MESIN TIK


.

Anda tau Mesin Tik … ? (atau ada pula yang menyebut Mesin Ketik)
Anda pernah menggunakan mesin Tik ?
Saya tidak tau apa anak-anak sekarang pernah menggunakannya atau tidak.  Jangankan menggunakan … wujud bentuk Mesin Tik seperti apapun mereka mungkin belum pernah lihat. 
Saya pun sudah jarang melihat mesin tik ini.

Namun dulu … (1982 – 1987)
Mesin tik sangat mengambil peranan penting untuk mendukung studi saya, ketika saya kuliah di Bogor.  Orang tua saya sengaja membelikan saya mesin tik ketika pertama kali saya dinyatakan diterima kuliah di Bogor.

Saya berterima kasih pada Bapak Ibu yang telah membelikan saya Mesin Tik (merek “saudara laki-laki” ini).  Saya tidak tau apa jadinya … jika saya tidak punya mesin ini sendiri …  Pasti saya akan pinjam sana-sini.

Mesin tik itu berguna untuk mengerjakan tugas yang diberikan kepada kita, para mahasiswa.  Hampir setiap mata kuliah memerlukan mesin tik ini.  Entah untuk membuat laporan praktikum, membuat hasil kerja kelompok, membuat paper karya tulis dan sebagainya.  Semua perlu mesin tik. 

Dan peranan mesin tik semakin krusial ketika saya menulis skripsi.
Dulu komputer belum meraja lela seperti sekarang.  Semua halaman dibuat dengan menggunakan mesin tik.  Jika ada Bagian yang salah … ada tulisan yang mesti direvisi … ada paragraf yang mesti ditambahkan … Beuh ngetiknya sengsara … mesti ngetik lagi ulang …

Yang bikin kesal itu kalau kesalahannya hanya satu kalimat.  Revisinya mesti satu halaman penuh … aaarrgghhhh … sengsara tenan …

Mesin Tik itu tidak bisa nge-delete … nggak bisa nge-edit … apa lagi Copy Paste …
Check spelling … ? boro-boro.
Center ? … ngitung sendiri … dengan penggarisan …
(maaf koreksi … Mesin Tik merek “Saudara Laki-laki” ada feature yang bisa menentukan center secara otomatis …)(so … ndak perlu penggarisan …)(hehehe)

Saya masih ingat … ketika menulis skripsi dulu … supaya ketikannya lurus … saya mesti membuat semacam kertas pola atau kertas pattern dulu … untuk menentukan marjin kiri, kanan, atas, bawah.  Dibingkai dengan menggunakan Spidol supaya jelas.  Saya lupa ukurannya … kalau tidak salah 4 cm marjin kiri dan marjin atas.  Dan 3 cm kanan dan bawah.  Kertas pattern ini akan bersama-sama kita masukkan kedalam roll mesin tik dengan selembar kertas A4 kosong yang akan kita ketik.

Dan sahabat mesin tik itu bisanya adalah … Tipp Ex sodara-sodara … sebuah cairan putih, macam kutek untuk alat koreksi.  Yang kalau lupa menutup tutup botolnya, cairan tersebut akan kering seperti gumpalan kapur … dan kita harus mengencerkannya kembali.  Begitu seterusnya … merepotkan sekali.

Beruntunglah anak-anak sekarang … Mereka yang menulis thesis, skripsi dan laporan-laporan lain dengan komputer …  menjadi sangat jauh lebih mudah.  Sungguh sangat praktis sekali …

-

Memang Mesin Tik itu kini telah menjadi riwayat.  Telah menjadi sejarah.  Namun kenangan akan jasa Mesin yang satu ini tidak akan pernah saya lupa …

Setiap benda itu pasti ada Produk Life Cycle nya …
Dulu banyak digunakan … sekarang sudah (hampir) punah …

SO …
Apa para pembaca sekalian masih melihat Mesin Tik ini digunakan ?
Apakah dulu pernah merasakan betapa pentingnya mesin yang satu ini ?

Boleh sharing ?

.

