Posted in TRAINING

CHARGER


.

Pada sebuah postingan di tahun 2010, Saya pernah bercerita tentang urusan cas mengecas ini.  Mengisi kembali baterai gadget komunikasi kita.  Entah yang pipih lebar (yang sudah hampir bangkrut itu), atau HP, atau “talenan” dan sebagainya.

Di dalam postingan NGE CAS tersebut, diceritakan bagaimana saya terheran-heran oleh perilaku sementara peserta training.  Pagi-pagi … training belum dimulai, mereka sudah sibuk mencari “colokan” listrik atau sambungan kabel extension.  Ribut mencari kesana kemari.  Buat apa ? Buat nge-cas gadgetnya.  Alih-alih berdiskusi tentang materi training, ngobrol berkenalan dengan sesama peserta training … ini malah sibuk mencari colokan buat nge-cas.  Sebegitu pentingnya … nyawa baterai gadget itu.  

Ada pula contoh lainnya … ini juga kejadian yang sebenarnya.  Terjadi sekitar tahun 2005 an.  Ada seorang karyawan baru … wanita … muda usia … anak kemarin sore… Generasi Reformasi.   Sebut saja Mawar.  Mawar baru bekerja sekitar dua mingguan di departemen kami.  Departemen Marketing.  Ada sekitar 100-an orang karyawan, ditempatkan di satu lantai gedung bertingkat dekat Semanggi.

Suatu ketika Mawar mengirim e mail … ditujukan kepada seluruh karyawan di satu lantai itu.  SELURUH KARYAWAN marketing HO.  Bunyi e mailnya kurang lebih adalah …

“Ada yang punya charger HP merek “***” tipe “***” nggak ???”

Ingat … dia mengirim kepada semua karyawan di lantai tersebut.  Nge-blast e mail kepada 100 orang.  Dari Clerk sampai Marketing Director.  Dari Kurir sampai Senior Product Group Manager.  Bayangkan.  Hanya demi mendapatkan pinjaman “Charger” dia rela melakukan hal se “setyupidh” ituh.  Sebegitu pentingnya kah charger tersebut … sehingga dia mengirimkan e mail ke semua orang.  Send to All … !!!

(Di”goreng” lah si Mawar oleh atasannya … )(karena atasannya ini mungkin baru mendapat “gorengan” juga dari Marketing Director)
(Mengapa e mail nggak penting seperti itu ada di mail box sayaaa … ??? begitu mungkin bunyi “gorengannya)(hahaha)

Cerita ajaib lain tentang charger saya dapat dari komentar Umie Elaine di postingan saya kemarin tentang BESUK

Saya sitir sebagian kalimat dari komentar Umie Elaine ya …

pernah juga pas saya mau lairan kan kontraksi …
sakit banget tuh.
Eh orang yang besuk pasien di sebelah (dia abis lairan) malah sedikit nyingkap korden trus nanya … 

“kak, punya charger?”

nyebelinnnn buanget kan ???

.

Coba bayangkan … demi mendapatkan Charger orang jadi gelap mata  … mengesampingkan tenggang rasa … Tidak mau tau akan kesulitan yang sedang dihadapi oleh Umie Elaine yang kesakitan sedang menunggu kelahiran.

Dari ketiga contoh diatas … saya berkesimpulan … bahwa … ada sementara orang yang bisa gelap mata … kehilangan “manners” dan sopan santunnya … hanya gara-gara doktorandus “CHARGER” ini.

Sebegitu pentingnya kah benda ini ???
Sampai-sampai membuat kita gelap mata melupakan tata krama … !!!

.

Ada yang punya pengalaman tidak mengenakkan dengan “Charger” ?
atau … atau … atau …
Jangan-jangan anda pernah meminjam charger tanpa lihat situasi seperti ketiga contoh tesebut diatas ???
qiqiqi …

Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

.Mari kita berterima kasih pada … doktorandus POWER BANK !!!
(yeaaayyy !!!)

