Diposkan pada THE TRAINER

SURVIVAL TRAVELING


(Kalau tulisan ini adalah request dari abangku Herry Azwan … please lihat postingan yang ini)

 

Ini cerita tahun-tahun pertama bekerja di perusahaanku.  Terjadi disekitar tahun 1991 – 1992.  Aku masuk sebagai manajemen trainee di bagian Marketing.  Aku harus sering melakukan Traveling untuk lebih memahami konsumen dan pasar produk kami yang tersebar di seluruh Indonesia. Dari sinilah aku pertama kali merasakan yang namanya naik Pesawat Terbang.  Dari sini pulalah aku juga pertama kali merasakan empuknya kasur hotel berbintang.  (ya begitulah … agak norak memang …).

 

Dulu perusahaan tidak membekali karyawan yang travelling dengan Cash Advance.  Ticket Pesawat sudah dibelikan.  Sewa kamar Hotel pun sudah dibayarkan.  Tetapi untuk kebutuhan lain selama Travelling seperti Makan, Transportasi, Taxi, Incidental, Laundry, Telfon dsb, kami diminta untuk me”nalangi” dulu dengan uang pribadi … baru nanti setelah pulang.  Bon-bonnya bisa diclaimkan ke bag accounting untuk diganti uangnya.

 

Aku sangat menderita jika aku diperintahkan traveling justru saat tanggal-tanggal Tua.  Belum Gajian.  Gaji masih kecil.  Sehingga aku harus putar otak untuk mengelola sisa cash super cekak yang ada di tabunganku agar cukup untuk kebutuhan Travelling selama 4-5 hari.  (tersiksa sekali sodara-sodara).  Aku mati-matian berhemat. Harus SURVIVE

 

Credit Card ? Aku tidak punya.  Besar gajiku waktu itu belum memenuhi syarat untuk mempunyai kartu kredit … (dulu belum ada obral kartu kredit yang jor-joran menawarkan gratis iuran tahun pertama seperti sekarang).  Kepemilikan Kartu kredit pun sangat ketat.

 

Sering kali agar menghemat uang untuk Makan, aku makan di War-Teg biar murah.  Di dekat hotel biasanya ada warung kecil tempat makan para karyawan/satpam hotel tersebut.  Kadang aku membeli POP MIE untuk makan malam di hotel, sebab kalau makan di restoran hotel atau makan keluar … akan keluar ongkos yang tidak sedikit … belum lagi Taxinya.  Air panas masak sendiri dari Air keran yang di didihkan dengan teko pemanas untuk buat Teh/Kopi.

 

Anugrah terbesar adalah jika Manager Area setempat berbaik hati berkenan mentraktirku Makan Siang atau Makan Malam.  Ya ALLAH … aku sangat berterima kasih sekali pada mereka.  Ada pula yang membelikan aku oleh-oleh makanan khas disana.  Niscaya belum sempat sampai dibawa pulang, makanan oleh-oleh itu sudah habis aku makan sendiri di Hotel.  Kalo ke Medan Enak … Bika Ambonnya sangat mengenyangkan.  Namun jika ke Padang … wahhh keripik balado man … pedas nian … Ke Bali ??? Kacang Bali dan Salak … seharian makan keripik pedes, kacang or Salak … kebayangkan apa rasanya … (or tepatnya .. apa “hasil”nya ).   Kalo ke Yogya ? menunya pasti Bakpia patok sepanjang hari.

 

Aku tidak nge “Laundry”.  Laundry di hotel mahal.  Kadang baju kemarin aku pakai pula hari ini.   Ahhh sengsara nian.  Apapun aku lakukan untuk se-sedikit mungkin keluar uang cash selama travelling.  Petugas Bell Boy hotel pun terpaksa tidak pernah aku beri tips … (dikatain pelit biarlah … daripada kelaparan …).

 

Ah jika ingat masa-masa itu … (sedih juga aku …)

 

(tidur sih gaya di hotel berbintang … tapi makannya “gerilya” macam turis kere kehabisan uang …)(yang ada dikepalaku hanyalah … “Pokoknya Tidak Nyolong,  Tidak Ngemis, Tidak Pinjam  …”)

 

 

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

29 tanggapan untuk “SURVIVAL TRAVELING

  1. Kalau saya ditugaskan ke kantor cabang, yang ada selalu nombokin.
    Uang dinas gk seberapa, habisnya bisa 3 kali lipat uang dinas. Maklum, kerja sambil jalan-jalan 😀

    nh18 to harjon …
    Hehehe … yang penting
    kerja tak boleh ganggu jalan-jalan ya mas …

  2. :mrgreen:

    kalo sekarang mengenang masa masa indah sengsara itu malah senyum-senyum sendiri ya pak

    *terkenang masa-masa sulit sebagai anak kost nalangin biaya hidup dan kuliah sendiri*

    nh18 to CJDW …
    Ya begitulah …
    Indah-indah sedih gitu deh …

  3. Wah .. berarti masa-masa tersebut, sama dengan saat saya mulai bekerja juga tuh. Tapi syukurnya, pada awal-awal bekerja belum diberikan tugas untuk keluar kota hehehe .. 🙂

