SAUNG ANGKLUNG MANG UDJO


 

Baru kemarin, Trainer berkesempatan melihat dengan mata kepala sendiri wujud nyata Saung Angklung yang terkenal itu.  Salah satu mata acara saat Marketing Employee Gathering ke Bandung kemarin adalah mengunjungi Saung Angklung Mang Udjo.

 

Please lihat website mereka di sini : http://www.angklung-udjo.co.id/

 

Jadi ceritanya hari pertama … 70 an orang peserta Gathering boleh memilih dua pilihan … Tour ke Saung angklung atau Tour ke Factory Outlet …

And you know what … yang ke Saung Angklung hanya ada 14 orang … sisanya … Shopping Spree ke Factory Outlet … Hah … kelakuan anak-anak muda ituh …

Ini kebudayaan Nasional my pren … kebudayaan nasional … !!!

 

Ah tapi sutralah … aku juga tidak bisa memaksa mereka …

Yang jelas Trainer merasa sangat beruntung bisa berkunjung kesana.  Mengesankan sekali melihat anak-anak kecil dengan gembira tampil menari, menyanyi dan  bermain angklung di hadapan penonton yang banyak itu.  Tak kalah takjubnya Trainer ketika mendengarkan persembahan mereka memainkan lagu-lagu klasik tingkat tinggi dengan angklung … yang melintir itu … gila … gila bener …  Saya yakin arangernya mengambil langsung dari score-score partitur musik klasik yang asli … kemudian mereka terjemahkan kedalam permainan angklung dan arumba yang memikat …

 

Sound sistim … balance … pitch … dinamikanya … Ah perfect sangat … !!!

Mereka tidak pake acara … check-check sound segala … langsung naik panggung dan jreng … main … dengan tata suara sudah tertata baik … Trainer terkesan dengan profesionalitas management pertunjukan yang mereka sugguhkan …  Showmanship mereka juga sangat terasah dengan baik … mulai dari anak kecil sampai yang remaja.

 

Dasar Trainer ini senang Musik … Maka ketika mereka memberikan kesempatan praktek belajar memainkan angklung secara langsung … Dengan Antusias Trainer mengikutinya … (sambil mengingat-ingat pelajaran kesenian jaman aku SD dulu …).

 

Hanya dengan kode-kode tangan tertentu dari pembawa acara … kita … para pengunjung yang sebagian datang dari manca negara itu … instant seketika bisa memainkan lagu macam … ”Can’t help falling in love” sampai ”I have a dream …” … (Indah sangat my pren … indah sangat …).  Ada ”sensasi” harmoni yang berbeda disana …

 

Alunan musik angklung memang terasa indah di telinga … Trainer hampir menitikkan air mata ketika kita semua penonton memainkan ”I have a dream” itu … (ya kalo urusan musik … trainer ini sangat sensitif … dengar lagu yang menyentuh sedikit … kontan perasaanpun bisa menggelegak dan … kadang air mataku pun sulit di bendung)

(Cengeng kah ini ??? oh bukan my pren … ini namanya ”Musical sensitivity” …) (Hah … trainer sok tau luh …)

 

Mau nampang sikit …

 

img_1105

(photo courtesy of Nevo Kusuma)

 

Memang sayang sekali kalau warisan budaya ini jatuh ke tangan ”toko sebelah” …

Akan sia-sia saja usaha Pak Daeng Sutigna … Mang Udjo Ngalagena … plus anak-anak dan remaja belia yang perform kemarin untuk terus mempertahankan dan memperkenalkan Musik Angklung kepada seluruh Dunia …

 

(BTW … Salah satu anggota rombongan kami, ada yang berasal dari afiliasi perusahaan kami di Pakistan.  Dia sedang melakukan Short Temporary Asignmentnya, on the job training selama 6 bulan di Indonesia … Aku lihat tepuk tangan, senyum, binar mata kagum dengan mulut ternganga … selalu keluar dari raut wajah cantik Perempuan itu…)(Semoga saja dia bisa berteriak kepada masyarakat sekitarnya di Pakistan nanti … bahwa … Angklung itu milik Indonesia …)

 

So Mariam … please tell to the world that … Angklung is Indonesian Culture … (not belongs to ”the shop next door”)

 

(Hidup Angklung Indonesia …!!!)

.

.

.

About these ads

38 thoughts on “SAUNG ANGKLUNG MANG UDJO

  1. Wah asyik banget,om. Aku pernah liat saung angklung mang Udjo di tipi, trus liat bule2 pada diajarin maen, bule aja tertarik ya…. :)
    dari laporan pandangan mata nich aku jadi pengen banget ke sana,om.

