MARIA A. SARDJONO


-

Sebetulnya ini adalah kelanjutan tulisan saya yang berjudul HC Andersen.  Komik-komik HC Andersen adalah bacaan wajib saya ketika SD.  Selain juga komik superhero lokal seperti Gundala Putera Petir, Godam, Pangeran Melar, Laba-laba Merah, Kawa Hijau dan sebagainya.

Lalu Mengapa ujug-ujug saya menulis tentang Maria A. Sardjono ?
Karena Novel karya-karya Maria A. Sardjono adalah bacaan wajib Trainer ketika beranjak remaja dan pra dewasa … masa SMA dan Kuliah. 

Maria A Sardjono adalah nama seorang penulis novel kenamaan, zaman tahun 80 an. 
Ia adalah Sarjana Filsafat Sosial Budaya dan Master dibidang Filsafat Humaniora (sumber : www.BukaBuku.com )

Ya … entah bagaimana mulanya … saya kok bisa kecanduan membaca buku novel karangan Maria A Sardjono.  Pada jaman 80-an memang marak sekali novel-novel roman.  Macam karangan Mira W, Marga T, Smara Gd, Titie Said, Zara Zetira dan juga Hilman.  Tetapi boleh dikata yang selalu saya cari pertama kali jika nongkrong di toko buku adalah Buku Novel terbarunya Maria A Sardjono.  Saya selalu berusaha menyisihkan uang jajan saya yang tidak seberapa itu untuk membeli novel terbaru karangannya.  Saya hafal letak rak buku yang memajang buku karangan ibu itu. Sehingga saya tau betul apakah ada novel yang baru atau belum.  Every single title …

Jikapun lama belum keluar novel yang baru, saya pasti akan membaca kembali buku novel yang lama.  (heran … novel kok dibaca berkali-kali …)(macam diktat kuliah saja …)

Memang rasanya agak aneh … Seorang Lelaki muda … straight (sumpah !!!) … tapi bacaannya novel romantis … ditulis oleh seorang wanita pula.

Entah mengapa … Saya selalu begitu terbius dengan alur ceritanya.
Padahal sebagian besar alur ceritanya itu, berkisar pada perjuangan gadis sederhana, miskin, orang kebanyakan … yang kemudian ditaksir dan/atau menaksir seorang lelaki kaya … populer … aktifis … jago olah raga … jago musik … cuek … ganteng dan seterusnya…  Yup … jalan ceritanya sebagian besar persis seperti jalan cerita HC Andersen. Atau cerita Cinderella … Happy Ending ever and after gitu deh … !!!

Sekali lagi saya harus jujur …
Bahwa buku-buku novel karangan Maria A Sardjono telah mengisi waktu-waktu senggang masa remaja saya.  Believe it or not … Buku-buku itu masih tersimpan rapi di Rak Buku koleksi novel saya, di kamar saya yang dulu, di Rumah orang tua saya.

Secara kebetulan …
Salah satu Teman maya saya … Ibu Tuti Nonka, narablog dari Yogyakarta … seorang penulis cerpen kondang pada jamannya, rupanya mengenal Penulis pujaan saya ini.  Di beberapa postingan Ibu Tuti …, saya sering melihat ibu Tuti kopi darat dengan Maria A. Sardjono.

Ah suatu saat kepingin juga saya bertemu dengan Ibu Maria.  Dan jikalau saya berkesempatan bertemu beliau, Saya pasti berucap lantang :

”Bu Maria … saya adalah penggemar setia anda jaman dulu, Ibu telah berhasil membius alam fikiran remaja saya dengan cerita-cerita khas anda.  Salam hormat saya untuk Ibu Maria … !!!

— 

Ada sementara orang bilang … jika ada seorang lelaki gemar membaca novel roman yang dikarang oleh seorang wanita … maka biasanya si lelaki tersebut lebih mengerti hati seorang wanita …

(hahahhaa … betulkah begitu ???)
(Entahlah …)
(Ini pertanyaan retorik … untuk diri sendiri …)

(… dan tidak perlu dijawab … !!!)

.

.

(elekhan bukan ?)
.
.
About these ads

83 pemikiran pada “MARIA A. SARDJONO

  1. iyaahhh percaya kok

  2. ahahahahahahh itu bacaannya Mama saya Opaaaaa :lol:

    • Arrrgggghhh …
      maksudnyah ???

