KIPAS ANGIN


.

Ini sedikit cerita waktu saya pertama kali datang ke Surabaya.  Ketika saya mulai bekerja tahun 1991 dulu.

Saya memang lahir di Surabaya.  Namun sejak tahun 1964, ketika saya berusia 1 tahun, Bapak-Ibu pindah ke Jakarta.  Sampai sekarang.  Lalu kemudian … suratan nasib, akhirnya membawa saya untuk kembali lagi ke kota kelahiran saya Surabaya pada tahun 1991.  Memulai hidup baru sebagai seorang karyawan swasta, management trainee (masih perjaka muda belia sudah tentu) di sebuah perusahaan di kawasan Rungkut Industri.

Tiga hari pertama di Surabaya saya masih tinggal di Hotel.  Waktu tiga hari tersebut saya pergunakan untuk mencari kos-kosan yang dekat dengan kantor saya.  Dari harian Jawa Pos saya mendapatkan informasi sebuah alamat kos-kosan.  Tepatnya ada di Jalan Jemur Handayani.

Sebuah kos-kosan yang menyatu dengan rumah pemiliknya.  Hanya ada tiga kamar.  Dan saya beruntung masih mendapatkan kamar yang kosong.  Saya bisa mengerti mengapa kamar ini masih tersisa. Mungkin tidak banyak yang mau menempati kamar tersebut.  Karena kamar tersebut sangat sempit … berada di tengah … tak ada jendela … dan ventilasi udara pun terbatas.  Dindingnya dari kayu hard board.  Panas – Sumuk … itu sudah tentu …

Sehingga … asset pertama kali yang harus saya beli waktu itu adalah … KIPAS ANGIN sodara-sodara … hahaha …

Ya … Kipas angin boleh dibilang adalah harta saya yang pertama, yang saya punya … ketika saya hijrah dari Jakarta ke Surabaya … pada tahun 1991.

Sebuah kipas angin portabel sederhana.  Murah meriah.  Mereknya Maspion.  Bentuknya Persegi … dan bisa berotasi pula.  Kurang lebih penampakannya seperti ini …

kipas

.

Saya bersyukur sekali punya kipas angin ini.  Karena waktu pertama pindah ke Kost-kostan ini malam pertama saya tidak bisa tidur.  Gerah banget … Akhirnya setelah membeli kipas tersebut … tidur saya menjadi (agak) nyenyak …

Sengaja saya pilih kipas angin yang bisa berotasi.  Karena sebetulnya, saya ini bukan tipe orang yang tahan dengan terpaan angin langsung dari kipas angin.  Setiap kali kena terpaan angin langsung … saya pasti masuk angin. 

Dan kipas angin berotasi ini adalah solusi yang brilyant sekali … saya berterima kasih pada yang menciptakannya.  Dengan menggunakan kipas angin berotasi seperti ini … Saya tidak masuk angin lagi karena anginnya tidak menerpa badan secara langsung … tapi juga tidak kegerahan di kamar kos yang mini itu …  Sirkulasi udara lumayan mengalir.  “Rodo Isis mas brow … !!!”

Mungkin sekarang keberadaan kipas angin sedikit demi sedikit telah tergerus oleh AC.   Namun sekalipun demikian saya tidak akan pernah lupa jasa Kipas Angin itu …

Terima kasih Kipas Angin ku …

Bagaimana dengan anda ?
Punya pengalaman serupa ?

Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9

About these ads

31 thoughts on “KIPAS ANGIN

  1. Itu kipas angin yang digambarin om NH plek plek ama kipas angin saya di rumah ortu…iyah inget saya dulu belinya sekitar awal tahun 90an..masih awet lho ampe sekarang

    Kipas anginsampai sekarang masih berjasa kok om.. :)

  2. kipas angin itu wajib hukumnya untuk anak kos jaman saya dulu om, kalau kos2an yang pakai AC kan mahal :) pengalaman pertama saya kost waktu kuliah om, sedih karena gak bisa nonton pertandingan sepak bola karena tvnya ada diruang tengah, akhirnya saya kost cuma sebulan resikonya saya pergi kuliah PP bekasi-depok.
    tapi setelah kerja saya kost bawa tv warisan dari rumah :)

  3. Saya pernah punya kipas angin ky gitu Om, kynya emg IN banget yah taon 90an, skrg jaman nya udh yang diri :)

    Sampai sekarang saya masih pk kipas angin Om buat diruang tv, blm mampu klo dipasangin AC hehehe

  4. wah kebalikan kita Om. pas mulai kerja saya malah ke Jakarta sampe sekarang Om. Hehehe.
    Inget juga dulu ada kipas angin di kosan dan malah gak pernah dipake. Malah lebih seneng sumuk-sumukan di kosan karena kalo pake kipas pasti langsung masuk angin dan muntah-muntah besoknya. T.T

    Senengnya baca nostalgiaan gini Om. bikin yang baca juga jadi nostalgia…

  5. yaa allah om, sampek sekarang dikamar niar jugapake nya kipas angin lho itu pun tidur pake sarung ndak bisa dingin2, pernah tidur pake ac pas dirumah e tante lha kok pindah tidur ndak kuat kedinginan, ndeso bagnet yaa niar,heheheheh :D

    Kalau kipas angin model kotak uddah tergerus yang 3 in 1, bisa berdiri, duduk atau di centelin lho om :D

