BEL SEKOLAH


.

Jujur.  Gara-gara reunian SD-SMP tanggal 7 Februari kemarin, trainer jadi sering ngelamun, mengingat-ingat memori kejadian jaman sekolah dulu.  Ada satu hal yang berkesan … namun aku tidak sempat menceritakannya kembali ketika kami reunian kemaren.  Soalnya baru teringat sekarang sih …

 

Ini mengenai BEL SEKOLAH.  Hal yang remeh-temeh sebetulnya … tapi entah mengapa aku kok bisa terkesan sekali dengan Bel Sekolahku jaman dulu.

 

Ini terjadi ketika aku kelas VI SD. 1975

Kami mempunyai Bel Sekolah yang sangat istimewa … (klasik dan antik punya …)

Bel Sekolah tersebut dioperasikan secara Manual … di bunyikan oleh Pak Min, Pak Didik atau Paiman … Para Penjaga Sekolah.

 

Terbuat dari apa ?

Terbuat dari Potongan REL KERETA sodara-sodara … sepanjang setengah meter … yang digantung di depan kelas V … jika Bel itu dipukul … suaranya akan membahana sampai ke kelas satu di ujung yang satu dan kelas VI (i.e kelasku) di ujung yang lain …

 

Entah dapat dari mana … dan ide siapa … kok bisa-bisanya rel kereta di jadikan BEL … (dan memang sekolah kami ini lokasinya dekat dengan rel kereta … jalur Serpong – Palmerah – Tanah Abang)

 

REL KERETA setengah meter itu sukses menjadi penanda jam Masuk sekolah, Istirahat, Masuk kelas setelah Istirahat dan jam Pulang sekolah.  Suaranya keras sekali sodara-sodara … Teng-Teng-Teng … Dipukul dengan sepotong pemukul besi beton … yang digantung disebelah rel tersebut. Iramanya ketukan tergantung dari yang mukul … hehehe.  (Dan Paimanlah juaranya … obsesi jadi dalang yang tidak kesampaian …).  (Sungguh indah dan berirama jika dia yang mukul …)

 

Pernah suatu ketika … Ada yang aneh … Waktu Istirahat kami kok agak lama dari biasanya … kami tetap asik bermain bola plastik di lapangan … Bel Masuk belum bunyi-bunyi juga …

Ternyata usut par usut … Pak Min – Pak Didik – Paiman sedang panik … sibuk mencari – cari pemukul Bel yang hilang entah kemana … (Huahahahhaah).

Sepertinya Ada Teman kami yang usil … menyembunyikan pukulan Bel itu … Pukulan bel dari besi beton 14 mili itu lepas dari pengikatnya … raib … tak tau perbuatan iseng siapa.

 

Para Penjaga sekolah itu … segera melakukan Plan B nya … mencari Palu Martil untuk memukul REL KERETA itu … (Soalnya … siapa yang mau … memukul Rel dengan tangan kosong … ditanggung tidak berdentang sempurna … dan tanganpun bengkak adanya …)

 

Akhirnya mereka berhasil mendapatkan Palu Martil (mungkin pinjam dari toko material di depan sekolah kami) … dan REL itu pun akhirnya sukses dibunyikan … kami semua pun masuk kelas kembali.  (Lumayan dapat bonus tambahan waktu istirahat …) J

 

Dan mulai saat itu … pemukul bel itu tidak lagi tergantung di tempat biasa … posisinya naik pangkat … dia sekarang bertengger di Meja Ruang Kepala Sekolah … dan kalau sudah begini … tidak ada yang berani lagi … iseng menyembunyikan alat pemukul keramat itu …

 

Nekat apa ????!!!

 

(and yes … pemukul Bel jadi bertambah satu lagi … bukan hanya Trio penjaga sekolah … tetapi juga … sang KEPALA SEKOLAH  …).  (Job Descriptionnya nambah …)(Huahahahha)

.

.

About these ads

40 pemikiran pada “BEL SEKOLAH

  1. Huahhauhauahua….

    Kepala sekolah job descriptionnya nambah..itu yang paten!! wakakakakaka

    om om …jangan sering sering bengong don om…baru reunian…hehe

    Pagi om!….sibuk hari ini?…aku gangguin ya nanti :d :d :d

    nh18 to yess …
    Iya nih yes ….
    Memang reuni setelah 30 tahun itu dahsyat …
    dampaknya … (halah lebay amat deh ) :)
    salam saya

  2. hihihi
    lucu Om..

