JONGKOK vs. DUDUK


(warning : it’s going to be agak menjijikkan …
so yang merasa urat jijiknya tipis … harap stop membaca sampai disini
saja …)(OK )

-

Jongkok versus Duduk …

Apa ini …??? What is so special about Them ???

Ini tentang topik pembicaraan yang selalu menarik perhatian (saya) …
Topik tentang Toilet … WC dan sekitarnya ,…
(HUahahhaha nulis tentang toilet kok kayak ada jadwalnya … macam minum obat saja layaknya …)

Ini tepatnya adalah tentang Penggunaan : Closet Jongkok melawan Closet Duduk …???

Anda Pilih Yang Mana ?
Which One You Prefer …????

Menggunakan Closet Duduk atau Closet Jongkok … ???
Enakan mana ???

-

Postingan super iseng ini terinspirasi dari sticker yang sering dipasang di Pintu Closet …  di tempat-tempat umum.  Seperti di Perkantoran … pusat perbelanjaan … Mall atau Bioskop … Bahkan Hotel …!!!

Sticker tersebut umumnya berisi peringatan untuk menjaga kebersihan dan sebagainya
Pasal pertama peringatan tersebut adalah berbunyi : “Dilarang Menaikkan kaki diatas Closet” Atau …”Mohon untuk tidak Jongkok diatas Closet”.

Tidak jarang bahkan ada beberapa sticker yang Menggambar symbol tertentu … yang artinya kurang lebih sama … Dilarang “mecingkrang” di closet duduk ini … 

Ya … karena Closet yang ada … pada umumnya adalah Closet Duduk.
Dulu memang closet jongkok mendominasi … namun setelah diciptakannya Closet Duduk ini … Closet Jongkok jadi semakin terpinggirkan …

Pasti ada sebabnya mengapa pengelola gedung merasa perlu untuk mencantumkan Larangan Jongkok di atas closet tersebut …

Sepertinya ada banyak sekali oknum … yang tetap jongkok … menaikkan kaki diatas closet tersebut … !!!
Sehingga menyebabkan Closet Duduk jadi Kotor … cepat pecah atau rusak atau gumpil karenanya …

Mengapa Hal ini terjadi ???
Kenapa kok banyak orang yang lebih suka Jongkok jika melakukan “ritual” tersebut …

Ada tiga kemungkinan :
#1.  Ini masalah kesehatan – “hygiene”
Mungkin Karena Closet ini closet umum … banyak pengguna merasa “jijay” jika duduk diatas closet tersebut … Takut kena kuman, bakteri dan sejenisnya.  Sehingga mereka memutuskan untuk jongkok saja … walaupun peruntukan closet ini adalah sebetulnya closet duduk.

#2. Ini masalah “kebiasaan” – “habit”
Closet jongkok diciptakan terlebih dahulu … sehingga mungkin beberapa orang.  Khususnya generasi dulu … masih sulit mengubah kebiasaannya …

#3. Ini masalah “kepuasan” – “hhhhhhiiiihhhh”
Terus terang saja … melakukan “hajat yang satu itu” memang lebih afdhol … lebih marem … lebih mak nyus … mak “brol” … jika dilakukan dengan Jongkok … 
Rasanya … material yang tertahan sekian lama itu … akan dapat sangat mudah meluncur keluar … Jika kita dalam posisi Jongkok … (ini mungkin pengaruh grafitasi, atau “derajat keterbukaan muara” …  atau apa lah namanya itu … )(halah)

Sekali lagi ini pendapat pribadi …
Yang diperkuat dengan kenyataan bahwa … Kalimat larangan pertama yang ada di Stiker Pintu Bilik Closet adalah selalu saja … “Dilarang Jongkok diatas Closet …” atau “Dilarang menaikkan kaki di atas Closet … (plus kadang ada gambar / simbol yang bermakna sama)

So …
Sekali lagi Saya bertanya pada para pembaca … (yang masih bertahan membaca postingan jijay sampai titik ini …)

Which One You Preffer …
Do it with Jongkok …????
or
Execute it nicely with … Duduk ???

(selamat !!! …
anda sudah berhasil bertahan sampai akhir postingan … tanpa muntah ….)
(ternyata urat jijay sodara … boleh juga ya …???)