About these ads

93 pemikiran pada “MESIN TIK

  1. horeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee mendapatkan tempat pertama

  2. sangat setuju dengan artikel…

    budaya copas merupakan suatu budaya yang sangat tidak mendidik dan membuat kualitas tulisan seorang mahasiswa menjadi berkurang…

    • Ya …
      Penggunaan komputer disamping kelebihannya …
      ada juga kelemahannya …
      yaitu semakin mudah untuk berbuat yang tidak semestinya …
      mengcopy dan yang sejenisnya

      terima kasih ya

    • seorang penulis pasti selalu ada inspirasi baru untuk membuat tulisan baru… di copy sekalipun.. pasti tidak mengurangi nilai akan karya karya yang di tulis.. justru semakin banyak copy.. pertanda tulisannya itu banyak di gemari…
      *hitung2 backup data lahhhhhh :P

  3. Udah jarang liat :D

  4. Om, aku kuliah ud di jaman komputer
    tapi khusus mata kuliah fisika kudu bikin laporan dan tugas kuliah pake mesin tik, krn dosennya tau kita pasti bakal copy paste semua.. :D
    yg paling susah buat aku bila harus mengetikkan rumus2 fisika dengan mesin tik, itu bisa ditipp ex berkali-kali.. jari ampe sakit, merana deh pokoknya.

    • wah iya tuh Bundo …
      kadang ada juga mesin tik yang berat …
      bikin rumus pula … naik turun tuh …

      hehehe

      salam saya

      • Emang om NH percaya kalo bundo yang ngetiknya? Aslinya ketikan dibikin sama tukang ketik depan UnPad.. (Aku waktu itu yang jadi tukang ketik disana, mana tulisan tangannya susah dibaca…) :D

  5. Maaf bos trainer, saya sudah tidak perlu mengalami jaman itu, beruntunglah yang lahir belakangan :-). Ada satu hal sisi positif dari mesin tik manual buat saya, saya belajar mengetik 10 jari secara otodidak dari buku mengetik 10 jari punya kakak saya dan menggunakan mesin ketik kakak saya. Kemampuan mengetik 10 jari itu sangat berguna sampai sekarang hehe

  6. sewaktu SD duLu saya suka buatin surat cinta tmen2 pake mesin ketik pny ayah.. beneran…

  7. waktu kuLiah jg sempet jd juru ketik rentaL, tp kaLi itu dah pake komptr…

  8. mesin ketik ayah msh ada, tp dh ga dpake, dh rusak..
    duLu saya jg sering bantu ayah ibu buat laporan buLanan pake mesin tik itu…

  9. Di rumah masih ada satu mesin tik. Tapi lantaran sudah lama banget gak kepakai keknya rusak…

    • Wah …
      Harus disayang-sayang itu …
      Mesin tik sudah hampir menjadi barang antik lho ?

      salam saya
      (dan saya sangat menghargai sekali … karena komentar kali ini tanpa pertamax, keduax atau kelimax …).

  10. Wah… lagi-lagi Om menstimulus saya untuk menulis sesuatu tentang mesin tik nih. Saya punya cerita yang cukup panjang dan dramatis (halah, lebay) dengan mesin tik. Insya Allah saya akan tulis nanti… :)

    Oya, merek mesin tik kita kayaknya sama ya; si “saudara laki-laki”, hehehe… :D

  11. Hehe, saya msh sempat akrab dgn mesin tik di semester 2 pas kuliah. Salah satu laporan praktikum harus diketik pake mesin tik, plus ga boleh ada tipex. Huh..

    • Mungkin supaya tidak copy paste dari laporan teman lain atau mahasiswa tahun sebelumnya …
      kalaupun mau meniru … mesti pake usaha dulu ngetik satu persatu …

      salam saya

  12. jaman nulis skripsi dulu saya masih menggunakan 2 perpaduan antara mesin tik dan komputer (baru kenal program ws4, saat rental dng membawa 2 disket besar).
    **tipex saya dulu agak canggihan loh pak, yg pake kertas. cara pakenya, kertas tipex ditaruh di belakang pita karbon tik pd posisi huruf/kata yg akan kita koreksi.
    ***sensasi ngetik – yg kadang memancing ide keluar ya suara ketukannya..lalu ketika sampai di batas kanan akan bunyi “ting!”… :D