    • Hahah … yang 3 in 1 agak makan tempat Ni …
      kalo kos-kosan emang cocoknya yang seperti gambar diatas

      atau ada yang lebih ramping lagi … yang model tower ituh

      hehehe

  6. warnanya apa mas? Kayaknya aku punya merek yg sama warnanya hijau deh… masih ada ngga ya di mtb? Ntar aku cari deh :D Biasanya kipas angin itu dipakai mama kalau siang, untuk hemat listrik drpd pasang AC :D

  7. Saya pindah dari Bandung ke Surabaya. Barang yang pertama kali saya masukin ke koper adalah kipas angin meja. Tiba di kost yang udah saya booking di Karang Menjangan Surabaya saya ngamuk-ngamuk. Ternyata hawa di Surabaya terlalu panas dan kipas anginnya kekecilan.. :D

    Untung saya punya pacar di Surabaya (waktu itu). Jadi dia minjemin kipas anginnya ke saya. Dia sendiri nggak pakai kipas angin di rumah. Soalnya dia sudah terbiasa sama sumuknya Surabaya. :D

  8. Persis sekali dengan KIPAS ANGIN pertama saya dan satu2nya harta yang paling saya sayangi saat saya masih kecil. Warnanya coklat. Kalau tidur, saya tidak memeluk boneka layaknya anak2 yang lain, tetapi memeluk KIPAS ANGINku :)

    Tanpa KIPAS ANGIN, Dunia terasa MATI :D

    Suatu saat, kepingin nulis tentang KIPAS ANGIN juga ach,,, :D

    *Pak, ijin langganan blog ini. Biasanya setiap update blog ini, langsung masuk ke sidebar blog saya, http://faridwajdi.com :D
    salam kenal, Pak :D

  9. Percaya ato gk sampe hari ini kami dirumah gk pasang ac om, adanya ya kipas angin dan itupun nyalainnya dipantulkan ke tembok :D soalnya kalo kena langsung ya itu jd masuk angin hihihi alasan yg sama kalo pake ac juga gitu, gk bakat jd org kaya nih kita huahahaha

  10. waduh ngebayangin surabaya jaman om nih…. :) kalau kipas angin yang tidak ada puterannya bisa diarahkan ke atas agar dipantulkan terlebih dahulu…

    Dulu saya punya yang kalau mau menghentikan puteran, harus memutar bagian tengahnya itu. kalau sekarang sudah ada yang otomatis pake tombol.

  11. di kos juga dulu pakai yang seperti itu oom, warnanya hijau…
    baru kurang lebih 3 tahun lalu dialihkan ke orang lain,
    memang sempat rusak tapi diservis bisa lagi

    mending kepanasan deh daripada kena kipas langsung, bisa meriang

  12. Saya minggu lalu pindah kontrakan pak, malamnya juga gak bisa tidur kepanasan, padahal tipe mudah kedinginan, ternyata tembok kamarnya panas karena kena matahari langsung pas siang sampe sore, alhasil pindah diruang tamu baru bisa tidur. :D gak biasa pake kipas, masuk angin pak.. :D

  13. huwaaa…sama lho Om, ‘harta’ pertama saya jg kipas angin, walopun udah rusak sejak saya pindah kostan ke Rawamangun sih, tapi msh inget waktu bayar si kipas angin dg gaji pertama, rasanya…. gitu deh Om hihihihi

  14. Pengalaman dengan kipas angin adalah saat memiliki bayi yang gak bisa tidur kalo tidak dingin, kebayangkan padahal kita tinggal di pegunungan tapi kok ya anak kami ga tahan, mau pasang AC look so funny, jadi ya kipas angin aja,,, mereknya Miyako,,,,

  15. om, kipas angin adalah “harta” kami yang berharga setelah menikah. saya dulu tidak terbiasa memakai kipas angin, tapi setelah di Jakarta, ternyata mau tak mau harus pakai kipas angin.

    tapi sekarang penggunaan kipas angin sudah agak berkurang. pertama karena rumah yang saya tempati sekarang jendelanya sangat bersahabat. (langsung terhubung ke halaman yang masih luas dan cukup hijau.) kedua, sekarang kan musim hujan hehehe. jadi kalau pakai kipas angin, malah bisa kedinginan. :)

  16. Saya lebih baik kegerahan dari pada pakai kipas angin.
    Tokcer banget bikin kepala saya migran.
    Tau kenapa ya!? Apa ada kelainan atau gimana ya?
    Rada nyiksa juga disaat-saat tertentu yg terpaksa saya ga bisa ngindar dari kipas angin.

  17. Dulu, di rumah di Duri, kami punya kipas angin seperti itu, Om.. Warnanya hijau lumut..

    Sekarang, di rumah Kweni kami pakai kipas yang nempel di dinding. Kalau tidur malam, kipas memang kami nyalakan, karena anak-anak suka kegerahan, terutama Fatih. Hanya saja, saya sering matikan kalau mereka sudah tertidur lelap. Takut masuk angin.. Nah, yang paling berulah adalah Fatih. Kalau dia kegerahan lagi tidur, dan kipas angin saya matikan, dia akan turun dari tempat tidur, mencari lantai, buka baju dan tidur tengkurap di atas lantai.. Ampun deh… :D

  18. di rumah aku masih ada tuh om kipas angin model seperti itu. belinya juga dari aku waktu kecil banget. belum sekolah deh rasanya. jadi gak jauh dari tahun 90an awal :D

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s