Hahahaha !

.

.

About these ads

81 thoughts on “JONGKOK vs. DUDUK

  1. hahahhahaa ketawa dulu
    aku? urat jijay…OK dong! *wink*

    Memang posisi jongkok itu paling mantab. Posisi yang sama juga sering dipakai waktu melahirkan kok. Sedangkan janin pun posisinya kan memang begitu. Manusiawi sekali. Si Kai kalo sembelit ya aku begitukan deh… biasanya mudah keluar.

    Nah, kalau aku? keknya pilih yang Execute it nicely with … Duduk ???
    soalnya terus terang mas… di rumah saya dari kecil wc duduk jeh. ngga kenal wc jongkok. Justru jadi kagok kalo musti jongkok ;)

    Jangan salah loh mas, orang Jepang pun waktu pertama kali pakai WC duduk juga kagok. Bahkan katanya…. kakinya tidak mencapai lantai (WC duduk eropa sih) hahahaha

    EM

    • tambahan :

      Bukan…saya bukan orang kaya yang dari kecil cuma mengenal wc duduk. Soalnya rumah saya sejak saya lahir adalah rumah kuno peninggalan belanda. Jadi pasti wc duduk…
      (Tapi kaki bisa sampai lantai kok. belandanya pendek kali ya dulu hahaha)

    • Sorry Om… karena komentarnya sudah panjang sangat, saya komen di sini aja, biar tetap di urutan teratas, huahahaha… :D

      Sorry lagi nih… saya mau tertawa guling-guling dulu nih… huahahaha…. :D

      Udah, ketawanya udah… sekarang komentar:
      Saya pilihnya, yang ZONGKOK… tapi, bukan berarti IQ saya juga jongkok lho ya..

      udah, itu aja, hahaha… :D

      *asli, postingan yang ini sukses membuat saya ketawa gak henti-hentinya*

  2. Saya enjoy aja dgn 2 macem itu. Mau jongkok, mau duduk, kalo udah makbrol rasanya sama: hleeeghaaaa…
    Hwehehe…

    Oia,sy trmsuk yg nmr 1 jg. Jd kalo pake kloset duduk umum, sy lap dulu pake tisue.. Sok higienis ya? Hehe..biar aja yg ptg nyaman.. ;)

  3. JOngkok dong! Tapi kalau di sekolah atau di mall mau gak mau duduk, walaupun rada jijay. Ngebayangin kan bekas orang-orang, ya, gak? Makanya sebisa mungkin, tahan…

  4. Horeee… aku berhasil baca sampai akhir!ye..ye..ye…

    trus pilihanku apa?… Kayaknya Jengki.
    Soalnya di rumah itulah yang tersedia dengan manis…hehehe…Uuups!

  5. saya sih fleksibel om…. jongkok bisa, duduk bisa.. namun ya, kalau soal kepuasan, secara pribadi sih milih jongkok.. ya itu, derajat keterbukaan muara…

  6. kalau di rumah saya lebih memilih duduk, om. sehingga semua toilet di rumah saya didisain duduk. abis kalau melakukan aktivitas itu lebih nyaman bila duduk, bisa agak lamaan tanpa kram dan semutan. hihi. tapi kalau di toilet umum saya lebih memilih ngantri di wc yang jongkok. abis rasanya gimana gitu, secara toilet umum kita rata-rata adalah toilet basah. kecuali di toilet kering, maka duduk atau jongkok oke ajaaaa… daripada nggak buang hajat hayooo…

    soal urat jijik, om. duh, sehari-hari pekerjaan saya berhubungan dengan hasil produksi yang itu. kalau urat jijik saya tipis, ya nggak dapat duit dong. *maksudnya tukang sedot wc gitu? hihi.*

    • Yup …
      Ini juga merupakan salah satu keuntungan Closet Duduk …
      Bisa disambi membaca …

      Coba kalo closet Jongkok …???
      Bisa saja sih … cuma … kok keknya bagemanaaa gitu …
      nggak pas ajah …

      • Duh, sambil baca? Saya gak bisa konsen baca kalau disertai ‘aroma’. Lagian saya gak pernah mau lama-lama di toilet. Begitu masuk ruang setoran, langsung cepet-cepet tamatin semua. Lalu pulang deh, haha….

