TERAS MASJID


.
Sudah dua hari ini saya “nongkrong” seharian, mengurus beberapa surat di Kantor Badan Pertanahan Nasional (BPN), Kabupaten Tangerang.  Letaknya ada di kompleks perkantoran Kabupaten Tangerang, kawasan Tigaraksa.  Sebuah kawasan kompleks perkantoran yang luas, megah dan bagus.  Tapi sayang letaknya jaaauuuhhh banget dari rumah saya, di Tangerang Selatan.  Kotamadya Tangerang Selatan memang masih belum mempunyai kantor BPN sendiri, karena merupakan wilayah pengembangan yang baru dibentuk beberapa tahun yang lalu.  Jadi kalo mau mengurus apa-apa yang berkaitan dengan property dan pertanahan, ya saya harus ke Tigaraksa ini.  (pintu Tol Cikupa terus, exitnya di Balaraja timur)(Pendek kata … sumpah jauh banget).

Di bagian belakang kantor BPN Kabupaten Tangerang ini, ada sebuah masjid yang besar, bagus dan bersih.  Di bagian luarnya ada teras yang sangat nyaman dan adem.  Angin bertiup sepoi-sepoi.  Tempat ini menjadi tempat favorit para pengunjung, masyarakat umum dan juga karyawan BPN untuk beristirahat.  Jika waktu istirahat siang tiba, yang bertepatan dengan waktu Sholat Dzuhur … masjid ini selalu penuh.

Yang menarik adalah di teras masjid ini banyak sekali pedagang-pedagang yang mengais rejeki.  Saya agak surprise melihat banyaknya pedagang disana yang menggelar lapak aneka produk dan jasa.  Padahal ini hari biasa.  Yang saya tau … ditempat-tempat lain … teras atau trotoar di seputaran masjid itu biasanya baru akan penuh pedagang jika Sholat Jum’at saja.  Namun Masjid di BPN, Kabupaten Tangerang ini ternyata pada hari biasa juga ramai.

.

Dan mau tau apa yang diperjual belikan ?

Anda pasti sudah bisa menebak.  Ya yang pasti standart lah … ada gerai penjual buku tentang agama Islam, termasuk juga peralatan ibadah, tasbih dan parfum non alkohol.  Ada yang jual makanan camilan, kopi-teh panas instan.  Dompet, Sandal, Jaket, Ball Point branded KW pun ada.   Semua yang saya sebutkan barusan pasti anda juga sering melihat. 

Namun yang lucunya … Saya tidak menemukan gerai yang menjual jilbab atau songkok.  Dua barang ini paling sering saya lihat di teras masjid-masjid yang lain.  Tapi tidak di masjid ini … mungkin disini konsumennya tidak ada (hehehe)

Dan sebaliknya.  Ada penjual barang dan jasa yang tidak saya temukan di Masjid lainnya … tapi saya temukan di Masjid BPN ini …

.

Barang apa itu Om ?

Di Masjid BPN ini gerai yang paling ramai adalah … gerai jasa “bekam” dengan menggunakan tanduk.  Terapi kesehatan yang konon katanya majur untuk menyembuhkan beberapa keluhan penyakit.

Daaaaannnn ada satu lagi barang yang dijual disini (tapi jarang saya temui di Masjid lainnya) … yaitu … BATU AKIK sodara-sodara …  Kecubung, Giok, Safir, Topas, Biduri Bulan, Mirah dan sebagainya.  (lho kok Om tau nama-namanya … ??? Iyaaaa ini hasil nguping pembicaraan mereka … )(hahahaha)

Ternyata eh ternyata Batu Akik … konsumennya lumayan banyak …  dan sebagian besar Bapak-Bapak berseragam.  (hehehe).

Rupanya Batu Akik itu cukup digemari di kantor ini … !!!
(Dan katanya yang paling laku itu … Kecubung … ) (hayooo kenapa kecubung hayooo … )(ada yang tau kenapa ???)

