Posted in ARTIKEL, VOLUNTEERING

KI KARAWANG 1 : CERITA TENTANG SEKOLAH YANG RIMBUN


(juga tentang Orang Tua Wali Murid, Spanduk Selamat Datang, Bapak UPTD dan si Gembala Sapi)

Untuk yang kesekian kalinya saya berhasil lolos seleksi untuk menjadi relawan pengajar di program Kelas Inspirasi.  Mudah-mudahan anda tidak bosan membacanya.  Kali ini saya menjadi relawan di KI Karawang 1.

Bagi yang baru pertama kali mendengar kelas inspirasi, saya ingin jelaskan sedikit tentang program ini.  Ini adalah program sukarela tanpa muatan kepentingan apapun.  Bentuknya berupa gerakan para profesional untuk cuti bersama dan turun mengajar selama satu hari di sekolah-sekolah dasar negeri yang sederhana.  Tujuannya adalah agar anak-anak dapat terinspirasi dari cerita profesi yang diterangkan oleh para relawan tersebut.   Agar mereka dapat termotivasi untuk menggantungkan cita-citanya setinggi mungkin.

Alhamdulillah saya pernah ikut program ini di kota Bogor 2, Depok 2, Bekasi 2, Cilegon 1, Jakarta 4, Serang 1, Bogor 3, Bandung 4,  dan kini Karawang 1.  (angka setelah nama kota itu artinya batch/angkatan)(Jakarta 4 artinya Angkatan ke 4 di kota Jakarta)

Entah mengapa saya tidak pernah bosan mengikuti seleksi untuk menjadi relawan di berbagai kota.  Mungkin karena saya selalu mendapatkan hal-hal baru dari setiap pengalaman mengajar saya di berbagai SD tersebut.

Lalu sekarang ? Cerita apa yang saya dapat dari KI kali ini ?

Ini adalah pengalaman saya ketika mengajar di KI Karawang 1, tanggal 11 April 2016.

Saya mendapat penempatan untuk mengajar di SD Negeri Taman Mekar 4.  Letaknya di Kampung Kereteg, Desa Taman Mekar, Kecamatan Pangkalan, Kabupaten Karawang.

.

1.Rimbun

Ya Rimbun !  Itulah kesan pertama saya.  Mari kita simak foto-foto berikut ini.

Taman Mekar 4(1)

Ada tumbuh pohon besar di tengah lapangan (saya kurang tau namanya, entah beringin atau apa ?) .  Sekeliling sekolah pun penuh pohon-pohon besar. 

kar1

Pepohonan ini membuat suasana sekolah menjadi teduh.  Seperti lokasi wisata hutan buatan (padahal bukan).  Beberapa hari yang lalu, ketika survei ke sekolah ini di sore hari, saya menemui beberapa anak bermain taplak gunung di bawah pohon.  Menyenangkan. Adem.

IMG-20160331-WA0048

.

2.Spanduk Selamat Datang

Ya.  Ini hal yang sangat remeh temeh.  Tetapi boleh percaya boleh tidak, dari sembilan kali pengalaman saya mengikuti program KI, baru kali inilah kami disambut dengan spanduk selamat datang.  Sekali lagi,  ini hal yang sangat sederhana.  Terlihat tak ada artinya.  Hanya selembar spanduk.  Namun bagi kami para relawan, hal ini sangat menyejukkan hati.  Spanduk tersebut menunjukkan ketulusan dan kegembiraan mereka menyambut kami.  Dan itu sudah lebih dari cukup untuk membuat kami bahagia dan merasa berarti.

kar2

.

3.  Orang Tua Wali Murid

Ini juga hal yang unik yang baru saya dapatkan di KI Karawang.  Kehadiran orang tua murid.  Ibu Kepala Sekolah dengan cerdasnya mempergunakan kesempatan ini untuk sekalian mengumpulkan orang tua murid agar mereka juga ikut menyaksikan program KI.  Sebuah inisiatif yang patut saya acungi jempol.  Orang tua sengaja beliau undang untuk rapat komite sekolah (sekalian menyaksikan anak-anaknya bergembira bersama kami para relawan).  Tentu saja kami jadi lebih bersemangat.  (Salah seorang rekan kami, relawan yang sudah senior kebetulan ada yang berprofesi sebagai motivator, beliau menjelaskan tentang KI dan memberikan pesan-pesan untuk para orang tua murid)

kar3

Lho memang sebelumnya belum pernah ada di SD lain ?

