STICKER NAMA


.

Cerita kenangan masa kecil …
Masa ketika saya masih di SD-SMP … bahkan juga di SMA tahun-tahun awal.

Tentang Sticker Nama.  Tepatnya budaya mencetak sticker nama secara kolektif dikalangan anak-anak sekolah.

Dulu, tahun 70 an akhir sampai dekade 80-an … ada trend yang mewabah di kalangan anak-anak SD,  bahkan mungkin juga SMP, SMA sampai Kuliah.  Trend tersebut adalah bermunculannya aktifitas secara kolektif, kita bersama teman-teman membuat sticker nama dengan design yang macam-macam.  Pesan 1 set berisi kurang lebih 50 – 100 lembar sticker kecil.  Dan hebatnya … jika kita bisa mengumpulkan dan mengkoordinir 10 orang teman yang ingin mencetak … maka kita dapat mencetak satu set secara gratis …  Waktu itu kita saling berlomba untuk mencari pelanggan-pelanggan down line kita … hahaha.  (kalo perlu kita tawarkan kepada Guru-guru juga …) (hehehe)

Sticker tersebut ukurannya relatif serupa.  sekitar 1 cm x 4 cm.  Namun sekalipun ukurannya senada … Designnya terdiri dari berbagai macam corak dan thema … Warnanya apa lagi … Merah hijau kuning biru putih hitam pink dan sebagainya … Mirip pelangi sudah …

Ada juga yang berdesign kertas warna Emas dan Perak.  Gambar kartun, bunga, balon, permen, zodiac dan sebagainya.  Saya lupa apa lagi design-design yang ngetrend saat itu.  Tulisan yang akan dicetakpun bisa kita kreasi sesuai dengan apa yang kita mau.  Bisa mencantumkan Nama dan sekolah.  Atau Nama dan alamat … atau Nama saja juga bisa.

Dari waktu ke waktu … sang percetakan pun selalu menciptakan design-design baru inovatif yang semakin menarik. 

.

Buat apa sih sticker-sticker nama tersebut ?
Tentu saja untuk ditempel di buku pelajaran atau di buku catatan kita.  Juga di barang-barang milik pribadi kita.  Penggaris, Penghapus, Rautan, Tempat minum, Kotak Pinsil … dan alat-alat sekolah lainnya.  Tidak berhenti sampai disitu.  Sticker ini juga bahkan merambah pula ditempel di meja belajar,  buku cerita milik kita, koleksi kaset kesayangan, mainan dan sebagainya.

Tidak cukup punya satu design … ada bahkan yang mencetak berkali-kali dengan design yang berlainan.  Dan kalau sudah demikian … kami … para anak-anak tanggung tersebut biasanya saling tukar menukar sticker nama tersebut … dan kita tempelkan di buku kenangan khusus.  (Yen tak pikir-pikir … lucu juga “mainan” kita jaman dulu itu …).

Sepertinya ini terlihat “girly” think ya … namun believe it or not … di sekolah saya dulu … yang getol cetak-cetak beginian itu merata … baik perempuan maupun laki-laki.

-

Saya tidak tau apakah budaya cetak-mencetak sticker secara kolektif ini masih ada di kalangan anak-anak SD-SMP-SMA atau tidak … Yang jelas di sekolah anak saya hal ini tidak saya temukan.  Sudah bukan jamannya mungkin.

Kalau boleh sedikit berkomentar.   Sebetulnya ini adalah bentuk awal dini dari sistem pemasaran multi level.  Member get member.  Bagi mereka yang aktif mencari teman untuk mencetak sticker … biasanya mempunyai koleksi design sticker yang berbagai macam … sebab dia bisa mencetak beberapa set sticker tersebut secara gratis … berkat usahanya mengumpulkan pelanggan baru.  Dan biasanya percetakan tertentu akan selalu mengirim up-date design terbaru kepada anak-anak yang aktif ini.

-

So …

Apa Oma-Opa-Bapak-Ibu-Om-Tante sekalian pernah mengalami hal ini ?
Pernah mencetak sticker nama ini ? 

Sepertinya untuk mereka generasi tahun 9o - an keatas … hal ini relatif agak asing ya ?

Salam saya

.

.

.