Ini temuan brilyan yang sangat menarik untuk dikaji dan dianalisa  sodara-sodara … !!!
(halah, kelincipen Om …om)

.

Bagaimana dengan di kantor anda ?
Pedagang apa yang ada disana ?
Apa yang paling ramai ?
Ada pedagang batu akik juga nggak ?

:)

.

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9

.

About these ads

51 pemikiran pada “TERAS MASJID

  1. beli ga batubatunya? mayan tuh buat koleksi.. katanya banyak bertuahnya..

    • Iya saya dengan juga begitu … masing-masing batu ada “khasiatnya”

      Nggak Tin … saya ndak beli … ternyata lumayan mahal jeh ..
      :)

  2. Om Trainer pengamat yang teliti … hi.hi.hi…
    karena saya nggak paham soal per-akik-an, jadi saya nggak tahu kenapa Kecubung yang palign laku om … :D

  3. Wah unik jg ya Om.. Beda drpd yg lain.. Ehehe..

    Sy pernah kenal org yg begitu tergila2 dgn batu akik itu.. Sampai2 mengorbankan keperluan lain demi beli batu.. :-D
    Katanya sih berkhasiat untuk kesehatan jg (malah ada bukunya)… Wallahu’alam.. :-D

    Tapi dinikmati aja yah Om uniknya masjid yg satu ini.. Apalagi besar dan bersih.. Mgkn sy klo ke daerah sana ingin jg mampir.. Ehehe.. :-D

    • Sebetulnya ada juga mesjid agung di kompleks perkantoran Tiga raksa … lebih besar … jauh lebih megah … sayang saya tak sempat kesana waktu itu …

      Salam saya Thia

  4. saya tau batu kecubung om. batu yang warna ungu kan? :D
    soalnya papa saya itu koleksi batu kecubung. buanyaaaaakkk banget batu kecubung nya. dulu pas kita masih kecil, tiap kemana2 pasti papa saya tuh paling lama ngendonnya kalo ketemu tukang jualan batu. hahaha.

  5. Di mesjid dekat rumah sy juga banyak yg jualan seperti demikian om.. Jual batu akik, buku, jilbab, parfum dn terapi bekam pun juga ada.. Bahkan ada juga yg jual pisau.. Hihihiih
    @garammanis

  6. kantorku hanya ada pedagang makanan yang datang pake motor, Om.. krn lokasi agak jauh dari warung makanan, ini sangat membantu kami yg kelaparan. :P

    di mesjid raya dan mesjid agung.. pedagang hanya ramai hari tertentu saja.
    tapi pedagang batu akik setiap hari ada di sekitaran mesjid tsb, krn lokasinya dekat pasar.

    • Iya Bundo …
      Lazimnya … masjd itu ramai didatangi pedagang hanya hari-hari tertentu saja … tidak setiap hari …
      Namun demikian bisa jadi Masjid yang terletak di kantor pelayanan umum … seperti Sam Sat, PU, dan juga BPN … bisa jadi ramai setiap hari … mangkanya pedagang pun banyak datang kesana

      salam saya Bundo

  7. wah fenomena nih, gimana korelasi antara bapak-bapak berseragam yang notabene berpendidikan dengan kepercayaan pada batu akik yang cukup konservatif

    • Itulah …
      tetapi yang jelas … saya sangat terkesan dengan situasi kemarin itu …
      kalau di pasar atau terminal mungkin sangat bisa dimengerti …

      salam saya Chandra

  8. Kecubung itu katanya buat pemikat ya Om?
    Kalo di kantor sudah adakoperasi yang jualan macam2, termasuk makanan. Pedagang lain gak boleh masuk, dg alasan keamanan. Tapi akhir2 ini ada gerobak mi ayam, itu pun sdh minta ijin dulu.