  7. kalo emang closet duduk.. please… duduk deh… jangan jongkok!! bukan kenapa-kenapa, tapi sangat berbahaya.

    closet duduk di design untuk duduk, dengan berat relatif lebih merata di seluruh permukaan, kalo jongkok, yg nota bene beban akan terpusat pada 2 titik saja, maka closet itu akan sangat mudah pecah pas di lengkungannya, otomatis kaki akan meluncur ke bawah, paha lah yang akan menerpa closet yg sdh pecah itu, dan bayangkan apa jadinya paha kita kalo terkena itu ..

    *saya pernah dpt kiriman foto kecelakaan krn jongkok di closet… sungguh mengerikan*

    duduk lah ditempat duduk, dan jongkoklah di tempat jongkok he..he..

    slamat menikmati duduk ataupun jongkoknya

    • Ahhhaaaa …
      ini wacana baru nih Bro …

      memang sih saya sempat bahas diatas … namun saya tidak sadar … bahwa ini sangat berbahaya …
      Pecahan keramiknya bisa melukai paha … terpeleset dan sebagainya …

      Ah Thanks Bro …

      • bener Om.. saya pernah lihat foto-nya bener-bener mengerikan.

        coba tanya aja ama om google dg kata kunci “kecelakaan di closet” ada banyak yg menulis ttg ini, tp jujur, tdk saya buka, krn saya takut, jangan-jangan ada foto-foto mengerikan terpampang di situ.

        salam saya,

      • betul bro,
        kalo tidak salah yang mengirimkan email berantai itu saya deh
        sampe di kantor samarinda dipasang warning didalam WC
        “JANGAN JONGKOK DI WC”
        “APALAGI SALTO-SALTO DI WC”
        *yang kedua boong*

  8. Saya pilih jongkok om… selama buang hajat di mall2 gak ada larangan jongkok di toiletnya… jadi ya karena gak melanggar “kode etik kepatuhan” wc tersebut, saya putuskan untuk konsisten jongkok… hehehehe… btw om pilih yg mana..?? jongkok atau duduk..?? tebakan saya pasti jongkok..!! :-)

  9. saya mungkin lebih condong ya ke-2 kebiasaan orang dari desa seperti saya. maklum belun ada kloset masih di sungai, sampai dewasa sekarang pun tidak mau memakai kloset duduk

  10. Sebetulnya jika di rumah atau di tempat yang bersih memang enakan duduk…tapi di tempat umum, yang diragukan kebersihannya, agak serem juga jika ke WC duduk. Jadi saya selalu bawa tisue, nanti di lap dulu, kemudian dua tisue lagi, untuk kiri kanan, sehingga kulit tak bersinggungan langsung dengan WC nya.

    Dudukpun saya bisa, karena biasa di kampung, serta seringnya tugas lapangan saat mahasiswa, yang harus bisa menggunakan WC dimanapun, bahkan dipinggir kali…hahaha…dan temen cowok yang ngantar di suruh menghadap kebelakang…biar nggak lihat saat sedang menunaikan kewajiban satu ini….hehehehe
    Dan saat outbound, kan kayak kucing…bawa cangkul kecil….hahaha.
    Aduhh om..om…

  11. Waaah, duduk itu ternyata lebih aman, Om. ‘Coz bagi orang yg punya haemorhoid, wc duduk lebih beresiko, terbuka lebar-lebar gitu hiiiyyy….

    Aku punya trik buang hajat di wc umum. Kalo cuman pipiz, nungging aja, jadi gak perlu bersentuhan dengan closet. Kalo mau pup, bilas bersih2 lalu alasi tissue di sekeliling tempat duduknya. Kalo gak da shower ya bilas pake tissue basah lalu alasi tissue, naaahhhh…. lega deh…

    Eh, tapi skarang dah ada lho antiseptic khusus closet, bentuknya spray gitu. So bawalah tissue basah dan spray ini kemanapun kau berada :D

    (*bentar ya Om, mo pup duluu….*)

