Posted in TRAINING

EMPAT BELAS DALAM EMPAT


.

Empat belas kata dalam empat detik … !
Tiga puluh tiga suku kata dalam empat detik … !

.

Bisakah anda melontarkan Empat belas kata dalam empat detik … ?
Itu artinya anda harus bicara dengan kecepatan kira-kira 3 – 4 kata per detik.
atau delapan suku kata per detik !!!

How good is your “Mrepetability” ... kemampuan untuk “mrepet” ??
(mrepet adalah … ngomel-ngomel dengan suara yang cepat !!!)

.

Iseng bener sih Om ?

No … ini bukan iseng … ini beneran

.

1 – 2 Mei 2013
Saya mengikuti suatu pelatihan yang dipandu oleh seorang Andrias Harefa.  Andrias Harefa adalah seorang STW.  Speaker – Trainer dan Writer terkenal yang saya segani.  Beliau sudah menulis sekitar 35 lebih buku best seller.  Seorang pembicara yang bagus.  Saya beruntung bisa mengikuti pelatihan yang beliau pimpin sendiri.

.

Hubungannya dengan empat belas dalam empat apa Om ?

Begini …

Salah satu pokok bahasan yang saya anggap penting adalah mengenai bagaimana mengemas cara bicara kita, agar dapat lebih efektif – menarik dan dapat diterima dengan baik oleh audience.  Bagaimana kita mengelola “Elements of Personal Communication” !

Elemen tersebut terdiri dari pilihan kata-kata yang kita ucapkan, tone suara kita, dinamika, intonasi, kecepatan bicara, ekspresi wajah, body language dan sebagainya.

Untuk menyampaikan pesan secara efektif, kita diminta untuk bicara tidak monoton.  Kadang bicara lambat, kadang harus bicara cepat.  Kadang bersuara perlahan lembut, kadang keras.  Agar audience tak bosan, kita harus bicara yang berdinamika.

Sebagai salah satu latihan untuk bisa sekali sekala berbicara cepat, kami para peserta pelatihan, masing-masing diminta untuk “marah-marah”.  Kalau perlu lengkap dengan ekspresi wajah yang gusar dan harus bisa “mrepet”.  Melontarkan kalimat, berisi empat belas kata dalam waktu empat detik saja … !!!

Kelihatannya sederhana ya … ?

Tapi … sumpah … ini ternyata sulit sekali dilakukan !!! (at least for me)

Saya perlu berkali – kali mencoba, agar bisa bicara keras, marah dan melontarkan kata-kata dengan kecepatan sekitar 3-4 kata perdetik.  Atau delapan suku kata per detik … !

Ini susah sodara-sodara !!!  I tell you !!!
Setelah mencoba berkali-kali, (lebih dari tujuh kali saya rasa), akhirnya saya bisa juga melakukannya. (hah lega banget)

Bicara … marah-marah … dengan suara keras …
melontarkan empat belas kata dalam empat detik …
mengucapkan tiga puluh tiga suku kata dalam empat detik

What an achievement ! … sebuah pencapaian yang luar biasa bukan ???
(Hahaha … ah lebay lu Om …)

.

Dan asal tau saja sodara-sodara …
Peserta pelatihan yang Wanita … sebagian besar berhasil melakukan exercise ini … hanya dengan satu atau dua kali percobaan saja …
Sementara yang Lelaki … sebagian besar … harus mengulang berkali – kali … 6 – 7 – 8 kali … bahkan lebih … sampai berhasil … !!!

.

So … Kesimpulannya ???
I leave it to you … !!!

Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

.

NOTE :

Judul awalnya sebetulnya adalah … “MREPET-ABILITY”
How good is your “Mrepet-ability” ?

(huahahahaha)

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

31 thoughts on “EMPAT BELAS DALAM EMPAT

  1. aku coba juga, om.. dan ternyata lebih mudah mrepet pada saat emosi tinggi.. 😛

    mungkin aku gak secepat itu, tapi aku tahan lama loh om.
    mrepet bisa tahan 3 jam.. padahal yang diulang2 itu lagi itu lagi.😛

  2. haha.. makanya jangan macam2 dengan yang namanya kaum perempuan yaa
    tapi kalo mrepetnya mengucap angka dari satu sampe empat belas… pastinya semua bisa..

  3. Huaaaaa… perempuan emang hebaaaat!! hahahaa.. ternyata merepet itu ga segampang yang diduga juga kan ya Om.. Butuh latihan.. *ambil positipnya ajah* ^__^

  4. dalam bahasa apa dulu dong om? Bahasa Jepang …mungkin bisa, bahasa Indonesia …udah lupa kecuali hapalin lagi mrepet ala Kapten Haddock hihihi.
    bahasa Inggris paling pakai damn 14 kali😀 (ngga boleh sama katanya kan ya? :D)

  5. heu…heu….kalau saya mrepet-ability nya mah masih level 1, ngga naik-naik walaupun sudah jadi emak. Lha gimana, baru mau ngomel (karena kesal), leher sudah tercekat dulu karena emosi dan endingnya bisa-bisa mbrebes mili Oom😦

  6. Saya, kata isteri dan anak-anak, suka bicara mrepet..cepet banget. Demikian pula adik ipar yang di Cimahi.
    Menurut emak, saya, Enny dan Sandy juga dikatakan bicaranya nae nae nae ne a ne..cepet banget.

    Jika berbicara resmi di depan umum sangat tidak dianjurkan mrepet dalam bicara. terlebih lagi jika berbicara di depan mike. Kemrepetan akan lebih terasa sehingga audience akan sulit memahaminya.
    Kita bisa merasakannya pada saat mendengarkan pengumuman di bandara. Mrepet banget.

    Salam hangat dari Surabaya

  7. Mengelola ‘mrepet’ untuk hasil dahsyat. Sulit loh mrepet dengan intonasi apik, …..
    Ikut menikmati hasil pelatihan dari maestro STW cocok bagi kami STW alas Sing TuWa.
    Salam

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s