    • ahahahahahhaa.. kaya yang di film – film jaman dulu yah ‘kang: ada adegan di kantor polisi…
      lagi laporan.. terus ‘ting’… bla.. bla.. bla..’ting’.. bla.. bla.. ‘ting’
      :D

    • Wah masih inget saja Mas Gus …
      dengan disket supertipis … tapi super lebar itu …

      Mengenai tip ex kertas ?
      ya … saya ingat mas Gus …
      Yang jelas kalau saya lebih suka tip ex yang model kutek itu …
      lebih marem …
      :)

  13. Om, kan ada tip ex yg khusus buat mesin tik. Bentuknya kertas kecil gitu. Cara pemakaiannya lgsg ditempel di ketikan yg salah, trus kita ketik lg huruf2 yg salah ke kertas yg udh dilapis kertas tip ex itu. Nanti huruf2nya jd tertutup tip ex nya dan jatohnya rapi.

    Saya sempet ngalamin dpt pelajaran mengetik pas smp. Sempet sebel karena susah dan gurunya galak. Tp setelah lulus, saya merasa pelajaran mengetik itu berguna bgt. Soalnya saya jd bisa ngetik pake 10 jari dan cepat pula. Itu ngebantu bgt setelah bekerja. :)

    • Betul Om Arman …
      Ada suatu masa dimana diciptakan kertas koreksi untuk mesin tik ..
      tinggal diselipkan lalu diketik huruf yang salah …

      tapi terus terang saya nggak telaten …
      (abis yang salah bukan saja satu huruf … tapi kadang satu kata …)
      Pake Tipp Ex cair … lebih nyos …

      hehehe
      thanks Om

  14. Mesin tik lia sudah tersimpan sejak dulu digudang.. gak tau gimana kondisinya sekarang :(
    jadi ingat dulu sd pernah ikut lomba mengarang dengan mesin tik itu.. banyak banget manfaatnya walau sering salah ngetik hehheeh….

  15. untung saya lahir di jaman yang udah akrab dengan komputer. jadi gak kesusahan seperti waktu jaman bapak. hehe…
    tapi, kalo dipikir-pikir.kebanyakan orang sekarang, mahasiswa, salah mengartikan komputer. tugas, laporan, malah skripsi = copy paste… tanpa baca lagi

    saya yakin di jaman bapak dulu tu ketikan passti dibaca bener-bener satu-satu kata
    jadi ilmunya lekat deh…hehehe

    salam akrab dari burung hantu
    ditunggu kedatangannya pak
    http://blog.beswandjarum.com/denus

    • Betul Denuzz …
      ada sisi negatif dari komputer …
      Para mahasiswa (dan juga dosennya) terbuka kemungkinan untuk potong kompas … copy paste …

      salam saya Nuzz

  16. Duuh… bikin jari keriting, apalagi kalo tombol2nya berat, jadinya pake sebelas jari deh… :D

  17. wah.. kalo soal mesin tik.. saya masih bersahabat dengannya sampai sekarang Om..
    karena apa?
    kalo di Pemerintahan, bukti pengeluaran kas harus ditulis dengan suatu form yang kita sebut Bend 26. Untuk ngerjainnya lebih enak pake ketik manual. :)

    salam saya Om

  18. salam kenal om
    tulisannya mantap
    beruntungnya daku lahir di zaman saat ini, komputer sudah tersedia di mana-mana
    tinggal klik sana -klik sini… paper kuliah pun selesai
    *asal ngga mati lampu aja yah*
    tapi sayangnya dgn hadirnya teknologi komputer saat ini, muncul masalah baru yaitu budaya copas *copypaste* di antara mahasiswa yang meresahkan kalangan pendidik dan akademis
    hmmm… :mrgreen:

    • Betul sekali mister …
      kemajuan teknologi ini rupanya ada sisi negatif nya juga ….

