Diposkan pada ARTIKEL, TRAINER KECIL

DIARY


.

Diary … Atau Buku Harian …

Apakah anda pernah punya ??? … atau bahkan mungkin sekarang masih mempunyainya ?

Kalau aku …?

Sekarang tidak punya …!!! …

Tapi Dulu … Punya … Tepatnya antara tahun 1978 s/d 1985

Ini buktinya …

diary

Look at that … sudah dedel duwel ndak keruan … sampulnya sudah sobek.  Kertasnya pun sudah berwarna kusam.  Entah bagaimana ceritanya kok aku bisa ujuk-ujuk menemukan buku tua ini …

Aku menulis diary ini sejak kelas 3 SMP … dan berhenti … ketika aku kuliah tingkat 3 (1985)

Isinya ??? beeeuuuhhh macem-macem … gado-gado …

Bahasanya …???  Cemen Sangat …

Tulisannya …??? … yaaa gitu deh … tulisan anak laki-laki …

diary terbuka

 

Itu sebabnya jika Trainer bercerita mengenai cerita masa SMP – SMA – Kuliah … bisa ingat semua … hawong aku catet …

Kebiasaan menulis di Buku harian ini sebetulnya berguna sekali untuk memperlancar kemampuan menulis kita … And furthermore … Buku Harian juga bisa berfungsi sebagai penyeimbang bathin … tempat menumpahkan segala yang dirasakan di hati … agar kita bisa hidup lebih seimbang …

 

What Do you Think ??

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

47 tanggapan untuk “DIARY

  1. Please …
    Jangan mencoba untuk membesarkan fotonya dan membaca halaman yang terbuka itu yaaa …
    plleeeeaaassseee …
    Malu nih …

    to self
    Halah … trainer tengil sangat …

  2. Pertamax lagi neh ? ga sengaja Om, tadi aku habis baca tulisan Bang Azwan tentang wisata kuliner di Medan (mie keling) eh pas back lagi sdh ada postingan baru dari Om NH18 neh. haha..kok malu seh Om? artinya kan bgs Om, segala sesuatunya terdokumentasi dgn baik..

    Kalo aku dari dulu sukanya ngisi diary temen-temen aja om, apalagi kalo yg punyanya cewek, kasih kata-kata mutiara dikit smbl berharap doi jadi tertarik 🙂 siapa tau beruntung Om

    Salam saya Om..

    to Iwan
    itu mah bukan diary
    itu buku kenangan …
    hahahah

  3. knapa gak boleh diperbesar?? Hayooooo.. pasti isinya ehem..ehem.. hehe.. AKu juga punya kok, sp sekarang masih ada, sampulnya kain brokat warna ungu (hihi norak yaa..) Sekarang? Masih suka nulis juga catatan harian ..tp sekarang disimpannya di file khusus di laptop ku. dg password khusus juga. Setelah nulis di sana..rasanya legaaaaaaa banget..

    to cool cat
    brokat ungu ??
    huahahhaa … mau kondangan Bu ??

  4. wah kalo ngomongin diary… jadi sadar bahwa segala sesuatu kadang perlu dokumentasi dan itu yang aku gak punya….
    lama gak mampir di blog…
    suwun mas..

    to anto
    ya didokumentasikan di Blog saja To
    beres kan ?

  5. sy punya diary….
    kalo dibaca lagi bisa ketawa sendiri…
    tp pd umumnya tulsan sy di diary ditujukan buat TUHAN..
    🙂

    to TT
    hhmmm …
    ya betul sekali …
    curhat dengan Sang Pencipta bukan ?

  6. kan sekarang punya blog Opa, jadi apa bedanya sama diari itu :mrgreen:

    eh diari-diari ku jaman dulu di mana ya? lupa.. paling udah dibuang mama 🙄

    to chiC
    bener chiC
    Blog itu hakikatnya bisa disamakan dengan Diarih

  7. dulu gak punya diary om…pengen tapi males nulis, kalo sekarang kan enak tinggal “bercinta” dengan keyboard
    btw, bener juga yah, tuh diary ada gunanya banget

    to adal
    bener dal ..
    bener banget
    bisa nempel poto pula kan …?