  12. Waks, postingan sekitar WC lagi?? *fiuhh…* Jangan2 inspirasi postingannya byk muncul dr daerah WC dan sekitarnya ya, Om? :lol: (peace, Om… peace…)

    Kalo WC duduk keuntungannya buang hajat bs sambil ngapa-ngapain. Baca koran, telpon, update status FB, mungkin jg sampai posting dan ngopi segala, seperti yg dilakukan wanita2 dr kantor plg ujung lt.2 gedung kantor saya :mrgreen: Saya sih prefer WC duduk, gak capek soalnya :lol: Tapi kalo utk WC umum sedapat mungkin saya cari WC jongkok. Soal hygiene bisa disiasati dengan hand sanitizer dan tissue, tapi kalo sampe gak ada air, duh…..

  13. Jadi inget komentar di pertandingan bola, banyak kesempatan, umpan terobosan dll. tapi kalau finishing -nya jelek nggak bisa menhasilkan gol … Jadi bagaimanapun caranya yg penting “pelepasan” -nya, nyetak “gol” enggak ? … hehehe :)

  14. biarkan ambil napas secara normal dulu
    mulihin keadaan seperti awal…(abis dari wc n masih melihat si kuning masih melambai2)

    fuuuh….
    u/ WC pribadi (kluarga) y duduk aja biar bisa baca buku, kirim komen, up date status, sempet2nya up date status #^#@%*$

    u/ WC umum yaa sebaiknya y nongkrong aja

  15. Kalo nyaman dari segi ga kesemutan dan keseimbangan tubuh memang enakan duduk…tapi ya itu kalo di rumah or bukan di tempat umum. Kalo di tempat umum, rata2 orang lbh suka jongkok…cuman om, herannya, kenapa ya dah tau di tempat umum orang bakal nyaman jongkok, kok masih aja sih banyakan wc duduknya daripada yg jongkok???ga masuk akal kan??? masa iya mereka ga mudeng???buktinya kenapa ada laranga2 seperti itu???berarti mereka paham, tau banget kalo orang lbh nyaman jongkok di tempat umum…

    • setuju nih! iya, kenapa kita yg ‘dipaksa’ utk menyesuaikan diri ya? kebiasaan dari nenek moyang kok, lagian jg bukan kebiasaan yg ngerugiin siapapun kan? apa mungkin closet duduk terlihat lebih ‘bermartabat’ dan nggak jorok??

  16. apapun jenisnya, yang penting heleghaaaaaaaaa……………xixixixixixixi….

    *enakan jongkok pakdhe, cuman kalo duduk boleh juga asal jangan di tempat umum.kalo lg di t4 umum ya ditahan ajah. kalo di kantor ya terpaksa pake, dilap pake tisu dulu, masa iya saya tahan seharian?*

  17. saya pilih untuk SQUAT bila pipis..jadi gak rusak jambannya dan tetap higienis.
    kalo buang aer besar, saya pilih untuk tahan sampai menemukan
    jamban yang bersih untuk diduduki :)

    IMO gak jijay kok postingnya Om.. abis gak ada gambarnya jamban dengan “isi”nya ..hahhaha

  18. kalau aku tetap pilih untuk naik dan jongkok. walau kalau lama, kaki juga pegel-pegel gitu :lol: tapi ini soal kebiasaan, ketenangan dan kepuasaan :lol: ha…ha…and yes..yes…paling mangkel kalau ada acara di hotelo berbintang, tak ada closed yang jongkok. closed duduk, mau ngeden sampai menangispun …ngak akan keluar tuh nyaho…. :lol:

  19. Hi Om nh18,

    Salam kenal. Haha…aku juga fleksibel. Jadi ingat di rumah orangtua, mereka pakai kloset duduk tapi orang yang berkunjung banyak yang bilang susah nih kloset…akhirnya pas renovasi dibuat kamar mandi tambahan dengan kloset jongkok. Pindah ke rumah sekarang juga begitu. Di Korea (suami wn disana) aku lihat kloset juga bervariasi. Di mall/kantor rata-rata pakai kloset duduk. Tapi di stasiun/pemberhentian tol biasanya kloset jongkok yang hampir rata dengan lantai. Di US semuanya kloset duduk, lucu…aku sering banget ingat kloset jongkok di Indonesia…ahh jadi kangen!

