SEPATU PUMA


 

Caution : Ini sama sekali bukan Iklan.  Sumpah !!!

 

 

Ini cerita waktu SMA lagi … (1979 – 1982).

Aku bersekolah di suatu kawasan di Jakarta Selaran.  Tepat disebelah sekolahku ada Gedung Kejaksaan Agung.  Disana ada Mesjid yang cukup bagus dan lumayan luas.

Setiap Jum’at aku selalu melaksanakan sholat Jum’at disana …  Tidak perlu repot jalan jauh … cukup loncat pagar dari kantin belakang sekolah …

 

Jaman itu merek sepatu Adidas, Lotto, dan PUMA lagi ngetrend-ngetrendnya.  Ada sih beberapa merek lagi i.e Nike, Doc. Martin, dan Kickers … tapi ini mahal sangat … !!!

Cuma anak-anak orang kaya saja yang punya … Trainer ABG waktu itu cukup tau diri untuk tidak memaksa Orang Tuaku merogoh kocek lebih dalam, demi sepasang sepatu yang toh nantinya akan diinjak-injak juga itu …  So Merek yang aku kenakan waktu itu adalah PUMA.  Warna Coklat muda … dan perasaanku kalau sedang memakai sepatu itu bagaikan pemuda yang paling ”keren” di seantero Blok M.  Aku sayang sekali dengan sepatu itu …

 

Pernah suatu ketika … hari Jum’at … aku melakukan aktifitas rutin Jum’at siang itu … Loncat Pager Tembok tinggi Kantin Belakang … ke kompleks gedung bundar Kejaksaan Agung … melaksanakan Sholat Jum’at berjamaah di Masjid sana.  Sepatu PUMA ku dengan PD nya tetap aku taruh di luar, di jajaran alas-alas kaki di tepian tangga masjid.  Aku pikir … ah ini kan mesjid … di Kejaksaan Agung pula … mana mungkin sih ada Maling.

 

Namun pikiranku itu salah besar … ternyata masih ada Maling juga disana …

Ya … SEPATU PUMA ku ternyata hilang … aku cari kesana kemari … tetap tidak ada … Aku kesal dan sedih sekali.  Aku menunggu sampai seluruh Jama’ah keluar … benar-benar aku tunggu sampai Masjid kosong … (Cuma tinggal satu dua orang takmir / pengurus masjid yang sibuk menggulung karpet dan membereskan sound system).

 

And you know what … di pelataran masjid hanya tersisa beberapa sandal jepit dan sepasang sepatu (yang butut) … warnanya Coklat muda … mirip SEPATU PUMA ku.  Mereknya aku lupa, dan aku yakin pasti tidak terdaftar dikantor registrasi merek dan paten manapun.  Jenis sepatu ”curah” murah meriah bin abal-abal … yang dijual di emperan Terminal.

 

Akhirnya aku tidak punya pilihan … aku lapor ke takmir … dan menceritakan kejadian naas ini … plus minta izin untuk mengambil sepatu ”curah” (”Puma alike”) itu untuk aku pakai … (masak aku pulang kerumah nyeker … kan nggak lucu …).  Dan Takmir masjid yang baik hati itu, setelah memastikan bahwa sepatu itu bukan milik orang yang ada disitu … mempersilahkan aku untuk mengambilnya … (Hah Teganya Maling itu … memberikan Barter yang tak seimbang sangat)

 

Aku pakailah sepatu ”curah” bin abal-abal itu  … dan … celakanya agak kekecilan sodara-sodara … jadilah aku pulang sekolah dipanas terik siang itu dengan terpincang-pincang, … jalan ke Terminal Bis Blok M … sambil menyumpah-nyumpah dalam hati …

 

Aarrrrgghhhh SEPATU PUMA kesayanganku … Raib digondol maling … di mesjid Kejaksaan Agung pula … lambang supremasi penegakan hukum tertinggi …

 

(Ya … sampai dirumah memang kakiku jadi Lecet … namun itu sakitnya tidak seberapa, dibandingkan sakit karena ”Lecetnya Hati” … kehilangan SEPATU PUMA kesayanganku)

(oloh-oloh-oloh Lebai luh  … Lecetnya Hati … ??? … biasa aja ngapah …)

.