      Salam kenal saya juga
      thanks for comming ya …

  19. Wah, ceritanya bernostalgia nih.

    Dulu saya juga mengalaminya. Benar kata Ompakmas, kalau salah sedikit saja jadi super-duper repot. Apalagi saya tipe-nya perfeksionis (sekarang sudah tidak terlalu perfeksionis sih), jadi salah ketik satu huruf saja bisa mengulang 1 lembar. Hiks…

    Uniknya adalah dulu saat SMA ada pelajaran ngetik. Malah diajarin ngetik 10 jari & ujiannya adalah mengetik secara buta, alias matanya ditutup. Nilainya tergantung banyak-sedikitnya kesalahan ketik.

    Manfaatnya sangat terasa saat jadi programmer. Sekarang bisa mengetik cepat bahkan tidak melihat keyboard. Bolehlah diadu sama sekretaris deh… hihihi…

    Salam.

    • Haahaha …
      Mengetik Buta itu memang sangat ada gunanya ya Mas Dewo …
      apa lagi mas dewo yang berkecimpun di bindang IT …
      tangan sudah menari lincah di qwerty pasti …

      salam saya

  20. bener banget,cobak sekarang qita tetep pakai mesin tik,pasti mikir sendiri n gak copas
    sukagossip selebritis

  21. Saya sempet pake,Oom tapi bukan buat yang penting-penting..kemarin itu saya punya 2 mesin tik dan saya jual ke tukang loak, udah nggak ada harganya kata abangnya…:(

  22. aku masih melihat mesin itu om NH :D sekarang masih ada yang tetap menggunakannya, di kantor kecamatan (didaerahku,entah didaerah lain) mesin tik masih tetap digunakan :P

  23. pagi inyiak..have a nice day..

    saya masih merasakan mesin tik..
    karena saya sekolah di SMEA dan ada pelajaran mengetiknya..
    kita harus mahir mengetik dengan 10 jari..
    dan latihannya benar-benar menyiksa…

    semua itu ada manfaatnya..
    karena kalau mahir mengetik di mesin tik
    akan membuat kita lebih mahir mengetik di komputer

    dulu saya juga kalau ada tugas ketik ulang tajuk rencana di kompas
    nandain marginnya saya bingkai dulu…

    salam hangat dari bulan

    • Malem Put ..
      ya … kalo di SMEA ini pelajaran yang Wajib ya Put …

      dan walaupun menyiksa … tapi kita bisa merasakan faedahnya justru saat sekarang ….
      Mengetik di Komputer serasa jaaaaauuuhh lebih ringan … dan praktis

      salam saya

  24. Assalaamu’alaikum Om,

    Hehehe.. Pola yang Om pake buat ngetik sama Om ama saya.. selalu bikin bingkai dulu biar hasil ketikannya rapi dan rata.. :)
    Jadi inget jaman dulu.. saya paling demen ngetik pake mesin tik ini, meskipun ngetiknya gak bisa pake 10 jari.. hehehe..

    • Tapi pake Sebelas Jari ya Kang ?
      telunjuk kiri dan telunjuk kanan …

      dan mau cari huruf “O” saja … nyarinya satu menit sendiri …
      (emang om NH)
      hahahah

  25. Inget bibi saya, dulu dia setelah lulus sekolah dilanjutkan dengan kursus mengetik.
    Pernah juga ada mesin tik dirumah waktu ntu (dibelikan kakek buat bibi) tapi sekarang gak tau dah kemana ntu mesin tik.
    Oh ya, kata bibi saya dulu (kl gak salah inget) salah satu ujian ngetiknya ntu, keyboardnya ditutup satu satu pake selotip.

  26. Pengalamanku pakai mesin tik cuma sekali, Om, di bangku SMP (1997).

  27. Aku sejak dulu seneng “ngoprek” termasuk alat ini juga salah satu sasaran keingintahuanku. Walaupun sekarang sudah era komputer, mesik tik (type writer) di kampungku masih dipakai oleh pak RT untuk keperluan administrasinya. Seperti punya om NH yang bermerek “Saudara laki-laki” juga ada yang bermerek nama wanita cantik “Olivetti” juga nama gagah seperti “Remington”.
    Konon jaman dulu mesin ini diproduksi oleh pabrik pembuat senjata.
    Seperti komen diatas pelajaran mengetik 10 jari memang sangat berguna sampai saat ini. (asal jangan terbawa kebiasaan pencet sekuat tenaganya) :D
    Sepertinya om NH sedang bernostalgia atau Post Power Syndrome.. :P

