Posted in MASA KULIAH, TRAINER ABG

TILANG


.

Anda Pernah Ditilang ?

Jalan apa yang anda ambil untuk menyelesaikannya … ?

“Jalan Damai” ? … Atau … “Jalan Perang” ?

Saya pernah dua-duanya …

Jalan Damai adalah “menyelesaikan di tempat”  … (you know what I mean ?)

Sementara yang satu lagi adalah “Jalan Perang” … yaitu menyelesaikannya sesuai prosedur yang ada … Maju ke Pengadilan …

Kali ini … Saya hanya ingin menceritakan yang “Jalan Perang” saja ya ..

Ini Cerita Lama …
Waktu itu saya masih Mahasiswa tingkat-tingkat akhir … Dan saya masih ingat sekali hari itu adalah hari Sabtu, Malam Minggu … (mengapa saya masih ingat harinya ? … ) (yaaaa gitu deh …)

Saya sedang mengendarai mobil pertama saya … menuju suatu tempat.
Entah mengapa … rupanya Lampu belakang mobil saya ada yang mati.  Pas sampai di sekitar Convention Hall (sekarang JHCC), Senayan.  Saya di semprit Polisi.  Saya Berhenti.  Saya ditilang.

Entah apa yang ada dalam fikiran saya saat itu … yang jelas saya manut sesuai prosedur … saya menerima Surat Tilang tersebut.  Dan saya menyanggupi untuk datang ke pengadilan di waktu yang telah ditentukan.

Dengan Dada membusung … Khalant … Macho … bak Hero … saya kembali masuk ke Mobil dan meneruskan perjalanan … Tanpa SIM … (Karena SIM saya di tahan …).

Kenapa mesti Eiylekhant begitu … ??? Yaaa … saya kan tetap harus menata diri agar tetap terlihat “cool” dan tidak kehilangan muka … dimata teman sebelah saya … (BTW … Malam itu saya tidak sendirian …!).🙂

Singkat kata …
Beberapa hari kemudian … Saya pergi ke pengadilan … Sidang Tilang …
Waktu itu saya ke pengadilan Jakarta Selatan di Jalan Ampera Raya.  (Pengadilan yang paling banyak wira-wiri Celebritisnya … hehehe)

Ternyata prosesnya cepat … (waktu itu )
Daftar … serahkan surat tilang … Saya tidak menunggu lama … dipanggil masuk ruang sidang …
Duduk di Ruang Sidang … Hakim membacakan sesuatu … mengenai kesalahan saya … berkendara dengan kendaraan yang mati lampu belakangnya … dibacakan selama 3 menit … setuju … DOK palu diketuk  … Denda … sekian-sekian … (tak enak lah menyebut nominal … selain karena saya lupa besarnya … saya juga nggak mau dikatakan pamer ). (Hahahaha)

(BTW … saya lihat kebelakang … Kok nggak ada yang nonton ya ? Tepuk Tangannya mana ??? hehehe … pengunjung yang duduk di ruang sidang tersebut rata-rata adalah mereka yang juga kena tilang … dan disidang hari itu … dan semuanya cemberut sudah tentu …)

Saya membayar sejumlah Denda tersebut ke Kasir …
Ambil tanda terima pembayarannya  …
Lalu mengantri lagi di tempat pengembalian SIM …
Nunggu lumayan agak lama … Setelah itu Nama Saya Di Panggil …
Saya ngacir Pulang …

Case Closed !!!

Yang terfikirkan oleh saya saat itu adalah … Ternyata Proses Pengadilan (untuk kasus ini) lumayan cepat ya … tidak se ribet yang saya bayangkan … tidak seseram yang saya bayangkan …

(ya jelas aja … Kesalahan Elu kan hanya lampu belakang nggak nyala doang …)(heheheh)

Apa mau coba ke sana lagi ?
Ke pengadilan ?

OH NO … NO THANK YOU …
NO MORE … !!!

(tok-tok-tok)

.

Anda pernah ditilang ?
Waktu itu anda ambil jalan apa …
Jalan “Damai” ? atau …
Jalan “Perang” ?

..

