Diposkan pada THE TRAINER

TRAINER’S EYES


 

(dalam rangka Imlek  nih … )

 

Aku asli Jawa, lahir di Surabaya … Bapakku Jawa … Ibuku pun Jawa.   Namun sejak aku umur setahun, kami hijrah ke Jakarta.

 

Sekalipun asli Jawa … Banyak orang menyangka … aku ini keturunan Tionghoa … karena mataku sipit dan kulitku agak putih … Ini mungkin menurun dari Almarhum Eyang Kakungku … Eyang kakungku ini mirip sekali Tionghoa … bermata sipit …

Itu sebabnya dulu Eyang Kakung kalau pergi kemana-mana selalu memakai Kopiah Hitamnya … hehehe …  Bapakku pun ”ndilalah” juga mirip sekali dengan etnis Tionghoa … juga bermata sipit.

 

Banyak kejadian manis dan lucu yang sempat aku ingat … yang berkaitan dengan keragaan fisikku … Khususnya mataku yang sipit ini …

 

Mulai dari pandangan heran teman-teman mahasiswaku … ketika aku masuk masjid untuk Sholat … (hehehe disangka mu’alaf mungkin …).  Pernah juga ketika aku berwisata ke Jogyakarta sekeluarga … aku didekati oleh seorang Bapak dan anaknya … yang waktu itu sama-sama sedang sholat dzuhur sambil istirahat di masjid kraton Jogyakarta … anaknya penasaran mengira aku ini mu’alaf … Dia penasaran pingin nanya-nanya aku …

 

Ketika aku indekos di Surabaya pun aku pernah diajak teman kostku, seorang Tionghoa yang beragama Muslim … untuk sama-sama aktif dalam kegiatan Pengajian Muslim Tionghoa di Surabaya.  (PITI kalau tidak salah …?)

 

Sering juga aku diajak bicara bahasa Mandarin … ketika aku sedang belanja atau ingin membeli barang elektronik … entah di ITC ataupun di toko elektronik lainnya …

Panggilan Engkoh atau Koko … sering aku terima … aku sih senang-senang saja … namun kalau untuk mengerti besaran uang dalam bahasa Tionghoa … aku tak bisa

Paling bisanya hanya … Cepek, Gopek, Seceng sama CeTiaw doang … hahahha ….

 

Dan yang paling membekas adalah …

Pertanyaan pertama yang keluar dari Almarhumah Ibu Mertuaku.  Dia sempat bertanya …”Nak NH ini dari Tionghoa ya …”  … dan aku pun hanya tersenyum …

Aku jawab …”Saya orang Jawa asli bu …, tapi nggak tau juga kalau nenek moyang saya dulu-dulu sekali berasal dari sana, kakek buyut dari buyut saya mungkin  …”   (Aku pun berfikir … mmm … sapa tau saja … nenek moyangku sedikit banyak ada kaitannya dengan Pasukan Laksamana Cheng Ho yang terkenal itu … )(We never know …)

 

Apapun itu … Mata sipitku ini adalah anugrah dari ALLAH Yang Maha Kuasa … dan aku selalu mensyukurinya … (More Oriental … more eksotik kan ??)

 

Eniwei … perkenankan Trainer mengucapkan Selamat Merayakan Tahun Baru Imlek …

Semoga kebahagiaan, keselamatan dan keberhasilan selalu menyertai kita semua, dimasa-masa yang akan datang …

 

(So … satu fakta lagi tentang si Trainer … yaitu Matanya Trainer Sipit … Kulitnya rada putih)

 

(kalo lu kagak percaya … tanyain deh toko sebelah …)

.

.

.

Iklan

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

24 tanggapan untuk “TRAINER’S EYES

  1. mwahahahahahaha.. sama kayak saya Opa.. sering dikira keturunan tionghoa. padahal generasi yang saya tau sih ga ada yang keturunan, ga tau deh kalo lebih ke atas-atas lagi..

    dan sampe tahun ini, saya masih suka dapet ucapan selamat imlek dari beberapa klien yang mengira bahwa saya ini emang warga keturunan 😆 😆

  2. hahahahahhahaha

    alow koh trainer…….. apa kabar pagi ini??
    sama om… aku sering banget di panggil nonik 😀

    Kebetulan ayahku kerja di perusahaan keluarga tionghoa lama banget ada 15 than gitu, ayah saya sich kulitnya item tapi matanya sipit 🙂 benernya sich ada keturunan tapi dari neneknya ayah nah di tambah lagi ayah rada ngerti sama bahasa mandirin yaaa udah dech pas banget…
    ditambah lagi ketiga anaknya matanya sipit-sipit 😀 kalo ketawa pasti bakal ditinggal lari dech 😀

    Mmm sekarang suamiku pun bermata sipit…. teman-temanku bilang wahh ketemu koko dimana nich… walahhhh… wisss

    lha ntik anak e apa ya ga tambah sipit ya lek papa ambek mama e sipit

  3. om, ni hao ma?

    semoga kemajuan didapat dari tahun tikus.
    menjadi keyakinan untuk memasuki tahun baru.
    selamat memasuki tahun kerbau.
    kerja keras, ketekunan, kekuatan, kepatuhan
    dan segala gambaran positif tentang kerbau
    semoga menjadi inspirasi karakter kerja kita
    sehingga Tuhan mengapresiasi kita tahun ini
    untuk meraih eksistensi yang lebih berarti.