      • anu anu.. maksudnya si Opa kayak Mama sayah gituuu hihihihihi
        *kabur sebelum dijitak Opa*

        eh jadi inget, dulu suka nyolong-nyolong baca buku Mama yang kayak gini ini, kalo ketauan suka dimarahin katanya bukan bacaan anak-anak. Lah ya saya masih eSDe jeh… :lol: Tapi cuma berapa kali gitu deh sok pengen nyolong-nyolong baca, seterusnya ga minat lagi sayah. ha wong ngga ngerti isinya apa, bacanya jadi mumet! :lol:

        *baca Trio Detektif*

  3. Gile …
    baru edat – edit postingan ini …
    ternyata udah disamber komen duluan …
    2 orang pula …
    (ckckckckc)
    hehehehe

  4. Aku justru senang bila ada pemuda [pemuda bener loh ya] yang suka novel seperti aku. Bisa bertukar cerita dengan sudut pandang yang berbeda dari seorang perempuan.

    Tapi aku ngga setekun om NH membaca kisah romantis, seringnya terbengkalai di tengah jalan. Aku lebih suka kisah roman yang diselingi pembunuhan. Lebih menggairahkan :twisted:

  5. aku suka novelnya ibu NH Dini, sering membayangkan aku jadi tokoh utamanya yang selalu aneh itu.

    coba deh Om coba baca dan bayangkan om jadi tokoh utamanya.. ntar kita bahas, mau? :mrgreen:

  6. oh bu tuti tuh bekas penulis cerpen toh?? baru tau saia om :D

    saya gak tau ibu maria dan novel2nya,denger namanya pun baru sekarang om,itu pasti karena kita beda angkatan ya om? saya yg tua om yg muda kan? eh kebalik deh :mrgreen:

  7. waaaahhhhh aku baru tahu loh mas!

    aku juga fans nya banget. selain Mira W, S Mara Gd, dan Marga T. Masih ada 25 bukunya di rak bukuku di sini. Kalimatnya sederhana meskipun banyak pakai unsur bahasa Jawa. Ada satu yang saya paling suka, “Menjolok Rembulan”.

    Ada sementara orang bilang … jika ada seorang lelaki gemar membaca novel roman yang dikarang oleh seorang wanita … maka biasanya si lelaki tersebut lebih mengerti hati seorang wanita …

    HMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMM
    tak tahulah aku isi hati pria yang menyukai novel wanita :)

    EM

  8. sama om!! ny juga suka sama novel2nya Maria Sardjono…ehm…sekarang aja masih suka baca2 ulang …hehehe…

    lelaki baca novel roman, jelas romantis…(yyiiihaaa…hihihi) tapi, kalo soal mengerti hati wanita…ehm…ny pernah denger ada yang bilang gini : tidak ada seorang lelaki yang bisa mengerti hati wanita…aahhhaahhay!! hahahahaha…maaappppp!!!

  9. ya..padahal aku mau jawab, kok gak boleh jawab Om..
    hmm jadi penasaran sama novel Bu Maria..

  10. yang mana itu ya pah novel maria a sardjono belon pernah baca
    *pinjem dunk*

    kalo aku sukanya agatha christie kan citacitaku jadi detektif :D

    elekhan dahhhhh

  11. Amboi….sepertinya ini ungkapan jiwa Om….Hem kalo saya th 80an masih belum gemar membaca novel Om, paling baca Bobo, Deni manusia ikan, terus hobbynya masih maen sepatu roda dan melukis, hahahaha….

    Tapi begitu sudah menginjak SMA (90 an) mulai suka baca majalah Anita, salah satu penulis cerpen kondang sa’at itu sekarang jadi sahabat sayabaik di dunia maya & dunia nyata, …ayo tebak siapakah penulis yang saya maksud ?, hahaha…sekalikali Om NH dikasih PR :)

    Best regard,
    Bintang

  12. Waah … saya kalah deh Om :(
    Saya hanya membaca beberapa saja novel Bu Maria. Yang saya baca semuanya adalah novel-novel Marga T, Mira W, Nh. Dini, S. Mara Gd., Mochtar Lubis, Iwan Simatupang, Pramoedya Ananta Toer, Umar Kayam, Ahmad Tohari, Hilman Lupus, Agatha Christie, Sidney Sheldon, John Grisham, siapa lagi ya … waduh, buanyaaak!

    Jujur, saya banyak belajar dari Marga T. Kalimat-kalimatnya bernas dan hidup, karakter tokohnya kuat. Dari Nh. Dini, saya belajar pengungkapan alur pikiran tokohnya yang mendalam. Dari Hilman, saya belajar cengengesan dan pecicilan. Dari Sidney Sheldon, saya belajar kekayaan informasi dan keakuratan data.