    • Hahaha … maksudnya saya sedang nostalgia waktu jadi Camat gitu ?
      hehehe …

      Yang jelas memang benar …
      kita baru bisa merasakan betapa nikmatnya ngetik dengan komputer …
      ketika dulu kita terbiasa dengan mesin tik …
      terasa ringan sangat …
      dan kalau mau mengedit nggak perlu bersusah-susah pak Tip Ex segala …

      Salam saya Pyan …

      • But serius nih Pyan …
        Postingan Mesin Tik ini sebetulnya di trigger dari Penampilan Kelompok Musik Jalanan dari Surabaya … KLANTING …
        Di Acara Indonesia Mencari Bakat di salah satu stasiun TV

        Hari Sabtu lalu … mereka bermusik dengan menggunakan Alat Mesin Tik ini … keren … dan mereka berdandan seperti petugas kantor kelurahan … :)

  28. kenangan saya sama mesin ketik saat SMP oom,
    guru yang ngajar ngetik itu galak bener, kalo salah dikit ajah, tangan kita kena pukul penggarisan kayu yang panjang itu, hiks,,hiks,,, (harus 11 jari!) eh, sejak kapan jari ada 11? :P

    • Saya juga ngetik sebelas jari Ha dulu …
      Udah gitu mesin tik kan rada berat …
      wah sengsara nian …

      tapi saya bersyukur …
      dengan adanya mesin tik … saya jadi bisa merasakan betapa nikmatnya ngetik dengan komputer …

      salam saya Ha

  29. saya sendiri masih merasakan yang namanya mesin tik, justru saya belajar mengetik dengan sedikit tenang dan kecepatan di mesin tik ini

    lain rasanya

    moga aja masih tetap dikenal oleh remaja sekarang

  30. sempet pake om, jaman SMP dulu. di SMP ku dulu ada mata pelajaran mengetiknya. satu tahun kami belajar ngetik di atas mesin tik. ujian nya : di dikte kata sama guru nya, lalu kami harus mengetikkan kata – kata itu dengan mata tertutup. hohohoho.. seru.

    tapi setuju om sama bagian copas – copas itu. entah kenapa, jadi agak sedih juga sama dampak teknologi yang satu itu.

  31. Dikantor saya masih banyak pak Trener. Penggunananya pun sepertinya enggan beralih ke mesin tik yang lebih canggih *komputer maksudnya*.

  32. 1. saya menggunakan mesin tik mulai tahun 1975, ketika itu saya menjadi penyidik. Saya ngetik menggunakan 11 jari tapi kecepatan ngetik saya lumayan. Untuk membuat suatu Berita Acara Pemeriksaan yang tebalnya minta ampun juga atas jasa mesin tik dan tipp ex.
    Yang paling menyebalkan adalah ketika pentilan hurufnya copat-copot ( namanya apa ya pentilan huruf itu ?) , sehingga besinya nnrongot lancip. Tahu nyrongot kan Oom…

    2. Ketika menjadi gumil (1984) , juga mengetik saat membuat persiapan mengajar atau menyusun bahan ajaran.

    3. Waktu sekolah di India (1994), mesin tik dan komputer gak boleh dipakai karena semua produk Pasis harus ditulis tangan. Uedan wpol Oom. Bayangkan, membuat perkiraan keadaan dan perintah operasi beserta lampiran A,B,C,D dll harus ditulis tangan. Padahal komputer sudah merajalela
    Juga saat menulis disertasi, ditulis tangan juga..semaput Oom, karena tulisan saya elek pwol, tak jauh beda dengan tulisan drg.nakja (sssttttt…ini untuk kita saja Oom, nakja jangan sampai mbaca lho yaaa…tolong komentar ini di tutupi godong awar-awar biar nakja gak tahu)

    4. Setelah jadi komendang (1995-1997) dah enak Oom, dah nggak ngetik2 lagi

    5. Waktu di merdeka barat, kadang2 ngetik jika saya ada yg urgent dan mendadak. soalnya saya ada tugas tambahan ( speech writernya pak men). soalnya staf ikut mobil jembutan jadi ya di tik sendiri kalau ada dadakan.

