ES MAMBO


.
Ada yang tau ES MAMBO sodara-sodara ?

Es mambo adalah Es yang dibuat dari bahan larutan sirop bercampur air.  Larutan tersebut dimasukkan kedalam kantung  plastik berukuran lebar 3 cm dan panjang 10-15 cm, diikat,  lalu dimasukkan ke dalam Freezer.
Karena berwarna warni maka Es tersebut biasa disebut orang Es Mambo.  “Mambo” adalah ungkapan lain untuk menggambarkan sesuatu yang berwarna-warni.

What is so special about ES MAMBO ?
Ini dagangan saya dan adik saya ketika kami masih kecil dulu.  Kurun waktu sekitar 1972 – 1975
Ya … kami pernah berdagang ES MAMBO dulu.  Memang tidak dengan berjalan keliling kompleks atau keliling kampung sambil berteriak … “Essss … Esss … ” seperti itu.

Kami berjualan dengan cara menempatkan Thermos Es di depan rumah kami.  Pelanggan kami adalah tentu saja teman-teman kami sendiri.  Tetangga kiri-kanan.

Ini bermula dari inisiatif Ibu, yang membuat Es Mambo ini untuk mencoba Kulkas kami yang baru dibeli waktu itu.  Dari hasil coba-coba itu maka Ibu berinisiatif untuk membuat lebih banyak dan dijual kepada anak-anak tetangga disekitar rumah kami.  Ibu mulanya hanya membuat Es Mambo dengan satu warna saja … Warna Merah kalau tidak salah … rasa frambozen.  Namun sedikit demi sedikit Ibu mulai mencoba dengan sirop rasa lain rasa Nanas, Rasa Jeruk, Rasa Melon dan sebagainya.  (Warnanya pun macam-macam).  Tidak berhenti disitu saja … Ibu juga mencoba inovasi lain.  Dengan membuat Es Mambo Kacang Hijau, memasukkan potongan buah, atau agar-agar dan sebagainya …

Ternyata Laris Sodara-sodara …
Kenapa laris …???.  Karena yang punya kulkas di komples rumah kami masih bisa dihitung dengan jari, alias masih sedikit.  (Nggak ada saingan … hahaha).

Saking larisnya, sampai-sampai Es Mambo belum jadi … Pagi-pagi Customer-Customer kecil sudah ada yang mengetuk pintu rumah buat beli Es.

Tidak berhenti sampai situ saja.  Kami (saya dan adik saya) bahkan akhirnya juga diminta Ibu untuk mengantar Thermos penuh Es Mambo untuk dititipkan di Warung Bu Nardi,  Warung ini juga terletak di lingkungan kompleks kami.  Dan Alhamdulillah disini pun laku keras.

Jadi Pagi hari sambil berangkat ke Sekolah … Saya pasti menenteng Thermos Es tersebut ke Warung Bu Nardi … Nanti Pulang Sekolah Thermos tersebut saya ambil lagi berikut uang hasil penjualannya.  Dan tidak jarang setelah sampai rumah saya pun balik lagi mengantar Thermos yang telah diisi kembali dengan Es Mambo tersebut,  untuk termin yang kedua … (termin siang sampai sore ini biasanya juga cepat habis … karena banyak anak-anak yang bermain di lapangan dekat warung Bu Nardi)

Menyenangkan sekali Sodara-sodara …
Sebab biasanya sebelum sampai ke Warung Bu Nardi … kami sudah dicegat anak-anak yang ingin beli Es Tersebut …   Dan jangan kuatir, anak-anak di kompleks perumahan kami ini baik-baik … sehingga mereka pasti membayar … Tidak ada yang malak.  Tepatnya tidak ada yang Tega memalak kami … Anak-anak yang masih imut-imut itu.  :)

So begitulah …
Hal ini kami jalani dengan riang gembira …
Sampai akhirnya, Saingan sudah mulai banyak … dan Ibu rupanya sudah mulai kewalahan untuk membagi waktunya.  Karena beliau juga harus bekerja,  menjadi Guru, mengajar di salah satu SMA swasta.

Yang jelas kenangan kami akan Es Mambo ini tidak akan pernah hilang dari ingatan.
Sungguh suatu pengalaman yang sangat menyenangkan.
Dapet Duit dari hasil jualan Es Mambo bikinan rumah sendiri.

Es Mambo sekarang sudah semakin langka.  Pernah sekali dua kali saya menemukan Es Mambo ini dijual di beberapa tempat.  Dan setiap kali saya melihat Es Mambo … saya jadi tersenyum sendiri.

-

Saya kepingin Up Load Lagu tentang ES MAMBO nih …
Tetapi karena tidak ada Lagu Indonesia yang berjudul ES MAMBO … Maka saya ganti dengan sebuah lagu dari daerah Jawa Barat … Berjudul … ES LILIN … (masih sama-sama ES bukan ?)