 

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

57 thoughts on “TILANG

  1. Pernah ditilang dan ambil jalan perang,heheheh
    Ke Ampera juga pengadilan, tapi nggak pakai disidang Pak, pas di administrasi langsung disuruh bayar 50 ribu, katanya yg sidang banyak.
    Ya sud, toh udah di pengadilan ya saya bayar saja😀

  2. Saya juga pernah ditilang pak, pernah lewat jalan damai pernah juga lewat ‘perang’ waktu itu sidangnya dipengadilan Cibinong. Memang benar kata bapak proses sidangnya cepat dan santai. Kalau kita ketinggalan sidang juga gampang saja mengurusnya tinggal ambil STNK/SIM yang ditahan dibagian penitipan lalu bayar denda. Selesai sudah.
    Tapi kalau ditilangnya diluar kota saya milih damai aj deh, coz malas ngurusnya. Kejauhan pak. Salam saya..

  3. jalan damai Oom… tapi damai sekali.. hehehe
    waktu itu pergi sama bapak, kita ditilang di lampu merah, pas mo nunjukin STNK, eh yang keambil malah KTA TNI babe saya, eh tanpa babibu, pulisinya langsung mempersilahkan kita lanjut jalan dengan cara yang sangat halus dan sopan, langsung deh kita ngacir,, hehehehe…

  4. pernah ambil jalan dua-duannya..

    a)jalan damai.,50.000 langsung bayar di tempat., masalah selesai..😀

    b)jalan perang…di sidang…ternyata kenanya 50.000 juga…
    ternyata sama aja ya..udah nunggu, panas,..antri…
    he….he…he..he..

    kesalahan saya dua-duanya sama…masuk jalur lambat..

  5. saya pernah juga jalan perang om,di jakarta barat kenanya,jadi kesana deh, prosesnya kurang lebih sama,kita disuruh bayar doang hehe

    kalau jalan damai ya kalau lagi buru2 (ini yg sering) ,

    kalau adik saya pernah kena tilang juga di jakarta selatan,jadi ke pengadilan ampera itu sama kayak om,ndilalahnya ibu saya ada kenalan polisi disana,jadi gratis deh, tinggal ditelpon doang ,adik saya ambil simnya hehehehe (jangan dicontoh ya ini KKN namanya)😀

  6. Wah tentang TILANG saya paling sering jalan damai, soalnya yh bgitu sdh thu ujung2 nya. Yg pnting kita thu ksalahan dan alasan knp smp ditilang, banyak jg yg main tilang yh tpi salahnya apa (malah dicari2). Keep writing Pak…

  7. belum pernah om

    hawong nebeng terus jeh😀

    tapi pernah pas sama kakak [aku hanya menyaksikan]
    dimaapkan karna platnya luar jkt,kita bilang ajah kesasar😀
    tapi teutep minta duit,kasiiiihh daachh… 20 rb,dia minta 50 rb,ogah!

    damai juga noban😀

  8. hmmm… saya ngambil jalan yang salah, krn harusnya motor ga boleh lewat tapi ane lewat aja… :hammer
    kena deh Rp.14rb sisa beli bensin di pagi hari, mau ke pengadilan ga tau lokasi n ditakut2i dendanya Rp.500rb
    plg dgn mioku batal beli soto di wahidin, :BIGhammer

  9. Apakah saya pernah ditilang?
    Sering om! Huahahaha… Kaco ya… :p

    Entah kenapa kok saya sering bgt ketangkep polisi. Paling sering sih karena bablas lampu merah. Hahaha.
    Dan tentu palin sering ya ngambil jalan damai lah, gak mau repot. :p

    Selain jalan damai, pernah juga ngambil jalan kabur. Haha. 3 kali kabur, 2 kali berhasil, yg 1 tetep ketangkep gara2 kena lampu merah lagi. Gak asik bgt dah. Jatoh2nya kudu damai juga. Yg sekali berhasil kabur karena polisinya males ngejar. Nah yg satu lg seru tuh, sampe 2 polisi yg ngejar! Untung gak ketangkep. Tp deg2annya om… Ampun dah. Haha. Seru kalo diinget2 lagi. :p

    Selama di US, udh 2 kali kena tilang. Kalo disini jelas gak berani ambil jalan damai. Hahaha.

    Yg pertama saya lgsg mengaku salah, bayar tilang, dan ikut traffic school online untuk menghapus record (biar insurance gak naik).

