Diposkan pada PERTUNJUKAN HARI INI

PACKING


(Ini satu lagi … stock tulisan saat libur lebaran kemarin …)

 

Cerita Libur Lebaran.  Trainer praktis gak kemana-mana.  Full sibuk urusan dalam negeri.

Dan oleh sebab itu … banyak waktu untuk nonton TV di siang hari …

 

Nonton Infotainment yang bertebaran dimana-mana … sampe bintitan …

And you know what …

Ternyata eh ternyata …

Memang mudah membuat berita di negeri ini …

Memang mudah mencari bahan tontonan di negeri ini …

 

Aktifitas selebritis PACKING baju untuk mudik pun bisa jadi berita … dan ini diulang-ulang … bukan hanya di satu stasiun TV saja … tontonan ini ada di beberapa stasiun TV swasta … Selebritis yang beraksi cengar-cengir pun berbeda-beda …


Ini bukan tayangan tentang tips bagaimana ngepak barang – baju dengan seefisien dan sepraktis mungkin … ini hanya murni tontonan … pemindahan baju dari lemari ke koper … (or mungkin pamer koleksi baju yang satu lemari penuh itu ??)

 

Aku heran …

Dimana letak ”news worthy” nya …

Dimana letak pelajarannya … ?

Apakah ada sesuatu informasi yang kita bisa tarik dari situ …?

Adakah sesuatu yang berguna disana ?

Nothing my friend … nothing … !!!

 

Once again

Cuma tontonan orang (yang kebetulan artis) … mindahin baju … dari lemari ke koper …

 

What is so special about it …?

Berita bukan … Nilai kemanusiaan pun tak ada … Gosip bukan … Iklan pun bukan …

Sedih nggak ?, Terharu Tidak ? Senang juga tidak …?

So what ???

 

Heran … heran aku …???

 

(Yang lebih heran lagi … adalah … Trainer sempet-sempetnya nonton yang begituan …) (huahhahaa)

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

11 tanggapan untuk “PACKING

  1. Itu dia…
    Kok ya si OM masih sempet2nya nonton begituan…
    Plis deh..

    *padahal sendirinya juga nonton, tapi sambil geleng2 kepala juga.. NGgak ada penting2nya sama sekali.. Ga cuman mindahin isi koper ke lemari, tapi juga nyapu2 artis karena ditinggal mudik asistennya! c’mon! 🙂 *

    Eh.. eh..
    tapi kenapa Lala juga masih aja betah nonton begituan?
    hihihihi.. one guilty pleasure!!! 😀

  2. hihihi kalo aku udah dari pertama ngga nyalain TV soalnya … BUANG WAKTU nonton TV di Indonesia. News mending baca online hihihi.

    Ya mau mamer lah…kebetulan juga pernah tertonton acara TV di sini ttg rumahnya Dewi Sukarno hualahhhh bener2 untuk mamer di atas kemiskinan rakyat Indonesia. Ditutup dengan acara makan mewah dengan menu yang dibuat chef dr Perancis, dan itu 3 kali sehari sudah biasa …. Pate bebek yang mahal itu udah kayak kita makan coklat hehehe. Coklatnya dia? Ya yang dari belgia yang sebijinya 80.000 rupiah.
    Ikut heran juga…
    EM

  3. Alhamdulillah saya nggak sempat nonton acara begituan (halah sokalim.com)…
    Waktu saya habis di jalan menembus macet selama acara silaturahmi lebaran.
    Wah lebih parah dong…Tapi bahagia kok sudah bisa bersilaturahmi…

  4. kalo yessy bilang si Om..itu biar seluruh dunia tau..eh walaupun gue artis..g packing sendiri loo..atau mungkin..bouww liat deh baju baju gue..gak murah niii..merek abiessss..atau atau mungkin….lo tau gak siii..barang yang mau gue bawa mudik itu se emberrrrr wakakakkakak…mudik apa pindah siii?

    Jadi si om nonton acara ini ya..baguss om..yessy dukung sepenuh hati dan jiwa ..wakakakka

  5. Buat para penggemarnya, kegiatan packing selebritis menjadi hal yang sangat dinanti-nantikan. Apalagi dia memamerkan pakaian-pakaiannya. Hal yang jarang didapatkan oleh penggemarnya di momen yang lain….

    Hehehe…8x begitulah kemampuan maksimum saya nyari sudut pandang yg mendukung… Kurang kuat yah…? :mrgreen: You know what? kadang sampah bagi kita, bisa menjadi emas bagi orang lain (pas ga sih pernyataan ini diterapkan pada kasus “packing”). Au ah gelap…! Yg penting bisa nonton si Bolang sama leptop si Unyil.

  6. Hahaha…acara yang tak pernah ada di bayangan saat awal TV muncul.
    Kadang kalau lagi bosen, lucu juga nonton infotainment…..tapi ini kan juga merupakan salah satu cara agar artis tetap eksis dan diingat penonton. Dan kenyataannya banyak yang suka acara ini, kalau tidak kan ratingnya jeblok.

  7. Saya miris lihat sepintas acara lebaran bersama Ryan, gila juga tuh TV … Kalau di TV Indonesia peribahasa “no pain no gain” bisa diaduk-aduk salah satunya jadi “their pain is your gain” atau “your pain is our gain” … hahaha

  8. Waduh… saya gak sempat nonton pak. Soalnya biasanya nonton film kartun :mrgreen:

    Banyak film bagus pas liburan kemaren…

    Ya… mau gimana lagi pak. Daripada mengambil resiko rating turun dengan tayangan yang sarat makna tapi tidak populer dan mungkin untuk membuatnya susah, mereka mungkin lebih memilih yang mudah dibuat, banyak ditonton orang banyak, dan sudah jelas rating akan bertahan atau bahkan tambah tinggi.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s