    pas bgt ngambil na pas istirahat..
    coba kalo ilang na pas masih pelajaran.. g istirahat-istirahat, ato g pulang-pulang.. hehe
    *g mungkin kali ya, kecuali yg ambil seneng banget ngendon dalam kelas
    * OonDotCom ya.. hehe

    nh18 to Inge …
    Ini juga pernah kejadian Nge …
    Trio pak Bon … lupa mukul bel pulang
    huahahha …
    jadilah kita semua resah …
    (termasuk gurunya tentu …)(hawong lapar …)

  3. dan memang sekolah kami ini lokasinya dekat dengan rel kereta … jalur Serpong – Palmerah – Tanah Abang

    berusaha menebak-nebak Opa dulu sekolah di mana…

    nh18 to chiC
    hahaha …
    yaaaa gitu deh …
    sekolah pinggir rel …
    (nggak pinggir-pinggir banget sih …)
    (cuma suara kereta kedengeran aja …)
    (lumayang buat obat ngantuk …)

  4. “Gara-gara reunian SD-SMP tanggal 7 Februari kemarin, trainer jadi sering ngelamun”

    lhoo om ngapain koq mojok gitu??? waduhhh…. piye tho om koq masih ngelamun juga?? hehehehehe :D

    hahahahhaha…. waduhhh perutku sampe sakit karena baca cerita om nich :D

    Jadi inget juga nich jaman SD dulu… bel nya manual yg bunyinya teng…teng..teng…

    nh18 to retie
    Ya gitu deh ret …
    Aku jadi jongkok mulu …
    ngelamun …
    hahahaha …
    (nggak deng boong …)

  5. Hehehe…
    Anak bandel..
    Eh, engga ding…
    Bukan bandel…
    Tapi kreatip

    nh18 to Ibu Nin …
    Hahaha …
    Bandel dan usilan itu mah bu …

  6. Jadi pertanyaannya: apakah misterinya sudah terpecahkan? Siapa yang kemarin mengaku sudah ngambil pentungan bel sekolah? :D

    nh18 to Lala …
    Sumpah La …
    Sumpah bukan gua … :)

  7. Naik kelas pemukulnya…:D

    nh18 to Oji …
    Tepatnya …
    diselamatkan dari amuk murid yang usil
    huahahaha

  8. hebat banget belnya, ya, pak.. btw..apa sekarang ketahuan siap ayang menyembunyikan pemukul belnya, pak ?

    nh18 to poetry …
    Tau pastinya Poet …
    cuma kan setia kawan …
    jadi ndak boleh bilang bu guru …
    hahahaha

  9. Itu pantesan keretanya jadi belok ke sekolahnya mas trainer,
    abis potongannya di situ sih heheh. Trus semua berbaris dan bernyanyi…
    Naik kereta api tut tut tutttttttt………………..

    Eh mas… sekolahnya pernah kebakaran ngga sih?
    dulu pernah dengar gossip kayaknya sekolah itu pernah terbakar
    (dibakar?) Biar yang lain penasaran hihihi

    EM

    nh18 to EM
    Yes you are right …
    Sekolah itu penah hangus …
    (tapi waktu itu aku belum bersekolah disana …)
    Hahaha …
    Toss sama EM …

  10. Jangan bilang-bilang kalo daku yg ambil pemukul bel-nya yak?

    *kabur sebelum ditimpuk martil*

    nh18 to dewo …
    Ndak mungkin … ndak mungkin Dewo …!!!
    Kalo Pak De atau Budenya dewo ..
    naaahhh itu mungkin … hahahha
    (sapa tau aja pernah sekelas dengan saya …)

  11. :D

    Jadi ingat waktu SD, di SD yang pertama dulu, seingat saya sudah pakai bel listrik, tapi lonceng tua yang gede banget masih ada. Bangku-bangkunya yang customize, nyambung antara meja dan bangku, ada laci tempat buku dan tas, bahkan ada tempat tinta. Kayunya menggunakan kayu jati tua, yang diplitur coklat tua, kuno. Mungkin peninggalan Belanda. Di SD yang berikutnya, pakai lonceng manual, sekolahnya tak terlalu luas, jadi belum membutuhkan baja bekas rel sepanjang setengah meter. Seingat saya, bel itu terbuat dari pipa besi berongga, dengan diameter kira-kira lima belas sentimeter. Biasanya dipukul oleh salah guru yang piket. Kalau nggak salah ingat, lama-lama bel itu berganti jadi bel listrik.

    nh18 to Yoyo …
    Hmm …
    Ingatan kamu boleh juga Yo …
    Sekali-sekali di Postkan dong Yo …
    Salam saya

  12. klu sampe skrg masih ada belnya, disimpan aja mas
    di museumkan, kan barang langka tu
    hehee……

    nh18 to rina …
    Yang langka itu …
    Pemukulnya … (hahahaha)
    Ini nilai sejarahnya lebih mak nyus …
    Ada Bel … kalo ndak ada pemukulnya ya sama aja boong :)

  13. kang, kalo saya dulu bel sekolahnya dari bemper jadul yang udah karatan..
    sukses juga jadi penanda masuk dan pulang.. ;-)

    nh18 to Kang Bill …
    Bemper ?? huahahaha …
    Aku ngakak Kang …

    Pelek Ban Mobil kaleee …?

