Diposkan pada MY FAMILY, PERASAANKU HARI INI

BESOT – BESOT


 

Dengan bangga aku beritakan bahwa malam takbiran kemarin … Jari tangan kanan Trainer ini Besot –besot … !!!

 

Hah … What is so special about it ?

 

Apakah karena main petasan ?

Apakah karena cidera ketika membetulkan mesin Mobil ?

Apakah karena tawuran antar kampung ?

Apakah karena terkena keramik ketika membersihkan kamar mandi ?

 

No … bukan … bukan karena itu semua …

Jari tangan kanan trainer ini besot-besot … karena … Marut Kelapa !!!  (Huahahaha)

Trainer membantu Bunda memarutkan kelapa untuk membuat Gulai Tauco … masakan khas rumah kami ketika lebaran tiba …

 

Lho … kan sebetulnya bisa minta sekalian di parutkan oleh pedagang kelapa yang ada di pasar-pasar itu ?  Ya sebetulnya sih bisa saja begitu … seperti yang biasa kami lakukan di tahun-tahun sebelumnya …

 

Namun Tahun ini kami terpaksa membeli kelapa utuh di supermarket … kami tidak sempat ke pasar tradisional … mau membeli santan yang sudah jadi kok rasanya kurang afdhol … (takut terkontaminasi Melamin mungkin …)(parno sangat … hehehe).  Mau membeli kelapa yang sudah di parut pun ternyata juga tidak ada …

 

Akhirnya jadilah aku memarut kelapa utuh itu … untuk dijadikan santan bahan pembuat masakan gulai tauco itu.

 

Weeiiisss asyik pren …!!!

Bagaimana menentukan sudut perkenaan kelapa … ke parutan itu,  agar di dapat hasil parutan yang bagus … dengan sejumlah tenaga tertentu … yang seefisien mungkin … dalam waktu yang secepat mungkin …  dengan gesekan seefektif mungkin (halah)

Saking semangatnya aku … sampai tidak terasa … bahwa kelapa sudah semakin tipis … dan parutan itu pun membesot tangan ku dengan indahnya …

 

Hehehe … tapi aku bangga dengan bekas luka besot-besot tersebut 

 

Sepertinya ini ”bekas luka” di jari tangan seorang Lelaki  … yang mungkin sudah semakin langka saat ini … luka bekas parutan kelapa … (Ah macho sangat weiceh …)

 

Hayo bapak-bapak ??? … ada yang pernah punya luka besotan parutan kelapa ini apa tidak ???

Aku dong punya … !!!

 

(BTW … Trainer ini anggota KPK … Korban Parutan Kelapa …)

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

25 tanggapan untuk “BESOT – BESOT

  1. Machoooo.. machooo… uughhh… asyik banget… diphoto dong Om jari-jari yang kena parutan kelapa ituh.. biar ada bukti.. 🙂

    Eh eniwei,
    si Om ini memang suami teladan kok..
    Bisa dikloning ga? Satuuuu ajah.. hihihihi

  2. aih aih..mengagumkan…masih ada cowo mau marut kelapa..!

    bagi cerita juga nih, saya juga mengalami tragedi lebaran. Hari lebaran ke-2 yang lalu muka sama tangan saya kena minyak panas waktu goreng otak2, otak2nya meletus…dhuaaar…..muncrat deh ke tangan dan muka!

    sekarang muka dan tangan saya belang2 kaya’ tompel. Gatel lagi. Malu, soalnya hari ini kan hari pertama masuk kantor trus halal bi halal sama semua staf dan siswa. hiks. Orang2 pada nanya, kenapa? sampe cape jawabnya hehehe…

  3. hampir sama nih cerita kita pak…
    tangan saya nyaris melepuh, gara2 ngangkat tutup panci panas waktu bantuin istri masak beras ketan. tutup pancinya sudah tidak ada gagang. sewaktu istri minta tolong “ngintip” masakannya, saya gak tau cara bukanya, spontan saja saya pakai tangan kosong tanpa alas, ternyata panasnya na’udzubillah, walhasil jempol dan telunjuk tangan kanan saya melepuh…
    mudah2an ini juga termasuk macho… hehehe… 🙂

    met lebaran ya pak, maaf lahir batin

  4. Wah, waktu kecil aku sering disuruh mami memarut kelapa. Asyik juga tuh karena ada acara goyangnya segala. He he….
    Kita harus maju mundur dengan tepat agar parutan bisa pas.
    Selamat atas besot-besotnya, Bos…
    Kok nggak ngajak anak2, Bos.
    Kan sambil latihan….

  5. besot2 itu bahasa apa ya om?
    jawa gitu?
    btw, kalo yang lain bilang si om ini laki2 sejati,
    neng mah bilangnya si om gak gimana2 tetep kudu narsis.
    yah gimana gak, besot2na aja pake dipamerin segala:)

  6. hahaha..sampai dihayati begitu marut kelapanya..

    hhihii..ahh..saiah mah udah biasa mas..tapi gak mpe besot-besot sih..

    palng juga kepotong jarinya *hihihi..kidding*

  7. Waduhh …masih marut kelapa sendiri? hebat sekali…si mbak malah udah lama pake kara (santan yang sudah di packing). Tapi sebetulnya tetap enak santan yang segar sih…..

  8. Oalah….saya cari besot-besot di wikipedia kagak ketemu Bos….
    Eh, nggak kalah gaya Pak. Rambut saya kemarin gatel-gatel 2 hari gara-gara angkat-angkat karung-karung beras buat dibagi-bagikan orang-orang (duh, banyak banget pengulangan kata-kata, hehe)
    Btw, salut Bos….. tapi mandi sehari 1 kali, yang gak ketulungan tuh joroknya, heheh

  9. Mas nh dan Mbak’nh…kenapa ga parut kelapa di pasar aja siih..or beli yang udah jadi..tapi mungkin mau cari sensasi malam takbir ya..kerja ber-2 biar tambah romantis,..

  10. sama kayak jeng ratna, ga punya parutan, jadi ya beli yang sudah diparut saja, tapi bukan yang instan lho yo?

    kalo ayahku macho pas bantuin bunda nyuci piring om…..(dedek ikut nimbrung yah…..). weleh2…saking machonya gelas setengah lusin habis, tangan licin belepotan sabun, jatuh dan akhirnya….ludes.xixixixixixi……

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s