Belum ! Saya belum pernah mengalami hal seperti ini.  Biasanya beberapa orang tua memang ada yang datang ke sekolah, tetapi itu dalam rangka menjemput anaknya, (terutama anak kelas 1 dan 2).  Dan itu hal yang rutin mereka lakukan setiap hari.

.

4.Unit Pelaksana Teknis Daerah Pendidikan

Ini adalah nama sebuah jabatan.  Jujur saya tidak tau persis mengenai posisi ini dan apa tugasnya.  Namun demikian jika saya tidak salah interpretasi ini adalah semacam “kepala dinas” pendidikan untuk tingkat kecamatan.  Beliau bertugas untuk memantau, mengevaluasi, membina, mengarahkan seluruh aktifitas pendidikan di tingkat kecamatan Pangkalan.

Ketika kami melaksanakan program KI di SDN Taman Mekar 4, bapak UPTD atau katakanlah pejabat yang berwenang untuk bidang pendidikan, berkenan untuk datang dan meninjau jalannya kegiatan ini.

Apa istimewanya ?

Ini istimewa menurut saya.  Karena selama saya ikut KI di kota-kota sebelumnya, saya tidak pernah menemui satu orang pun pejabat berwenang di bidang pendidikan datang langsung ke tempat kami mengajar.  Baru di KI Karawang ini saya mengalaminya.  Ini sederhana, namun sekali lagi perhatian dari aparat berwenang setempat sungguh membesarkan hati kami.

(Note : Yang saya tau beberapa Walikota, seperti Walikota Bogor dan Walikota Bandung memang menyempatkan diri untuk datang ke beberapa SD, dan meninjau kegiatan ini di wilayah masing-masing)(tapi bukan ke tempat saya mengajar)

Saya didatangi pak UPTD aja bangganya setengah mati, apalagi kalau didatangi Bupati atau Walikota ya ?

.

5. Gembala Sapi

Letak sekolah SDN Taman Mekar 4 ini masuk ke dalam, sekitar setengah kilometer dari jalan utama Teluk Jambe – Pangkalan.  Di kiri kanan jalan, sawah menghampar.  Jalannya sempit.  Beginilah kira-kira penampakannya

kar4

Jam 6 pagi ketika saya sampai di jalan kecil menuju sekolah ini, mobil saya terhadang oleh tiga ekor sapi.  Dua sapi dewasa dan satu sapi yang masih anak-anak.  Mobil saya berhenti, menunggu yang terhormat tuan sapi lewat.  Sapi-sapi ini digiring oleh seorang bapak-bapak berpenampilan sangat sederhana.  Kaus lusuh dan celana pendek.  Beliau tersenyum dan saya pun tersenyum memaklumi.  Namanya juga sapi, pasti jalan semaunya saja.  Bapak itu segera menepikan sapi-sapinya dan mobil saya pun perlahan bisa jalan kembali.  “Punten paakkk …” (begitu saya menyapa bapak gembala itu).  Dan diapun menyahut “Mangga Pak … maap ya Pak”

Ternyata beberapa jam kemudian, saya bertemu kembali dengan Pak Gembala Sapi ini.  Dia sudah berpakaian rapi dan mengenakan batik terbaiknya.  Mau tau dia siapa ? Ternyata Pak Gembala Sapi ini adalah ketua komite sekolah.  Dialah yang memimpin jalannya rapat para orang tua murid.  Kami sempat ngobrol dengan bapak Gembala ini ketika waktu istirahat.

Sekali lagi ini juga pertama kalinya saya temui.  Ketua Komite sekolah datang ke acara Kelas Inspirasi.   Again, hal sederhana, tapi sangat berkesan bagi saya.