    Ibu Maria sendiri orangnya sangat halus, lembut, dan ramah. Meskipun sudah sepuh, tapi masih cantik dan selalu rapi. Beliau pasti senang sekali bertemu Om, apalagi kalau Om menunjukkan novel-novel beliau yang Om koleksi. Sekalian minta ditandatangani semuanya Om … :)

    @ Didot : iya, saya bekas penulis cerpen (bekas = tidak lagi) :(

  13. saya ndak mau jawab, saya komeng aja, selamat atas keberhasilan ibu maria menembus alam pikiran pak NH, dan semoga mengikuti jejak beliau menjadi trainer yang menembus alam pikiran semua sahabat

  14. Kejutan! …

    dan,

    …apakah OM NH orangnya romantis? *ngubek postingan lama masa2 pdkt*

  15. Wah, rupanya si Om senang happy ending. Kalo aku senangnya yang endingnya bikin penasaran hehehe…..

  16. saya blm pernah baca buku2nya, meskpun umur saya sebaya dng pak NH (yah… cuma selisih bbrp bulan ini), tetapi saya sangat akrab dng nama MAS ini melalui sandiwara radio di Solo/Yogya. Ya, banyak naskah2 sandiwara radio ditulis MAS

  17. hayah ujung-ujungnya kok malah pertanyaan retoris nan narsis??? :P

  18. wah nda menyangka pak nh romantis juga bacaannya ^_^

    sy sukanya Marga T (koleksi2 punya kakak), bacaan semasa SMP dan SMA :P

    tapi klu maria blum pernah nih pak…wah rekomen bagus juga. Makasih pak nh sudah berbagi ^_^

    • Ya begitulah …
      apapun itu … memang kenyataannya saya suka baca Novel Maria Sardjono itu …
      perkara romantis atau tidak … ??
      MMmm … saya sepertinya kok tidak …
      hehehehe

  19. MAS?? ah, nda ga ngerti blaaaaaaaass….

  20. ..
    Pembaca novel, itu dulu kan om..
    Kalo sekarang pasti gak ada waktu.. :-)
    ..

  21. saya percaya kok Mas dgn tulisan yang paling akhir dibawah itu :)
    sewaktu remaja saya lebih suka baca Kho Ping Ho, Mas :D
    salam

  22. Berkat Bapak saya jadi tahu ada penulis hebat di tahun itu :)

  23. Mungkin saya kebanyakan makan kurang membaca… penulis yang satu ini belum pernah denger… buku tanpa gambar paling lama yang saya baca, empat sekawan dan trio detektif…

  24. Terus kenapa kalo nulis tentang cinta atau Romantisme selalu “preeett” om ? :mrgreen:

  25. saya juga suka novel2 beliau. tapi emang yg paling banyak saya baca Marga T sih….

  26. novel pertama yang saya baca :
    “Kelopak2 Yang Berguguran”
    kayaknya pengarangnya yah beliau itu lah..
    Maria A Sardjono..
    saya baca sampai tidak terhitung deh.. sampai kumel
    halamannya.. :)

  27. wah, senengx ngebaca ada orang yg jg punya hobby sama kaya saya. ngebaca novel karangan Maria A Sardjono…sy sangat suka sekali sama novel beliau..saking sukax sy berburu buku beliau untuk di koleski..saat ini sy baru punya 18 buah, judulx : melati di musim kemarau, rumah mungil di lereng bukit, aku bukan milikx,cahaya di jendela rumahku, bukan istri pilihan, bintang dini hari, mariana, fajar di kaki langit, antara dua hati (1), antara dua hati (2), langit di atas merapi, tiga orang perempuan, mentari di ufuk timur, widuri 1, widuri 2, bumi masih berputar, dalam kabut dan badai, dan kemuning.
    saya masih mencari judul yg lain. kalau ada info gmn sy mendapatkan buku karangan beliau…boleh donk dikasih tau……
    sy suka novel beliau sejak duduk di bangku SMA, mulanya pinjam buku temen…lama-lama sama kayak pak NH, yg kepicut alur ceritax…romantis banget en slalu happy ending,,,yg paling sy suka “rumah mungil di lereng bukit” . sy berkali-kali bacax…
    tolong ya pak infox, bgm carax mendapatkan novel beliau, please……

