KAMBOJA JEPANG


(foto koleksi pribadi)

.

Ini nama satu jenis tumbuh-tumbuhan.

Saya ada sedikit cerita mengenai Kamboja Jepang ini. 
Ini terjadi sudah agak lama.  Beberapa bulan yang lalu.  Ceritanya waktu itu si Bungsu sudah jauh-jauh hari pesan kepada kami untuk membelikan tanaman Kamboja Jepang untuk praktikum IPA di sekolahnya.  Namun apa daya, karena sibuk dan sebagainya, saya belum sempat membelikannya.  Padahal keesokan harinya tanaman tersebut harus dibawa.

Akhirnya malam itu, pulang kantor, … saya bersama istri saya berniat untuk mampir ke kios penjual tanaman.  Namun masalahnya adalah jam sudah menunjukkan pukul 22.00 malam.  Sudah larut malam.  Mana ada lapak penjual tanaman yang masih buka malam ini.  Tapi kami tetap mencoba mencari.  Hasilnya ??? … tentu saja nihil sodara-sodara … kios tanaman sudah tutup semua.

Kami mencari tanaman itu, menyusuri sepanjang jalan tol TB Simatupang … di sisi jalan dari arah Ragunan ke arah rumah kami … banyak sekali lapak-lapak penjual tanaman.  Namun ya itu tadi … jam bukanya hanya siang hari.

Lalu solusinya bagaimana Om ?
Akhirnya kami memberanikan diri … menepi di salah satu lapak penjual tanaman hias itu.  Kami melihat ada pot-pot berisi beberapa Kamboja Jepang kecil.  Kios penjual tanaman ini tidak ada yang menjaga sama sekali.  Tanaman dibiarkan begitu saja di trotoar tepi jalanan.  (Tanaman murah soalnya).  (Jenis tanaman yang mahal macam Bonsai dkk … pasti sudah diselamatkan ke dalam gudang yang terkunci).

Sejenak kami berfikir … Sepertinya kami terpaksa harus mengambil Kamboja Jepang ini. 
Ya Allah … maafkan hambaMU.  Maafkan kami duhai abang penjual tanaman. 
Kami amat terpaksa mengambil bunga ini tanpa izin, demi anak kami.

Saya lihat ada kios rokok didekat situ.  Akhirnya kami bilang pada ibu penjaga kios rokok di sebelah lapak tanaman tersebut.

”Bu … kami minta tolong … tolong bilangin sama yang punya kios tanaman ini ya … Tanamannya mau kami ambil satu … Kira-kira ibu tau nggak ini harganya berapa ya  !”

(maksudnya sih kami mau menitipkan uang pembelian tanaman melalui Ibu ini … untuk dibayarkan esok hari kepada si abang taneman …) 

Si ibu penjaga kios tidak berani menyebut harga, dia takut salah menetapkan harga.  Dia pun menolak untuk kami titipi uang.  Si ibu menyarankan kami untuk berurusan langsung dan membayar ke si abang taneman besok pagi saja.

”Ok deh bu … kalau begitu … besok kami datang lagi untuk membayar.  Tolong ibu catet nomer HP dan nomer polisi mobil kita nih” 

Tapi ibu itu tetap menolak untuk mencatat.  Dia bilang …
”Udeh kagak ape-ape … ambil aje …  saya percaya kok … bapak ato ibu … besok pasti akan balik kesini”

Ya sudah … akhirnya … pot itu kami bawa … tanpa seizin yang jual …
Kami hanya izin pada ibu penjual rokok … tetangga lapaknya itu …

.

And yes …
Keesokan paginya … Istri saya mampir ke lapak tersebut … menunaikan janji kami … membayar harga Kamboja Jepang tadi … sambil menyampaikan permohonan maaf kepada abang taneman …  Untungnya si Abang mengerti dan memaklumi.  (Dan si Abang juga bilang bahwa kejadian seperti ini sering terjadi …!!! )

(saya tidak tau apa harganya dimahalin atau tidak …)
(kalaupun dimahalin … ya tidak apa-apa lah …)

 :) :) :)

(Please … ini jangan ditiru ya … !!!)

