Diposkan pada MUSIK, PERTUNJUKAN HARI INI

CERITA SELASA


(kembali … ndak pake di konsep … langsung ketik …)

Selasa, 9 Februari 2010

Para Pembaca … khususnya generasi Delapan Puluhan … masih ingatkah anda dengan lagu berjudul “Tak Ingin Sendiri” …

Lagu ini adalah salah satu tonggak fenomenal dalam belantika musik jaman itu …
Sebuah lagu terkenal … yang konon disebut orang sebagai lagu “menye-menye”
Lagu ini diciptakan oleh Panche Pondaag.  Dinyanyikan oleh Dian Pisesha …
(
Ini setali tiga uang dengan Lagu Rinto Harahap, yang dinyanyikan oleh Betharia Sonata … yang pakai tanda merah dipipi itu … )

Ada apa dengan “Tak Ingin Sendiri” ?
Tadi malam … ketika saya menyetir mobil saya pulang kantor …
Saya mendengar kembali lagu ini …
Di acara sore-sore … I-Radio FM … stasiun radio yang selalu menemani perjalanan saya pergi dan pulang kantor …
Lagu ini ternyata telah diaransemen ulang sodara-sodara …
Disesuaikan dengan nuansa masa kini …

Dinyanyikan kembali oleh Rully … (kalau tidak salah) …
Saya tidak tau siapa penata musiknya …

Namun …
Jujur saja … lagu ini jadi agak lain nuansanya …
Lebih Groove … lebih tidak “menye-menye” …
Walaupun syairnya tetap sama …

Dan malam itupun …
Tanpa disadari … Trainer ikut bersenandung lirih didalam mobilnya …

Malam ini tak ingin aku sendiri
Kucari damai bersama bayanganmu
Hangat pelukan yang masih kurasa
Kau kasih… kau sayang…

HAH  …
Asik juga lagu ini ternyata …
(padahal dulu saya paling benci lagu menye-menye …)
(tapi kini … setelah Lagu itu diaransemen ulang …  Kok jadi enak ya … ???)

.

 

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

53 tanggapan untuk “CERITA SELASA

  1. waa………hhh bunda pingin dengerin Mas Enha nyanyi lagu ini dengan gaya ngejazz nya, sambil main piano………
    pasti nanti ditawarin bikin album baru lagu ini………cihuuuuyy……..
    salam.

  2. Kondisi berbeda dan aransemen baru, membuat lagu lama terlihat lebih enak di dengar.
    Jika malam-malam menjelang tidur saya suka nyetel radio, mendengarkan lagu lama…yang banyak diaransemen ulang…dan ….hmmm…enak sekali, apalagi jika mendengarkan sambil membaca cerita…merem melek dan tertidur

      1. OOT..iseng-iseng sore hari ini lihat Top 100 blog di Indonesian matters…sambil menunggu acaranya Lisa Febriyanti…
        Horeee..om termasuk nomor 28….selamat ya om…

  3. Sebenarnya yang saya tahu Om, dari segi musikalitas, pencipta lagu yang disebutkan Om di atas dianggap sebagai salah satu pembawa masa kegelapan dunia musik Indonesia kala itu. Sampai2 Betharia Sonata dilarang oleh tampil di TVRI oleh Harmoko di masa kepemimpinannya sebagai Menteri Penerangan kala itu 😀 Mungkin ibaratnya hampir sama dengan musik mendayu-dayu ala irama Melayu saat ini. Sayangnya, kasus yg belakangan mendapat perlakuan lebih baik dari media massa yg merasa jumawa setelah lepas dr pengaruh Orba *duh-ngomongapasihgw.com*

    Tapiiii……

    Apa salahnya kalau ternyata diremake dengan aransemen yang lebih mengena ke jaman ini. Seperti yg dilakukan Ello dengan lagu milik ayahandanya, misalnya. Saya pikir itu karya yg jenius 😉

    Namanya Rully siapa, Om? Mau dengar, ahhh…..!!

  4. Lebih enak lagi kalo aku yang nyanyi, Yah… hihihihi…

    Kalo bunda Enny dengernya sambil merem melek, Ayah nggak nyetir sambil merem melek, kan? Bahaya kalo itu, mah… hihihihi

  5. ehm, tercapai juga hasrat romantisnya Om NH 😛

    aku belum dengar lagu yang ini, tapi aku yakin pasti enak didengar dengan groove yg ngga bikin nelangsa itu.

    kaya’ lagunya Rinto Harahap yang dinyanyi-in Andi Rif, keren ya om.

    Jadi skrg Om NH punya kesempatan muter lagu nostalgia di mobil tanpa harus diprotes 3 jagoan.

    padahal liriknya Andi cuman gini:
    jangan, jangan kau sakiti hatinya
    jangan lagi sayang..

    tapi kali ini cengengnya tersamar berkat improvisasi sang Rocker.