    • bukan pemikat …
      tapi … agar kita terlihat necis dan disenangi orang lain …
      (ini menurut logika saya)

      salam saya Bu Budhi

  9. Om NH ga ikutan beli batunya kan :)

  10. di kantor kalau gak ada diklat cuma ada penjual bakso di depan satpam. Kalau pas ada diklat, ada orang2 jualan batik2 sama oleh2 khas Jogja gitu Om di luar kampus. Gak boleh masuk kampus soalnya… Yg di dalam komplek kampus ya cuman koperasi, jual macem-macem :D

    • Wah itu oeluang ya Tik …
      Kan peserta diklat biasanya dari luar Yogya ya …
      jadi mereka tentu perlu beli oleh-oleh

      Salam saya Tik

  11. Eh, Ompakmas di Tangsel ya? Wah berarti dekat dengan saya donk? Hehehe…

    Mungkin batu-batu tersebut nantinya akan “diisi” ya?

  12. Trus Om belanja apa di sana? *kepo* hihihihi

  13. iihh Om doyan Ngupiing deh, ampe hafal gituh, beli ga? di bekam ga? xixixii :p

    Di kantorku bamyak yang jualan..secara kantornya di ITC xixiix..
    Yang lucuu, Pinngir kantorku jualan batu mustika (ko nyambung batu juga niy),berlian, bikin cincin emas perak, yang pake batu giok gitu deh.
    Konsumennya yang dateng Ibu2 Menor, eiylekhan, gaya, waah pokoknya dan Bapa2 Tua rapih, bersih, yang doyan koleksi cincin jimat gede2 hihihi..dan sangat ramai sekali Om..

    Aku investigasi, penasaran kan? tanya2 ma si Bos nya, ternyata memang jual beli emas dan perak yang di pasangin batu2 dan berlian gitu deh, omsetnya juga besar, karyawannya lebih dari 10, dan produksi disituh juga.

  14. huwaaa.asik jg tu kantornya. kalo di kantor atau seputaran kantor mimi ga ada yg jual barang2 spt itu..yang ada pabrik soto, pabrik bakso, pabrik bubur ayam..asik kan pak besan xixixixi

  15. haha dikantor saya tidak ada yang jualan om,,,cuma penggemar batu akik memang lagi hot dikantor,,,dari yang muda sampai yang tua… bahkan ada yang salah kaprah katanya batunya bisa bercahaya lah, ada penghuni nya lah…
    eh om emangnya gak punya batu akik? :D

  16. Wahh kalau begitu, perlu juga beli batu kecubung….
    Siapa yang sudah pernah coba?

  17. Wah.. kalau masjid di dekat rumah saya sih engga pernah ada yang buka lapak dagang di depan masjid om.. palingan cuma pedagang baso atau kue putu aja… hahahaha.

    Biasa nya sih emang ya yang suka banyak pedagang nya di masjid- masjid besar :)
    Asik juga, abis dari masjid langsung di sambut pedagang…

    salam hangat omm

  18. pangsa pasar baru, songkok dan jilbab… kok juga jualan itu kelihatannya.. mumpung belum ada yang jual. :) kalau saya dulu selalu titip lupis, apakah disana apa Om?

  19. Yang kerap saya temui di lingkungan kantor saya adalah lapaknya minyak wangi. Jualan persis di gerbang ke Mesjid sehingga selalu menjadi perhatian saya.
    Pernah beli sekali harganya Rp 5000/botol :D

  20. Dan, apakah Om Nh juga beli batu akik? Hihi.
    Di kantor saya, ga pernah ada yang jualan Om, dilarang. Soalnya kantor Gubernur [Aceh], lengkap dengan petugas security guardnya, jadi pedagang dah keder duluan deh untuk urusan perijinannya. :)

    • Nggak kak …
      saya nggak beli Batu nya … qiqiqi
      Malu … soalnya rame sih …
      coba kalo saya sendirian …
      mungkin kecubung berpindah tangan tuh … hahahaha

      salam saya Kak Al

  21. Saya pernah ke kantor Kanwil Depag Jogja beberapa waktu yang lalu. Kebetulan saat itu lagi ramai-ramainya mau penerimaan PNS baru. Dan yang lagi rame dijual di situ adalah prediksi soal-soal tes CPNS.