Salam saya

About these ads

74 thoughts on “KAMBOJA JEPANG

  1. “(please…ini jangan ditiru ya….!!!)”

    kalau keadaannya mefet kayak Mas eNHa gitu, terpaksa lah ditiru…… :)
    abis mau gimana lagi? daripada si bungsu gak jadi ikutan praktikum ….

    Alhamdulillah, ternyata si abang memaklumi krn sering terjadi kayak gitu ya Mas …
    salam

  2. Indonesiaku! Hal-hal seperti ini yang jarang terjadi di Jepang… mereka terlalu manual, mengikuti aturan. Dipelintir sedikit ngga bisa. Untunglah selama aku tinggal 20 tahun, sudah melihat perubahan yang amat besar, Mereka jadi lebih loose.
    Pada saat seperti begini bukan harga (uang) lagi yang menjadi masalah tapi kepercayaan.

    • Ya kak. Ini berbekal kepercayaan.
      Namun walopun begitu … Saya rasa ini sebaiknya dihindari
      Pembeli dan penjual harus sama2 deal. Walopun bayarnya belakangan. :) :)

  3. Subhanallah,,, abang kembang ternyata tidak marah. Saya yakin, orang-orang Indonesia masih memiliki adat ketimuran yang sangat kuat.. :)

    untuk Oom NH juga bunda anak2, saya salut, mengambil kembang (sementara) dilakukan demi si bungsu, subhanallah cinta orangtua.. dan satu lagi, kesediaan bunda balik lagi ke abang kembang untuk membayar, sungguh kejujuran yang mahal harganya… :)

    cerita yang luar biasa ini oom…
    trims

  4. tuh kan …
    selama ini juga saya setiap lewat tukang kembang,
    sering ngomong, apa ga ada yg nyolong tuh kembangnya
    biar kata murah, kan tetep aja jualan
    bener aja ada yang ngambil
    untungnya orangnya jujur seperti om trainer
    dan beneran balik buat bayar hehehehe
    sebenernya ini so sweet kata saya sih
    khas Indonesia banget …

  5. Pemilik pot tanaman tampaknya memang sudah ‘percaya’ dengan pot-potnya, ya, pak….he.. he…
    oh, ya.. setelah praktikumnya selesai, apa bunganya kemudian dibawa pulang ke rumah, pak ?

  6. semoga saya tidak perlu mengalami situasi dan kondisi yang dilematis seperti ini, karena belum tentu ceritanya akan berakhir sama seperti yang Om Nh alami.

    Salam hangat untuk keluarga tercinta.

    • Iya bi …
      Semoga enggak kejadian lagi
      Bagaimanapun … Ini adalah tindakan yg seharusnya tidak dilakukan
      Pembeli dan penjual harus sama2 ridho … Sama2 deal.

  7. hee…he….he..
    kalo kefefet mah sah sah aje..
    tapi salut ama inyiak yang menepati janji buat kembali… :D

    baru tahu itu tanaman namanya kamboja jepang :D

    • Ya …
      mudah-mudahan tidak akan terjadi lagi …
      semua ini bisa dihindari asal kami mempunyai perencanaan yang matang …
      ini gara-gara saya lupa nih … siang hari lupa membeli Tanaman itu

      Thanks Rangga

  8. Woow, bravooo, Om NH! :D

    Saya yang mbaca ikutan deg-degan, gimanaaaa ya nasib itu penjual, apakah Om sempat membayarkannya keesokan harinya… :oops:

  9. Aku salut ma si ibu penjual rokoknya.,
    dia memberikan kepercayaan pada orang yang bisa dipercaya

    “Seseorang memberikan kita kepercayaan karena dia percaya dari hati nuraninya,dan membuat kita selalu menjaga kepercayaannya”

  10. Kata ibu kalau mau jadi anak yang di sayang sama Allah harus baik dan ngak boleh bawa barang milik temen atau orang lain tanpa izin…

    Tapi kalau yang seperti ini ????? belum ngalami..mungkin nanti kalau Dini udah SEKOLAH boleh juga sekali-kali. hehheheh