  14. Jadi nggak ketahuan ya siapa yang iseng?

    nh18 to Ibu EDRatna
    Ketahuan ? … tidak bu …
    Tapi kami tau siapa yang melakukannya …
    Atas nama kekompakan kelas kami bungkam seribu bahasa
    (halah)

  15. Seru banget …………..
    jadi ingat waktu SD
    salam kenal

    nh18 to eka
    salam kenal juga
    thanks for visiting ya …

  16. makasih ya jadi mengingatkan memory hehehe
    trus yang paling enak pas sma belnya kayak es krim jadi gak menyebalkan
    kalau pakek rell kereta kayak mau main tinju aja heheh
    salam kenal makasih udah berbaginya

  17. Gak peduli bel waktu Ci SD terbuat dari apa.. Ci cuma peduli ama bunyi bel istirahat dan bel pulang.. He he..

  18. hai om :)

    postingan ini ada di peringkat 73 di top post wordpress…dan tulisan narsis ku ..ada di nomer 75 sajah….hehehehe

  19. Masa sekolah memang banyak kenangannya ketimbang masa kuliah dulu. Buatku lho. Kapan2 ah,..cerita soal sekolah dulu..heheh.. asyik juga tuh kayaknya..

  20. Kalau SD memang bel sekolah tahun2 segitu kalau nggak potongan rel ya pelek mbil tapi yg jadul dan berat itu. Waktu SMP sudah ada kemajuan, pakai bel listrik yg bunyinya cuma … teet … teet itu. Kalau pas lampu mati ya kembali ke bel manual yg masih teuteup di pasang, nggak pernah pensiun …

  21. kebayang belnya,,, *besi agak karatan menggantung di depan kelas

  22. wakaka… untungnya cuma pemukulnya ya om, klo yang ngemaling bener-bener niat (jadi curiga ama om nee ;) ) trus nyembunyiin itu potongan relnya sekalian, kan enak donk bisa istirahat terus sampe pulang wekeke…

  23. hahah………..jangan2 kamu yang nyembunyiinya..iyakn….
    yah aku lapor deh….hahah………
    sama dong dengan kami tapi belnya bukan dari batang rel kereta api tapi bentuknya kaya topi besi…besar……
    and kalu dipukulbsa kedengaran ampe jarak 200 -300 meter
    makanya bising skalai kalau dipukul bisasnya kami pada kaget….

  24. kayaknya bel sekolah bapak sama kayak punya sekolah saya dulu deh ….. malam pak ..

  25. bel itu sebagai tanda untuk berkumpul. kalau pun sekarang bel itu tidak ada. anda masih aktif mendirikan sebuah ikatan alumni sekolah berarti bel itu masih ada, karena bel itu hanya sebuah simbol untuk berkumpul.

  26. he…he..he…..baca postingan ini saya jadi teringat waktu SMP dulu, dimana semua murid cewek…yang selalu ganggu pak penjaga sekolah untukmem bukakan pintu ketika kita mau bolos/keluar sekolah….
    Ada banyak hal yang nakal,menyenangkan….saat itu…ternyata akan menjadi kenangan yang indah ya pak Enha…

  27. masa-masa paling indah..masa-masa di sekolah (jadi inget lagunya Almarhum bang Crisye)…
    sekarang bel sekolahnya masi pake rel kereta ga pak?? heuheu….. :)

  28. kenakalan masa lalu yang konyol abis,,

    kl saya bel’y g di sembunyiin tapi di bawa pulang terus di jual kiloan,.,.,.

    kan lumayan uang’y

  29. bel sekolah??
    aku mengalami dari yang pake kentongan sampe bel elekrik yang kayaknya bel-2 di rumah gitu

    dan kebetulan q jarang menikmati irama bel coz lagi terburu2 masuk gerbang sekolah *hobi telat euy, kalo ga telat serasa ga ada sensasinya heheww :)*

  30. Waktu SD, sekolah saya juga masih pake bel seperti itu Om..tapi sekolah saya jauh banget ama jalan/stasiun kereta (*ngambil di mana itu potongan rel kereta..hehehe..). Yang biasa mukul penjaga sekolah yang namanya Pak Udin (Udin apa Didin yah, lupa euy..), beliau juga suka nemenin saya main bulutangkis di halaman sekolah.