  20. Dua2nya Om…kalo gak kuat banget nahan ditempat umum, trus ada larangan, ya terpaksa, tisunya diamparin diklosetnya, setebel mungkin…pernah kepleset sih om, sampe nyungsep kelantai…bayangin aja, ekspresi jatuh lagi gitu…halah :mrgreen: ya gara2 udah gumpil gitu…
    Pertanyaan saya, Om lebih suka yang gimana ?
    satu lagi, kenapa ga dibahas sekalian kalo ga ada air Om, alias cuma ada tisu doang, kayaknya buat org indosesia repot tuh…asli repot, hehehe :mrgreen:

    salam Om…

  21. saya sih lebih suka jongkok, tapi kalo adanya cuman kloset duduk, ya mau ga mau saya duduk lah..

    anyway, di beberapa perkantoran ada koq dua jenis WC yang salah satunya masang kloset jongkok :D

    buat aspirasi kaya’nya :P

  22. Selama ini saya lebih suka WC jongkok sih benernya. Tapi di rumah yg saya sewa ini WC-nya WC duduk. Yo wis lah. Akhirnya saya terbiasa dg WC duduk. Tapi kalau di tempat umum, saya lebih suka WC jongkok. Kesannya lebih higienis. Entah benar atau tidak, ya nggak tahu sih.

    Saya pernah ke rumah teman, dan di toiletnya dikasih rak buku. Jadi terinspirasi nih. Besok kalau kami punya rumah sendiri, sepertinya bakal ada rak buku kecil juga di toilet. Jadi sembari berhajat, bisa sambil baca… :)

  23. ha…………ha…………ini kedua kalinya saya membaca tulisan mengenai toilet yg ditulis disini.
    Utk saya sendiri, lebih suka jongkok, walaupun dirumah ada jg yg duduk .
    nggak ada alasan khusus, hanya masalah kebiasaan………..
    salam.

  24. tapi memang mending jongkok pak dari segi kesehatan lebih aman, selain itu tenaga buat ngeluarin lebih AFDOL bisa sekuat tenaga HAHAHAHAHAHAHHAHAHAHAHAHA

    terus kalau ada gempa gampang buat loncat wakakakakakakakak

  25. Hahaha… ternyata banyak juga yang sama seperti saya. Karena alasan No.1 maka saya selalu jongkok pada toilet umum, bukan apa2, kalo duduk juga nggak ada asuransi dari pihak pengelola tentang keselamatan pengguna dari tertular kuman atau virus, bisanya cuma bikin peringatan aja ya kan?

  26. kata mamah kutu tuh bo’ong itu dosa. jadi jujur aja deh, hee … walaupun sedikit bikin jijay, tapi kutu walaupun di kantor atau di mana kalau ktemu kloset duduk ya teuteup aja … JONGKOK BOOO ^^

  27. mau nanya jadwal postingan dengan tema toilet berikutnya kapan Om? takut bentrok dengan yang punyaku.

    **tu kan gara2 ngomongin toilet, komengku dianggap spam sama si Aki

  28. horas om…
    lama tak bersuo, apa kareba..??
    wow…sudah banyak postingan om yang aku lewatkan, nah..semua sudah aku baca, cuman commentnya di postingan closet aja.
    sumpah ..asli lutju banget.
    nah…jawaban aku akan pertanyaan om adalah:
    pasTINJA lah aku milih closet jongkok, secara lebih maknyes and tastenya ituloh pas waktu si **ik keluar dan landing di lobang closet. sumpah…endang bambang pamungkas lah :)
    keep posting ya om…

  29. Mana Lebih Sehat, Toilet Duduk atau Toilet Jongkok?
    Vera Farah Bararah – detikHealth

    (Foto: bbc)Jakarta, Saat ini sudah jarang sekali ditemukan toilet jongkok. Hampir sebagian besar kantor, mall dan rumah sudah menggunakan toilet duduk. Mana yang lebih sehat toilet duduk atau toilet jongkok?

    Budaya barat sebagian besar menggunakan toilet duduk, tetapi di beberapa negara Asia dan Eropa Timur masih sangat lazim dijumpai toilet jongkok. Meskipun kini banyak negara-negara itu yang sudah mengadopsi toilet duduk.

