JAWILAN : NOSTALGIA INTERAKSI BLOGGER JAMAN DULU


Ada suatu masa di mana para blogger melakukan sebuah mekanisme interaksi, seperti layaknya surat berantai.  Blogger A menjawab pertanyaan tertentu, tulis di blognya lalu melemparkan pertanyaan yang sama kepada beberapa blogger yang lain.  Dan blogger yang lain ini harus menjawab pertanyaan yang sama, menuliskannya di blog, lalu dan melemparkannya kembali kepada teman-teman yang lain lagi.  Demikian seterusnya.

Beberapa ada yang menambahkan award ini award itu, sematkan logo di widget dan sebagainya.  Untuk lucu-lucuan saja.  Namun dengan berjalannya waktu hal tersebut sudah lama tidak lagi dilakukan.

Sampai akhirnya hari ini saya mendapatkan jawilan dari Ety Abdoel, untuk melakukan lagi apa yang dulu pernah kami lakukan itu.

Note : Saya kenal Mbak Ety ini sudah cukup lama.  Dan kita pun pernah bertemu saat perhelatan akbar Blogger Nusantara di Jogyakarta tahun 2013.  Mbak Ety duduk tepat di belakang saya ketika kami naik bis menuju homestay di desa wisata Tembi.

Saya langsung menjawab pertanyaan yang diajukan yaaa …

1.Siapakah nama guru SD yang pertama kali teringat? Dan apa cerita asik tentang beliau?

Tidak lain dan tidak bukan adalah almarhum Bapak Hanafi.  Tanpa mengecilkan peran guru-guru SD saya yang lain, saya menganggap Pak Hanafilah guru yang menginspirasi saya.  Beliau yang mengajak saya untuk ikut kompetisi pelajar teladan se kabupaten.  Cerita lengkapnya ada di sini : https://theordinarytrainer.wordpress.com/2009/11/25/pak-hanafi/

Al Fatihah untuk beliau

2. Siapakah nama teman SMP yang teringat pertama kali dan apa cerita asik tentangnya?

Sebut saja namanya Rico.  Anaknya kecil, kulitnya hitam, giginya agak “maju”.  Tapi anak ini bakatnya luar biasa.  Sekalipun badannya kecil namun dia adalah kiper terbaik di sekolah saya.  Jika diperlukan diapun bisa bertindak sebagai penyerang, gelandang atau bek tim sepak bola sekolah kita.  All rounder.  Selain olah raga Rico ini juga pintar main gitar.  Saya sedikit banyak belajar main gitar karena melihat dia.

3.Apakah kuliner di luar kotamu yang teringat pertama kali, di mana lokasinya dan apa keistimewaannya?

Saya bukan petualang kuliner.  Namun jika ditanya hal ini, maka sontak saya katakan Nasi Uduk Nyai, lokasinya ada di depan mesjid Al Ittihad, daerah Ciputat.  Dekat rumah saya.  Ini nasi uduk paling enak yang pernah saya makan.  Tempatnya sih biasa aja, tapi enaknya “Betawi” banget.

4. Pernah baca koran edisi cetak sebulan terakhir ini? Kalau pernah apa nama korannya dan bacanya di mana?

Saya masih langganan koran Kompas versi cetak.  Tapi hanya untuk edisi hari Sabtu dan Minggu saja.  Bacanya di mana ? ya di rumah saya.

img_20160929_170131_hdr

5.Jika kamu sempatkan meletakkan gadgetmu, kemudian melihat sekeliling di tempat umum, apakah kamu melihat keberagaman (manusia) yang ada? Apapun jawabannya , maka apakah yang ada di benak mu melihat hal ini.

Selalu.  Saya selalu (berusaha) melihat lingkungan di sekitar saya.  Apa yang ada di benak saya ketika melihat hal tersebut ?  Macam-macam.  Tergantung apa yang saya lihat.  Bisa bersyukur, bisa kasihan, bisa senang, bisa kagum dan … jujur … bisa juga sebal.  (apa lagi kalo ngeliat orang yang nyelak antrian dan buang sampah sembarangan)

6. Apakah angkutan umum terakhir yang kamu naiki, Asik ga sih perjalanan mu?

Tanggal 24 Agustus 2016, Pesawat Garuda Indonesia GA-0641.  Dari Bandara Sultan Hasanuddin ke Bandara Soekarno-Hatta Cengkareng, Tangerang.  Asik atau tidak ? Biasa saja.  50% tidur.  40% main sudoku. 10% makan siang.