    Dulu aku ngga sudi ngedengerin Kisah Kasih di Sekolahnya Obbie Mesakh, itu loh Om yang “aku malu pada semut merah..” tapi setelah dinyanyikan ulang oleh om Chrisye langsung aku dengerin siang malam :mrgreen:

  6. woooogh jadi inget kapan tau karaokean dengan tema 80’an 😆

    ehm ini lagunya yang mana ya? saya lebih banyak bengongnya kalo dah lagu-lagu 80-an. Maklum waktu itu masih eSDe dan dilarang keras sama Mama mendengarkan – apalagi menyanyikan – lagu-lagu cinta-cintaan itu :mrgreen:

  7. Iya nih, banyak lagu lama yg diarans ulang trus dinyanyikan anak-muda-gaul jaman sekarang… ketika adik cowokku yg produk 90-an bersenandung salah satu hits nya Dewi Yull yg udah dipopulerkan lagi, rasanya geli-lucu karena dalam pikiranku teuteup aja itu lagu jadooel hehehe…

  8. hehehehe…itu menye menye?
    yakin om NH gak suka lagu menye-menye? hihihihihi…

    lagunya memang asyik tuh om jadi gak kayak nyanyiin lagu om-om jaman 80-an ituhhh…buat karaokean juga bagus nih lagu

  9. hmmm aku kurang begitu suka dengan lagu remake (istilahnya di sini), lagu lama yang didaur ulang. Pertama kali dengar Reza nyanyi DIA, aja udah gatel kupingnya. Kasian yang ngarang, semenye-menye lagunya, kan ciptaannya kek diperkosa tuh 😀
    (So, sekali menye-menye tetap tidak suka biar di remake hihihi)

    EM

      1. Haih? Lagu itu? aku ngga ngerti? amplooop deh ….

        Aku masih seperti yang dulu
        menunggumu sampai akhir hidupku
        kesetianku tak luntur
        hatipun rela berkorban
        demi keutuhan kau dan aku…………….

        yieks
        kata-katanya sih bagus 😛

        EM

      2. hmmmm awas ya!!! kalo mau adu musik 80-an hayuk…sapa takut 😛

        hafal belum tentu suka loh 😉

        yang

        Pulangkan saja aku pada ibuku atau ayahku…………

        juga hafal hahahhaaha

        sapa lagi? Permata Hati? atau JJSnya Deny Malik? ;))

        EM

  10. hahaha… aku inget lagu ini (masih kecil banget nih waktu itu),dan juga lagu madu dan racun yg ngetoopp banget pada jamannya itu lho,hehehehe

    tapi yg paling kocak adalah waktu bokap saya nyanyiin lagu :

    “di dalam hati ini sayang, hanya….. DOMPETMU” wkwkwkwkwk:D

  11. dengan aransemen yang baru saya belom denger tapi saya lumayan suka dgn lagu ini… ada temen kantor sesama usia uzur yang senang lagu2 jadul.. jadi deh kala malam tiba ..saat lembur..lagu2 jadul kayak gini ni…menemani kita… dengan iringan gitar… wuih…syahdu benerrr… hehehhe…

    apalagi lagu tirai nya rafika duri.. “lelahhh… lelah hati ini.. menggapai hatimu ..tak jua menyatu.. lelahhh..lelah hati ini… bagaimana kelak ku akan melangkahh di sisimuu.. ” uhuyyyy…. 🙂

  12. Aku jugak denger, Om. Suaranya sih gagah perkasa tapi lagunya gitu, jadinya “Gagah Jelita” hahahaha….

    Kalo Simphony Yang Indahnya Bob dinyanyikan Once tuh baru bikin merinding hehehe…..

  13. tak ingin sendiri

    hmmmm… hmmm…

    kalo inge taunya lagu judul tak ingin sendiri yang dinyanyiin ma BCL Om…

    dan… sek sek…

    *mbayangin Om NH nyanyi lagunya BCL*

    hmmmm… hmmmm…

    *susah mbayanginnya 😀 kabuuuuur*

  14. selain dinyanyikan ulang oleh Rully, tak ingin sendiri pernah dibuat dalam ndangdut koplo – bisa dibayangkan bgmn kacaunya antara syair dan iramanya. lagu pance lainnya yg sangat saya suka : kucari jalan terbaik (lagu wajib klo karaoke 🙂 )
    **seminggu ini ada banyak lagu rinto harahap di metro tv, selain rinto dan penyanyi2nya tampil di just alvin (termasuk andi rif spt komeng bundo di atas), di acara zona memori ada iis sugianto dan christin panjaitan

  15. Oom Trainer lagi puber kedua, opo piye? Kok jadi seneng lagu Tak Ingin Sendiri?

    Perasaan masih “menye-menye”, Oom, meski sudah di-aransemen ulang (sok tahu, padahal belom denger lagu aransemen ulangnya).

  16. Memang Om, klo lagu sudah diaransemen ulang kadang malah jadi lebih enak di dengar… 🙂
    EH kita kok sama ya, saya juga selalu dengarnya I-Radio lhoo…

  17. ituh lagu favorit sayah om, baik versi menye2nya maupun versi barunya. kalau versi suara om NH nih yg sayah masih penasaran, pasti lebih dahsyat lagi!?

  18. Bukannya titi DJ yang nyanyiin sekarang?
    Apa saya salah lihat ya?
    Bingung ah, udah lama nggak dengerin radio sih…
    Udah gitu bingung banget pas nonton tipi, banyak banget grup2 baru… Yang dulu aja nggak hapal, yang sekarang malah nggak kenal 🙂

  19. Senyam senyum sendiri inget kejadian duluuu…dikantor pernah ada yg suka nyanyi lagu lebay banget.. kuping jadi sepet dengarnya.. Tapi tuh orang nyanyi lagu ituuuuu aja terus2an tiap harinya (sepertinya dia lagi suka banget sama lagu itu).
    Selang beberapa saat kemudian..
    Seorang rekan kerja masuk keruanganku tiba2 terpaku dan tersenyum LEBAR 😀 sambil bekomentar atas lagu yang tanpa sadar aku dengungkan… “Suka juga lo sama lagu kebangsaan si *** itu ya Nug”. Kaget dan malu seperti disamber geledek..!! Asli aku gak sadar mendengungkan lagu itu. Hahaha..

    Sekedar mengingatkan dalam khidupan sosial ini interaksi manusia sadar gak sadar akan saling mempengaruhi…

    *Komen panjang gak nyambung blassss… :mrgreen:

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s