SEMAPHORE


(tulisan ini aku dedikasikan buat Abang Hery Azwan … sebagai apresiasi atas kesetiaannya memberikan komentar di Blogku …) (Ceritanya ini hadiah juara satu THE BEST 18). :)

(Setau saya beliau dulu aktif di kegiatan Pramuka).  Bang … ini spesial untuk Abang !!! 

 

—–

 

Bagi yang pernah mengikuti latihan Pramuka di masa sekolahnya pasti mengetahui apa itu SEMAPHORE … Teknik menyampaikan pesan jarak jauh dengan menggunakan simbol-simbol yang di bentuk dari Dua bendera yang digenggam di tangan kiri dan kanan kita … Dikibas-kibaskan sesuai dengan sandi-code huruf, membentuk kata dan kalimat.

 

Dulu ketika Camping … rasanya “Cool” sekali bisa melakukan pengiriman pesan jarak jauh dari bukit yang satu … dan berbincang dengan kawan kita di bukit yang lain … lewat SEMAPHORE … menyenangkan sekali.  Aku masih ingat … ketika aku SMP … untuk mendapatkan tanda kecakapan khusus kompetensi SEMAPHORE ini aku sampai mengulang dua kali … karena tidak hafal … dan ketika akhirnya aku berhasil mendapatkan Tanda Kecakapan itu … rasanya bangga sekali mendapat sematan satu bulatan bordir di lengan kananku bergambar dua bendera kecil.

 

Aku pun dulu pernah mempunyai Bendera SEMAPHORE pribadi warnanya kombinasi merah marun dan oranye … yang aku beli sendiri di Toko khusus keperluan Pramuka di lantai dua pasar Mayestik Jakarta Selatan… dan sepasang bendera dengan pegangan batang pralon ¼ inchi itu selalu aku bawa kalau latihan Pramuka tiba, setiap hari Jum’at Sore di sekolahku.

 

Sekarang aku tidak tau apakah rasa “cool” dan “bangga”ku itu bisa dirasakan oleh anak-anak masa kini … Rasanya aku jarang melihat kegiatan pramuka di sekolah-sekolah … apalagi berlatih SEMAPHORE … kalaupun ada hanyalah seragam Pramukanya saja yang selalu dipakai sekenanya disetiap hari Sabtu ?.

 

Mungkin saja “pengamat-pengamat sok pintar” Euphoris orde reformasi akan mempertanyakan “apa gunanya anak-anak diajari semaphore segala …” atau bahkan ekstreemnya bisa saja mereka akan mengatakan “buat apa anak ikut Pramuka, itu indoktrinasi peninggalan Orde Baru ..” “Sekarang kan eranya beda …” “sudah ada HP … “ ”buat apa camping-campingan segala … buat apa semaphore-semaphoran segala … macam tak punya kerjaan …” (aku akan kaget besar dan juga geram jika ternyata ada yang berkomentar seperti itu … pasti dia dulu adalah tipe anak mamih … yang manja tapi bandel yang tidak pernah ikut pramuka).

 

Terus terang … SEMAPHORE … atau kegiatan kepramukaan lainnya sungguh merupakan kegiatan Tadabur Alam yang mengasyikkan, penuh kreatifitas, dan juga sangat berguna untuk membentuk pribadi yang taat, sehat, mandiri, kreatif, trampil dan tahan banting.

 

Ironisnya sekarang bendera SEMAPHORE banyak dibeli bukan untuk pramuka berlatih. Tetapi untuk bendera kebut penjaga garis di pertandingan sepak bola antar kampung.  Ada juga untuk dilambai-lambaikan guna memperlambat laju mobil di tengah jalan raya … untuk meminta sumbangan … entah sumbangan perbaikan Jalan, Jembatan atau pun untuk pembangunan – pembangunan yang lainnya …

 

Ah nasib mu Bendera SEMAPHORE ku …

 

Salam Pramuka !!!

