KHITAN


 

 

Minggu, 27 Juni 2010

Bungsu dikhitan.
Pagi dini hari jam 4 subuh kami sudah berangkat menuju BOGEM cabang Jakarta.
Bogem sebetulnya adalah nama tempat juru sunat terkenal di Yogyakarta.  Tempat ini sudah sangat terkenal sejak jaman dahulu,  Cabang Jakarta ini dikelola oleh salah satu keturunannya.

BTW, Kedua kakaknya, si Sulung dan si Tengah  juga disunat ditempat tersebut beberapa tahun yang lalu.

Sesampainya disana …
Wuih ramai sekali sodara-sodara.  Maklum ini musim liburan panjang.  Banyak perjaka-perjaka kecil yang memilih untuk disunat di saat liburan seperti ini.  Deretan Mobil pengantar antri panjang di pagi hari itu.  Dan anda bisa bayangkan satu orang anak itu paling tidak diantar oleh 2 – 3 orang … bahkan lebih … Ini membuat tempat tersebut menjadi penuh sesak.
Pagi itu Bungsu diantar oleh Saya, Bunda, si Sulung dan juga Eyang Utinya. (Ibu saya).
Si Tengah giliran tunggu rumah,

(Secara tidak disadari … ketiga anak-anakku itu bergantian saling mengantar).  (Si Sulung sunat diantar si Tengah dan Bungsu, Si Tengah sunat diantar si Bungsu,  dan kini si Bungsu sunat diantar si Sulung)(ah lucunya …)

Bungsu dapat antrian nomer 92.  Dan menurut sepengetahuan saya … hari itu paling tidak akan ada 119 orang anak yang akan disunat …

Si Bungsu akhirnya baru bisa masuk ruangan sunat sekitar jam 06.30 pagi.

Prosesnya cukup cepat.  Persis sama seperti yang saya ceritakan di tulisan mengenai BOGEM.
Orang tua tidak diperkenankan masuk ruangan sunat.  Orang tua baru dipanggil untuk mendengarkan briefing tata cara perawatan paska Khitan di ruangan pemulihan …

ALHAMDULILLAH
Jam 7 pagi … kami sudah bisa pulang. 
Si Bungsu sudah bisa memakai celana basket yang gombrong dan longgar …
… dengan perangkat bentuk baru yang sudah dikhitan …

-

Semoga sehat-sehat ya Nak …
Semoga menjadi anak yang Sholeh …
Semoga menjadi Muslim yang taat …

Ayah selalu mendoakanmu …
… dari dulu … kini … sampai nanti …

 -

Note :
Ada
STIMULUS yang diajukan oleh beberapa Nara Blog, teman-teman maya saya.
(diantaranya :
Kang Duddy, Nana Harmanto, Adal, dan Yessy Muchtar)
Mereka semua rata-rata menyarankan saya untuk menulis (kembali) tentang ke tiga Anak-anak saya.
Tulisan ini semoga someway somehow bisa menjawab stimulan dari mereka …
So Kang, Na, Dal, Yess … Thanks ya …

.

About these ads

48 pemikiran pada “KHITAN

  1. Baru tau mBogem buka cabang di Jakarta.
    Kalau tau Om NH butuh kitan ala Bogem, knapa nggak manggil saya?
    Selamat atas kitanannya, semoga cepet sembuh.

    Acara Kitan, biasanya makan makanan dari ketan, sarungnya katun, nyetel lagunya Katon.
    (Jangan keliru Tali Kotan lho Om)

  2. wah ini pengalaman menarik, mengingat saya belum … maksud saya, anak saya belum ada yang sunat.. masih kecil2 Pak..

    selamat buat si bungsu yang pemberani Pak nh…

  3. Wah Om, sama! Ponakan sy jg khitan Sabtu kmrn. Sy terharu krn tnyta ponakan udah gedhe. Pdhl dari sblm TK sampe kls 6 tgl d rmh, br SMP plg ke rmh ortunya, jd sy sgt dkt & syg dgn ponkn sy ini.
    #lho?mlh crt ponkn :)

    Bungsu, selamat ya. Semoga mjd anak sholeh, rajin ibadah, & penuh berkah ya Nak… :)

  4. saya disunat sekitar tahun 1998 silam om,saat umur saya 20 tahun. yg saya ingat gak sakit,karena dilaser,tapi keringnya lama juga sih 2 minggu lebih,karena saya gak tahan mau jalan2 terus tapi malu kalo pake sarung :D

  5. Selamat ya..semoga cepat sembuh dan bisa beraktivitas…
    Saya dulu senewen setengah mati saat si sulung di khitan….dan agar tenang, dikhitan nya di Bandung biar ga banyak yang tahu….Itupun tetap banyak cerita lucu yang terjadi…semoga si bungsu, karena om telah pengalaman dengan kedua putra sebelumnya, akan lebih lancar penyembuhannya.

  6. whoaaaa….entu si Bungsu…cakep…xixixiixixixi…

    sayang Oyen udah ketuaan…xixixixixiixixi… :P

    salam kenal buat si bungsu dari Mpok Oyen :P

  7. Btw, kenapa yah kalo dikhitan kebanyakan mesti pagi-pagi? Saya juga dulu waktu dikhitan datang ke tempat mantri-nya setelah sholat Subuh Om.. Apa karena udara pagi masih bersih dan dingin yah? Ada hubungannya gak yah? :)

    Amin yaa ALLAH.. *mengaminkan do’a Om NH*

  8. Om,
    Kenapa di situ terkenal sekali ya. Malah dapat nomor 92 pula. Gilee….. deg2an ga ya nunggunya.

    Hei ini stimulus yang bagus Om… memang menulis ttg keluarga dan anak2 biasanya punya aura tersendiri. Jgn lupa usulanku ya om…. darah muda Om… jaman2 dulu.. ditulis hehee…

  9. Selamat untuk si Bungsu ya Om…
    Semoga menjadi anak yang membanggakan dan memenuhi harapan orang tua ya…

    Wah…sudah perjaka nih, jadi udah gede dong…. semoga kebiasan berkaos kaki doang di pagi hari itu nggak dilakukan lagi ya… hihi… :) :)

  10. Untuk Mbahe Bungsu, Bapak-Ibu, Om-Tante, Mas-Mbak, kakak-kakak semua …
    Bungsu Mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas Doa yang diberikan …

    Bungsu juga mendoakan semoga semuanya sehat dan bahagia selalu
    Salam
    si Bungsu

  11. Bentuknya pasti bagus… hahaha
    Saya ngalamin kelas 3 SD, perihnya minta ampun… di suntik bekas suntikannya masih nampak sampai sekarang… tinggal bikin satu lubang lagi.. sekalian di tindik kali bagus… tapi nggak ah… btw itu dokter menyimpan bekas potongannya dimana ya? aku dari dulu belum dapat jawaban loh?!

  12. selamat untuk si bungsu yg telah disunat.
    saya sih nggak punya pengalaman nyunatkan anak ha..ha…
    seperti pak mars, saya baru tahu ada mbogem cabang jakarta :)

  13. baru tau..kalo di jakarta ada bogem juga…
    wah, terkenal banget yaa…

    selamat buat si bungsu,
    semoga jadi insan kamil. amin :)

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s