Diposkan pada ARTIKEL, THE TRAINER, TRAVELLING

INDIANA JONES (…versi Trainer …)


(Ini pengalaman sejati …)

(dan gara-gara tulisan ini aku jadi dapet hingpon .,.. seperti yang aku ceritain di sini)

 

——– 

“Berhenti-Berhenti … kasih seribu … kasih seribu … !!!”

Tiba-tiba mobil dinas yang saya kendarai distop oleh dua orang laki-laki asing … mereka berdiri tepat ditengah jalan, menghalangi laju mobil saya dengan berani.  Pakaian mereka unik, terkesan seadanya hanya celana pendek kusam minim tanpa penutup badan.  Seketika saya Kaget, pucat pasi, gemetar dan takut bercampur menjadi satu.  Masalahnya kendaraan yang sedang melaju 50 km perjam itu di stop dengan cara yang super nekat, mereka meloncat ke tengah jalan sambil mengacung-acungkan alat runcing semacam tombak.  Ya … mereka adalah masyarakat “Suku Anak Dalam” … salah satu komunitas suku terasing yang ada di propinsi Jambi.

 

Peristiwa ini terjadi disuatu siang, di Propinsi Jambi pada tahun 1991.  Ketika itu saya diperintahkan oleh atasan saya untuk memonitor sebuah merek yang baru di launching, di Pulau Sumatera.  Saya nyetir kendaraan dinas Taft GT.  SENDIRIAN dari Surabaya menuju Padang.  Saya melakukan perjalanan tersebut dengan berhenti di beberapa tempat, di Jakarta, Lampung, Palembang dan Jambi.  Saya tidak berani mengendarai mobil sendirian diwaktu malam hari. Sehingga saya hanya melakukan perjalanan disiang hari saja.  Saya mengalami peristiwa mengesankan tersebut ketika saya baru saja berkendara sekitar 20 km selepas kota Jambi.

 

Lalu bagaimana nasib saya waktu itu ?.  Apakah mereka menganiaya saya ? atau menculik lalu menggiring saya dan diikat di pohon seperti dalam film-film INDIANA JONES ?

 

Tidak … !!! mereka tidak menyentuh saya sama sekali?.  Lho Bagaimana bisa ? Rupanya triknya hanya sederhana.  Saya teringat cerita yang disampaikan oleh para personil kantor cabang perusahaan kami di Jambi. Mereka juga sering bertemu dan dicegat oleh masyarakat suku terasing tersebut.  Mereka bilang kuncinya adalah Jangan Panik.  Berikan uang atau apa saja.  Berapa saja. Yang penting harus MERATA.  Sesungguhnya mereka sama sekali tidak bermaksud jahat.

 

Akhirnya setelah nyali saya berhasil saya kumpulkan.  Perlahan saya buka dompet.  Aahh … Aman ternyata disana masih ada 4 lembar seribuan.  Akhirnya saya berikan kedua orang tersebut masing-masing selembar.  (aku selipkan dari kaca mobil yang aku buka hanya 2 cm). (Takut sangat).

 

Apa persoalan sudah selesai ? Belum !!! Ternyata dari balik belukar sekonyong-konyong bermunculan tua-muda, laki-perempuan, besar kecil mengerubuti mobil dinas ku.  Mereka semua menuntut bagian yang sama.  Saya tidak sempat memperhatikan berapa banyak mereka dan apakah mereka berpakaian lengkap atau tidak.  Saya tidak bisa segera tancap gas karena mobil masih di halang-halangi dari segala penjuru.  (Banyak sangat).

 

Wah celaka ini … uang seribuan tinggal 2 lembar… sementara mana mungkin saya menukarkan uang pecahan 50 ribuan ke Bank.  Jangankan Bank, rumah saja tidak ada. Ini di Hutan. Hanya sepersekian saat ditengah kepanikan muncul ide untuk menggunakan persediaan rokokku yang ada di Mobil.  Kebetulan saya membawa beberapa bungkus rokok. Akhirnya saya buka dua bungkus, saya keluarkan batangan rokoknya.  Dan … “sreeet …” secepat kilat saya buka kaca jendela dan saya lemparkan batangan-batangan rokok tersebut sejauh-jauhnya ke sisi kanan mobil … Betul saja … mereka semua berlarian dan berebutan untuk mengambil rokok tersebut.  Dan kerumunan yang menghadang mobil juga seketika berlarian ke sisi mobil …  mereka semua sibuk berebut rokok satu dengan lainnya … aaahhhaa jalan didepan mobil pun terbuka lebar … Mereka sejenak lupa akan “korbannya”.  Saya pergunakan kesempatan itu untuk tancap gas sekencang-kencangnya. 