    6. Saya pernah ngredit mesin tik, merknya brother. Juga beli mesin tik listrik ketika berangkat ke India yang ternyata di kampus gak boleh dipakai….jancuritz..tiwas mbawa abot2.

    Itu saja Oom pengalaman saya soal ngetik. Dirumah juga ada mesin tik, warna casingnya hitam berbintik abu2, soalnya full debuuuuuuuuuuuuuuuuu.

    salam hangat dari Surabaya

    • 1. nyrongot ? ya tau lah pak de … (nongol-nongol gemanaaa gituh )
      3. siaaap … komentare tak tutupi godong pisang Pak De. Hahaha … Yang jelas … nggak kebayang semua tugas mesti ditulis tangan … pasti pegel-pegel itu …
      6. Hahaha aku ngakak pwol pak de … Wis keroyo-royo nyang India nggowo Mesin Tik barang … nanging gak kanggo ….

      Yang jelas … mesin tik bintik-bintik abu-abu itu …
      jangan sampai hilang … lima atau sepuluh tahun lagi akan jadi barang antik Pak De … pasti mahal laku dijual …

      Salam saya Pak De

  33. kayaknya klo di kantor kelurahan masih ada om. Juga di kantor polisi. Entahlah klo tahun 2010 ini. mungkin sudah mendekati kepunahan :)

  34. pernah saya pinjam mesin Tik buat buat surat lamaran kerja. tapi pada saat kerja pakai komputer deh sekarang, tks jaya mu mesin Tik daaah

  35. Duh Om berkaca-kaca deh ingat mesin tik itu benda bersejarah dan kesayanganku, disanalah aku mengetik cerpen pertamaku. Dulu kalo ngetik bunyinya itu loh khas banget taketiketiktaketik, kalo udah liwat jam malam masih kedengaran suka dicek sama Ayah, udah malam tidur.

  36. dulu sring lihat bapak ngetik undangan pake mesin tik…
    terus sring buat maenan cz kayak kereta api..
    (tombol spasi klo dipencet kan bunyi grek..grek..grek)
    hehe…
    tukeran link ya om..??

  37. Tapi kemaren saya liyat di Mirota Batik itu, mesin ketik yang gandarannya segede paha kebo itu harganya 4 juta…sudah jadi barang antik rupanya

  38. wuaaah dulu pengetikan surat menyurat bisnis indo-inggris jadi mata kuliah wajib 3 SKS loh om.. typing tutor 10 jari pun awalnya dari mesin Tik hahahaha

  39. pernah buat posting mesin tik ini krn pertanyaan anak oom

  40. belum kelar udah enter aja,
    maksudnya : pertyanyaan anak “suara mesin tik berisik ya?”

  41. zaman SMP ada pelajaran mengetik..di rumah pakai mesin tik olivetti yang huruf A nya harus di tarik manual karena macet..haha

  42. bapak dulu sering menggunakan mesin tik om..

    iyaah bener bangeed pake tip X wat menghapus hi hi..

    aku pernah make mesin tik,tapi belum mahir bener,kadang keterusan klu mau dorong ke kirinya itu [apah yah namanya :roll:]

    *sekarang da jarang ditemuin yah..

  43. Ping-balik: Padeblogan Kyaine

  44. Penggunaan komputer disamping kelebihannya …
    ada juga kelemahannya …
    I seem not a very competent daughter, because I do not remember my father’s birthday, and perhaps neglected for too long
    Scarves Scarves

  45. maaf, saya sedang mencari informasi penggunaan mesin tik di tahun 1959, apakah ada penggunaan mesin tik di tahun tersebut?

  46. maaf,maksud saya penggunaan mesin tik di indonesia di tahun 1959.

  47. di kantor saya masih pake mesin tik meskipun sudah ada komputer…
    biasanya untuk mengetik bukti pembayaran pajak

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s