    Yg kedua, gak boleh ikut traffic school, karena jangka waktu nya belum lbh dari 18 bulan dari tilang pertama, jd saya nyoba fight. Ikut pengadilan lewat surat. Ngarang2 cerita seolah2 gak salah, pdhl udh jelas2 salah (melanggar rambu). Yah resultnya tetep aja guilty. Hahaha. Tdnya masih mau nyoba fight lg ke court, tp akhirnya males. Jd ya udh terima aja dah… $200 melayang,,, nyesek kalo ditilang disini. Sekali kena udah 200an lebih, itu pun pelanggaran ringan. Kalo kayak bablas lampu mrah bisa 400-500an.

  10. Damai di tempat belum pernah Om…
    Sidang sekali pas SMP, ga punya SIM….deg2an banget pas masuk ruang sidang…ih, kesannya kayak penjahat, tp setelah hakim membacakan blablabla dengan cepat, lega deh…(ga inget juga apa yg diomongin hakim)

    Hampir ditilang lumayan sering (disemprit)….Alhamdulillah ‘dilepas’ hehehe
    * Salah jalan di bunderan HI menuju Imam Bonjol…dan hanya satu kata yang diucapkan “Maaf pak, tidak tahu, biasanya saya lewat juga ga papa”…begini pak, untuk jam2 tertentu tdk blh….”kalo saya tau ga bakalan lewat sini pak,maaf”….menurut peraturan blablabla…..”ya pak, tapi maaf, saya bener2 tidak tahu” (ngotot minta maaf doang)….kerja di mana?…..”di B****N”….oooohhh, itu putrinya ya? (rahma tidur pules di atas bantal) “iya pak”…..”Silakan melanjutkan perjalanan kembali,lain kali tolong perhatikan jam-nya…maaf menganggu perjalanan bapak” (Heeehhh???…dilepas….ada 3 kemungkinan : 1.potongan rambut suami cepak. 2. kasian liat anak tidur pules 3. polisi itu ga tau pasti tempat kerja saya, mungkin dikira badan intelejen….qiqiqi….eh ada lagi kemungkinan terbesar, menjawabnya dengan tenang, cool, penuh percaya diri…polisinya jadi ‘keder’ padahal keliatan banget awalnya dia ngarep tawaran damainya kami terima…

    * Di bandung, salah jalan….trik yang sama menghadapi, tapi dimodifikasi dikit…turun dari mobil, ucapkan “Siang Pak” (dengan lantang)……bapak melanggar….kalo sidang kasian bapak kan orang jkt, dendanya blablabla, mau sidang di tempat?… “saya tidak tahu,maaf” …….bapak mau sidang? kasian bapak lah (ngarep)….”Maaf, kalo tau saya tidak lewat sini, saya mau ditilang saja, nggakpapa saya sidang saja” (tegas)….(polisi menatap heran dan mulai jiper)…kali ini bapak saya maafkan, lain kali blablabla….”Oke terimakasih, maaf pak!” (sambil menegakkan badan). Pas mau berlalu…polisinya malah kasih tanda hormat ala militer…hehehe🙂 padahal rambut suami sudah ga cepak lagi lo!
    *Bypass Rawamangun…pake mobil dines…eh salah ambil jalur kanan pdhl mau lurus…pas stnk lagi diperpanjang pula. Kalo ini gara2 polisi salah menafsirkan ucapan suami, padahal yg diucapkan ya memang kenyataannya. ….tau kesalahannya pak…”Ya, tau, maaf tadi kebawa arus ke kanan”….surat2 pak…lo STNK mana?…”lagi diperpanjang sama orang kantor”…sampeyan bawa mobil gada suratnya piye to….”Lah saya kan disuruh bos, bawa pulang mobil ini, mana berani saya nolak”…emang bosnya di kantor apa?…”lapangan banteng, keuangan”…sampeyan jabatannya apa?….”Ah, saya cuma staf…”…..staf bagian apa?…..”(mikir bentar apa kosakata yang pas untuk bilang)….saya Ajudan (lebih keren daripada musti bilang sekpri)” …yowis lah pak, aku ki bingung meh nilang yo sim-e cowel ngene (bagian pojoknya gumpildikit akibat posisi dompet), engkok sampeyan sakno…ga duwe stnk, sim yo ditahan, wis kono, lanjutno ae muleh…salam ae gawe bos!