    • Sebaiknya sih jangan bu … hehehe
      paling tidak kita harus usaha untuk bicara dengan yang punya taneman …
      nyari no HP nya misalnya …
      (sayangnya waktu itu si Ibu penjual rokok tidak tau nomer HP si abang …)

  11. Assalamu’alaikum OmNH. :D
    Maaf lama tak berkunjung. habis pindahan rumah jadi sebulanan ga ngeblog.
    hm, begitulah orangtua, terkadang terpaksa melakukan hal-hal yang harusnya tidak dilakukan demi sang anak. Tapi ini sih masih masalah yang bisa ditolerir yah Om. semoga tidak terulang.
    Oh iya, bunganya aneh sekali bentuknya.

    • waalaikumusalaam Bu Bangau …
      Ya BU … sebaiknya hal ini dihindari …
      atau paling tidak kita berusaha bicara dulu lewat HP pada si Abang
      (sayangnya waktu itu Ibu Penjual Rokok ndak tau nomer HP si Abang taneman ini )

      mudah-mudahan tidak terulang lagi … amiiinnn

  12. pasti saat blm sempat dilunasi itu sempat jadi ‘beban rasa’ meskipun sedikit ya pak…
    oya, melihat gelembung akar di foto itu…saya jadi penasaran dg bagian atasnya pak…pasti cantik deh, warna apa bunganya , pak?

    • Bener Mechta …
      Sehingga … kalau bisa … kami harus membayar uang tersebut se pagi mungkin … sebelum Kamboja Jepang tersebut digunakan di jam pelajaran IPA di sekolah bungsu hari itu … biar afdol dan bisa menjadi ilmu yang berguna … :) :)

  13. wah, benar-benar khas Indonesia. dan untung si abang ketemu om NH yang jujur. hehe. kalau dimahali, anggap saja itu ongkos “sewa” si kamboja jepang sudah nginep satu malam di tempat om NH … hehehe.

  14. Senang sekali membaca tulisannya om di atas… merasakan indahnya suasana saling percaya, saling mengerti di dalam kehidupan masyarakat Indonesia kita. Subhanallah… semoga hal seperti ini bisa diterapkan oleh kita-kita semua, termasuk saya juga… Amiin.. :D

  15. Alhamdulillah, ternyata masih dipercaya ya, Om.
    Kalo di puskesmas saya, orang yang belom bisa bayar, biasanya kami minta jaminan. Supaya dia balik untuk bayar. Hehe…

  16. inget benar kata pepatah…bagi orang tua kalau untuk urusan anak bisa ‘kepala jadi kaki’ atau sebaliknya kaki jadi kepala…..intinya untuk urusan positif, orang tua akan selalu berusaha dengan sungguh2 agar kebutuhan si anak terpenuhi dengan baik….makasih ceritanya om….top lah pokoke…

  17. pengalaman yang berharga om..akan kami amalkan..
    jiaahhh..
    maksud saya, kalo kita ngambil barang, karena yang jual gak ada..harus berani jujur buat kembali ke sana dan bayar barang yang udah diambil..
    hehehehe

  18. Makanya lain kali kalau dimintai tolong anak dicatet oom, jangan ngebloooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooog aja. (sok tua)

    Saya pernah mengalami hal serupa tapi beda setting strategis maupun taktisnya..

    Pak Bunasim, guru SD memerintahkan kepada muridnya agar menanam pohon pepaya di rumah masing-masing dan besoknya akan ditinjau.

    Saya baru bilang emak setelah sholat maghrib.
    Untung ada emak. Perintah Operasi “kates Bersemi 1959″ digelar. Semua family dikerahkan untuk mencari pohon pepaya yang sudah 2 kilan tingginya ( berapa cm yaaa).
    Hasilnya: bussssyyyyyet. Ada 10 pohon pepaya mini. Semua ditanam. Bahkan salah satu diantaranya setelah besar diketahui bahwa itu adalah kates gantung…yang bunganya panjang-panjang.

    Emak emank hebat.

    Salam hangat dari Surabaya

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s