.,

27 thoughts on “SEPATU PUMA

  1. hahahaha….pelajaran…jangan pake sepatu kesukaan kalo pergi ke mesjid

    aku juga punya puma…padahal aku mintanya adidas.
    Mas perhatiin ngga …solnya puma tuh bentol bentol kayak pakunya sepatu sepak bola kan? tapi dr plastik
    dan…. waktu aku pertama kali makan gurita mentah di Jepang…langsung teringat sepatu pumaku.
    hiks gurita =sol sepatu

  2. posting begini aku jadi ingat baru dua hari yang lalu liat di tipi.
    rupanya puma dan adidas itu buatan dua orang kakak beradik pembuat sepatu kets pertama dunia yang berasal dari Jerman. Mereka berantem jadi terciptalah dua merek itu Puma dan Adidas. Baru setelah itu di Amerika timbul nike….. belajar deh dari telepisi.
    EM

  3. Saya juga pernah kehilangan sepatu adidas kesayangan saya waktu jum’atan di masjid Salman, mana dibeli dari hasil keringat sendiri (ngasih les privat) seharga 25 ribu perak 25 tahun yg lalu …

  4. Sedih ya?
    Ironis ya?
    Di Masjid gitu lho…… (hiks)

    Jadi inget kebiasaan nyembunyiin sendal kalau pas tarawih di masjid. Biasanya, aku taruh kantung plastik, trus aku selip-selipin deh di tempat yang tersembunyi…
    Dan selama ini… AMAN!🙂

    @ Pak Grandis:
    25rb, 25 thn yang lalu?
    Haduh…
    Waktu itu, nangisnya sampai kayak apa, Pak?🙂
    Tapi hebat euy… bisa beli sepatu sendiri dengan harga semahal itu…. salut, salut!

  5. Huahaha…kasian.. (uups kasian kok ketawa keras-keras gitu) Keknya “pencuri” sepatu puma itu pemilik sepatu butut coklat muda itu… dia lupa pake kacamatanya, karena gak jelas jadi yang dipakenya sepatu Mas Trainer gitu…hihihi…

  6. Punya sepatu Puma warna coklat, punya juga sepatu dari beberapa merek yang disebut diatas, tapi semuanya dibeli 2 atau 3 tahun sekali, karena si mama sengaja beli sepatu mahal biar lama rusaknya😀
    Sekarang sepatu Puma ngak ngetrend, pernah liat di Pasar Baru, tapi peminatnya sedikit.

  7. wakakakkakaka..lucu pas baca yang terakhir..

    (oloh-oloh-oloh Lebai luh … Lecetnya Hati … ??? … biasa aja ngapah …)

    mau ngakak sambil gedor gedor lemari huahuahuahua

    ah si om ada ada aja kekekke
    eniwei Om

    Sepatu Puma yang sekarang..udah masuk kategori MAHAL tuh om ::P

    coba sepetu PUMA si om yang dulu masih ada..kan bisa koleksi ya Om?..alaahhh teteppppppp kekekek

  8. Biasa bagi mane om…sepatu puma kesayangan gitu lok.
    Kejadian ini saya alami juga tahun 92 om. jaman di SMA.
    Saya baru seminggu pakai sepatu Suede warna cokelat.
    Sama sama habis jumatan juga hilangnya. Ini peristiwa ketiga kali di masjid sekolahan om.
    Tapi dapet ganti dari tamir masjid, uangnya dari kotak amal. sedih banget….sedihnya karena saya menggunakan uang dari kotak amal Om….
    Memang sih jumlahnya cukup untuk beli sepatu seharga 30 Ribu. Saya dapet ganti sepatu Basket NB, New Balance inget merek ini?
    Saya masih bersyukur karena masih bisa pulang berjarak 10 KM. Sampai rumah…nyokap tanya…sepatunya baru ya…? atau minjem? disini nih saya ceritakan semuanya om…baru deh ngerti.
    Urusan sepatu ilang biarlah…waktu itu saya nggak kesel sedikitpun, yang keselnya karena harus menggunakan uang amal itu loh…ada perasaan malu banget!!!!!