SO … Enjoy …

(and as usual … This is not for Commercial)
(because … this is not Es Mambo !!!)  :)

.
ES LILIN by nh18

(lagu Es Lilin)
(menurut wikipedia ini lagu karangan Ibu Mursih)(dan dipopulerkan oleh Nining Meida)

.

.

About these ads

52 thoughts on “ES MAMBO

  1. Sepertinya aku pernah baca posting tentang ini dulu ya? ** ah itu kan perasaan kamu aja EM** hihihi

    tau ngga mas… aku dibeliin plastik khusus utk es mambo yang panjang gitu tuh oleh papa untuk dibawa ke Tokyo. Katanya biar hemat ngga usah beli es lilin modern yang plastiknya lebih tebel dan bisa dipotel jadi dua itu tuh… (ngga tau namanya apa). Sayangnya papa lupa bahwa kebanyakan musim panas aku lewatkan di Jakarta, jadi ngga sempat bikin udah keburu musim dingin hihihi.

    Tapi aku tetap simpan plastik itu, siapa tau aku bisa bikin Es Mambo rasa Teh Hijau (Matcha) hehehe.

    have a nice weekend
    EM

  2. karawang hari ini panas banget, bahkan sampai sekarang. membayangkan es mambo yg ditawarkan 2NH kecil bikin “mak cleguk” tenggorokan yg kering ini :)
    **lagu es lilin pas bgt didengarkan di tatar pasundan nih…. :D

  3. (Maaf) izin mengamankan KETIGAX dulu. Boleh, kan?!
    Lha, es mambonya kok berubah jadi es lilin…????
    Btw, emang keknya belum pernah denger ada lagu judulnya es mambo…

  4. sama sama samaaaa…!!! aku dan uni dulu juga jualan es mambo. Jual di warungnya nenek..

    kalo musim hujan kadang gak habis
    tapi klo lagi panas terik bisa bolak balik isi termos.

    favorit, mambo kacang ijo dan ketan item.

  5. Pengalamannya oke juga om.
    Untuk mengabadikan kenangannya, gimana kalau om bikin lagu es mambo terus upload di mari?
    Mengenai lirik, banyaklah yg pingin nyumbang or bikin sayembara aja.. :D

  6. Es…Es…

    waktu saya kecil ibu juga pernah jualan es ini om, istilah di tempat kami es apolo (mungkin karena bentuknya spt roket kali ya??)
    Jualnya di titipkan di warung warung

    selain yg warna-warni namun polos (halah gmana ini, warna warni kok polos :-) ) ada juga yg isi kacang ijo atau tape ketan :-)
    hemm jd kangen neh…

    oh ya… pernah juga bikin es “gabus” itu tuh hongkue yang dimasukkan ke dalam freezer shg mjd es…

    ibu berhenti jualan stelah masuk lagi jadi perawat :-)

    salam om,

  7. Hah?
    Taun 72???
    Maap…belon lahir om…hihihi…*songong*

    Kayaknya jaman sekarang bakalan agak susah deh cari es mambo Om…
    Kalo pun ada,…mau belinya pun dipenuhi dengan rasa curiga…
    Soalnya sekarang lagi nge trend pewarna dan pemanis buatan kan…
    Jadi rada ngeri :(

  8. es mambo emang enak ya..
    manis dan seger..
    kalau di tempat saya namanya bukan es mambo..
    tapi es kebo..(^_^)
    gak tahu kenapa namany itu..
    harganya 200 perak..

    pengalaman jualan waktu kecil selalu seru ya..
    dulu sibungsu juga jualan waktu kecil
    jualan bakpau..

  9. bukan pinkan mambo kan om?? heheheh

    jadi inget jajanan waktu SD, es mambo. kadang kalo kangen udah susah nyariin om, udah kalah pamor sama es cream kang emon yang dua rebuan hehehehe

  10. saya masih ingat harga es itu seratus rupiah..
    yang jualan guru saya,,, ya sudah, kalo beliau lagi ada keperlu untuk meminta saya beli sesuatu, ujung2nya saya disuruh buka kulkas dan mengambil sebuah es di laci freezer, hehe.. gratis.. :)

  11. :) sekarang udah ga jaman kayaknya es mambo ini. btw, pak trainer, lagu lagunya punya nuansa romantis ya :) coba pake suara grand piano deh pak, rasa rasanya sih bakal lebih dahsyat :) keyboardnya yamaha bukan pak? kayaknya coba pake korg deh, suaranya lebih asik :mrgreen:

  12. wah.. ternyata NH kecil jualan es mambo yah..
    bagus sekali orang tua Om mendidik anak2nya.. memanfaatkan potensi yang ada.. es dan anak2 gak bisa dipisahkan :)

    kalo dulu saya jualan bola2 coklat Om.. kelas 4-5 SD.
    roti marie dihancurkan.. diberi campuran susu coklat kental manis.. aduk rata sampe kalis.. trus dilumuri dengan meises. masukkan kulkas… hm.. yummy… :)

    anyway kalo gak ada lagu yang mambo, gimana kalo pingkan mambo? *lho??*

  13. Saya kaget dengan kalimat “Dapet Duit dari hasil jualan Es Mambo bikinan rumah sendiri”, saya baca sekali lagi.
    ohhh ternyata maksudnya Es Mambo bikinan rumah sendiri, tadinya saya pikir dengan es Mambo bisa bikin rumah sendir…he3x.