    • salam hormat,
      sekedar untuk berbagi pengalaman, ada satu novel beliau yang berjudul Rumah Mungil Di Lereng Bukit, yang sempat saya baca di usia 15 tahun saat itu, kini setelah 25 tahun berlalu, percaya atau tidak, setiap saat melalui perjalanan waktu cerita dari novel itu selalu menghiasi alam pikiran saya… Maria A Sardjono dgn novel-nya itu selalu mengingatkana saya bahwa saya masih punya satu cita-cita berkeinginan tetap utk memiliki sebuah rumah mungil dilereng bukit yang saat ini ingin kupersembahkan untuk istriku tercinta, dan entah kenapa saya selalu sibuk ingin membuat dan membangunnya dengan ornamen dan suasana alam sebagaimana yang dimaksud beliau… spt apa saya tidak tahu…, tapi yang pasti jika mengingat beliau, ada ruang memeri ingatan saya tentang masa silam yang begitu khas terbayang suasana hati dan aroma dan warna masa itu, begitu nyata dan jelas sekali dalam ingatan saya. Mungkin tetap jika saya inginan mengucapkan terima kasih Ibu Maria atas kesan menyenangkan yang selalu lekat dalam bayangan hingga menyeluruh dari kenangan masa silam itu bagi saya, hanya karena saat membaca karangan Ibu Maria.

    • salam hormat,
      sekedar untuk berbagi pengalaman, ada satu novel beliau yang berjudul Rumah Mungil Di Lereng Bukit, yang sempat saya baca di usia 15 tahun saat itu, kini setelah 25 tahun berlalu, percaya atau tidak, setiap saat melalui perjalanan waktu cerita dari novel itu selalu menghiasi alam pikiran saya… Maria A Sardjono dgn novel-nya itu selalu mengingatkana saya bahwa saya masih punya satu cita-cita berkeinginan tetap utk memiliki sebuah rumah mungil dilereng bukit yang saat ini ingin kupersembahkan untuk istriku tercinta, dan entah kenapa saya selalu sibuk ingin membuat dan membangunnya dengan ornamen dan suasana alam sebagaimana yang dimaksud beliau… spt apa saya tidak tahu…, tapi yang pasti jika mengingat beliau, ada ruang memeri ingatan saya tentang masa silam yang begitu khas terbayang suasana hati dan aroma dan warna masa itu, begitu nyata dan jelas sekali dalam ingatan saya. Mungkin tetap jika saya inginan mengucapkan terima kasih Ibu Maria atas kesan menyenangkan yang selalu lekat dalam bayangan hingga menyeluruh dari kenangan masa silam itu bagi saya, hanya karena membaca karangan Ibu Maria.

    • sekedar untuk berbagi pengalaman, ada satu novel beliau yang berjudul Rumah Mungil Di Lereng Bukit, yang sempat saya baca di usia 15 tahun saat itu, kini setelah 25 tahun berlalu, percaya atau tidak, setiap saat dalam perjalanan hidup saya sampai dengan saat ini, cerita dari novel beliau warna dan suasana masa silam itu kembali terbayang begitu khas dalam ingatan saya, dan entah kenapa bersamaan dengan itu pula mengingatkan pada satu keinginan saya mungkin ini akan menjadi terindah dalam hidup saya, satu keinginan terakhir yaitu yaitu dapat memiliki sebuah ‘rumah mungil di lereng bukit’ yang akan saya persembahkan untuk seseorang yang saya sayangi , saat ini… istri tercinta dan entah kenapa dalam perjalanan waktu 25 tahun hingga saat ini, pikiran saya masih saja sibuk menerka-nerka tentang suasana alam dan bukit seperti apa yang dimaksud ibu Maria dalam novelnya itu, serta ornament dan bentuk bangunan yang bagaimana pula yg dimaksud oleh beliau…? spt apa saya tidak tahu…, tapi yang pasti jika mengingat beliau dan salah satu novelnya itu, saya jadi berkeinginan untuk menyampaikan rasa hormat karena dengan inget nama beliau kenangan masa lalu itu selalu menorehkan getar aneh dihati… seperti ada warna biru …ada getar-getar yang nyaman dan …. Susah didefenisikannya yang tepat seperti apa ya mas? ada ruang dalam ingatan saya yg tidak pernah bisa hilang hingga saat ini, ingatan terhadap bayangan masa silam yang begitu khas tentang aroma dan warnanya, begitu nyata dan jelas sekali ….. terima kasih Ibu Maria…!

