Diposkan pada MY FAMILY, THE TRAINER

KENCAN PERTAMA


 

(Hah … aku tersenyum sendiri membaca judulnya …)(dan celakanya judul ini banyak dipilih oleh pembaca)

Ya … aku ingin cerita tentang kencan pertamaku dengan Bundanya anak-anak.  Yang dimaksud kencan disini adalah … pergi berjalan-jalan … hanya berdua saja.

 

So … kapan dan kemanakah si Trainer dan si Bunda waktu itu ?

Tahun 1992 … seingatku aku belum resmi ”nembak” dia … masih PDKT waktu itu.  Usiaku 29 dan dia 28 … sudah sama-sama dewasa.  Tanpa kata … biarlah hati yang bicara … (halah).  Ini kejadiannya di Padang … waktu aku bertugas disana selama setahun.

 

Di suatu Sabtu Siang, secara bercanda aku bilang ke dia … ”Wah sekarang di Padang ini sedang ada PRP ya … ???” (PRP = Pekan Raya Padang, semacam Jakarta Fair)

”Kamu udah liat belum ?” aku mulai manuver … menebar umpan  

 

”Belum tuh … mmm  … Kesana yuuukk nanti malam …!” Ah rupanya Bunda juga menyambar pancinganku … (Dan memang maksudku berbasa basi tadi adalah … ujung-ujungnya ya … mau ngajak Bunda ke PRP).  So … Gayung bersambut choy …

 

 

”Ayyuuukk … aku jemput jam 7 yaaa … ” hah … trainer nekat ngajak kencan perempuan.  Di kampung orang pula … eng ing eng …

 

Akhirnya malam itu … aku pun berdandan sekeren mungkin … rambut disisir rapi … Aku pakai pakaian terbaikku … ku kenakan Jaket tebalku … waw … gaya, mbois sangat … !!!

Jadilah kami malam itu kencan berjalan-jalan ke Pekan Raya Padang.  Masih malu-malu, menggandeng tangannya pun ”seperlunya” … hanya ketika menyebrang saja

 

Malam Minggu itu pengunjung ramai … cuaca cerah … sangat mendukung … Dan karena pengunjung penuh … maka kita pun tak ayal, agak berdesak-desakan menonton stand-stand yang ada disana … Gerah man … Suhu udara PRP malam itu panas sangat. Dan konyolnya … aku pake Jaket Tebal … akibatnya keringat pun ngocor … banjir … peluh bercucuran …  Hahahahah …. maunya gaya … malah salah kostum …

 

Mulanya aku pikir … ini malam hari … open air pula … pasti akan banyak angin … hawa akan agak dingin …, mangkanya aku pakai Jaket … Dan jujur … dikepalaku pun sudah tergambar skenario macam di film-film romantis itu … di mana si cowok akan melepas jaketnya dan memakaikannya kepada si perempuan pujaan hatinya … aahhh serasa ”khalant” dan macho sangat … kalau saja aku bisa melakukan aksi itu pada si Bunda … J (What a romantic scene …)(Macam Rano Karno dan Yessy Gusman … si Galih dan Ratna)

 

Gak taunya … gerah … panas … sumuk … keringetan… aromanya pun pasti kecut itu.

Bajuku jadi lepek bin lecek … Ini campuran antara keringat kepanasan karena berdesak-desakan, bercampur keringat dingin karena grogi ngajak Bunda untuk pertama kalinya …

 

Penampilan pun kucel jadinya … ancur ndak keruan … gak ada ganteng-gantengnya wis tah … cemen sangat … !!! (… Macam Tikus kecebur got …) L

 

Dan akhirnya kini …

Bunda kadang suka iseng cerita ini ke Anak-anak (sambil menggodaku tentu).  Bunda mengakui kalau waktu itu … didalam hatinya … dia juga sebetulnya mentertawakan kekonyolanku … tapi dia tidak tega memperlihatkannya ke aku … takut menyakiti hatiku mungkin … (sudah terlanjur sayang soalnya, … en susah cari cowok kayak gua … ) (yyiiieekk …)

 

Anak-anak pun tertawa cekakakan … Dan aku hanya bisa cengar-cengir saja …

(Hawong … yen tak pikir-pikir … memang konyol tenan jeh …)

 

SO … bagaimana pengalaman kencan pertama anda ? … dare to share …???