    Jadi, mana yg mau dijadikan trik….

  11. Kena Tilang?
    Sering sekali…
    Dan saya nggak pernah repot.
    Saya nggak perlu damai, nggak juga perang.
    Knapa?
    Karena hakimnya adalah bekas murid saya😀
    Begitu saya ditilang, saya ikuti prosedur ajah.
    Dan ketika SIM atau STNK saya dijadikan barang bukti, maka beberapa hari kemudian hakimnya datang kerumah untuk mengantarkan.
    Bayar?
    Tentu tidak…
    Sebagai basa-basi saya pura2 tanya berapa biayanya.
    Dan seperti sudah saya duga, Si Hakim bilang “Nggak Pak!. Saya bisa jadi hakim kan juga berkat Ilmu dari Bapak…”
    Hmmm…

  12. Hmm….

    Gak ada yg menerapkan jurus rayuan gombal ya?

    Lee dua kali kena tilang, dua kali jg dibebaskan tanpa bayar denda:mrgreen: KKN?? Oh, NO! Rayu aja polisinya….. beliin UC 1000 tiga ribu perak, kelar perkara! Huahahaha…!!!

  13. Pernah Om. saya juga pernah tuh ngalamin moment ditilang yang menyebalkan. kesalahan saya waktu itu adalah karena menginjak garis batas lampu merah. soalnya buru2, mau UAN. *bletaak* helm saya dipentung dari belakang sama Pak Polisi.
    “Kepinggir kamu! seenaknya saja bawa motor!”.
    setelah berada dipinggir jalan, kita pun melakukan negosiasi.(halaah..)
    setelah ngambil jalan damai.. dia minta 200ribu. ajegileeeee….😦
    terus saya tawar, dia malah bilang…

    “Apa kamu tawar-tawar, emangnya saya tukang bawang??”

  14. 1. Sebaiknya sebelum berkendara bermotor di jalan raya lakukan :
    -periksa SIM, STNK yang berlaku/syah.
    -cek perlengkapan kendaraan yang ditentukan dalam UU LLAJR
    -jangan melakukan pelanggaran yang disengaja. Tidak memakai helm termasuk pelanggaran yang ” di demonstrasikan ”
    -Disiplin berlalu lintas-tanpa kehadiran petugas

    ( sok menggurui…….)

    2. Saya pernah di tilang, tapi bukan di negeri ini yaitu di Namibia karena memasukkan koin ke slot parkir kurang. Tilang diberikan karena kami parkir melebihi waktu ( keasyikan belanja…)
    Pembayaran denda sebesar 225 Rand ( 1 Rand=Rp.700 tahun 1989) dilakukan di loket yang ditunjuk-tanpa sidang-praktis dan tidak memalukan.
    (sstttt..pasukan PBB kok ya kena tilang tho yaaa…..teganya..3x)

    3. Jika tertangkap di jalan raya sebaiknya jangan pakai jalan damai tetapi mengikuti prosedur yaitu melalui pengadilan, agar :

    – Uang masuk kas negara.
    – Mempunyai pengalaman ” menjadi tersangka”- ini untuk bahan cerita agar tak ditiru anak-cucu dan juga lumayan untuk bahan postingan.
    -Kalau lagi mujur malah bisa di wawancarai wartawan.

    Lebih asyik lagi kalau keluarga dibawa untuk suporter, syokur kalau di photo.

    Lain kali, buka kaca jendela, beri hormat sambil melirik label nama pak Polisi, lalu sambil tersenyum katakan ” Tugas ya Dik Pardi ?”. Brigadir Pardi pasti akan menjawab ” Siap, nDan, silahkan, hati2 nDan “.
    Mengapa ? Karena di dashboard ada topi bertuliskan ” Trainer ” dan ” BlogCamp ”

    Salam hangat dari Surabaya

  15. Alhamdulillah saya gak pernah kena tilang Om, lah wong ndak pernah naik kendaraan sendiri je :D…Dulu waktu SMP saya pernah dibonceng naik motor, tanpa memakai helm, nah wkt itu lewat jalan protokol. Dari kejauhan saya melihat ada polisi yg memperhatikan kami, lalu saya bilang ke teman yg ngebonceng ada ygmerhatiin. Tanpa saya minta si temen langsung tancap gas dan ngebut deh, dan saya sambil dadah2 ke Pak Polisi hehehehe…