About these ads

33 thoughts on “SEMAPHORE

  1. jadi inget waktu SD dulu saya sering banget ikut kegiatan pramuka, kalo Siaga istilahnya Pesta Siaga (kalo ngga salah). Rasanya bangga banget kalo mendapat hasil bagus dalam setiap perlombaan adu kecakapan.
    kalo semaphore, saya dulu cuma bisa sampai huruf G saja, itupun sudah hebat sekali rasanya :D

    nh18 to mas hari …
    hhmmm … ya seingatku itu dulu namanya
    pesta siaga …
    berhimpuuunnn
    Siagaaaaa … siaaaappp !!
    (ah indahnya masa kecil)

  2. wadhuh….matanya keponakan kayaknya tinggal 5 watt om. tadi pas pertama kali baca, kok judulnya semarphone. ladalah, ternyata semaphore tho.

    nh18 to fie’ bundanya dedek ..
    halah …
    ngantuk yaaaa …
    bawaan dedek yaaaa …
    (kalo fie’ mah … ada ato nggak ada dedek tetep aja …
    suka ngantuk …)

  3. aku dulu ga pernah ikut2an kemping om, lha sekalinya ikut langsung sakit panas dingin. setelah itu, ortuku ga pernah ngijinin aku ikutan kemping degh. bukan anak mami lho om, tapi anak bapak,heheheheh……………….

  4. Saya dulu juga aktif Pramuka Pak, tapi yg namanya semaphore dan kode morse nggak pernah hafal, paling-paling hafal pas mau test kecakapan. Sampai sekarang yg masih hafal itu adalah kode morse SOS … — … karena pernah baca bahwa SOS singkatan dari Save Our Soul itu agak dicari-cari, sementara versi yg dianggap lebih benar karena kode morse-nya mudah diingat.

  5. jadi inget jaman esde kemping… udah jauh2 (rasanya) kemping ke hutan… teteup gitu ya disampirin ama ortu, mana pake bawa makanan lagi..heuheuhe maluuuuu :D

  6. Hallo mas Pembina…sayang kita tidak pernah bertemu ya…
    (angkatannya juga lain sih hehehe)

    Pramuka, kegiatan yang dianggap remeh tapi sebetulnya amat berguna dalam kenyataan setelah dewasa. Semaphore tentu saja, Morse, P3K, Peta pita, tali-temali, kata sandi, baris-berbaris…. belum lagi kalau disuruh jadi komandan upacara.
    tuh suara musti menggelegar deh…

    Saya akan usahakan Riku dan Kai ikut kegiatan Pramuka. (di sini masuk kegiatan wilayah bukan kegiatan sekolah)

  7. Ah… pramuka…
    Jadi ingat kisah cinta monyet dulu.. *haha, iki komentar ga nyambung, Om.. mmuaaappphh…*
    Semaphore??? Ga pernah bisa. Short term memory lost.. haha
    Semaphore dijadiin buat cari sumbangan?? Ah.. besok-besok saya lebih perhatian lagi deehhh….
    Dan yaa… saya dulu Pramuka.. tapi Siaga doang… Pas SMP pernah ikut Jambore, motivasinya karena ada cowok ganteng kelas sebelah yang ikutan… hahahaha…

  8. aku juga dulu pramuka waktu SD, dan saya juga bangga dengan kegiatan dan aktivitas bahkan seragam paramuka saya….

    tapi sama juga sih, sekarang …….

  9. Wah, senangnya hatiku dapat hadiah khusus dari Bos Trainer yang bijak bestari.
    Jingkrak2 dan guling2….
    Makasih Bos, makasih…
    Maaf Bos, agak terlambat ngasih komen.
    Soalnya kemain aku ikut workshop setengah hari di JDC bertajuk “Google is My Salesman”.
    Hasilnya sudah ada di blogku.
    Btw, dalam hal semaphore aku lebih hapal dibanding morse karena rumus semaphore lebih logis, mengikuti gerakan yang simetris.
    Ini berbeda dengan morse yang benar2 harus dihapal mati.
    Sampai sekarang, aku masih hapal sebagian huruf semaphore.
    Minimal sampai N. Karena setelah itu, agak bervariasi rumusnya. Hi hi…ngeles…
    Memang nelongso juga melihat anak2 sekarang, masa camping saja di halaman ruko. Udah gitu, waktu jambore nasional kemaren, makannya kok di restoran yang ada di sekitar bumi perkemahan.
    Wah, nggak aci itu. Kagak seru…
    Padahal harusnya kan Pramuka bisa masak sendiri…

