Posted in PERASAANKU HARI INI, RENUNGAN

BELI BERAS


.

Ini tentang belanja bulanan …

Boleh percaya boleh tidak … untuk urusan beras … kami ini selalu saja mencoba-coba berbagai jenis beras.

Mungkin sebagian besar pembaca … terutama ibu-ibu dan remaja putri pasti tau bahwa jenis beras itu ada berbagai macam.  Cianjur, Cianjur kepala, Pandan Wangi, Pandan Wangi kepala,  Rojo Lele, Ramos, Thailand, Slip kepala, Lotus, Bengawan, Long Grain dan lain sebagainya …

Produsen penjual dan pengemasnya pun bermacam macam … Dari mulai Toko Han sampai Toko Liong. Mulai Cap Mawar,  Melati, Semuanya Indah.  Ada juga cap Dua Lele, Ikan Mas, Mujaer, Udang, Kepiting, Ayam, Angsa, Kucing dan sebagainya.  Ada juga cap Topi (tapi tidak miring), cap Bintang, cap Bulan, Rumah adat, Cap Gold Coin, dan masih banyak lagi yang lainnya.  (sebagian saya ngarang saja mereknya)(saking banyaknya)  🙂

Ada juga jenis-jenis beras “private label“,  yang dikemas dan dikeluarkan oleh Supermarket atau jaringan hypermarket tertentu.

Belum lagi kalau anda ke agen-agen beras … ada jenis beras curah tanpa merek yang dijual di bak kotak kayu … ada pula beras dalam kemasan karung plastik  (5 kg, 10 kg, 20 kg dan seterusnya).  Jenis tekstur nasi yang dihasilkan pun bermacam-macam, ada yang berkategori “Pera”, “Setengah Pulen” atau “Pulen”.

Bingung kami memilihnya.

Yang lucunya … sama-sama jenis Rojolele … sama-sama Pandan Wangi.  Tapi rasanya berbeda.  Cap anu lebih enak pandan wanginya dibanding jenis pandan wangi keluaran dari cap itu.  Harganya pun beda-beda.

Dan (sekali lagi) terus terang kami tidak hafal satu persatu.  Beda penjual … beda pula merek yang tersedia di tokonya.

Ada beras yang dijual literan … ada pula yang dijual kiloan. 10 Liter beras itu kira-kira beratnya sekitar 8 kiloan.  Kita harus benar-benar mengkalkulasi harganya … jika ingin membandingkan satu sama lain …

Ternyata beli beras itu … tidak se simple yang saya duga …

BTW :
Saat ini kami sedang kesengsem dengan Beras “Lotus” Curah … yang di jual di warung wak haji deket rumah.  Harganya Rp 7700 per kilo.
(ini kemahalan nggak ya Bu ???)

So …

Bapak-bapak … apakah mengerti tentang hal ini ???? (heheheh)

Ibu-ibu … boleh kami tau beras apa yang biasa ibu-ibu pakai di rumah …?
(mungkin bisa untuk referensi kami)
(ini bukan promo bukan iklan lho … ini hanya sekedar sharing aja …)

Salam saya

.

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

45 thoughts on “BELI BERAS

  1. di rumah lagi pengen nyoba beras promo di pom bensin asing,
    beli bbm sekian bisa beli beras merk tertentu lebih murah he..he.., ada yang bilang berasnya enak..butirnya panjang2

  2. pa kabar pak NH..lama tak main kemari…maafken.
    soal beras kalo di bintan karena bukan produsen beras ..yang pasti ndatengin dari jawa..biasanya belinya karungan yang 20 kg an sekalian saat belanja bulanan….merknya yang itu itu…dari cianjur apa yah mereknya lupa…lumayan wangi dan enak…tapi kayaknya ada yang lebih wangi dan mantep lagi…pingin ganti atau nyoga lagi nanti yang lainnya…siapa tahu lebih pulen dan mantap…

  3. Om, saya juga selalu ganti2 merk, jenis beras. Yang lagi ada di dapur sekarang BMW (kayak merk mobil hehwhe). Bukannya mau nyoba2, cuma..beras di rumah ngikutin stock di koperasi kantornya mas tok..hahahaha…pasrah aja, untungnya sih selalu enak2 aja nih om 😉