  28. ternyata kt sm mengagumi karangan Ibu Maria As, saat ini sy dah punya koleksi novelnya 90 buku, n sdah berkenalan dengan beliau..ternyata beliau begitu ramah dan sngt baik, kt sm …..satu novel bs smpi berkali kali dibaca.sy senang ternyata banyak teman yg sama seperti saya mengagumi karya2 ibu Maria A.S,

  29. Komentar saya untuk nh18, siapapun kamu yang pasti seumuran anakku. Terimakasih sekali kamu ngefans karya saya. Saya menulis bukan untuk golongan tertentu entah umur, entah jenis kelamin tetapi untuk semua. Penggemar saya juga banyak laki-laki kok. Jadi jangan menjeniskelaminkan suatu karya seperto komentar teman-temanmu. Saya sejak kecil di SD juga menggemari buku-buku novel orang besar. Dari buku-buku yang dibaca, ternyata kita bisa menambah banyak pengetahuan, Minimal tentang perwatakan manusia, budaya tertentu yang tersaji lewat untaian ceritanya, mempelajari pola pikir manusia, bagaimana orang menyelesaikan konflik batinnya dan buanyak lagi. Nah, ini kebetulan saja saya baca tentang kamu, sayang. Anak saya yang memperlihatkannya lalu saya disuruh ngetik di sini. Hehe, saya tuh cuma bisa nulis karangan tetapi gaptek tentang gini-ginian (internet dsbnya), tetapi suatu saat mau belajar ah. Ok, nanti kalau ada tanggapan boleh kok gabung ke FB saya kalau nanti saya rada gak gaptek ya. Hehehe.

    • Wah Keren…Tulisan Om dikomentarin Sama Ibu Maria… :) . satu langkah lagi untuk Kopdar…What a Beauty of blogging :)

    • saya juga fans berat ibu maria, sejak smp kelas 2 saya mulai membaca novel ibu sampai sekarang. sekarang umur saya sudah 4o tahun tapi sampai saat ini saya selalu memburu novel-novel bekas yang belum saya baca dan novel terbaru ibu.
      saya sangat suka alur cerita yang ibu paparkan sehingga mengantar pembaca untuk terus…terus membaca hingga tuntas, teruslah menulis ibu, saya akan menunggu selalu. salam hangat.

  30. Saya dari SMP mengagumi karya beliau, tapi bacanya hasil pinjam sama temen.hehe

    dari dulu juga saia penasaran dgn satu judul novelnya ‘malam. bulan bintang’

    tp sampe skrg jg gk ktmu2 dgn novel itu.
    mas ada info buat cari buku itu dmna?

  31. Ping-balik: SPECIAL COMMENTS | The Ordinary Trainer writes …

  32. bisa dibaca gak karya nya memalui internet?? ;)

  33. Toloooong kali gan sama TSnya ane minta tolooong banget ada yg tau gk biografi mara a sardjono tolooong banget kirim ke email saya ya gan, kalau tidak ke facebook saya fauzi lyanda sitompul tolooong banget gan mohon bantuannya

    terima kasih

    Peace Up

  34. saya juga ngefans abis nich sama novel maria a sardjono, sampai udah beberapa kali baca novelnya, nggak bosen2. sayang sy koleksi nya cuma sedikit, soalnya waktu jaman kuliah dulu cuma suka minjem sama temen (maklum blm punya duit..he..he…) , dan sekrang sy ingin mengoleksinya, tapi nyarinya susah banget, kl ada info kasih tau donk….dan buat ibu maria a sardjono salam kenal ya …dr saya dan kl bisa semua novel karya ibu dicetak ulang, pasti laris manis dech….

  35. greetings
    saya termasuk geneerasi baru karena lahir 90-an tapi novel bu maria salah satu yang saya sukai, walaupun ada kalimat yang sudah tidak update tapi emosinya kerasa banget trus alurnya ada beberapa yang konfliks n cara berceritanya bagus banget. walaupun latarnya di dalam negri tapi tetep bagus malah membuat saya lebih mengenal beberapa kebudayaan indonesia (biasanya saya suka baca novel yang karakter prianya bule tw settingnya sebagian di LN). hmm jadi penasaran nih si ibu maria ini dapat idenya darimana c (walaupun ada beberapa akhirnya bisa ditebak tapi proses k endingnya g kepikiran) klo ngebaca jadi pengen jadi penulis juga (sayang g trlalu pandai mengurai kata2). bu sri buku ibu maria ada cetak ulangnya oleh gramedia (itu yg lagi sy baca trus liat penerbitnya). pak NH smangat deh sy salut sama hobi anda baca novel roman…siapa bilang laki2 g boleh bc novel itu malah menunjukkan sisi romantisnya dunkss ^^