  16. Oyen belon pernah ditilang, tapi Ncang pernah, dan biasanya beres karena Om Oyen pulisi…xaxaxaxaxaxaxa *warning : jangan ditiru!😀

  17. saya juga pernah ke pengadilan om…beberapa kali malah..tapi pengadilan pajak…hihihihi….soalnya saya nda punya kendaraan om, jadi nda bisa ditilang…:D

  18. Duuluuuuu sekali pertama kali nyetir di Jakarta saya pernah kena tilang gara-gara melanggar marka jalan. Waduh, begitu disetop pak polisi langsung gemeteran. Begitu pak polisi mendekat, air mata sudah berlinang-linang. Asli, bulan akting!

    Pas pak polisi liat SIM, “Ohh, wong Semarang to?”
    Saya jawab. “Hiks…hiks… iya, Pak.” Trus pak polisi ngajak ngobrol dan menasehati saya. Mungkin gak tega ngeliat air mata saya (sumpah, bukan air mata buaya!).

    Dan selamatlah saya hari itu. Gak pake jalan perang tapi jalan damai tanpa keluar duwit sepeser pun. Besok2 ketika ketemu lagi Pak Polisi yang bernama Sugiyanto itu, saya melambaikan tangan. Daah Pak Polisi yang baeekk……

    (*komen terpanjang yang pernah saya buat*)

  19. Pulisi: “Kenapa lampu merah diterobos?”
    Saiya: “Maap Pak, lagi buru buru sih.”
    Pulisi: “Jadi..gimana..ada waktu ke pengadilan?”
    Saiya: “Wah, ndak ada kayaknya Pak.”
    Pulisi: “Ya sudah, sini titipkan saja.”
    Saiya: *Rogoh 20ribu* “Makasih yah Pak”

    Baik kan pulisinya.. saiya ndak sempat ke pengadilan, dia tolongin lho titip ngantri..
    hehehe

    *ngeloyor*

  20. saya juga pernah punya pengalaman seperti ini dan untuk mengatasinya saya memakai 2 cara :
    1. berbicara dengan pak polisi dengan ramah dan meminta agar diberi peringatan saja *meminta maaf ..pastinya..huehehee*
    2. kalau jalur pertama tidak bisa saya ikuti jalur perang (versi yg punya blog)

    karena dengan cara ini kita juga tidak memberi peluang polisi untuk berbuat curang,
    tapi memang perlu waktu menunggu sidang kan yang di sita cuma sim… bagaimana kalau kendaraan yang ditilang, nah kalo ini lihat pelanggaran nya kalau sim tidak punya, stnk tidak punya pasti kendaraan yang ditilang..nah itu kebangetan. salah dewe…

    salam
    http://tabut7.wordpress.com/

  21. Kebetulan saya damai terus, modal gantungan kunci brimob pemberian sepupu, cukup kasi uang rokok aja 10rb.
    Hehe…..
    Tp sudah 8th ga pernah ditilang lg sih…

  22. Kalau tilang pernah punya pengalaman unik. STNK mobil atas nama istri😀 yang sejak gadis tinggal di rumah dinas di komplek dpr kalibata – jadi alamat stnk ya di sana. Waktu ditilang karena belok kiri langsung di bandung cuma ditanya ‘lagi dinas ya pak?’ iya…😀 lalu jalan lagi..

  23. Belum pernah kena tilang langsung, lha wong selalu nebeng.

    tapi pernah pas bonceng temen, kena tilang gara-gara belok kiri langsung, biasanya memang di pengkolan itu belok kiri langsung. tapi ada aturan baru, di situ harus berhenti juga pas lampu merah. Kami udah berhenti, tapi diklakson dengan noraknya sama cewek sok tau di belakang kami yang menyuruh kami jalan terus.
    Pritt… kena deh sama polisi yang udah nunggu di pengkolan. Kena Rp 20.000-. sebel banget, kupelototin aja tuh cewek norak. kena juga dia jumlah yang sama.🙂

  24. Saya pernah juga ditilang, Om. Cuma sekali dan pake cara damai di tempat🙂
    Lagian juga nekat bawa motor, padahal belum punya SIM😀
    (Baru tau, ternyata sidangnya kek gitu ya… )

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s