TIMANG-TIMANG


 

.

Timang-timang … Anak ku sayang …

Buah Hati … Ayah’nda seorang …

 

Sebuah lagu indah, karangan Said Effendi.  Aku mendengarnya kembali kemarin.

 

Dimana ? Kapan ?. 

Di restoran hotel Pulau Bidadari.  Tgl 27 November 2008 jam 7.00 pagi.  Trainer sedang sarapan … sendirian saja.   Para trainee belum ada yang muncul satupun juga.

 

Ini adalah lagu lama.  Aku lupa siapa penyanyi aslinya.  Namun sering aku dengar lagu ini dinyanyikan oleh Pomo, Saxophonis itu.  Juga Koes Hendratmo.

Note :

Ini bukan lagunya Anang Hermansyah / Krisdayanti itu.  Yang kalo si Anang nyanyi,  urat suaranya seolah keluar, dengan leher menjulur tercekik … ngotot sangat … mengikuti dasar nada KD.   Bukan … bukan yang itu … bukan lagu yang ”maksa” itu …

 

What is so special about ”Timang-timang anakku sayang ?”

Ini adalah lagu ”kudangan” atau lagu buaian untuk menidurkan ketiga anakku,  ketika mereka masih bayi dulu.  Sering tengah malam larut … mereka terbangun karena haus.   Aku kadang menggantikan Istriku untuk membuatkan susu.  Lalu menidurkan mereka kembali.   

 

Karena anakku Laki-laki semua … maka agak aneh rasanya jika aku menyanyikan lagu ”Nina Bobo” …  Mau aku ganti syairnya jadi Tyo bobo, Bimo bobo atau Yoga bobo kok rasanya ndak enak sama yang menciptakan lagu itu …  J

 

Dan lagu yang aku senandungkan adalah ”Timang-Timang anakku sayang” itu tadi … Karena lagu yang aku hafal untuk ”situasi” tersebut … ya hanya lagu itu.  Nggak mungkin kan aku nyanyiin ”I will survive” nya Gloria Gaynor.  Atau ”Sorak-sorak bergembira” …???

 

Aku menidurkan mereka dengan cara menggendongnya dengan kain batik merah bercorak burung, … atau terkadang hanya aku ”puk-puk” dan usap-usap punggungnya saja … diatas tempat tidurnya.

 

Anak-anakku sudah besar sekarang.  Tentu saja lagu itu sudah lama sekali … tidak lagi aku nyanyikan untuk mereka.  Dan kemarin pagi itu … ketika secara tak sengaja aku mendengar kembali lagu kenangan ini … Mendadak ”Musical Sensitivity” ku tersentuh …

 

Mataku tiba-tiba berkaca-kaca … bahkan satu dua tetes air mata sempat menetes …  (Untung saja aku sendirian saat itu … ).  (Kalau tidak … Bisa malu aku … Trainer kok ujuk-ujuk nangis …).  Ya … Aku terkenang masa-masa dulu … ketika ketiga anak-anakku masih bayi … menidurkan mereka dengan menyanyikan lagu itu.

 

Anak-anakku … Tau kah kalian … Ayahmu ini pernah dengan terkantuk-kantuk, tengah malam,  menyanyikan lagu ini … khusus untuk kalian … supaya kalian bisa tidur dengan nyenyak   karena Ayah sayang sekali sama kalian … !!!

 

Dan Pagi itu … tak sadar bibirku pun lamat-lamat ikut melantunkan lagu indah ini …

 

Tidurlah Tidur … pejamkan mata  … sayang …

Esok lusa … Bermain kembali …

 

(Ya … besok lusa kita main lagi ya Nak …!!!)

(Ya ALLAH, berikan aku kekuatan untuk selalu membuat titipan-titipan MU ini bahagia …)

 

(khusus untuk Tyo, untuk Bimo, untuk Yoga …)

.

.

.

About these ads

46 pemikiran pada “TIMANG-TIMANG

  1. ah.. oom trainer terharu lagi nih gara-gara lagu.. :)

    hai anak-anak tersayangnya oom trainer (si sulung Tyo, si tengah Bimo, dan si bungsu Yoga), berbahagialah kalian punya ayah yang amat menyayangi kalian..

    Jangan kalian kecewakan hatinya, semoga selalu jadi anak-anak yang bisa membuat ia bangga.. :)

    **ikutan nyanyi**
    timang-timang.. anakku sayang.. cepatlah tidur.. janganlah nakal..
    (loh ini mah versi Anang&KD) hehehe.. :lol:

  2. touchy sekali mas…

    kalau aku suka nyanyi belaian sayang
    atau
    bila kuingat lelah (liriknya aku tulis di blognya afdhal)

    but timang-timang memang melayu sekali dan sudah lama.

    tabik
    EM

  3. Kalo saat ini anda kan lagi mengenang “derita membawa bahagia” tersebut, dan saat ini sedang mengenang masa-masa itu. Namun bagi saya, suatu saat nanti mungkin saya akan mengalami hal serupa dengan anda saat ini. Trims atas “training” artikel dari anda, tentu akan saya jadikan penguat bagi saya yang saat ini sedang belajar menjadi bapak. Salam kenal

  4. hiks..mengharukan om..!
    Jadi inget papaku, asik besok weekend jd bisa ketemu papa. Semoga aku bisa jd anak yang baik dan berbakti ya om, karena papaku pasti syg bgt sama aku kyk om syg sama Tyo, Bimo dan Yoga :-)

  5. Jangan-jangan yg lagi ngetop di sana memang lagu itu Pak (belum tahu perkembangan di luar Pulau). Soalnya waktu saya ke salah satu pulau di sana (yg ada stasion-nya LIPI saya lupa namanya) ada foto Presiden (waktu itu masih Pak Harto) lalu wakil presidennya masih terpasang foto Hamungkubuwono IX padahal sudah ganti beberapa wapres sesudah beliau … hehehe.