Eh sebentar, jika taksi juga dianggap kendaraan umum, maka sebetulnya kendaraan umum yang terakhir yang saya gunakan adalah Taxi.  Di tanggal yang sama, 24 Agustus 2016.  Dari Bandara Cengkareng ke rumah saya.  Asik atau tidak ? biasa saja.  80% tidur, 20% ngobrol dengan driver taksi plus bayar ongkos.

7. Apakah pagi ini sempat melihat matahari terbit ?

Pas terbitnya banget? Tidak, saya tidak melihat.  Tertutup gedung-gedung.  Namun jika sedikit agak keatas? ya saya melihat.  Terutama saat saya berkendara mengarah ke Timur.  Silaw men …

Tujuh pertanyaan berhasil saya jawab.

Enaknya dapet jawilan itu, kita jadi punya bahan untuk postingan di blog kita.

Apakah saya mau menjawil teman yang lain ? Seperti yang dulu selalu saya lakukan, saya tidak pernah mencolek teman lain.  Hahaha …

Namun kalau temen-temen pengen saya jawil? Ya silakan menulis di blog masing-masing yaaaa …

salam saya

om-trainer1

.

.BTW :

Ternyata kata jawil itu sudah masuk di KBBI lhoooo …

.

58 thoughts on “JAWILAN : NOSTALGIA INTERAKSI BLOGGER JAMAN DULU

  1. dulu saya juga pernah dapet jawilan teman blogger utk menjawab beberapa pertanyaan yang harus saya tulis di blog, udah lama, dan ternyata skrg ada lagi ya Om..🙂 baru tahu kalo kata jawil udah masuk KBBI. artinya ditoel kan Om?

  2. Towel..towelan ahh Om …
    (bukan ngasih handuk yaa) xixixixi…

    Apaah? pake kendaraan umum pesawat, hmm humbelbrag ini.
    Gaya banget deh.
    Haduh masih baca koran pula, om om niy ya kerajinan .

  3. Saya juga dapet jawilan ini dari Nchie, tapi belum dikerjain.
    Dulu seneng banget ya kalo dapet jawilan kayak gini, merasa dianggap ‘ada’ .. hehehe

    1. Ini semacam postingan berantai.
      Menjawab 5 – 10 pertanyaan … lalu kita mention temen kita untuk juga menjawab pertanyaan yang sama. Lalu temen yang kita mention itu menulis di blognya plus mention temannya yang lain … begitu seterusnya

  4. Setiap murid biasanya punya guru idola atau favorit ya Om.
    Guru saya namanya Ibu Supiyah. Beliau baik banget
    Kelak, dia menjadi bude anak sulung saya karena suaminya jadi keponakan Ibu Supiyah ini
    Salam hangat dari Jombang

  5. Aih, jadi teringat blogging masa lalau, nih, Om. Kerasa banget keakraban antara sesama blogger, dan jadi lebih tau dan kenal demgan si bloggernya. Duh, kangen juga akan jawil2an ini, euy. Tapi ga ada yang ngejawil nih. Etapi, kan udah dijawil secara terbuka oleh Om NH di atas, yak?
    Hihi, lucu ngebayangin kendaraan umum yang terakhir ditumpangi adalah pesawat and taksi. Kece badai itu, mah!🙂

  6. Nah, iya guru SD lah yang paling berkesan dibanyak orang. Termasuk saya.
    Nasi uduk Betawi setahu saya khasnya adalah semur jengkol, hehehe… Mantap itu nasi uduk dengan semur jengkol. Dulu waktu gawe di Pulogadung ada nasi uduk Betawi yang jadi langganan sarapan pagi kami.

  7. Ternyata Om suka tidur di angkutan umum ya? Kalau boleh tau tidurnya karena ngantuk atau memang ingin tidur, Om? Saya kalau di angkutan umum jarang bisa tidur nyenyak, sengantuk apapun. Kecuali di kereta Surabaya – Jakarta hingga berjam-jam, hehe

    1. Bisa karena dua-duanya …
      Jika berangkat ? saya sengaja tidur supaya tenaga hemat, jadi lebih segar sesampainya di daerah tujuan.
      Jika pas pulang ? saya tidur biasanya karena lelah/capek.

  8. Tahun 2009 di blog pertama pernah juga ngisi pertanyaan berantai seperti ini sama teman-teman blogger jadul. Jaman banjir award dulu. Sekarang tren blogging sudah banyak berubah. Habis hiatus, bangun lalu terkaget-kaget😀

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s