  4. kalau saya biasanya mencoba 1 liter dulu om kalau enak nanti lanjut beli yang karung 5 kg. kalau sekarang sih sudah cinta sama beras pandan wangi slyp BMW cianjur, ada tulisan setra ramosnya dikarungnya om. biasanya yang 5kg harganya 60rb kurang lebih sedikit om

  5. Saya belum prnh coba-coba beli beras Om. Kalau di rumah, beras yg dimasak juga hasil panen sendiri. Kalau “nyelep”~ penggilingan gabah jadi beras, saya punya pengalaman nyoba-nyoba ganti tempat penggilingan gabah. BIasanya ya nyari yg harganya murah dan beras hasil gilingannya bisa putih.

  6. Beras…
    Bahan pokok yg paling diperhitungkan di dalam rumah tangga saya om.
    Saya biasa beli yg 25kiloan untuk 40harian lah. jenisnya (atau ini nama merk,entahlah) Burung Dara. katanya yg jual,paling enak,paling bersih,paling pulen dan harganya naek terussss (ini yg bikin bete)
    per 25kg itu terakhir saya beli 235rb. silahkan dikalkulasi perkilonya (gejala males).

  7. wah..aku kurang tau merk2 dan jenis beras om..tau nya makan aja..
    bisa dibilang sejak pindah ke kampung, ga pernah beli beras om..hasil dari sawah sendiri..😀

    kalo disini yang terkenal enak itu beras Solok om.. sampe2 ada lagunya *bareh solok…tanak di dandang..dipagatok ulam pario..bareh solok bareh tanamo*

  8. lumayan murah itu Oom. 7700 sekilo? mau dong om.
    Pusing soalnya kalo belanja beras. Bingung mau milih yang murah tapi takut ada pemutih dan pewangi, yang lain kok bikin merem melek ngelihat harganya.

    Terima pesan antar ga Om si Wak Haji?😀

  9. 1. Kami jarang beli beras di toko karena setiap bulan dikasih beras hasil panen sawah emak.
    2. Kami hanya beberapa kali beli beras yang 5kg, kalau gak salah beras Cianjur (karena yang beli saya ya asal comot saja)
    3. Merk beras memang banyak dan semua mengaku enak, pulen he he he he.

    Dari sekian merk yang sudah om beli tentu ada salah satu yang cocok di hati dan cocok di lidah om sekeluarga. Nah itulah yang dicatat dan dibeli setiap bulan.

  10. di rumah aur, berasnya dapet dari sawah om.. tapi klo kadang2 kehabisan biasanya beli yang jenis ‘kuriak kusuik’. beras di minang jarang ada yang pulen, krn selera org sini makan nasi jenis yang pera.. aku juga suka pandan wangi, disini gak ada yg jual.

  11. Urusan beras memberas pastinya saya paham Om.
    Dan betul sekali, dengan kemudahan mengemas, akhirnya beras kemasan merajalela…
    Dan bener juga, meski sama2 rojo lele, rasanya bisa beda sekali.
    Kalau 7.700 per kilo itu murah Om. Di tempat saya Beras Dlanggu 9.800 per kilo.
    Saya sudah coba macam2 dan ganti2, akhirnya menemukan yg pas di lidah, yaitu Beras nDelanggu, belinya di murid saya…😀

  12. alhamdulillah masih dapat kiriman beras dari sawah sendiri
    bukan saya yang nanem tapi mertua hehehe
    tapi klo habis ya beli sembarang beras, gak pernah merhatiin ataupun fanatik sama merk tertentu.
    terus klo pas beli patokan harga aja, jangan sampai lewat 10rb / kg hehehe

  13. Saya gk biasa makan beras pulen om😀 entah knp…perut saya menolak mungkin krn sedari kecil makan beras kalimantan teksturnya gk pulen, kalo istilah banjarnya karau biasanya ada siam unus, mayang, dll pernah denger gk om?
    Saya biasanya beli yg ‘beras hanyar’ atau beras yg baru dipanen krn baunya msh wangi dan teksturnya agak lembek, enak disantap panas2 pake lalapan, ikan asin dan sambel hihihi dooohh jd laper deh