    Pengalaman bapak sangat menarik.Terima kasih sudah berbagi cerita pak. Mudah2an menjadi ‘pelajaran’ buat teman-teman yang baru mulai bekerja dan ditugaskan ke luar kota.

    nh18 to erander …
    Sama-sama pak Erander …

  4. wedew … kok hampir sama yah … nyicipin kursi pesawat terbang ketika di dunia kerja hehehe … dan kebetulan dapat di medan … so aku dapat ikut merasakan bika ambon yg disebut mengenyangkan diparagraf ke-6 hehehe …

    nh18 to masmoemoet …
    Ya gitu deh mas …
    Mari norak bersama-sama

  5. Kalau sekarang gimana, Bos? Apakah perusahaan masih menerapkan kebijakan yang sama? Kalau iya, kasihan juga karyawan baru seperti Bos alami waktu itu.
    Kalau di perusahaan saya bekerja, SPJ nya memang tidak besar, tetapi diberi di depan beserta ongkos taxi, laundry, dsb. Jadi nggak harus deg-degan kalau disuruh keluar kota saat bulan tua.

    Cerita yang menarik, Bos.
    Terima kasih sudah dipenuhi permintaanku.
    Salam

    nh18 to Abang …
    Kalo sekarang udah agak “legaan” Bang …
    Tidak diperkosa seperti dulu …
    Alhamdulillah lah …

  6. untungnya aku belum pernah tugas ke luar kota…kalau tugas keluar kota…bisa jadi tambah pengalaman nih…..

    nh18 to rizal P …
    Ya bisa tambah pengalaman Bang …
    Namun kalo keseringan …
    Cape Juga Bah … 🙂

  7. itu juga yang sekarang terjadi pada kakak saya…

    walhasil… ortu tetep *masih* jadi sponsor utama… gaji yang dia dapatkan mungkin lebih seperti uang saku
    hooh malang nian…
    dulu sebelum kerja, sering makan disana-sini, sekarang malah bawa bekel dari rumah

    mungkin sebentar lagi giliran saya *NO no No*

    nh18 to the classic …
    hehehe ….
    gaji = uang saku …
    ah ada-ada aja ini …
    Lama nih kita gak bersua …
    Apa kabar … ?

  8. bagaimana seandainya waktu bisa diputar kembali ? 😉

    thanks ya dah mampir

    nh18 to elyswelt …
    jangan … jangan diputar kembali … (hehehe)
    Terima kasih kembali kak …

  9. pengalaman yang indah. karena kelak bisa diceritakan pada anak-anak.

    Kalau dengar cerita dari bapak saya, dia selalu bawa kopi, teh,cocoa dan gula dari rumah. Lalu cracker dan coklat. Dia tidak suka mie instant jadi tidak pernah bawa. Nanti mau tanya deh saat pertama dinas luar bagaimana…

    nh18 to emiko …
    Ah asik juga tuh Babe …
    Boleh ditiru nih …

  10. Sendal Hotelnya masih ada di rumah kah ???

    nh18 to joey …
    sssshhhh …
    bukan hanya Sandal …
    tapi juga Sikat Gigi, Sabun, Sampho, Body Lotion, Sisir, bolpen, post card, amplop …
    Pokoknya semua yang gratisan gua embat semua …
    (sampe sekarang …)

    🙂 diem-diem ya … ini rahsia kita bedua ..

  11. hehehe..
    cerita mas yang dulu terjadi kepada saya sekarang, meski jarang…
    but, memang selalu ada cerita menarik setiap kali bepergian..
    pengalaman baru, apalagi berkunjung ke daerah yang pertama kali dikunjungi..
    pasti berkesan..
    🙂

    nh18 to THH …
    Yap … betul sekali Kak …
    Memang asik sekali mengunjungi tempat yang kita belum
    pernah datangi …
    Namun jika keseringan …
    Yaaaa … cape juga kali deh …

  12. paragraf 5, Di warteg juga ada tahu tempe yg sangt bergizi ko’ pak..
    P’ 6, Bika Ambonnya….hehehe….. keripik balado, kacang dan salak Bali….. hwahahahahahaha………. bapak bisa aja…..
    P’ terakhir.. hahahahahaahaa….. “Pokoknya ggk Nyolong, ggk Ngemis, ggk minjem kan pak….:):)

  13. paragraf 5, Di warteg juga ada tahu tempe yg sangt bergizi ko’ pak..
    P’ 6, Bika Ambonnya….hehehe….. keripik balado, kacang dan salak Bali….. hwahahahahahaha………. bapak bisa aja…..
    P’ terakhir.. hahahahahaahaa….. “Pokoknya ggk Nyolong, ggk Ngemis, ggk minjem kan pak….:):)…….. btw, salam kenal juga ya, terimakasih sudah mampir pak……

    nh18 to Rita …
    Salam kenal juga Ibu …

  14. 😀 sempet juga tuh begitu… tidur di hotel yg keren… makan sih nggilir PKL di depan hotel 😆 … tp asik juga kan oom..?? “petualangan” nya itu lho… ga tergantikan… 😀

    nh18 to carra …
    Ya … tidak tergantikan …
    Petualangan Mengasikkan sekaligus … mendebarkan …
    hehehe (takut gak bisa makan dan gak bisa pulang
    karna kehabisan uang)