  9. hahahahahahahahahaha…. sepatu curah bin abal-abal…Ngakak saya ni!! Hahahahahahahaha…
    Gpp deh, yg pnting kan gak nyeker. Syukri wlpun hnya spatu curah yg trsisa… Hahahahaha…🙂

  10. Sampe sekarang kalau beli sepatu atau apapun, yang rata-rata aja saya mah. Ya itu takut digondol maling. Bener ternyata semakin mewah semakin gundah. Yang rata-rata mah, siapa juga yg mau ngambil?

    Tapi cerita temen gw pas SMA pake sepatu butut banget (yg ini extreem butut) eh ternyata diuber-uber anak sekolah lain, mereka tertarik sama sepatunya… Hehehe…8x Konsep tetehnya Alam alias Feti Vera itu ternyata berguna…. Sedang-sedang aja….

  11. Kalo saya ilang sepatu itu karena taro di depan apartemen waktu kuliah dulu….
    Setelah itu, saya ga pernah lagi naro sepatu sembarangan diluar pintu kayu, soalnya dari pagar bisa dikorek2 pake besi panjang😦

  12. ooooooooommm sepatu butut bin Abal-abal, bahasa mana tuh om..abal-abal..hi..lucu….kasian juga tapi…ya aku mengerti perasaanmu, bete..bete.bete pasti..aku juga pernah kehilangan tas, di perpus kampus..hape aku bawa, yg tertinggal uang+ATM, kebtulan ga’ bawa dompet.itu tas kesayangnku…..ga’ ada duanya. Kata penjaga toko emang dah sering kejadian ilang, tp kenapa dibiarin…katanya pula pas kejadina itu si tersangka memang ada disitu.Pak..Pak kenapa lu biarin masuk, katanya takut salah, padahal dia dah yakin sebenarnya. 2 haru berturut-turut aku kesitu mengawasi, dan pencuri itu datang, dan aku diberi tau, aku ikutin dia. dan tyt, caranya adalah dia mengintai korban dari Lt2, dan memang sangat jelas klo siapa yg bawa apa…huh..aku juga tau tp ga’ bisa ngpa2in, cuma pengen tau pelakunya

  13. Saya ketawa, padahal mungkin belasan tahun lalu, pasti sedih banget kehilangan sepatu kesayangan.

    Gara-gara anak teman suka ditodong kalau jalan kaki dari sekolah, anak-anakku dibiasakan pake sepatu murah (merk Bata dan sejenisnya)…akibatnya kalau dibelikan sepatu baru malah ribut…jadi kalau beli sepatu baru, di useg2 dulu di tanah, biar kelihatan udah lama….nanti baru mau pake.

  14. padahal sekarang PUMA di north america merk paling mahal diantara sepatu2 olahraga lainnya. modelnya pun skr fashion sekali, bukan hanya buat olahraga tapi buat ngecenk anak2 ABG. PUMA edisi bayi2 pun modelnya nggemesin bgt lah….sampai tas, apparels, semuanya deh….MUAHAL.

  15. Anda lupa isi khotbah n barangkali pula Anda tertidur saat khotib berhotbah: “Saudaraku seiman, tinggalkan yg buruk dan pilihlah yg baik”. Seingat saya, itu sepatu Puma yg berwarna kecoklatan tdk masuk kategori incaran maling sepatu, maklum bahannya bukan kulit sejati atau genuine leather seperti yg warna putih. Waku itu merek Bally buatan Swiss lebih disukai komunitas maling sepatu.

  16. Hihihi….
    ups.. maaf… kok malah tertawa….
    Habisnya saya ngebayangin yang lagi jalan terpincang2
    Tapi salut untuk Dik NH (waktu itu masih muda kan)heheh
    yang ngelapor dulu ke takmir sebelum bawa sepatu yang tersisa

  17. Takdir…..!!!

    Spatu Pumaku ja gak pernah q cuci
    kasihan entar pudar warnanya, trus kasiatnya untuk nyari cewek jg bisa hilang.

    kalao tu puma gw rendem dikali bisa mati semua kehidupan yg da di kali

  18. duh babe jadi inget waktu kecil euy..sepatu puma baru kekecilan dibeliin nyokap, walau kaki lecet nyang penting bisa mejeng he22…

    nh18 to Dody …
    Weis …
    Satu lagi Trainee yang meninggalkan komen
    ditempat ku …
    Welcome Dod …
    Salam saya

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s