  4. hehe..salam gopek ceng dari koko IJuliars buat koko NH..tau kan gmn paras wajah, kulit dan mata-ku? yang kadang-kadang diledekin merem sama melek sama aja.hehe..tp bener beh, kita ambil positifnya aja, semua sdh diatur sama yang diatas..kayaknya di Lasso aku doang neh yg nyipit-nyipit gitu..jadi ga ada saingan kecuali dari trainernya langsung.

  5. Saya punya temen namanya AGUS BASUKI. Manager marketing posisinya, Saya ketemu beliau waktu dolan ke Pekanbaru ngikutin Seminar Kepenyiaran. Kulit sawo matang, Rambut Ikal, mata Elang, Keramahannya persis seperti wong jawi. Saya mengira beliau ini Jawa Tulen, Belum lagi gaya bicaranya yang metropolis. sama sekali tak kelihatan kalau beliau ini keturunan Tionghoa.

    Setengah jam nongkrong di Starbucks, Dari situ nyari sate. Muter2 sampai ada ide untuk mampir ke sebuah kedai, ada sate ada juga bakso yang jadi pilihan.
    Agus pikir saya bukan moslem, tiba2…..”makan di tempat biasa aja pak” katanya….”tempat kek gimana tuh?” jawab saya. Sate empuk ada baksonya juga…..enak lah….pokoknya…..Biasa makan nggak? tanya agus….tanpa pikir panjang, saya langsung bilang, maaf pak agus…saya ndak biasa makan yang begituan….saya moslem!

    Dari situ saya berani bertanya pada beliau…bapak chines? “Iya” jawabnya. Kaget setengah mati…..memperhatikan tubuh dan penampilan nggak keliatan banget kalo dia tuh chinese.

    Intinya dont judge a book by its cover berlaku sepertinya ya…

  6. Makanya Mas harus bicara MEDOK supaya ketahuan jawanya
    (satu fakta lagi bahwa mas trainer ini tidak medok kalo bicara, isn’t it?)

    dilatih dari sekarang ya 😉

    satu dua tigaaa…………. DOOOORRR

    hehehe
    EM

  7. wah kang, kalo saya justru kebalikannya… keturunan etnis, tapi ga nampak etnis selaen mata yang sipit 😛

    sodara2 dan juga sepupu2 saya pada mirip buanget sama etnis,, cuman saya aja yang beda jauh.. aneh emang.. bisa beda gitu 😀

    anyway,, meski gitu saya ga begitu peduli. yang penting saya warga negara Indonesia.. 😀 *sok nasionalis banget ya?

  8. teman mertua saya juga dari solo ada yang seperti bapak. kebetulan dia pengusaha ukm. saya pikir juga tadinya etnis china walau medok jawa (wong di jawa etnis china jago bah. jawa semua). beliau cerita kalau banyak diuntungkan dengan fisik seperti itu. contoh: kalau berurusan dengan bank, tidak dipersulit 😀 anyway salam kenal pak 🙂

  9. Koh Trainer emang mirip etnis Tionghoa. Pertama liat saya juga mikir Koh Trainer ini orang Tionghoa.
    Saya sendiri pernah disangka orang Bangladesh, hehehe.

    Thank You

  10. kayaknya boleh juga nih anterin saya belanja di glodok, biar dapat diskon, gimana koh? kapan kita berangkat? huahaha…

    @ikkyu_san:
    bicara medok? walah, di jogja banyak amat etnis tionghoa yg medok tenanan.

    so, syukuri saja kondisi tubuh kita, mau bentuknya seperti apa, itu adalah pemberian Tuhan yg pasti memiliki kelebihan dari orang lain.

    salam saya koh, eh pak NH 🙂

  11. Apapun dan bagaimanapun bentuk tubuh kita, itu adalah anugerah dari ALLAH SWT. Dan ALLAH tidak mungkin menciptakan makhluk-NYA dengan tidak sempurna, semuanya sempurna. Dan di balik penciptaan mata Om tersebut saya yakin ada nilai lebih yg mungkin belum/tidak kita sadari.
    (*sok alim banget nih saya..ampun Om 🙂 )

  12. huh..ujung2nya tetep, narsis….seru lho, tapi disangka mualaf, pasti jadi perhatian byk orang, dan Om akan puas (itu kan sebernarnya tujuan hidup Om)..bikin smeua orang terpesona, jadi pusat perhatian.
    PISS.PISS

  13. wah…ibu mertua sampe nanya dari tionghoa segala
    ada untungnya juga mata mas NH sipit
    apalagi klu didukung bisa bahasa tionghoa
    makin gede untungnya mas…

    paling nggak klu belanja ke ITC kan bisa lebih murah
    heheee…..

  14. Makanya itu alasannya ada kata2 bijak yg mengatakan “don’t judge the book by its cover” . Karena apa yg tampak luar belom tentu mencerminkan dlamnya…heheheh 🙂

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s