  8. hihiiii…… baca ahhh…..
    sekarang aku masih punya om, isinya, dari Januari ampe Desember isinya bimoli, gula pasir, sampo, susu, ikan, daging, sayuran dan masih banyak lagi hehe……D

    to Ibu Rita
    Itu catetan belanjaaan lageee
    ah si ibu ini …

  9. Hmm…untungnya Diary Om Trainer ngga warna-warni plus gembok kecil untuk melindungi privasi, hehehe…

    to om anderson
    Kalo yang pake gembok itu punya adik saya Om …
    🙂

  10. hahaha,….si om, saya juga masih punya yang jaman SMP dan SMU…satuju sama om….kalo nulis juga buat penyeimbang bathin…buang sampah hati om…biar ga dipendam sendiri…jadi sampah, kan bauuuu…
    hehehehhe

    to frozzy
    yup begitulah kira-kira…
    supaya hati kita bersih terus ya ..
    (uhhuii)

  11. salam kenal lagi mas…..senangnyaaa…punya teman baru lagi…..ternyata laki-laki juga bisa punya buku harian yaah….jadi penasaran….yang katanya cemen sangat itu yang kaya bagaimana toh…?? hihihiii….. 😀

    to ibu silvi
    yaaaa yang kayak gitu deh …
    makasih telah datang kesini ya Bu …

  12. Aku juga punya diary om 🙂
    tapi gak konsisten nulisnya 😀
    yang ada sering corat – coret di sembarang kertas
    trus kertasnya ilang
    terus sebel hehehehe

    PS. template and headernya ganti ya Oom 🙂
    Segeeeeer deh 🙂

    to eka …
    Heheehe
    ya gitu deh …
    mau masang foto sendiri gak PD
    (halah)

  13. Saya biasa nulis diary sejak SD, bahasa saya masih suangat jujur…menggelikan dibaca lagi kemudian.

    Waktu SMP, jatuh cinta…ditembak cowok…pacaran…semua nama disingkat atau cukup dgn julukan…dibaca berbulan-bulan kemudian…hoho…lupa siapa yang mana. bahasanya? doohh…..isin aku…

    Waktu SMA, nulis diary pake puisi. antisipasi kalau terbaca orang lain, maklum tinggal di asrama dgn banyak orang. adaaaa…aja yg suka usil nyuri baca…
    Dibaca kemudian…garuk-garuk kepala…aku nulis apaaan seeehh waktu itu?

    Kuliah…
    1 diary, kado dari temen baik. nulisnya bolong-bolong…sampai sekarang belum abis halamannya..
    bahasanya, gaya tulisnya…hmmmm….ancur minah! hihi…

    nana

  14. Saya punya Om.. dari kelas 5 SD.. pas lagi cinta monyet hahhaha..
    Masih ada, dan pernah di baca ama nyokap pas saya sudah nikah dan pindah rumah.. maluuuu deh..
    Sekarang sudah saya bawa semua dan mau diwariskan nanti ke anak..hahahha *siapa tau bisa dibuat biografi*

    Trus pas SMA saya ada Diary bareng ama teman segenk..jadi ditulis bergantian.. seru ..

  15. Assalamu’alaikum…

    Diary saya masih saya simpan, kira2 umurnya udah 11 tahun, kadang miris saat membacanya lagi…tapi jadi cermin buat saya…

    Terimakasih mas, tiba2 muncul hasrat membuka diary lagi, mudaha2an dapat inspirasi…

    Wassalam…

  16. bos ,
    kalo aku dulu buku hariannya ya..
    PR dari buguru, pak guru dan catetan uang jajan dari ibu.. 🙂
    ya.. uang jajan dicatet biar tau pengeluaran.. meskipun kadang tak akalin juga alias nggak tak catet biar dikirain jajannya dikit.. he.hehe..

    trims..