Kesungguhan masyarakat kecil untuk sekuat tenaga, memperhatikan pendidikan anak-anaknya.  Demi masa depan mereka.

Jadi demikianlah cerita dari Kelas Inspirasi Karawang kali ini.

Bagi orang lain mungkin terasa biasa saja, tak ada istimewanya.

Namun cobalah sekali-sekali anda ikut Program Kelas Inspirasi, iuran membangun pendidikan untuk anak negeri.  Anda baru bisa merasakan indahnya perasaan yang saya alami hari ini … Senin 11 April 2016, di SD Negeri Taman Mekar 4, KI Karawang 1.

Salam inspirasi

om-trainer1

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

25 thoughts on “KI KARAWANG 1 : CERITA TENTANG SEKOLAH YANG RIMBUN

  1. Wah… Saya kepengen lagi ikutan KI. Tapi gak bisa jauh juga. Mungkin tahun depan KI Bdg lagi. Si Om keren lah, ngajar di mana-mana…

    1. Iya Mak. Saya terus terang juga menghitung jarak.
      Jika masih bisa dijangkau tanpa menginap, insyaALLAH saya lakukan (jika lolos seleksi)
      Tapi kalau rada jauh, mikir juga saya … (padahal saya ingin sekali melakukannya)
      Ke luar pulau jika perlu

  2. Wow Om… saya pun kalau disambut dengan spanduk sepertinya bakal tersentuh. Hebat Om sudah segitu banyak, semoga saya juga bisa… hehe
    Salut sama sambutan di Karawang sampai mengundang orang tua murid🙂 Salam Inspirasi Om ^^

  3. Saya baca beberapa post pak NH tentang KI, yang di Karawang ini keren.
    Salut saya buat Bapak yang dari UPTD dan Bapak gembala sapi.
    Saya pengen ikut KI ini. Kalo di Ambon saya akan ikut, Insya Allah.

    Pohon yang akarnya menjuntai itu pohon beringin.

  4. Sekolah saya waktu SD dulu juga agak rimbun, ada pohon keres di depan teras. Sekarang kayaknya sudah dibabati semua.
    Tampaknya Kepala Sekolah antusias dengan program ini sehingga menyiapkan sambutan yang baik dan juga melibatkan para orangtua.
    Salam hangat dari Jombang

  5. Waah, kalau ini unik dan menarik, Om, sudah sekolahnya rimbun, disaksikan orangtua murid, ee ketua komite sekolahnya mantap lagi. Mantap, Om. Saya yakin program KI ini jadi sangat berkesan bagi semua yg terlibat.

  6. Wah bagus ya pak sekolahnya ramah lingkungan banget dan juga bisa menjadi pembelajaran buat si anak akan pentingnya menjaga lingkungan, hmm kalau ditempat saya jarang keadaan sekolah seperti ini.

  7. Berdiri di depan kelas dan menatap mata murid-murid dengan sorot ingin tahu mereka … selalu mengundang rindu. Apalagi bila sekolahnya seperti ini … sip benar!

  8. Berarti sekarang bukan si Komo lewat lagi yang bikin macet ya Om, tapi tuan sapi, hehehe…😀

    Selalu suka dengan cerita Om tentang KI ini. Semoga ada kesempatan saya untuk ikutan di suatu saat nanti..

  9. Jujur pak jika aku ada di posisi tersebut aku sangat terharu dan bahagia jika disambut, dianggap sama seperti tulisan saat ada tulisan selamat datang di spanduk, undang wali murid dan pejabat juga ada yang berkesempatan datang. Pasti tim relawan akan lebih termotivasi dan bersemangat sehingga terjalin hubungan yang harmonis saat kegiatan berlangsung. Selamat pak..

  10. Jd teringat Sekolah SD ku di kampung dulu, banyak pohon yg rimbun bisa buat main betengan.
    Namun sekarang pohonnya udah ditebang, tanahnya “ditanami” paving dan mereka (anak” SD) sedang asyik main ponsel.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s