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

46 tanggapan untuk “KENCAN PERTAMA

  1. Si bos ternyata masih pake acara malu-malu. Apalagi TKP nya di bumi yang basandi syara’ dan kitabullah. Kalau nempel sikit bisa digebuk orang sekampung ya bos…He he he…
    Bawa jaket malam hari? Mungkin si bos mixed up antara Padang dan Bukittinggi. Nyangkanya malam itu di Bukittinggi, jadi perlu bawa jaket.
    Dare to share?
    Masih mengumpulkan bahan dulu bos…

  2. kencan pertamanya aja kayak gini…
    gimana waktu “nembaknya” ya….hmmm
    bagusnya ada posting lanjutan tuh..
    bikin penasaran aja..
    gak kebayang pak NH… “nembaknya” kayak apa ya????/

    kaburrrrrrrrrrrrrrrrrr

  3. Hihihi…
    Si Om bisa nggak pede juga, tho.. Padahal sekarang pede-nya ampun2an deh.. wekekeke…

    Dare to share?
    Hey! You’re talking with Lala, Om! 😀

    Kencan pertamaku, sama Bassist bandku, jaman masih awal kuliah dulu… Naik motor, nonton live music, terus pulangnya keujanan… Karena dia tahu aku suka sama hujan dan pernah bilang, “Eh, aku paling suka lho kalau naik motor ujan2… romantis ya…” akhirnya dia pelan2 gitu memacu motornya.. 🙂
    eh, serunya nih, Om.. pas kencan pertama itu, dia pake baju yang aku suka, yang pernah aku bilang, “Kamu ganteng lho pake baju itu…” hihihi….

    tapi tau ndak?
    minggu depannya, aku kencan sama drummer bandku .. hihihi…

    dasar gatel.. pingin digarukkkk.. hahaha…

  4. Jamannya Om umur 29 thn baru kencan pertama, jaman sekarang… umur 15 thn udah ngerasain kencan pertama tuh..

    Bisa kebayang deh… pengennya gaya, tapi malah lusuh, keringetan dan bau…hahaha… 🙂

  5. hehehe… blum brani share Oom…
    Oom yang keren ini aja baru nge-share setelah 16 tahun…
    jadi… tunggu 15 tahun lagi yagh Oom… di blog saya…
    itu juga kalo saya masih inget… 😛

    jadi penasaran 😕 , mending dibikin analisa komparatifnya, kerenan mana… si Oom ato si Tikus yang kecebur got… :mrgreen: [piss Oom… Piss…]

    -gbaiq-
    [senyum] 🙂
    === === ===

  6. Hahaha..padahal kota Padang panas banget. Kebayang deh bagaimana gerahnya….dan terbayang bagaimana wajah si om pakai jaket…jaket kulit ya?

    Ehh ini maksudnya kan kencan pertama dengan nyonya sekarang kan? saya yakin yang benar-benar kencan pertama ada lagi…tapi tak berani posting disini… hehehe…. hayoo ngaku…:P

    Btw, makasih ya telah menulis cerita lucu ini…..masih membayangkan betapa geli…..

  7. Kenangan lama yg pasti tak akan pernah terlupakan ya Pak ? Kalau saya masih bingung yg bisa disebut kencan pertama itu yg mana, soalnya pendekatannya sangat “gradual” dan halus (tapi bukan pakai makhluk halus lho ya) … maklum sejak tingkat 1 alias TPB … hehehe 🙂

  8. siapa bilang kalo om waktu itu imagenya ga karu2an itu masalah. justru menurut saya disitu kuncinya cinta tambah lengket. deu…

    bener lho om. tambah kita ga karu2an, tambah kita dikasihanin. tambah deh nilai kohesi bunda ke om. karena ada rasa yang gemanaaa getoh…

    disitu ada suasana yang penuh sensasional dan alami banget. terasa ada gejolak perasaan yang menggebu dan terekspresi dalam penampilan yang bisa overdosis begitu. tapi itu sangat memberi kesan kuat.

    kesannya, kasiyaaaan banget… hehehe

    dan itulah typical bangsa kita om. kalau kita sudah diposisi dikasihani, biasanya menarik dan menang pemilu…??? *lho koq jadi kesitu*
    kabuuur… takut disangka kampanyeu…

  9. ooh..gitu yaa..?!
    si bunda..seneng “bau” keringet bangTrainer kalee.?

    atoo..di keringet itulah diletakan “pelet” supaya bunda kesengsem mau di ajak kencan di waktu berikutnyaa..?? haa..

  10. hahahahaha….ampuuun om!!!
    mo ngbahas nih om: kalo om udah siap mo spt galih dan ratna, mo makein jaket ke bunda nih….berarti udah siap2 di dalam jaket pake t-shirt yang keren juga kan? kenapa gak dibuka aja jaketnya? supaya gak lepek….ato…didalem jaket….langsung jaket ‘kulit alias gak pake daleman? hahahahaha……..maap om….bener2 kepikiran dan penasaran soalnya…..kakakakakkk………..
    dare to share….ehm….ide bagus nih…….makasih om…..diinget2 dulu ya….

  11. hahahhaaha….yg penting sukses besar om…hehe
    well, kencan pertamaQ…hmmhh..*menerawang sejenak*
    aQ kehujanan di depan rumah makan, dan nyaris kepleset, ceritanya sich mau jd cew feminim pk ‘sepatuh cew, yg solnya licin’…huehue…salah gaya juga intinya…hehe

  12. Tahun 80-an atau bukan ya…? Jaman2 pacaran pakai Jaket kan ngetrendnya tahun itu tuh…Celana Baggy, Rambut Jelly, Klimis….merk Tancho. Pewanginya paling Spalding atau Mandom….(sory Promo product Om) katro habis pokoke.