  14. Samma Bang…
    Saya juga pernah bikin sendiri dan jual es mambo ini.
    Dengan alasan yang sama pula…nyobain kulkas baru dan ga ada saingan yang punya kulkas di kampung saya…

    Bedanya…waktu itu saya sudah SMP.
    ngggg…berhentinya kenapa ya?…..*mikir-mikir-mikir…

    keknya karena kulkasnya dipake buat nyimpen daging rusa hasil berburu deh…*hiks…..om saya suka berburu di hutan pinggir kota dan ibu saya bagian jualin daging itu…sungguh menyedihkan nasib rusa-rusa itu…

  15. jualan yg menyenangkan….

    dulu saya juga gitu om, dan sekarang saya sangat senang jika mengingatnya…

    makanya sekarang Rahma dan Rafif pas pengen jualan juga harus difasilitasi…banyak hal membahagiakan dalam kegiatan ini…

  16. Wah, kita sama-sama punya ibu yang ulet ya, Om. Kalau dulu ibu saya itu bidan. Kemudian pernah juga bikin peternakan ayam petelor, konveksi dan perpustakaan juga.

    Masa-masa kecil yg menyenangkan.

    Salam hangat.

  17. Saya juga pernah jualan es ini Oom…
    dititipkan ke warung2 tetangga
    dan dibawa ke sekolah kalo pagi, sama 1 dagangan lagi yang saya bawa waktu itu, makaroni pedas.. ehmmmmmmmmmm… :)

  18. Nyaris sama nih pengalaman kita, Om. Tapi, saya jualan es batu. Jualan es batu ini, laku keras terutama di bulan puasa. Untuk kota Duri yang panas, es adalah menu wajib di setiap berbuka puasa.

    Ada kok Om lagu es mambo, gini nih:
    “Es mambo mak ceceu…” (pake irama es lilin, huahaha… maksa.com)

  19. Lho Pak…pengalamannya kok sama. Ibu saya dulu juga suka bikin es mambo dan dititipin di warung. Tapi bukan buat ngetes freezer baru, tapi emang buat nambah penghasilan hehehe. Waktu on the way nitipin ke warung banyak tetangga yang beli…jadinya yang dititipin ke warung kadang jumlahnya bengkek…hehehe. Ah jadi pengin mbuatin es mambo kacang ijo buat Dita….murah meriah bergizi :D

  20. Kalau saya pernah jualan esnya om..satu termos isi 20 biji, maka ongkos yang didapat Rp 200, jika jualan 25 bji dapat Rp 250, itu tahun 1983 dimana masa itu orang tua kami sangat sulit, sehingga semua keluarga harus bekerja keras, saya jualan sepulang sekolah …ah terima kasih om itu pengalaman hidup saya… :)

  21. Baca komen Broneo, baru ngeh kalo yang dimaksud es mambo ini es apolo to? (maklum cah Jogja, podo Broneo … hihihi … )
    Iya Om, jaman saya kecil dulu, es ini paling disukai anak-anak. Tapi saya nggak punya pengalaman jual es. Bukan karena orang tua saya kaya raya sehingga tidak perlu jualan, tapi karena nggak punya kulkas untuk bikin es … :)

  22. Saya tidak tahu, mengapa orang kampung saya menyebut Es mambo itu dengan kata Es Ganefo, Bahkan, ada juga kain wanita yang diberi nama baju Ganefo. Para penari Ludruk dalam fase Tanda’an ( atau Bedayan) memakai kebaya bercorak ganefo- motif kotak2 yang warna kotaknya berlainan.

    Es Ganefo memang segar.

    Sampai sakarang Emak masih membuat es batu untuk kantin, dan juga laris manis dikala bulan Ramadhan.

    Salam hangat Ganefo dari Jombang

  23. Wahh,,,,jd ingat masa skolah nia,,,jualan es mambo,,,,
    skrng anakku dah 2 masih aja lanjut usha jualan es mambo aneka rasa,,,,
    klw kt usaha dgn serius pasti hasilx memuaskan,,,hehehehe
    Salam sukse buat om,,,,

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s