About these ads

49 thoughts on “STICKER NAMA

  1. masih om enha…di kantor saya ada yg jadi agennya….saya suka pesan kalau di tahun ajaran baru karena dengan begitu ga cape2 ngeprint nama2 dan kelasnya… lumayan lah membantu usaha kecil dan menengah.
    Kalau dulu saya inget banget waktu SD punya stiker label nama jadi makin pede dan sering dapat gratisan karena bisa cari pelanggan….muantap khan kecil2 bisa jualan….hehehehe

  2. masih banget om…
    sekarang saya pake sticker nama buat kalo ngirim2 surat.

    trus juga masih mesenin sticker nama buat andrew buat ditempel di botol minum, tas snack, tas lunch… pokoknya barang2nya yang dibawa ke sekolah deh…

  3. wah, iya nih, dulu saya pengen banget punya sticker kayak gitu, gara2 ngeliat temen baru pindahan dari kota buku2nya di tempeli sticker nama. Tapi gak keturutan, hiks …

    sekarang anak saya malah maunya dibikinin stempel nama Om, gak mau sticker.

  4. Saya ngalami, Om. Waktu sekolah pake gambar-gambar Mickey dkk. Trus waktu kuliah ganti gambar pemandangan yang romantis gitu :) lengkap dengan alamat dan no tel hihihihihihi….. lutju juga ya, Om :D

  5. Saya pernah mengalami dan masih menyimpan Binder waktu SMA, isinya adalah biodata teman teman, dan didalamnya banyak sekali sticker.

    Tapi di Medan, hal itu masih berlaku pak, Sticker yang ditempel untuk buku, ada nama, bintang dan Moto, heheheehhe

  6. waktu kuliah aku bikin stiker nama dr bahan yang tahan air
    ditempelin di tangkai instrumen, biar gak ketuker sama punya teman.

    yang punya usaha bikin stikernya juga teman kuliah.

  7. Jadi ingat dulu saya juga suka pada sticker ini, warnanya macam-macam mulai dari pink hijau, biru sampai hijauh. Disamping nama juga ada gambar love, hello kitty atau tokoh kartun lainnya.. Dan kamar biasanya kamar juga akan penuh stempelan sticker..Mencari jati diri banget lah pokoknya Om Trainer :)

  8. Mungkin karena SD saya di kampung, saya gak pernah bikin stiker nama kek gitu ya om. tapi suka di kasih sama sodara sepupu di kota, stiker2 punya dia. ato ada di bekas2 buku pelajaran.

  9. Jadi inget jaman duluuu… Sampe saya SMA masih tuh nyetak stiker nama kayak gini dan iya bener, buat ‘member’nya tar bakal dikirimin katalog desain terbarunya. Aih, jadi inget sama stiker nama bergambar Aaron Kwok punya saya dulu aiahahahaha

  10. hahahaha….Mas Enha kok ada aja sih?
    inget2nya zaman2 SMP dan SMA , kita dulu pernah punya sticker asik ini ….
    kayaknya bangga banget ya Mas, kalau punya aneka warna dan design nya…. :P

    ini nih, yang jadi ciri khas nya Mas Enha,
    selalu jeli melihat sesuatu utk dituliskan
    yg gak kepikiran sama kita, pasti Mas Enha tulis ….
    awesome…. :)
    salam

  11. Meskipun sedang jadi blogger sesat yang ga pernah apdet apalagi posting, saya sering gentayangan di blog2 keren kayak punya Om NH ini… Meskipun ga login dan ga komen, cuma jadi silent reader aja…
    Bener kata Bunda Ly, Om jeli mengangkat suatu tema ringan yang sering terlewatkan, tapi efeknya membuat kita berfikir lebih atau mengenang2 sesuatu sambil senyum2…
    Heh, koq bahasanya jadi serius ginih…
    Maaf, Om Gan…Teng… Hehehehe…

  12. dulu saya juga punya yang begituan om..uang buat belinya dari uang tanggokan lebaran..heheheehehe… :D
    kalo jaman sekarang juga masih trend om, apalagi di kalangan street art, cuma desainnya polos, kita yang nulis nama sendiri pake spidol artline atau pake media gambar-gambar lain..
    nanti ditempel di pinggir-pinggir jalan deh om…hehehehe

  13. Sticker model itu masih ada oom, anak2 bbrp waktu lalu masih jualin.
    Yg sudah hampir tak kulihat itu label yg dari plastiik berperekat, ada alatnya portabel yg bisa mencetak huruf timbul.
    Nggak tau apa namanya.

  14. wow, secara gak langsung, pas sd udah diajarin berbisnis ya~ :lol:
    tapi di sekolah saya ndak ada yang beginian om… :oops:

  15. Saya gk punya pengalaman bikin stiker nama Om. Buat namain barang2 cukup dengan tulis di kertas trus ditempel pakai selotip bening, Dan itu masih sy lakukan sampai kerja. Termasuk pensil kesayangan sy yg hilang itupun masih ada nama ‘yustha titik’-nya :D

  16. wah saya tidak pernah punya sticker waktu SD,SMP maupun STM. Lha wong jaman susah je. Untuk uang saku saja index terbatas, 2 pisang goreng+ es gronjong dah pas.