    Maaf OOT.

    BTW, terima kasih atas do’anya untuk saya dan keluarga …

  6. hwaaaaaaaaaaaaaaaaaa carra skrg lagi nge-net sambil gendong junior :lol: entah knapa dia slalu dg cepat tertidur klo aku ajak “nyambi” di depan komputer… wlopun jadinya one-handed-typing ni ommm… dan, believe me, pegel sangat!!! :mrgreen:

  7. well om..

    kalo yessy sekarang udah keren..

    tangguh dan ayahnya punya lagu kebangsaan

    dance with my fathernya Luther Vandross.

    keren kan keren kan

    ehheheheh

    pakabar om…

    miss u much..
    minggu ini aku ke puncak *.

    titip lala yaa..jangan nakal heheheeh

  8. sedikit saran, akan lebih berkah lagi, Insya Allah, kalo nyanyian pengantar tidur dan penenang jiwanya adalah shalawat :)

    May Allah blesses ur family

  9. haduhh, saya paling suka lagu ini kalau lagi gendong anya dulu… kadang malah nyanyiin sambil mata berkaca2 karena terharu… (ternyata gue bisa yah punya anak, hehehe… secara, kelainan darah yang saya idap, berkali2 membuat saya keguguran, so… having anya is a blessing for me)

    Versi jadul, maupun versi Anang – KD, dua2nya sangat saya suka. Egh… mo saya nyanyiin Pak NH???… Tolong amankan dulu gelas2 sama semua barang pecah belah yahhh…

    Udah…. Siapppp???… baiklah…

    “Mencintaimuuuuuu…”

    *langsung dibekep karena salah lagu, ehhh, karna dianggap membahayakan keselamatan pembaca blog ini… kikikikikik..* :P

    *ditendang ke Arab, dijadiin TKW*

  10. Lagu itu… lagu ibu saya kalau menidurkan saya dan adik-adik….
    Jadi kangen beliau….hiks….

    Lagu ini juga lagu kebangsaan suami saya kalau boboin anak-anak kami pada waktu masih pada bayi. Kalau udah gede-gede, dinyanyiin gitu mereka malah pada kabur….heheh…

  11. Wah saya belum pernah denger malah Om. Tahunya ya…lagu kang anang itu Om. Asli kalau yang itu belum!
    Intinya memang banyak hal disekitar kita yang dapat memberikan inspirasi.
    Om juga manusia Om..menangislah nak!! Mumpung nggak ada orang..ayoooooo…(wew) Jadi malu.

  12. Ikut terharu Pak, membacanya. Ayah saya dulu juga suka menyanyikan lagu ini.
    Saya yakin jika Tyo, Bimo, dan Yoga kelak sudah dewasa dan mendengar lagu ini, mereka juga pasti akan meneteskan air mata mengenang cinta kasih Bapak.

  13. Terharu pak…kami jadi ingat anak anak waktu mereka masih kecil.Slendang gendong yang bapak ceritakan itu,hampir semua keluarga mengenalmya,kalau yang motip khas jogja…parang barong dan kawung…dengan falsafah dan harapan jadi orang besar yang tetap bersahaja,,Moga moga ketiga putra bapak akan jadi demikian….cendikia yang saleh

  14. itu lagu menyentuh nian pak…
    saya ingat lagu itu sering dinyanyikan ayah saya buat adik bungsu (jarak saya dg adik bungsu 15 th). meski tidak dinyanyikan buat saya, tapi saya selalu merasakan kebahagiaan batin setiap kali dinyanyikan oleh ayah buat adik… hebat sekali!

  15. Bos ini memang ayah yang top markotop deh…
    Walaupun anaknya laki2, tetapi tetap diperlakukan dengan lembut dan penuh kehangatan…

    Salam saya, Bos

  16. Lhayo to, kalau liat anak sekarang pada berani sama orangtuanya. Duh, disayangkan sangat.
    Hmm, jadi kangen sama ortu saya Pak. Pengen sekali bisa membahagiakan beliau

  17. Butuh waktu buat komentar di sini, Om..
    It’s very touchy.. :(

    Moga2 Adek-Adek selalu menjadi anak-anak sholeh yang menghormati Ayah dan Bunda-nya ya?
    Kalau mereka bandel, Lala yang bilangin deh, Om… Soalnya Lala tahu banget, Om dan Bunda itu orang tua yang sangat Lala kagumi… beneran!

    Salam buat Bunda, Om!
    Salam buat Tyo, Bimo, dan Yoga…

  18. Memang sebaiknya tidak dinyanyikan lagu ‘Nina Bobok’, Pak NH. Habis bagaimana, lagu itu berisi ancaman:

    “Kalau tidak bobok, digigit nyamuk…”

    Tuh kan, dari kecil masa’ anak udah diancem-acem. Masuk alam bawah sadarnya nanti.

    Hehe!

  19. pak… believe it or not, itu juga lagu yang biasa dinyanyiin papa saya sebelum saya tidur. saya suka banget lagu itu, sampe sekitar tk ato awal masuk sd saya juga selalu request lagu itu ke papa. dengerinnya sampe nangis terus tau2 ketiduran deh… cita2 saya, bisa nyanyiin lagu yang sama ke bayi saya, tapi saya rada lupa teksnya. kalo bapak punya, saya minta ya :) makasih banget pak…

  20. terharu saya pak.. Kasih orang tua kepada anaknya memang sepanjang masa. Lagu yg saya nyanyikan utk anak2 saya adlh shalawat nabi dan belaian sayang.
    ‘ku timang si buyung, belaian sayang, anakku seorang, tidurlah tidur. . .’

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s