  36. waktu sekolah dulu saya suka sekali baca buku. tp karena g bisa beli ( g punya duit ) jadi saya pinjam diperpustakaan. S Mara GD, Marga T, Trio Detektif, Mussasshi, Mira W, Hilman, dan banyak lagi deh. Tapi yang saya suka sekali novelnya Maria A Sardjono dan MArga T…dari novel beliau berdua saya banyak belajar tentang kehidupan. Bahwa seorang wanita harus mampu menjaga kehormatan, harga diri dan keluarganya. pak NH boleh tau gak otobiografinya ibu maria, pingin banget nih mengenal beliau lebih jauh.

  37. lagi iseng nyari novel maria a sardjono g sengaja nemu ini..umur saya 26 tahun tapi saya ketagihan ma novel karangan beliau gara2 mamah saya yang emang suka banget ma novel2nya..koleksinya cukup banyak tapi banyak yg ilang gara2 dipinjemin..sekarang justru saya yg semangat ngumplitin koleksi novelnya..ampe sekarang masi nyari rumah mungil di lereng bukit soalnya itu novel favoritnya mamah dan itu justru salah satu yang ilang..maria a sardjono tuh emang pinter banget ngegambarin suasana..paling top pokonya..sampe2 kita sekeluarga sengaja dari bandung ke tawangmangu saking terbuainya ma penggambaran di novel..heheheheh..dan ampe sekarang masih g bosen juga baca novel2nya walopun udah berkali2..salah satu favorit saya adalah mega dan bayu di LANGIT DI ATAS MERAPI ..^.^

  38. pak e… saya mau baca nih ceritanya bu sardjono yg tentang malam bulan dan bintang… bisa saya pinjam nggak? saya butuh banget nih. atau saya kopi deh.

    saya juga suka cerita novel2 ibu sardjono karena cowoknya macho2 (ganteng, tinggi, bodi fitness, sukses2 dan kayaknya juga perkasa di atas ranjang, hehehehehe-motivasi bagi saya yg belum nikah) dan ceweknya bohai2…

    judul favorit saya ada 3, pengantin masa kecilku, bintang dini hari, dan di atas langit merapi…

    saya suka si wawan, totok, dan bayu. khususnya si Totok, yg sangat sabar dan kalem, juga bertubuh atletis karena kegemarannya bertenis, binaraga, dan renang (untuk 2 olahraga terakhir hanya karangan saya saja, hehehehehe. di novelnya sih doi suka tenis saja).

  39. saya juga suka bacaan bu maria. walopun kadang buku lama dicetak ulang jadi buku baru, tetep saja dibaca ga ada bosanya…kayaknya setelah buku Gaun sutra ungu dah ga terbit lagi ya….pengen juga ketemu bu maria…he he he…

  40. gara-gara liat sepupu temenku baca novelnya Ibu Maria, langsung saja saja pinjem tuh buku, dan akhirnya jadi ketagihan heheheh sampai-sampai saya beain nyari tuh buku dipasar loak, walau sudah agak kusam tapi isinya tetep menakjubkan :)

  41. pengen banget tau biografinya bu Maria A Sardjono :)

  42. wah, seneng sekali ketemu blog ini. Saya waktu masih SMP dulu (akhir tahun 90-an) mulai baca-baca novel salah satunya karya Ibu Maria A Sardjono dan saya sangat menyukainya bahkan sampai sekarang setiap membaca ulang novel-novel beliau saya selalu mendapatkan emosi yang sama berulang-ulang. Tadi malam tak sengaja saya melihat di sebuah blog milik sahabat cerita Ibu Maria yang berjudul Bintang Dini Hari, yang berhasil mengaduk-aduk emosi saya sedemikian hingga sampai akhirnya saya membaca dengan kecepatan kilat sekali baca sampai habis, sekarang saya mendapati diri saya mencari-cari lebih banyak informasi mengenai karya-karya ibu Maria lainnya dan berakhir di blog milik bapak. Senang sekali rasanya bisa bertukar informasi dan kesenangan akan hobi yang sama. salam hangat dari saya. :)

  43. Numpang nanya Bung, Punya profilnya Maria A Sardjono nggak?

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s