 

Sekelebat saya melihat dari kaca spion mereka melambai-lambaikan tangannya sambil tertawa.  Dan mau tak mau saya pun ikut melambaikan tangan.  Tanda persahabatan-perdamaian … dan tentu saja Terima Kasih sudah dilepaskan …!.  Waktu itu group band Slank belum populer.  Jika sudah ada mungkin saya pun akan berteriak lantang sambil mengacungkan dua jari “Peace Man … !!!

 

Bagaimanapun mereka adalah saudara-saudara kita yang juga memerlukan perhatian pemerintah.  Agar mereka juga dapat mengecap kehidupan yang lebih layak di alam Indonesia yang sudah 62 tahun merdeka ini.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

36 tanggapan untuk “INDIANA JONES (…versi Trainer …)

  1. Waduh…. Seru bgt…. Tp saya pasti ga akan setenang kamu deh om…. Untung ada rokok ya… Berarti ga selamanya rokok itu berbahaya buat kesehatan ya… Hehe….
    Apa kabar om? Sibuk ya? Kok baru nongol sekarang…..

    nh18 to lala ..
    ya begitu lah ..La …
    Sibuk ? … “lumayan” … 🙂

  2. wew,,,hebat
    bisa kepikiran di situasi sulit begitu
    kalo misalnya itu saya gimana ya?
    pasti udah nangis kejer … 😆

    nh18 to wenny ..
    ya begitulah wen …
    untungnya rekan-rekan sudah memberi petunjuk
    sebelumnya …
    tapi gak ngira juga kalo kejadian bener
    aku pikir hanya isapan jempol belaka
    ndak taunya beneran …

    dukung AJI

  3. Pengalaman yang membuat sport jantung ya Bos.
    Pasti sulit dilupakan, dan bisa dijadikan kenangan seumur hidup untuk diceritakan ke anak cucu atau teman saat kongkow2.
    Btw, masih sibuk kejar setoran ya Bos?
    Semoga cepat selesai ya…

    nh18 to abang ..
    Iya bang …
    tapi ada berkahnya bang …
    gara-gara tulisan ini aku jadi menang lomba nulis
    dapat hing pon pula …
    ah senangnya …

    Sibuk ..? ya begitulah bang …
    salam saya ya Bang …
    Abang sehatkan ?

  4. weh serem amat ya..

    nh18 to ulan …
    awalnya emang celem …
    namun akhirnya akan terbiasa juga ..
    seperti rekan-rekan saya yang ada di Jambi

  5. waduh alhamdulillah bukan perampok pak .. 🙂

    memang pemerintah kadang terlupakan dengan urusan yang sampai daerah dalam², di pulau jawa sendiri di kampung istri dekat gunung .. masih banyak orang2x yang jualan singkong kemudian dibawa ke passar untuk dijual kalo laku untuk beli beras dan lauknya kalo nggak laku yah singkongnya dimakan dan dibawa pulang …

    saya kadang trenyuh .. dan mungkin orang2x yang menghadap bapak dah nggak tahu lagi mau ngapain selain meminta2x .. 😦

    nh18 to tintin …
    Ya nih mas …
    tapi yang jelas …
    aku sempet nengok blog ente …
    dan nge klik link tulisan itu …
    dan saya hanya merennung … (dan geleng-geleng)
    CRV gitu loh …

  6. masya Allah,
    saya baru tahu ada hal seperti ini.
    Alhamdulillah selamat ya, Pak.

    nh18 to rahma gizi …
    ya ada bu …
    Alhamdulillah
    Tapi yang jelas sekali lagi …
    mereka tidak bermaksud jahat sama sekali lho …
    cuma minta sedikit rezeki saja …

    gizi untuk semua ya bu .. !!!

  7. Hati-hati bajing loncat mas … bukan minta rokok, tapi nyawa juga bisa diambil loh.

    nh18 to rindu …
    iya … tapi …
    rute bajing loncat itu udah terlewati …
    aku udah tenang sebetulnya …
    eh gak taunya ada kejadian seru begini …

    BTW bener senopati kah ??