  10. Iya ya… skrg kok keknya ga pernah liat pada pramuka2an yah… apa emang udah ga ada yah??? aku dulu ekskul wajib loh… walopun aku ga pernah dapet kecakapan apapun… yg penting mah ngramein aja… :D

    btw… jerman menang!!! jerman melaju ke pinal!! kenapa??? karena seragamnya bagusssssssssssss… :lol:

  11. Kayaknya, gara2 Bos Nh mendukung Jerman karena seragamnya bagus, Jerman mainnya jadi bagus….Makanya, apapun bisa bagus kalau dipuji ya Bos?

  12. duh…enaknya yang pada bisa ikut pramuka…aku ikut tapi gak pernah dikasih ijin camping sama ortu…yah sama aja bo’ong…jadi keluar aja deh dr pramukanya…
    sekalian curhat ah! masak seumur hidup camping cuma sekali, udah sma kelas 1 , itu juga mo kemping sabtu, udah ijin pake nangis2 dari selasa…sampe mata bengkak…(ampir bunuh diri…hehehehe….hiperbol!!!!)…untung akhirnya dapet ijin…
    ya ud …gak tau semaphore deh…kalo morse..bisa ah dikit2 berkat ujian orari hehehe..

  13. wuah iya, masa masa ituhh..aku sampe sma juga masi ikutan pramuka loh *ra takon :D* tapi aku lebih jagoan morse tu dibanding semaphore..jangan tanya sekarang, hwuaha, boro-boro inget!! :D

  14. sebenernya pramuka itu menyenangkan…kayaknya lintas alam, belajar sandi, morse, semaphore, simpul, dan camping (apalagi)…cuman paling gak suka kalau disuruh beris berbaris dan menghapal janji-janji pramuka, dll deh…(secara itu syarat buat kenaikan tingkat kayaknya…)
    dulu saya sering mbolos pramuka SMP…,abis hukumnya wajib sih buat anak baru, udah gtu latihannya sore hari pas badan udah capek dan nguantuk berat…Jadi buat pembina pramuka sebenarnya bisa merancang kegiatan pramuka yang funz dan menyenankan biar banyak peminatnya…

  15. saya buta tentang pramuka pa.. :)
    tapi, akhir bulan ini ada raimuna nasional di cibubur..
    kayaknya bakalan kesana, ngaterin titipan ke adek..
    eniwei, raimuna itu apaan yah pak.. :)

  16. yang pling seneng ikut kegiatan Pramuka adalah “mencari jejak”.., lintas alam dan tidur ditenda…
    semaphore nggak ngerti Blas…
    untuk lintas alam sampai sekarang masih rutin saya lakukan tiap hari PP 30 km untuk Mencari “jejak” :D

  17. waktu SMP dulu ikutan ekskul pramuka!

    saya jago banget morse om!!! tapi kalo udah di semapur in ga bisa gah!!! mendingan sandi rumput skalian huhuehuehueh

  18. Pertama kali baca judulnya, Semphore, perasaan pernah denger deh, tapi di mana dan kapan ya? Wah malah saya kepikiran Semaphoet, Halah, pagi2 gini otak saya udah error.

    Dulu saya ikutan Pramuka sampai SMP. Di SMA, Pramuka ga laku tuh, udah pada bosen kali. Oya, panggilan ke seniornya kan Kakak. Suka jadi ga enak bodi kalau ada adik kelas manggil Kak F, Kak F. Kayak lagi Pramuka aja. Wah gimana rasanya kalau saya panggil Kak Naher?

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s