    Sekarang mereka apa masih suka membuat dan nempel2 sticker seperti itu ya.?? Dulu juga berkembang menempel sticker satuan tentara di mobil2 atau motor.
    Jaman berubah, musimpun bertukar.

    Salam hangat dari Surabaya

  17. Di sekolah saya dulu ngetrend juga, Om.
    Saya juga pernah dikirimi semacam brosur dari produsen. Alamat saya didapatnya dari nama saya yang tertera di majalah Aneka/Kawanku karena pernah menang kuis. Karena keterbatasan uang jajan, jadinya saya gak ikutan pesan.
    Baru pas kuliah saja saya malah ikutan pesan stiker nama, udah gitu pake gambar pokemon lagi :mrgreen:

  18. dlu pernah tau tp bukan dalam bentuk stiker.. cara beda dengan membuat dr kertas khusus lalu dilaminating.. dan digunting mengikuti abjad.. lebih ke arah gantungan tas..

    sekarang udah gak ngedepetin lagi anak2 pake itu..

  19. Duh..duh..
    kenapa kok aku beda yaaaaa???
    Dulu gak pernah main gituan…
    dan sekarang pun gak juga…
    Biasanya buku2 Kayla…aku print namanya di stiker biasa…trus baru ditempel…

    Whuaaaaa…
    aku berasa gak gaul giniiiiiii….
    Gara gara Om nih aku jadi berasa tersisih dari pergaulan…huh…

  20. Om tentu masih ingat postingan saya soal “anak simpang vs anak komplek” bukan?
    Nah, stiker nama ini juga menjadi salah satu pembeda kami.
    Stiker nama ini beredar di kalangan anak komplek. Teman saya yang tinggal di luar tapi bersekolah di komplek, punya stiker tersebut dan selalu memamerkannya di rumah. Herannya, tidak ada tuh yang mempromosikan stiker tersebut di sekolah kami yang di luar komplek. Tidak tahu apa yang mereka pikirkan. Barangkali menurut mereka, kami anak simpang gak bakal mampu membelinya. Mudah-mudahan saya salah, tapi itulah yang saya rasakan… :(

    Kalau sekarang, the fantastic four di awal tahun pelajaran selalu saya buatkan sendiri stiker ini, Om. Kita desain sendiri dan print sendiri. Tinggal beli stiker kosong, kemudian cetak… Dan stiker-stiker itu menempel di buku-buku pelajaran mereka… :)

    • saya juga pernah buatkan ini untuk Sabila, malah saya tambahkan foto kecil semacam gravatar di komentar ini. Tapi rupanya justru Sabila merasa nda nyaman lantaran teman-temannya pada berebut pengen liat ( fotonya ) hehehe… bapak yang narsis, anak jadi meringis.

  21. Sangat tidak asing Oom, karena sampai saya kuliahpun (th 2007) masih mencetak stiker nama plus nomor HP ini, hhahahha

    lha, sampai sekarang ada yang saya pasang di monitor saya dikantor, (coba bisa kirim gambarnya) hehehe…
    lucu lho Oom, ada gambar devil-nya, haha..
    Oom mo pesan? berapa set? yang gambarnya apa? seri bunga atau seri zodiac? hahhaha… *jadi ketawa mulu deh Oom…

  22. iya kayaknya aku juga dulu pernah mesen sama temen…tp aku selalu jadi downline hahaha…..malah baru tau dr postingan ini kalo trnyata teman yg nawarin ke kita itu dapat gratisan…pantes mrk semangat yachh…

  23. saya SD sekitar tahun 80an, mengalami masa-masa ini.

    seingat saya, selain sticker dari kertas tempel, ada juga yg model huruf2 timbul yg dicetak di lempengan plastik berlem.

    saya lupa apa namanya itu… tapi jaman saya, itu lebih ngetop ketimbang sticker kertas.

    ada yg tau namanya?

  24. engga Lho Om… Di sekolah saya masih ada :)
    ada adik kelas saya yang menyediakan jasa membuat stiker nama kaya gitu (cailah bahasa nya…)
    saya sih belum pernah mesen ke dia, ahahaha….
    tapi dia bikin berbagai macam desain…bagus2 lho Om Nh….
    dia juga Blogger lhooooo :D

    salam hangat Om..

  25. Oommm aku ada stiker kayak gini.. buatnya waktu sd jaman 95an gt deh.. daann tebak.. aku masih punya loh smp skrg.. cuma ditempel ke barang2 spesial.. Hahahaha..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s