    Sebelum sy share….saya pengen denger dulu kisah kencannya soale disini si Om posting cuman kisah jaketnya doank. Kisah nya pasti panjang, makan malamnya alisa dinnernya belum diceritain tuh om, nganter pulang dan pamitannya juga belum….OK? Artinya cerita si Om ada sambungannya… hik hik

  13. Wakakakakaka!
    menggandeng tangan seperlunya saja? duh Om Trainer bisa malu2 juga ternyata hahaha…

    ngemeng2 soal kencan pertama saya.. hmmm… berkesan sekali krn yg kami lakuin adalah naik taksi ke JHCC ngeliat pameran komputer, msh malu2 kucing bahkan buat ngeliat langsung wajahnya pacar saya pun saya msh malu.. dan Om tau ga? pacar saya msh sungkan sekali even buat nepuk bahu saya, sampe pacar saya bilang gini.. “kt pake ranting pohon aja kali ya..”… hehehe emang lari estafet :mrgreen:

  14. kalo dekat pujaan hati sih…hati tetep senang. meskipun gaya udah mbois berubah jadi model tikus got, kalo hati sudah tertambat nggak apa jadinya…’

    saya nggak pernah mengalami kencan pertama….langsung kedua. lho?

  15. Waduh,… sepertinya skills ‘kencan pertama’ itu mesti mulai dipraktek-kan lagi nih.. ibarat pedanglama belum diasah lagi 😀

    Nggak papa katrok sing penting khan mengena ya? ;D Memorable banget pastinya …

  16. wekhekekekeee……
    ternyata semua kegalauan itu terasa oleh kedua belah pihak ya om…kirain pihak cewek aja yang emang dari sanannya dah dipenuhi perasaan cinta romantisme…

    saya juga baru tau kalau cowok juga bisa salah kostum!!! padahal kemungkinan salahnya kan dah kecil banget ya…hiiiii……..

    kencan pertama nadin di warung makan om(bukan warteg, soalnya jualannya ayam goreng/bakar, masakan cina…waktu itu paling rame diarea kos – kosan)jadi tidak sempat ada acara salah kostum om…he……

  17. hahahahha bisa aja dech om 🙂

    Aku kencan pertama kapan??? lupa om,soalnya emang ga ada kencan pertama karena pertemuan kami lewat chatting 🙂 waktu kopdar sich pake baju biasa aja sich dannn itupun terjadi di rumah adiknya bapak saya 🙂

    Salam untuk Bunda ya 🙂

  18. wah setahun tugas di Padang menghasilkan cerita yang panjang ya sampai menghasilkan 3 jagoan tuh …. meskipun awalnya dengan “cemen” gitu, tapi kalo namanya cinta kan semuanya menjadi OK hehehe.

    Sama kayak mascayo, kencan pertamanya dengan yang mana dulu. Dengan yang cinta monyet waktu SMP, atau dengan pacar pertama atau suami yang sekarang (doooh kayaknya mamer banget ya)

    Kencan pertama aku dgn Gen di pameran lukisan tuh (kayaknya pernah posting di Menikmati Lukisan) yang sampe dimarahin waktu aku bilang, “Ihhh lukisannya bagus kayak foto”. Tidak ada kejadian dengan jaket atau hak tinggi karena musim panas jadi biasa-biasa aja.

    EM

  19. wahaha..
    udah bisa diduga kejadiannya pasti bodor.. hehe..
    bisa juga om trainer nerpes 😀

    kencan pertama yg ngga terlupa ya om.. 🙂

    salam buat si Bunda..

  20. so sweet…!
    om, ada groginya juga toh? kirain selalu pede dlm segala situasi…
    aih aih bunda pasti tersenyum senyum seneng tuh melihat pengorbanan om rela mandi sauna dalam jaket di PRP hihihi… tapi sayang…kecut 😉

  21. ha….ha…ha…ha..
    oh ini toch kencan pertama nya..
    makany..
    kalau mau kencan…
    di gogling dulu..
    dicari tahu dulu situasi iklim…
    (*tapi jaman segitu mana ad internet yak.. 😀 😀

    kencan pertama saya…
    gak inget momentnya kapan dan dimana..
    tapi inget deg2annya dimotor..
    gak berani pegangan…
    masih malu..
    jadi tanganny ke belakang aja..

  22. Lucu baca ceritanya, dan juga lucu komen-komennya. Senyum-senyum sendiri di malam hari, padahal sudah hampir jam 11 malam Om. Untung Istri dan anak-anak sudah tidur, jadi tidak lihat papanya senyum2 sendiri baca cerita Om. 🙂
    Btw Bunda orang Padang ya Om, di daerah mana ? Salam dari ambo ya Om….

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s