    Bagi orang barat, toilet duduk identik dengan sanitasi pembuangan kotoran yang tepat dan menurunkan penyakit yang terkait dengan diare dibandingkan dengan toilet jongkok. Toilet duduk juga kerap diidentikkan dengan mudahnya penyebaran virus atau bakteri yang bisa menginfeksi organ reproduksi.

    Seperti dikutip dari Healthspace, Selasa (26/1/2010) selalu ada pro dan kontra dari setiap metode yang digunakan yaitu:

    Toilet duduk

    Toilet ini sangat baik digunakan pada orang yang telah mengalami penurunan fleksibilitas dan kekuatan otot, kelebihan berat badan serta orang yang keseimbangannya buruk. Toilet duduk juga mencegah kontak langsung dengan bau dan kutu saat tersambung ke limbah saniter yang tepat.

    Kerugian dari toilet ini adalah memicu beberapa masalah medis seperti wasir, panggul prolapse (turun panggul) pada perempuan, radang usus buntu, inkontinensia, masalah prostat dan disfungsi seksual.

    Selain itu toilet duduk diduga bisa menjadi tempat penyebaran bakteri atau virus yang dapat menginfeksi manusia seperti dermatitis atau iritasi kulit.

    Toilet jongkok

    Salah satu peneliti pernah mengungkapkan bahwa toilet duduk sangat bagus untuk mencegah wasir, mengurangi tekanan yang diperlukan saat buang air besar serta mengobati sembelit. Gagasan yang menyebutkan bahwa toilet duduk lebih bermartabat dibanding toilet jongkok adalah salah.

    Orang yang menggunakan toilet jongkok lebih baik dalam hal mengembangkan otot kaki dan punggung. Toilet jongkok juga memberikan keuntungan mencegah kontak langsung antara permukaan toilet dengan tubuh, hal ini bisa mencegah penularan berbagai penyakit atau infeksi.

    Kerugian dari toilet ini adalah tidak bisa digunakan oleh semua kalangan, terutama orangtua, orang cacat atau obesitas karena akan menimbulkan rasa tak nyaman. Selain itu toilet jongkok diduga bisa memicu timbulnya artritis dan meningkatkan tekanan pada lutut. Tapi hal ini bisa dicegah dengan meletakkan sepenuhnya kedua telapak kaki di lantai dan postur tubuh yang tepat.

    Hal terpenting yang harus diperhatikan adalah sistem sanitasi serta pengelolaan limbah yang baik untuk menghindari kontaminasi tanah dan air. Karena sanitasi yang buruk bisa menjadi salah satu penyebab utama penyakit dan kematian bayi di beberapa negara berkembang

    sumber:
    http://health.detik.com/read/2010/01/26/143005/1286323/766/mana-lebih-sehat-toilet-duduk-atau-toilet-jongkok?993306755

  30. hehehe kalo saya sih bukan prefer gak prefer lagi… tapi emang cuma bisa nya pake kloset duduk. :D
    mungkin karena terbiasa kali ya…

    seumur2 baru pernah sekali ‘terpaksa’ pake closet jongkok pas lagi ke puncak dan tinggal di villa temen. kamar mandi nya cuma ada closet jongkok. gak ada pilihan jadinya. padahal waktu itu udah kebelet banget lho (karena saya terbiasa tiap pagi harus nyetor). eh tapi pas udah jongkok malah gak bisa keluar. beneran lho jadi sengsara dan akhirnya batal nyetor deh. hahaha.

    btw entah kenapa gak ada di indo ya, tapi kalo disini di toilet umum, pasti disediain alas disposable buat kloset duduk. jadi gak jijik kita duduknya kan karena dialasin. kalo udah kelar ya alas nya itu (terbuat dari kertas) tinggal ikut diflush aja…

  31. morning inyiak…(^_^)
    wow komentnya panjang sekali…

    saya suka yang mana ya…
    suka dua-duanya…
    tapi kalau lagi pergi keluar , saya suka jijik sendiri kalau ngebayangin orang-orang yang duduk di toilet yang sama….
    jadi kalau lagi di luar, lebih milih tahan aja, gak ke toilet,
    kalau di kantor biasanya pake yang duduk, kalau pake yang jongkok suka pegel kakinya… :)

  32. Kalok saya sekarang sudah mulai terbiasa…dulu pas masih ikutan babe kliling2 njajain jamu gendong, sudah katok beradaptasi, sekarang saya udah kebiasa pak..Jongkok OK…Duduk no problemo!!