  8. jenius.. jenius…
    ide yg brilian.. kalau saya ya udah ngoplok.. (gemetaran boss).
    pengalaman yg mengesankan memang.

    setuju boss.
    mereka juga saudara-saudara kita yg harus mendapat perhatian pamarentah..

    nh18 to mas jeki
    sip mas …
    Alhamdulillah lah … teman-teman waktu itu sempat kasih saran …

    BTW …
    8 besar nih Mas …
    Jerman ya Mas !!!
    kenapa ??? karena seragamnya bagus !!! (tetep kekeh sumekeh)

  9. wakakakaka… kenapa musti ada pancingannya Oom…???

    abis sangar2an gituh ternyata akhirnya mereka dadah dadah… hayah… kek saya ajah kalo udah dikasi yg saya mau trus pergi sambil dadah dadah 😆

    nh18 to carra..
    lha ya itu …
    aku juga mulanya ndak percaya waktu diceritain temen-temen dari jambi
    tapi ya memang begitulah adanya …

    tapi itu duluuuuu ….
    kalo sekarang aku pikir sudah tidak lagi ya …
    mudah-mudahan sudah lebih baik …

  10. weiiissss canggih berfikir dg cepat disaat genting…

    klo aku dah nangis guling2 om..kekekekk

    btw terenyuh dg kata2 on Nh yg tercetak biru…

    jangankan mikirin yg dipedalaman om…yg dikota…diperkampungan kumuh aja mengenaskan….kapan smua ini berakhir ya om….saat negri ini jauh menjadi lebih baik dr sekrng

    nh18 to ven …
    hhhmm iya juga ya …
    yang jelas kita ikhtiar saja deh …
    apa yang bisa kita lakuin …
    kita lakukan …
    syukur-syukur bisa bermanfaat bagi orang lain
    bukan begitu bu ?
    Apa kabar nih ?
    Musim apa disana ?

  11. nah…disini kelihatan manfaat dan kebaikan rokok., yang selalu dianggap bisa menyababkan kematian.!!!

    he..he..

    syukur deh pak gak kenapa2….
    untung yang menghadang suku pedalaman, bukan suku preman…

    nh18 to jendral …
    siap jendral …
    ya .. masih untung jendral …
    (bagi rokok nya dong jend ??)
    (lha ??)

  12. Bos, waktu aku ke Jawa sekitar tahun 87-an dan berhenti di salah satu restoran di daerah Muarobungo (kalau nggak salah), masih banyak “teman kita” ini yang berseliweran di sekitar restoran. Terkadang dia minta rokok ke penumpang. Tapi nggak menganggu kok….Kalau dia datang, kita2 menghindar dan masuk ke restoran.

    nh18 to abang …
    Iya betul sekali bang …
    ini jalur Muarabungo – Jambi …
    begitu lah situasinya kira-kira …
    kasihan sebetulnya mereka …
    tapi sepertinya sih sekarang sudah jauh
    lebih baik

  13. hmmm kalau misalnya orang yang anti rokok gimana ya?
    misalnya sebarin permen dan coklat keterima sama mereka ngga ya?
    atau ada jalan lain?

    kalo cewek gimana dong?
    apa sebarin baju dalem aja yah hihihi

    nh18 to emiko …
    kalo orangnya gak bawa rokok ?
    hhhmmm … gak tau juga ya …
    permen or coklat or wafer maybe work …
    kuncinya adalah … harus dibagi sama rata !!!
    yang nyegat itu cowok cewek lho em …
    besar dan kecil … banyak bener …

  14. Untungnya hepi ending, Pak.

    Kayaknya banyak orang yg membebankan tugas kayak ginian ke pemerintah ya… termasuk pak naher, termasuk saya juga 😀 Tapi tidak sedikit juga orang yg apatis sama dunia politik, ajib binti aneh….

    nh18 to ipk …
    hmmm ente bener juga nih …
    kalo gak salah ada beberapa LSM yang mengabdi untuk komunitas
    seperti ini deh …
    itu lho seperti yang dilakukan Butet Manurung (kalau tidak salah)
    merintis pendidikan di suku pedalaman …
    I am sure banyak lagi yang lain
    tapi mungkin tidak terekspos

  15. hay om yang nampaknya lagi sibuk! 😀

    wah… kalo si indra bekti yang mengalami ituh pasti udah panik sendiri tuh om… wong ketemu preman di jkt ajah udah pengen nangis dan dzikiran… apalagi in the middle of nowhere begituh…

    kalo saya?

    apalagi! huheuheuheuh sok cool mungkin… atau nangis… kali ajah kasian 😀

    nh18 to taz the broadcaster …
    sibuk ? iya ini mah bukan keliatannya …
    tapi emang sebenernya …(hehehe sok sibuk sangat)
    One think for sure …
    mereka sama sekali tidak berniat jahat
    mereka hanya meminta sedikit rejeki dari kita …
    (mereka bukan preman …)

  16. wah Pak Trainer emang gede nyalinya
    ach ngebayangin perjalanan sendiri naek mobil Surabaya – Padang?
    iih ga deh,,ngebayangin ternyata lebih serem daripada ngejalanin ya Pak?

    nh18 to yella …
    Iya teh … aku juga suka begidig sendiri…
    kok dulu itu aku berani ngelakuin itu …
    nyetir sendiri sejauh itu …
    (walupun brenti-brenti di beberapa tempat sih …)
    mungkin urat bertualangnya lebih kuat dari pada urat takutnya
    hehehe …
    kalo suruh ngulangin lagi … adduuuhh nggak lah ? ampun …
    mmm ya … memang ngebayanin lebih serem dari melakukannya ..