  2. :)
    saya juga kalo ada music yang menyentuh dan dengernya pake hati bisa menitikkan airmata kayak om trainer.. (hehe.. mellow mode).

    ya ya, angklung harus teteup jadi budaya kita, jangan sampe direbut.
    Hidup angkung Indonesia.. ! :D

  3. hehehe…saya belajar angklung ya dari Pak Cheppy itu, yang selalu bangga pada saung aklung mang udjo…. yang meskipun saya belum pernah ke sana tapi selalu dicuci otak oleh pak Cheppy.

    Hmmm nanti mau hubungi pak Cheppy dan kalau bisa ke Bandung deh. (dalam otak adanya :Rencanain reuni)

    itu di atas foto turis dari mana ya mas? Dari India kan, temennya pakistan? hehhehe

    salam saya
    EM

  4. ih keren,,

    Yessy ngebayangin tuh Om…

    Eamng udah lama banget pengen kesana..kalo liat di tv aja kayaknya seru banget

    Angklung..apa si sebenarnya yang indonesia gak punya ya Om..semua juga ada tersedia..

    sayangnya tidak banyak orang yang mau menghargainya..

    uhh

    dicolong lagi..dicolong lagi…sebel aku weicehhh

    *om om ..itu poto kayaknya boleh buat cover fesbuk hahaha*

  5. ini harus masuk ke salah satu agenda kunjungan nih… catet…! menarik! :)

    menjadikan generasi indonesia mencintai budayanya sendiri, memang sebuah keniscayaan. tp, bila tidak ada langkah konkrit, itu hanya akan jadi angan2 belaka…

    “memulai dari diri sendiri” adalah moto paling pas. memulai mencintai budaya sendiri dari rumah kita, itu adalah cara paling simple menurut saya.

    anak2 kita perlu diberi keseimbangan; kemoderanan dan ketradisionalan. mengenalkan dan mendekatkan mereka dg kemoderanan adalah sebuah kemestian, tp menjauhkan mereka dari ketradisionalan, juga sebuah kesalahan…

    salut dg pilihan pak nh, mengunjungi saung angklung ketimbang belanja… bila saya dalam posisi yg sama, saya juga akan memilih hal yg sama…

    salam saya pak!

  6. Saya sudah lumayan sering melihat performance mereka Pak, karena setiap ada seminar internasional di Bandung kami selalu menyajikannya sebagai bagian dari acara Ice Breaker. Semuanya takjub, terutama pas ikutan main dengan hanya mengandalkan kode-kode tangan …

    Tapi saya belum pernah menontonnya langsung di Saung Mang Udjo. Mudah-mudahan lain kesempatan ya …

  7. kemaren pas acara closing geMasTIK di IT Telkom Bandung, juga tampil dari saung Mang Udjo ini pak.

    Seru juga, tiap peserta pada pegang angklung, lalu memperhatikan kode tangan seorang teteh di depan panggung.

    tapi sayang seribu sayang, kirain angklungnya di-’pek’ (baca: bw pulang). yah…ternyata cuma dipinjami. kontan semua peserta pada kecewa. uhhhh….

    jadi pengen dateng langsung ke TKP niy. Btw, bayar brp liat shownya pak? or free?

  8. Akhir oktober lalu bareng iBack awalnya mau ke sana tuh, tapi karena kalau udah sore susah angkutan, ga jadi deh. Padahal gw pengen ke sini. Ada satu lagi di Ciumbuleuit, maestro rebab (alat musik berdawai Sunda). Keren lah..!

    Gw juga udah baca buku 40 Days in Europ yang bercerita tentang grup angklung yang ternyata mendapat apresiasi yang luar biasa di Europ.

    Harus ke sana…! Kapan? Hmm…

  9. Waktu acara pameran filateli kemarin, saya juga diajak main angklung. peserta dari berbagai negara standing aplous ketika itu. rame juga, pada ga bisa eun menggoyangkan angklungnya. dengan gerakan tangan yang gemulai, kita diajak main angklung. setelah main angklung bersama… angklung yang kita mainkan boleh dibawa pulang…
    ah…. senangnya

  10. musik angklung bs
    disebut sbg musik
    yg alamiah and virgin
    angklung dan musik2 sejenis
    memang sudah sepatutnya
    dilestarikan serta menjadi
    kekhasan dan kebanggaan anak negeri

  11. Jadi ingat sama satu set angklung ukuran mini, pemberian dari seorang teman baik yang pindah ke Bekasi…

    Aku suka angklung Om, tapi bego aja saat memainkannya…
    I’d prefer listen to it, sambil mata merem melek.. eh.. maksudnya sambil memejamkan mata dan mendengarkannya dengan telinga hati.. (ada ya telinga hati? hehe)

    Intinya…
    Kalau angklung memainkan lagu dengan melodi yang lembut, aku bisa nangis juga…

    Selain karena music sensitivity…
    juga nangis karena aku nggak pernah bisa maen angklung!