  33. Om saya lebih suka duduk. Krn ada jarak cukup dengan tempat pembuangan. Tp emg klo dapat wc duduk yang jorok, pasti saya emosi jiwa dong Om. Jadilah saya ikutan jongkok. Makanya saya selalu bawa tisu basah kemana-mana jadi klo ketemu yg busuk2 gitu, langsung beraksi.

  34. Ckckckck… ini luar biasa, respone comment untuk tulisan ini mencapai 68 orang lebih! berarti topik ini memang diminati Oom, hehhee

    saran, gimana kalo Oom menulis buku seputar hal2 yang berkaitan dengan toilet, WC n bath room ini?? hehehe… saya bersedia sumbang saran Oom,,

    soal pilih mana, kayaknya saya lebih seneng Zonk koq deh Oom, merujuk istilah baru yang akan dipatenkan itu tadi.. *derajad keterbukaan muara*
    heleh,, hehehehe

    Oom NH memang bener2 trainer sejati, dimanapun, kapanpun!
    salam Oom… :)

  35. Wuakakkakakkka….
    Om, saya pernah juga ngomongin topik ini sama temen, dulu papa pindah rumah waktu awal smp, dapet wc duduk, bingung kalo lagi ritual, lama2 udah biasa, sma tinggal di rumah nenek, kembali jongkok, berasa aneh lagi, terus waktu di US, dah pasti duduk…
    hasilnya…
    eng-ing-eng…
    saya prefer duduk, meskipun itu wc jongkok, saya tetep duduk! wWUAKAKAKAKAKAAK…. :oops: silahkan kalo mau koprol om… :D
    sebenernya malu mengakuinya, tapi untuk om, saya ngaku aja…wuakakkakaak….

  36. saya sregnya yang jongkok Om,,
    soalnya saya ga suka berlama-lama untuk urusan itu,,
    ga ada acara pakai melamun apalgi baca-baca,, mbuah,,
    langsung broll pokok e,, :D

  37. komeng ahhh
    aku suka kloset duduk kalo lagi hamil
    tapi kalo ga hamil lebih suka yang jongkok karena lebih enak mbersihinnya
    tapi sebenarnya lebih suka yang duduk karena gak capek jongkok

    *sebenernya suka yang mana sih jul?*

  38. “Sepertinya ada banyak sekali oknum … yg tetap jongkok … menaikkan kaki diatas closet tersebut … !!!”

    yup (tunjuk jari) sy salah satu plakunya om… xixi…ngaku
    scara skali itu closetnya bner2 jijay om…kotor & basah pulak, mana g’tersedia tissue lg. drpd gatel2 dibuatnya, mending nongkrong lah daku ni….
    tp br 1 x itu loh om… bsok2 ? ya bs teteup kl nemu yg gitu lg…halah
    tp…sssttt….om g’bakal laporin daku kan om?…

  39. memang alasan pertama itulah yang seharusnya paling dilihat, soale saya juga belum pernah memakai toilt duduk…. bingung malah kalo ada toilet duduk…

    tapi dulu kalo g salah saya pernah nonton tivi ada inovasi toiletnya sekaligus bisa buat duduk atau jongkok, kan tinggal pilih

  40. Wah kalo diluar rumah milihnya yang jongkok…perasaan kayaknya lebih nyaman aja…heheee..tapi kalo di rumah lebih milih duduk…
    oh iya alasan mengapa wc duduk gak boleh dijongkokin tuh karena alasan safety…aq pernah ngeliat foto orang yang terluka gara2 tidak kuat menahan beban tubuh yang lagi boker…alhasil robek2x n berdarah2x dah…heheheee… bayangin aja beban wc duduk untuk menahan beban kita saat duduk dan dijongkokin pasti beda….
    http://mouse96.blogspot.com

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s