  31. teng…..teeeeengggggggg……gaungnya itu loooooooooh, reflex menarik diri untuk keluar dari kelas….guru yang bandel alias ngaret biasanya suka jadi omelan muri-mudir.”pak loncengnya sudah bunyi paaaaaaaak…” Saatnya pulang paaaaaaaak.

    Hanya ada yang keliru. Bel jaman dulu suaranya Teng teeeeengggggggggggg…bukan Neeeeeeeeeeet. atau tingtong ya….UNIQ buanget om!

    Eh…saya pernah kebagian jatah untuk mukul lonceng setiap sabtu siang loh. Karena tidak ada penjaga sekolah. Loncengnya terbuat dari Velg mobil.

  32. soal bel sekolah
    gua jadi teringat doeloe
    kisah guru SD yang kehabisan bahan
    nunggu bel sekolah jam pulang
    berbunyi…..sang guru
    bikin kontes nyanyi….
    siapa yg berani nynyi di depan kelas
    bisa duluan pulang
    Mikekono yg dulunya gemeteran
    kl disuruh nyanyi
    terpaksa pulang belakangan
    karena tak juga berani ke muka
    hiks…..kaciaaan …thanks bro :)

  33. kalo sekarang jangan ngarep ngegantung tuh bel pa…bisa ngilang dijual ke loakan hahahahaha

  34. huehehe…jadi ada additional player bwt three musketers tim pemukul bel itu yahh…kesian si pak kpalaskolah.. :lol:

  35. wuahahahaha…kocak banget om!
    jangan2 bagian rel kereta yang suka hilang belakangan ini temen sekelasnya si Om nih… hm…

  36. whuahahaha rasanya tiap sekolah ada aja ya anak2 yg bandel sampe nekat ngerjain kepala dan penjaga sekolah..

    jgn2 tersangkanya yg nulis blog ini nih :mrgreen:
    *curios

  37. wah om itu mirip bel sekolahku lho
    antik
    njaman sekarang sekolah mana ya yang pake bel gituan…
    saya pernah ngajar di tempat aga plosok aja udah pake bel..
    kangen euh ke sekolah SD
    jadi pengen mudik :mrgreen:

  38. Waduh, itu rel kereta jurusan Tanah abangnya dah diganti lom, Om? Pantesan kereta sering telat “hawong” relnya diambil buat bell :D

  39. baca cerita ini, saya jadi inget masa kecil di SD dulu…
    bukannya sombong, saya adalah salahsatu pemukul lonceng sekolah waktu SD :))
    waktu itu loncengnya bukan dari rel kereta, tapi sebuah velg ban yg sudah berkarat dgn warna yg sudah sangat coklat, termasuk besi pemukulnya juga besi yg sudah berkarat, jadi kalau mau membunyikan lonceng sekolah harus diselimuti dulu tangan kita dengan kain atau kertas
    setiap jam keluar istirahat, sudah menjadi tugas saya untuk membunyikan lonceng keramat tsb…
    suatu hari saya tidak masuk kelas karena sakit, besoknya teman2 saya marah dan menyalahkan kenapa saya sakit, lho, kok ga boleh sakit…???
    ternyata hari sebelumnya semua siswa tidak keluar istirahat karena tidak ada suara lonceng, dan para guru pun mgkn terlalu asyik mengajar sampe lupa waktu :))

    beranjak SMP dan SMA, teknologi lonceng sudah beralih ke bel listrik…
    tapi yang marah2 waktu SMP dan SMA bukan hanya para siswa, tapi guru BP dan Kepsek…

    pasti nanya kenapa ya???

    beberapa kali bel listrik di sekolah saya korslet (error) karena sering diotak-atik oleh murid jail ini, sehingga kadang2 bel berbunyi sampe 10 menit (ga berhenti2)
    kebayang kan para siswa & para guru marahnya seperti apa?? :))

    nh18 to nandi
    HUahahaha …
    Ndi … ente punya cerita keren …
    cara bertuturnya pun efektif
    sudah saatnya kamu punya Blog ..
    (atau jangan-jangan kamu udah punya nih ???)
    Salam saya Ndi …

  40. om Naher.. makasih ucapannya… masih inget aja ultahku :D
    main lagi ke forum om… ud normal lagi tuh…

    ini bel sekolah lucu pisan..
    skarang di skul yayi mah anak2 bikin bel pake musik mereka sendiri.. lagu klasik diremix ala abege.. reiweuh :D

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s