    Lain lagi kalau di kampus. Yang khas itu adalah ketika musim OSPEK. Yang banyak dijual di seputar kampus adalah berbagai atribut OSPEK, seperti kemeja putih, celana/rok hitam, karung/goni bekas serta pita warna-warni.. Di luar kegiatan tersebut, sepi, gak ada penjual apapun selain di kantin. Padahal sesekali saya kepengen ada tukang bakso keliling yang lewat depan kelas. Kan asyik tuh, sambil ngajar makan bakso, hahaha… :D *ngayal tingkat tinggi*

    • Btw.. ngomongin soal batu-batuan, ketika ke Banjarmasin beberapa waktu lalu, saya bertemu dengan seorang pedagang batu perhiasan khas Kalimantan. Yang menariknya adalah, batu-batu tersebut dijual secara ekslusif dan memiliki sertifikat. Harganya? Amboi… gak berani menyebutkannya, Om… hahaha.. :D

      Kalau sudah bicara soal hobi, ternyata harga sudah tidak lagi jadi soal ya Om. Itu buktinya para pembeli batu-batuan tersebut, mau saja mengeluarkan uang yang tidak sedikit hanya untuk sebutir batu yang ukurannya paling sebiji jagung.. :)

  22. Kalau pas lagi mampir di Masjid Baiturrahman di kawasan simpang lima Semarang, saya paling senang sama satu penjaja di sana Oom. Ibu penjual pecel sayur. Jualannya pecel sayur biasa, modelnya disunggi gitu. Tapi ngga tahu kenapa, setiap habis sholat terus makan pecel si ibu, rasanya maknyuuuss…. :)

  23. wih om,,ada pedagang batu segala..ga perlu jauh2 ke banjar baru ya om…
    kl di samping kantor pu tepatnya di pejompongan ada mal pager (entah darimana muncul istilah ini om). Jualannya macem2 ada kacamata, jam, baju anak, baju dewasa, jilbab, obat herbal, stiker2. ikat pinggang, macem2 deh…
    salam om

  24. Di pelataran Masjid di kota umumnya memang ada yang berjualan aneka barang.Kalau di masjid kampung saya dan kampung sebelah sepertinya belum ada yang berjualan om.
    Kalau di Majsid Merdeka Barat sana kayaknya juga nggak ada yang berjualan, mungkin nggak boleh. Di luar pagar baru banyak pedagang plus orang minta2.

    Nah kalau di masjid komplek Galaxy justeru penjual aneka makanan yang banyak, maklum jamaan sholat Jum’at yang banyak adalah mahasiswa (ITS,dll). Ada bakso (aduh..), lontong balap, es dan lain-lainnya. Penjual kopiah, tasbih, minyak wangi jarang datang

    Salam hangat dari Surabaya

  25. kumplit banget om. sekrang udah ketemu blum tukang batu akik nya

  26. Om. Kalau di kantor kami sih, lebih banyaknya ya tukang makanan. Dari cemilan sampai lauk pauk ada semua…

  27. Kantor saya banyaknya jual akar bahar pak, tau asli apa ga, tapi ga terlalu menarik perhatian saya hehehe.

  28. numpang blog walking ya

  29. Jaman masih sekolah dulu, kalau Minggu saya pasti jalan2 ke pasar nonton bakul akik Om…
    Kalau liat akik yang besar rasanya pengin
    Tapi sekarang tak tertarik lagi.
    .

  30. Ping-balik: ODS | The Ordinary Trainer writes ...

  31. Kecubung yang ungu ya Pak? wah saya mau tuuh klo ada yg ngasih.. bukan krna apa2nya tapi krna ungunya itu..hehe…

  32. Gak sekalian ikut dagang juga om’ :D
    di jual murah aja biar laku, walaupun rugi.wkkwkwk
    Kalau ane taunya cuman batu kapur aja yang banyak tuh di bawah laut .. :v

  33. Gak ikutan buka lapak sekalian Om, xixixixiii….

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s