  14. Kalo pengalaman mama saya membeli beras, kadang merk-nya sama jenisnya juga sama, rasanya bisa beda lo Om. Menurut info ngkoh penjualnya, itu disebabkan karena batch-nya beda (waktu panennya gitu). Jadi kalo beli beras di pasar, mama tanyanya: “Ngkoh, beras yang lagi enak yang mana?” Hihihihihi

  15. 7700?? wewww.. murah amat om.. kalau di pontianak beras yg ‘masuk akal’ itu harganya udah di atas 10k loh >_<

    kalau aku gak suka tipe beras pulen kecuali untuk makan KFC. selama ini pakenya beras merk top man. kalau ibu ganti langsung gak makan di rumah.. makan diluar aja.. hihihi.. soalnya aku ini jarang suka dengan beras yg beda beda setiap bulannya😀

  16. om enha….kalau urusan beras…saya mendelegasikan aja sama mantan pacar (hahahaha). Tapi ada satu pelajaran yg baru kita dapatkan pas lebaran hajo kemarin. Kalau mau buat ketupat jangan pake beras yg pulen tapi pake beras yg pera aja karena kalau pakai yg pulen jadinya seperti ketan…..hehehehe

  17. Soal harga saya gak tau karena dulu mantan pacar yang beli karungan. Kalau di tanah Jawa ini saya suka nasi yang pulen merek berasnya boleh apa aja.
    Jaman saiki Solok nduwe nama padahal barehnyo dari kampuang saya : Muaralabuh (Solok Selatan), hehe…

  18. kalau di rumah ,aku biasanya beli beras Gatra yang pulen
    dan gak pernah ganti2 sampai sekarang
    (pengemar setia)😛
    lagi pula takut gak cocok nanti kalau diganti dengan merk lain
    biasa aku belinya langsung tlp aja ke toko langganan dan diantar kerumah
    salam

  19. Rp 7700? Waaah, murah banget bila dibandingin dengan harga di Samarinda, Om. Di warung emak ada yang seharga Rp 8 rb yang biasa. Trus ada yang bagus Rp. 9 rb. Kadang2 ada beras dolog yang dijual dengan harga kurang dari Rp 8 rb. Biasanya emak dapat beras ini dari orang yang dapat jatah pembagian beras. Tapi sering kali agak jelek kualitasnya, jadinya emak campur dengan beras yang Rp 8 rb, supaya bagusan dikit kualitasnya…🙂

  20. Owalah om, soal beras saya jaraaang banget beli. Bisa dihitung pakai jari berpa kali mbeli saking jarangnya. Mertua di Cilacap selalu membawakan hasil panen kerumah kami di Purwokerto. Alhamdulillah beras panen sendiri itu lebih enak, apalagi kalo baru panen, pulen banget. Tapi klo lg kehabisan dan mertua blum membawakan paling saya beli 1kg hrga 9rban, pandan wangi. Dan ternyata hanya terpakai 2hari saja. Alhamdulillah beruntung sekali ya saya dikirimi tiap bulan beras.

  21. Whoaaaa…detail sekali sih Om..

    Aku mah, pokoknya beli nya di Mama Ajeng ajah…lupa merk nya apaan…
    8.000 an sekilo…biasanya beli seminggu sekali ajah…hihihi…
    Atau kalo kebeneran abis…

  22. Untuk ranah pemasaran merk beras menjadi pegangan yang variatif dan tidak bakalan match dengan sebutan varietas di sawah. Kami suka oplosan mentik wangi dengan GH super (nah kan tidak ada var GH di lapang). Sedang berperan nenjadi pengamat perberasan nih Dhimas. salam

  23. kalo menurut ane sih semakin putih/dipoles, gizi dari beras turun ke dedak smua, jadi ane kalo giling padi gak terlalu ane poles,…,… Hehe

  24. komentar postingan yang berjudul “BELI BERAS” heebboohhh
    cukup unik dan menarik untuk di baca.
    “htt p://marotravel.com/pulau-pari-murah/” rel=”nofollow”>Wisata Pulau Pari

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s