.
Dan kejadiannya pun akan menjadi seperti ini …

“Mmm … maap permisi …
Punya power bank nggak Om ? boleh pinjam nggak Om ??? (tetep)

.

Haiyaaaa … yang namanya sikap mental itu memang susah berubah yak ???

.

.

 

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

55 thoughts on “CHARGER

  1. wkwkwkw belum pernah melakukan spt itu dan blm pernah diperlakukan spt itu. Makanya sy ngakak. dan semoga sy jgn ikut2an.

    Biasanya kl low bat dan sy lupa bw power bank atau gak ada tmp buat ngecharge, paling sy kabarin org terdekat (biasanya suami) utk bilang kl low bat jd sms aja kl ada perlu. Kl gak dibales berarti kemungkinan besar udah mati hapenya😀

  2. nggak dooooooonk.. karena saya sengaja khususon bawa charger yg memang ditempel sedemikian rupa sehingga permanen di meja kantor saya😳

    selebihnya saya cukup bawa kabel data (karena ga punya power bank) (trus minta dibeliin ke si suami)

  3. Soalnya keterikatan kita pada kesenangan yang diberi HP lebih besar ketimbang mempertimbangkan hal lain, seperti sopan santun, oM. Waktu itu power bank juga belum ngetop kali ya, makanya tiap orang happy banget kalau dalam pelatihan dapat tempat duduk dekat colokan. Sebelum punya power bank saya juga sering mengalami low bat. Pernah menanyakan apakah ada kawan yang hpnya mirip dengan saya biar saya pinjami chargernya. Tapi emang sih dan kayaknya gak pernah melanggar adat sopan santun🙂

  4. Wah kalau sampai mengirim email ke seluruh dunia tentang hal sepele kayak gitu memang perbuatan konyol dan tak etis.

    Unggah-Ungguh yang diajarkan para sepuh dulu tampaknya kurang difahami oleh sebagian anak-anak jaman kini.

    Salam hangat dari Surabaya

  5. oalah nok Mawar, sampe segitunya siiyyy😀

    Moga2 saya enggak ketularan kayak gitu ya Om Trainer. Biasanya sih klo pas low batt ya pasrah aja. Paling tidak ada kesempatan untuk hening sejenak tanpa colekan si profesor gadget😉 Perkara nanti dicariin orang se-Indonesia Raya itu urusan berikutnya *kayak orang penting aja

  6. Untung saya gak maniak hp, Om. Karena saya gak membiasakan online di HP. Jadi Battery HP saya awet cuma di pke sms sama telp. Tapi tetep aja biar gak mengganggu orang lain saya punya power bank, itu pun hampir gak pernah ke pake haha..
    Trus nasib karyawati ayu menik-menik itu gimana, Om? habis di goreng garing, selanjutnya?😀 kasian-kasian..

    1. nasibnya ?
      mmm tidak dikeluarin …
      hanya enam bulan kemudian dia memutuskan untuk cabut …
      (sepertinya kami bukan komunitas yang pas untuk yang bersangkutan)🙂

  7. Pernah Om, di Bandara, saya lg ngecharge dg charger saya sendiri, yg free itu penuh. Trus ada ibu2, tergesa2 celingak celinguk nyari yg kosong, ngeliat saya trus bilang “mbak…pinjem sebentar ya” dan lgsg aja itu nyabut si charger pdhl blom dijawab apa2 *melongo* hihihihi

  8. Hahaha, bisa jadi bahasan juga ya. *korban muncul*
    Waktu saya ditanyain gitu, saya cuma menghela nafas, dan langsung merem om (daripada saya cakar tuh orang). Yang njawab akhirnya suami saya.
    tapi kalo diceritain ulang selalu bikin geleng2 kepala ya? tobat tobat.