  17. Rokok bagi anak dalam sama berartinya dengan uang. Makanya suamiku (meski bukan perokok) selalu bawa stok rokok. Secara dia selalu bepergian keluar kota yang ndesonya gak kebayang…ke..ke..ke..

    nh18 to ibu iis …
    ahaa ..
    jadi betulkan memang caranya seperti itu ???
    salam kenal Ibu …

  18. hufffh… lega.. untung masih ada rokok, om trainer 🙂
    btw, kejadiannya emang kayak cerita di pilem-pilem, megangkan dan hiyy seyem juga. (**maklum penakut dan panikan) hehe..

    nh18 to yoenday …
    lha ya itu …
    memang awalnya celem cangat … !!!
    tapi kalo udah biasa … ya biasa-biasa saja kok …
    (begitu kata teman saya )

  19. duhh.. ampe salah kan ngetiknya,om. mo nulis ‘menegangkan’, jadinya .. ‘megangkan’ deh di komen atas. (hihi.. **terlalu menghayati nih)
    maap.. maap.. (**nyiapin cemilan aah buat begadang nonton Jerman mlm ini. kan seragamnya bagus om trainer) 😆

    nh18 to yoenday …
    Jerman … huahahaha …
    iya .. setuju … Jerman juara … karena seragamnya bagus …
    (ini pasti gara-gara komenku di tempat mbak yoen deh ..)

  20. Saya sering ke lapangan kebanyakan di Jawa, di beberapa daerah tertentu kalo mau dipake syuting film dengan setting jaman Majapahit kayaknya nggak perlu di-apa2in lagi … sedih juga ngeliatnya Pak !

    nh18 to oemarbakri …
    iya pak ya …
    ah semoga aja semua berjalan kearah yang lebih baik …
    Thanks pak

  21. Ini bukti bahwa pembangunan di Indonesia belum merata yah…
    Bisa ngebayangin gak Pak kalo waktu itu gak ada yang bisa dibagi?

    nh18 to ibu Nin …
    kalau gak ada yang bisa dibagi ?
    wah iya ya …
    mungkin baju saya saya lepas …
    hehehe …

  22. waow seru..seru, pengalaman hidup yg seru abiss. serasa di Afrika kali ya…

    nh18 to dewi sang …
    hehehe …
    serasa di Sumatera Bu … !!!
    Tapi aku yakin sekarang sudah jauh lebih baik …

  23. Wah pengalaman yang seru ya Pak.
    Apa kabarnya nih Pak, masih bersibuk ria ya..??

    nh18 to uni …
    kaba baiak Uni …
    Iya nih … sibuk (hehehe sombong sangat )
    ya biasa lah namanya juga kerja sama orang

  24. Waduh…sampai baca komentar terakhir kok jantung saya masih deg-degan ya? Terlalu menghayati, apa penulisnya yang jago ya?

    nh18 to ibu ratna …
    Ibu Ratna … Apa kabar !!! (lama gak beredar ya …)

    Waduh … sampe begitu ya …
    hmmm …

  25. hahaha…kalau diculik jadi suku anak dalam, Pak NH ngak bakalan ngeblog yah.
    Btw, inget sama peminta-minta di mall, kl dikasih satu, tau-tau banyak yang datang ke kita minta yang sama 🙂

    nh18 to injul ..
    Hai Bu … Udah bener kompinya ?
    hmmm
    Iya ya .. kalo di mall ato perempatan jalan biasanya gitu ya …
    satu dikasih …
    nyeng laen minta …
    aahhh

  26. Iya, saya sangat sepakat dengan 2 kalimat terakhir yang berwarna biru: “Bagaimanapun mereka adalah saudara-saudara kita yang juga memerlukan perhatian pemerintah. Agar mereka juga dapat mengecap kehidupan yang lebih layak di alam Indonesia yang sudah 62 tahun merdeka ini”.

    Hal yang sama pernah saya tulis di sini:
    http://ritasusanti.blogspot.com/2009/12/tiga-orang-saudara-mengunjungi-jakarta.html

    Saya berharap semoga pihak2 yang berwenang dan memiliki “akses lebih” berkomunikasi dengan mereka bisa memberikan jalan keluar agar saudara2 kita itu juga bisa menikmati kehidupan yang layak…

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s