    Hahaha…
    *boleh juga usaha nampangnya, Om! kumisnya dirapiin dikit dong… biar keliatan lebih ganteng.. hihihi*

  12. Kalau aku belum pernah ke Saung Udjo, tapi sering belajar angklung kalau ada sesi training untuk salesman. Biasanya yang mengajar Pak Joko. Dengan sedikit belajar menggoyangkan angklung dan konsentrasi membaca gerakan tangannya, maka jadilah satu komposisi yang aduhai punya.
    Memang angklung ini membuat hati tergetar….Suaranya itu lho…Salut Bos…

  13. Om, thanks infonya ya! Memang budaya indonesia penuh kebanggaan!Kalau ngomongin angklung, seingat nadin dulu pas jaman pak harto, di istana negara setiap ada jamuan makan selalu disertai dengan pentas seni yang ditutup musik angklung. Sayang nadin sudah ga pernah lagi nari disana, jadi tidak tau apakah jamuan makan dengan pentas kesenian itu masih berlangsung.Yang pasti waktu itu semua tamu terpesona dengan suguhan kesenian kita!

  14. Yoa!!
    Angklung itu aseli Indonesia :D
    Suaranya juga mantabb, apalagi jika dinyanyikan dengan riang :D
    Hus,hus, toko sebelah….

    NB : Weleh, itu to rupanya wajah sang trainer :D
    Sayang bukan dalam posisi jongkok..
    Hehehehe…

  15. WAhhh ommmm,

    Jadi bangga nih punya budaya yang kaya begini.

    Angklung memang alat musik sederhana, namun bisa benghasilkan harmonisasi musik yang begitu indah jika dimainkan bersama.

    Angklung bisa menjadi simbol kebersamaaan… bahwa ketika kita bersama-sama… kita bisa membentuk harmonisasi musik yang indah….

    Musik Kehidupan… :)

    Ahhh, jadi bangga deh jadi org Indonesia :)

  16. hmm… jangan..malah cewek cantik dari Pakistan itu sedang merekayasa sebuah angklung truss mendaftarkannya di lembaga hak cipta dunia..trus mengumumkan pad adunia, bahwa angklung milik Pakistan…. huehehehehe… parno eyyy….

  17. wah,,, saung angklung ujo kan deket rumah saya.

    tiap pgi kalo mw brgkat skolah slalu lewat. hhi

    kbtulan prumahan tmpat sya tinggal ngga jauh, cukup 15mnit berjalan kaki.

    tp smpe skrg sya blum pernah kesana, cuma pernah liat di tivi. hhi

  18. Ya, jangan sampai jatuh ke tangan “toko sebelah”, Pak. Nggak ada dasarnya itu. Tapi negeri ini memang mesti berani unjuk diri agar tidak tercecer di “toko sebelah”.

    Dan rupanya Pak Nh punya sensitivitas yang tinggi juga. Soal air mata yang titik itu wajar, Pak. Pada tingkat tertentu, mendengarkan lagu dalam suasana atmosfir seperti itu memang melenakan bukan…

    Nah, kapan kembali ke Saung Angklung Mang Udho? :)

  19. Gayanya tu loh sodara…. ndak kuku!!! aih, gaya sangat
    Btw, saya salut dengan ketajaman Trainer, dengan menutup mata, menebak kapan ketukan “Fa” dan menebak lagu apa.
    Hmm, cermat sangat…
    Kapan2 kesana lagi yuks

  20. wahhh…..seru banget, aku mau juga om kesana….nanti kalau udah kesana aku kasi laporan lengkap versi indira :D . Makasi sudah berbagi cerita dan info ini. Om kalau foto totalitas dong, masa cuma tampak samping…ekspresinya tak jelas pula…. *ngabur sebelum dilempar angklung ma om trainer*

  21. Maju terus Angklung !!
    sudah sepantasanya kita melestarikan dan cinta akan budaya kita sendiri. Setelah, keris, wayang dan terakhir batik, sudah selayaknya Angklung masuk dalam agenda UNESCO utk ditetapkan sbg Heritage Culture kepunyaan tanah air kita.

    Share sedikit dari Angklung Hamburg Orchestra, tgl 26 Nov 2009 ada Angklung in Concert 2009 di Hamburg, yg mengundang decak kagum dan antusiasme penonton.. lebih dari 330 orang memenuhi Audimax 2, dan lebih dari 4000 euro uang terkumpulkan utk disalurkan kepada saudara2 kita yg kurang beruntung di tanah air.

    Angklung goes to the World !!

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s