  9. Hihihi…dulu hp saya semacam hp sejuta umat gt di kantor, jd di ruangan kita punya charger ruangan yg ditinggal terus di kantor. Kayanya sih aman2 aja. Dan dulu wkt blm ada power bank kalo batre habis ya habis aja. Sekarang habis ada power bank kok malah ngerasa galau kalau hp habis batre, cepet2 dicolok ke powerbank. Tapi karna charger hp saya ‘unik’, gk bisa gonta-ganti dengan jenis hp lain, dan yg punya hp ky punya sy di kantor/rumah cuma sy, jadi ya gak bisa pinjem2 charger deh. Makanya jadi management batre sendiri #halah bahasanya😀.

    1. Betul sekali Win …
      Banyak orang menjalankan bisnisnya melalui piranti HP …
      sehingga bisa dimengerti kalau mereka butuh baterai yang On terus
      namun tetap beretika

  10. Dulu sering pinjam meminjam alat itu Om, tapi seiring perjalanan waktu, sekarang sudah nggak lagi2.
    Sehari nggak mesti telpon nggak mesti SMS.
    Paling2 juga cuma nerima telpon dari istri yang laporan kalau masakannya sudah matang.
    Kalau mengikuti prosedur, baterai pasti akan tahan lama.

  11. Mungkin si mawar itu punya banyak urusan dengan gadget nya kali Om..
    Jadi harap maklum aja lah yg begitu.. yg penting kalau kita tahu itu salah iyaa gak usah ikut-ikutan apalagi menjelek-jelekkan.. ^_^
    hehehe..

    1. urusan apa ?
      baru dua minggu masuk kerja … masih induction dan training … hanya itu urusannya … !!! (hawong boss dan boss nya boss … nggak gitu-gitu amat kok)(dia aja yang sok sibuk)

      Menjelekkan ?
      saya tidak menyebut perusahaan
      saya tidak menyebut lantai berapa
      saya tidak menyebut alamat spesifik
      dan …
      saya tidak menyebut nama jelas …

      Salam saya

  12. Sedang nginget-nginget….
    Pernah sih dipinjemin karena Hani gak berani bilang pinjem, ibu-ibu gitu di ruang tunggu Juanda. Si Ibu ngajak sholat bareng trus kasih pinjem charger, he he he
    Hani belakangan jarang jalan-jalan, tapi bulan ini sepertinya digiatkan kembali jadi gak punya power bank makanya mewajibkan diri punya HP kaya Samsung Charm gitu yang kuat 2 hari meski buat telpon-telponan lama.

    1. Betul banget Bu Niken …
      sebetulnya ya bekerja itu juga seharusnya tinggal colokin saja .. jika sedang bekerja di kantor …
      kalau mobile … ya tinggal beli batere cadangan … atau power bank

  13. itu soal si mawar kejadian di kantor juga, sampe direktur negor daku, jadi daku negorlah, tapi ga sampe dipecat.. jadi si mawar gimana nasibnya tuh? ada etika kalu mo kirim email kantor.. apa salahnya nanya ke ruang sebelah..
    soal ibu di rs juga ga ada manner ya.. apa emang penting sampe kudu “nyusahin” orang..
    ku sih jarang apa-apa via hape..

    1. Salah fatal sih tidak …
      dan memang hanya ditegur saja … karena sedikit mengganggu lalu lintas e mail hari itu …
      (konyolnya … banyak cowok-cowok karyawan lama yang reply to all juga …)(tentu setelah dihapus e mail boss-boss besarnya …)(malah jadi bahan bulan-bulanan … hawong karyawan baru … trending topik e mail hari itu )

  14. Ketika bekerja dulu, saya hati-hati sekali kalau mengirim email di kantor, cek berulang kali kepada siapa email boleh terkirim, takut klo sampai salah klik, email nyasar ke para pejabat kan bisa malu😆 . Buat para pencari charger, isi dong sampai penuh ketika dirumah, klo charge di luar mungkin spy bisa dapt listrik gratis ya hehe😀 .

  15. Ckckckck… kok ada ya manusia seperti itu. pengen tertawa kok ya ikut mangkel.
    masa sih demi charger senekat itu email ke semua. kalo ibu melahirkan itu, yah, mungkin pengen abadikan momen anaknya. tapi mbokya nanya ke tempat laen gitu.