  15. Sama deh….saya dulu juga seperti itu kok…makanya saat udah jadi bos, dan mengajak anak buah turne, saya selalu mengajak mereka makan siang dan malam, kalau di Indonesia kan makan pagi sudah termasuk biaya hotel. Laundry? Sampai saat inipun jarang laundry di hotel…salah-salah bajunya malah rusak, kecuali terpaksa karena pendidikan sampai 3 bulan, atau tidurnya di hotel bintang 4 atau 5.

    nh18 to ibu ratna …
    aaahh ternyata saya tidak sendirian …
    Iya juga ya bu … takutnya baju (apalagi baju wanita) nanti
    malah rusak kalau di laundry di sana ya …
    Thanks Ibu …

  16. kalo sekarang gimana mas? masih seperti itu jugakah? :mrgreen:

    nh18 to hari …
    Alhamdulillah sudah tidak lagi mas … 🙂
    Walaupun kadang saya masih suka makan
    di Warteg dekat Hotel …
    Untuk nostalgia …

  17. Hehe…, pak trainer ini lucu. Masa’ fasilitas dari hotel diembat semua. Panen raya dong.
    Sekarang kita udah mengenal panjar dinas. Terserah kita mau minta berapa, tapi jumlah maksimalnya disesuaikan dgn rencana jumlah hari dinas. Semua pos sudah ditentukan tarifnya berdasarkan area lokasi dinas.
    Setelah selesai dinas, bikin claimnya sesuai jumlah aktual hari dinas. Kalo jumlahnya diatas actual cost, untung. Kalo dibawah actual cost, buntung deh. Hehe…

    nh18 to dina …
    Toiletries + Ball Pen/Pensil diembat ? … Yaa .. mumpung gratis jeh …
    Panjar Dinas … nah ini baru tepat …
    Tapi memang kalo gak direm … bisa amblas …
    (soalnya kita merasa aahhh kita masih punya uang di dompet kan …)
    dan akhirnya nombok … hehhee

  18. biar sengsara tapi membawa nikmat kan 🙂
    skrg ini menikmati hasilnya.
    kalau di yogya, kenapa ngak makan gudeg ?

    nh18 to indahjuly …
    Nah Kalo Jogya sama Semarang …
    Terus terang aku tidak begitu sengsara …
    Why ???
    Biaya Hidup Murah …
    Makan pun murah …
    Enak Pula …
    (tapi meskipun begitu … dulu aku masih takut-takut
    Takut duitnya kurang … (hehehe)

  19. biar ” menderita ” tapi punya pengalaman lebih khan bisa keliling2 😀

    nh18 to leah …
    Alhamdulillah …
    Lumayan bisa liat-liat pelosok Indonesia …

  20. wah… wah…. kok seimbang ya. seimbang antara penampilan dan kenyataan kantong. berada di hotel tapi cari makan di emperan. tapi sekarang sudah nggak lagi kan?

    sudah jadi bos, sesekali ajak dong. traveling kan kesenangan saya. he he…

    nh18 to uda mas zul …
    Huahahaha … Ya seimbang … 😦 (tersenyum kecut)
    Belum aku belum jadi Bos …
    Baru Sersan lah … lumayan … hehhee

  21. brarti sekarang udah makmur kan?
    *siap menerima hibahan rejeki 😆

    nh18 to wenny ..
    makmur sih tidak …
    tapi cukuplah … Alhamdulillah …
    bersyukur saja Wen …

    (BTW … AJI Maju Terus ya Wen ..!!!)

  22. wah, yang kaya gitu kejadian sama neng waktu kemarin dijakarta. dihari2 hari terakhir justru banyak biaya dadakan. akhir ceritanya, neng pulang kemedan, hanya dengan uang 20 ribu. kebayangkan kan gimana neng mesti pinter2 ngeluarin duit supaya bisa pulang dari bandara dengan uang yang seadanya.
    menderitahhhhh:(

    nh18 to neng ika …
    hihihihii …
    do not worry … aku juga pernah merasakannya …
    Dan itu pait sangat …
    (tapi believe me … pada akhirnya ini akan sangat membahagiakan
    untuk dikenang ..)

  23. hehe gk nyangka pernah berakit-rakit. 😀
    pokoknya tidak nyolong, Insya Allah sama,
    pokoknya tidak ngemis, Inysa Allah bisa.
    pokoknya tidak minjem.. nah ini yg susah ngikutin-nya 😀

    nh18 to mas Jeki …
    jangankan rakit mas … tenggelem juga pernah mas …
    tidak minjem …???
    hehehe … no comments
    (soalnya aku kalo minjem takut lupa ngembaliin …)

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s