  17. selamat malam maz
    wah blue baru kesini yah…………pa cabar?
    salam hangat selalu

    wah diary itu memang tempat yang sangat bisa memberikan kita rasa yang gimana gityu ya kan,mas.

    selamat menikmati akjir pekannya bersama sekeluarga mas yah

  18. wah saya masih punya diary…jadi inget pertama kali nulis diary karena disuruh guru…waktu itu kelas SMP disuruh nulis kegiatan sehari2 di sebuah buku pakai bahasa inggris…sejak itulah saya jadi keterusan nulis diary….


    ekabelog
    thebelogers.wordpress.com
    akusukafilm.wordpress.com

  19. setiap tulisan diawali dengan “dear diary” gak pak… hahaha… 😀

    saya gak punya tuh… nyesel juga sih. padahal banyak banget pengalaman yang perlu didokumentasikan dalam bentuk tulisan…

    sekarang diabadikan sajalah lewat blog, tapi tentu gak semuanya, hehe… harus selalu ada yang tetap menjadi rahasia… 😉

  20. Sampai sekarang saya masih suka menulis di buku harian,
    kebiasaan ini saya tiru dari kebiasaan ibu, dulu ketika saya msh kecil sering melihat beliau menuliskan sesuatu di sebuah buku .
    Ternyata buku harian yg isinya macam2 ini sangat membantu ketika kita sedang mencari sebuah referensi ttg buku2 atau malahan juga sebuah resep ( isinya sagala aya, pokoknya hampir mirip dgn kantong ajaibnya dora emon).:) 🙂
    salam.

  21. Assalamu’alaikum Mas Enha,
    dengan segala hormat, silahkan ambil award yg saya siapkan utk anda di blog saya, semoga berkenan utk mengambilnya,award ini utk menaikkan traffic rank.
    terima kasih.
    salam.

  22. aaghh .. Om bener Om,
    saya dulu juga punya
    tapi tercecer entah kemana.
    Saya mau punya diary lagi ah
    sapa tau 10 tahu kedepan ada era ngeblog yang lebih jreng lagi. bisa dikorek-korek lagi buat bahan tulisan .. ya nggak Om

  23. aku sempat punya.. saat smp-sma..
    tapi hilang saat pindahan rumah..
    dan aku memulai menulis buku harian/diary lagi..
    di awal thn ini… dan masih berlangsung..
    enak lo punya diary.. kadang bwat memperbaiki kekurangan dan kesalahan diri sendiri…

  24. Wah saya jadi teringat buku harianku, entah sekarang sudah berada dimana…. hiks… ya jadinya sekarang di pindah di blog saja walau konsepnya sedikit berbeda…. 🙂

  25. Dulu suka nulis diary pas SMA sampe kuliah…(cuman dah hilang ntah kemana)..
    cuman masalahnya…ketika udah ada teman curhat…(pacar maksudna…) tuh diary jadi terabaikan…karena tumpahan hati sudah ditampung pacar…diary baru dibutuhkan lagi ketika ga ada pacar….

    setelah itu..ada suami yang jadi keranjang sampahku…tapi dengan ngeblog gini…bisa jadi diaryku sekarang ini…
    makana…I love blogging…eventhough ga ada yang baca….

  26. kalau masalah diary saya kalah ma istri pak, kemaren saya nemuin diary tentang perkenalan dia dan saya..duh pas bacanya rasanya saya bangga menjadi pacar dia dulu dan sekarnag menjadi sumainya…..

    ga nyangka aja ngebaca isinya

  27. menyesal saya tidak menyimpan dengan rapi buku-buku harian saya…termasuk yang warna-warni dan bergembok itu 😀
    Coba nanti kalau saya mudik, saya sempatkan untuk melihat-lihat lemari belajar saya, barangkali beruntung masih mendapati sisa-sisa buku harian saya .

  28. Sebetulnya menarik ya, apa ya bedanya buku harian cewek dan cowok?
    Saya dulu punya buku harian, tapi rasanya yang ditulis kok pas lagi bete atau sedih, kalau seneng lupa nulisnya….hahaha

  29. sama om, saya juga punya diary.. berenti saat udah mulai kerja
    tapi masih suka nulis di notes yang isinya kerjaan hehehehe jadi campur aduk gitu deh 😀

  30. Saya nggak punya dyari Om … dulu kalau pengin menyalurkan uneg-uneg, langsung ditulis jadi cerpen, dikirim ke majalah. Perasaan plong, nama populer, dapat honor lagi … sip kan? 😀

  31. aku masih punya om, pake gembok malahan, hahahahahahaha…
    lagi model pas aku masih SMP tuh om, diary pake gembok. isinya? biasa lah om, kebanyakan cerita cinta monyet….

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s