  16. Hehehe itu bener banget, om…
    Di sini pun orang berlomba lomba beli gadget keren ga mikir listrik susah didapat. Ada yang pake power bank memang, tapi kesannya jadi ribet padahal katanya hape bikin hidup makin simpel. Makanya aku bertahan pake nokiyem jadul yang ngecasnya seminggu sekali…

    Tapi itu pembenaran doang kok
    Aslinya ga punya duit buat beli yang keren, hehe

  17. Iya banget om… padahal kan mereka bisa nge charge di rumah… temen2 saya juga banyak yang gitu… malah parah banget om..

    Jelas jelas…. handphone yang harga nya engga murah di tinggal gitu aja buat ngisi batre. Di lantai pula om… padahal kan bisa ke injek atau di curi orang ya om…

    salam hangat om…
    sudah lama saya engga main ke blog om🙂

  18. waahhh, ajib tuh OM. Betapa HP ttp ON line jd demikian urgent shg “LUPA” sikon tepat/gak untuk minjem charger ya.

    Kalau dulu blm punya Mr. Power Bank…ya minjam charger teman kntr tp secara langsung ke teman yg punya jenis HP yg sama tapi ya lht dulu teman lagi sibuk apa gak.

  19. Klo sy tidak maniak gadget sih om, jd klo semuanya kehabisan ya sdh diamin aja. Tapi sebelumnya beri tau keluarga d rmh, bahwa baterai lowbat.

    Wah, si mawar memang parah, kayaknya sdh terjadi pergeseran norma2 khususnya pd dirinya, apalagi yg di rumah sakit itu…..!!!

    Salam Om

  20. wah, baru saja kejadian 2 hari yang lalu Oom,
    Kejadiannya di bandara cengkareng, jumat malam dengan kondisi beberapa penerbangan mengalami delay (termasuk saya😀 )
    Jadi kebayang betapa ramainya calon penumpang dan beberapa penumpang ternyata mengalami kondisi low battery pada gadget nya (termasuk saya juga :D)
    Saya sempat melihat kejadian-kejadian lucu, misalnya beberapa orang bergegas menuju ke satu pojok (yang ada steker listriknya) dan yang kalah cepat harus hengkang dengan muka masam😀
    Power bank tampaknya sudah menjadi kebutuhan primer kalau kita bepergian ya Oom (dan pelupanya saya tidak mengisi penuh dulu daya power bank sebelum pergi dari kantor :p )
    Dan karena saya dapat penerbangan paling malam, jadi begitu penumpang2 penerbangan sebelumnya mulai beranjak pergi, saya bisa leluasa nge-cas disana😀

  21. Alhamdulillah, saya termasuk orang yang selalu membawa charger kemana-mana. Bahkan jika perjalanan jauh saya membawa powerbank. Jika komunikasi dianggap penting, membawa perangkat pendukungnya juga penting, begitu pikir saya. ^^

  22. Generasi sekarang kan bahkan lebih rela kemana-mana kehabisan uang daripada kehabisan baterai, Om.😀

    Saya sengaja taruh satu charger ponsel di kantor, alasannya agar tak perlu repot-repot bawa charger dari rumah. Tetapi, eh, yang pakai charger saya di kantor ternyata lebih sering kawan-kawan kantor. Haha.

  23. Om.. ini rahasia ya Om, hanya antara kita aja.. (halah..!), Saya kalau bepergian, hampir setengah dari ransel saya isinya adalah charger, yaitu untuk laptop, kamera, tablet pc, dan 2 hp. Hahaha… benar-benar ribet..😀

  24. Setelah baca poatingan om jadi tersadar bahwa benda itu merepotkan orang juga yaj.. aku gak tahu seh tanpa kesadaran melakukan hal itu. tapi yang pasti sesadarnya aku jarang ngecas hp. kalau mati ua mati aja.. malah kadang bersyukur ada alasan gak dicari cari orang😛

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s