Diposkan pada MUSIK, TRAINER KECIL

GURU PIANO @ PASAR MAYESTIK


Ini adalah juga postingan yang dipilih pembaca dalam … IT’S YOUR CALL

 

 

Gara-gara membaca salah satu KOMENTAR dalam postinganku yang berjudul PASAR MAYESTIK .  Aku jadi ingat satu kenangan manis lagi tentang Pasar istimewa yang satu itu.

BTW ini adalah komen yang aku maksud.  Komen dari ADE …

 

Kirain mau cerita juga kalo di situ awal mulanya bisa main Piano … dari rumah kecil di sudut jalan dekat Pasar Mayestik … Hehe ..! Kenangan manis ya” (14 Des 08 at 1:06 am )

 

Tentu pembaca berfikir … ah sok tau betul si ADE itu. 

Ya jelas aja dia tau  … hawong dia adalah pelaku sejarah juga … ADE tidak lain dan tidak bukan adalah Tante NH a.k.a Tante Sruntul … Adik semata wayangku … Yang juga pasti mempunyai banyak kenangan di Pasar Mayestik ini.  Kenangan masa kecil kami dulu …

 

Ya ADE benar … di Pasar Mayestik ini dulu tinggal Guru Pianoku.  Ibu Suryo Subandrio.  Dulu di sebelah dalam Pasar Mayestik ada beberapa rumah tinggal.  Dan salah satunya adalah tempat tinggal Guru Pianoku tersebut.

 

Pada tahun 1975 – 1977 … Seminggu sekali … aku pasti ke rumah Ibu Suryo Subandrio ini untuk Les Privat Piano.  Setahun awal aku selalu diantar oleh Ibuku kesana … aku masih kelas 6 SD waktu itu.  Namun tahun berikutnya … ketika aku kelas 1 SMP … aku mulai berani berangkat sendiri naik kendaraan Umum.

 

Berkat jasa beliaulah aku jadi sedikit bisa bermain Piano.  Dan terus terang aku sangat mensyukuri hal ini.  Karena dengan bisa bermain Piano … aku beruntung bisa merasakan banyak hal.  Kepercayaan Diri, Musikalitas dan juga … di banyak situasi … pergaulanku dengan sesama teman menjadi lebih mudah.  Eksistensiku sebagai Remaja yang masih mencari jati diripun diakui … tanpa harus melakukan tindakan-tindakan yang ”konyol”.

 

Dan sebagai remaja muda usia … jujur saja … aku bisa sedikit ”nampang” dengan kebisaanku ini … (Wajah boleh pas-pasan … tapi karena bisa maen musik rasanya kok rada keangkat dikit).  (Nggak kalah ”cool” sama teman-teman lain yang berwajah keren dan lebih berpunya … hehehe).  And yes this is Piano … bukan Gitar … Kalo gitar mah anak nongkrong di tegongan juga pada bisa kan … ?? gak ada istimewanya (huahhahaha sombong sangat trainer satu ini … )

 

Yes indeed … Sumpah … Ada banyak sekali manfaat yang bisa kita dapat jika kita bisa bermain musik.  Dan aku berterima kasih sekali pada Ibu Suryo Subandrio yang mengajarkanku alat musik yang satu itu.

 

Dan aku juga bersyukur, Aku punya Bapak yang berinisiatif membelikan kami Piano.  Dan punya Ibu yang dulu dengan setia ditengah kesibukannya mengajar … masih menyempatkan diri untuk mengantarkan aku setiap minggunya ke Pasar Mayestik tersebut.

 

Ibu Suryo Subandrio … salam hormat saya untuk Ibu …

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

26 tanggapan untuk “GURU PIANO @ PASAR MAYESTIK

  1. Jangan bayangkan aku bisa bermain Piano macam Ananda Sukarlan itu …

    Aku tidak bisa piano klasik …
    Tidak juga melintir macam Yovie Widianto, Andy Rianto, Indra Lesmana, Elfa Secioria … hah mereka sih paten sangat …
    Aku tak setara seujung kukupun jika dibandingkan dengan kemampuan mereka …

    Tapi kalo lawan Pemain orgen tunggal di kawinan-kawinan kelas kecamatan ??? … mmm boleh lah diadu … huahahhahaha

    Pis Ah …

  2. Finally, aku dengar cerita tentang guru piano-nya si Om dan nggak penasaran dengan komentar tante Sruntul waktu itu.. 🙂

    Bangga nih, punya Om yang hebat seperti dirimu..
    Walaupun.. mm… belum terbukti juga sih.. masih cerita2 doang… hihihi..

    cerita yang indah, Om..

    nh18 to Lala …
    Hahaha …
    tidak usah dibuktikan …
    dari pada penonton Kuciwah …
    hehehe
    Hai la …

  3. sesama pecinta dan pemaen musik
    tosh *ceplak*

    om tapi saya kelas tegongan begitu. cuma waktu sma kan suka jagain studio musik punya temen, jadi semua alat musik dicobain.

    setuju om, orang yang sense musiknya bagus biasanya lebih tenang sehingga lebih compromise orangnya. dari pengamatan praktisi training bagaimana tinjauannya om?

    nh18 to tren …
    Assseeekkkk … tosh balik …
    Yang jelas Tegongan apa bukan …
    yang namanya pemain musik itu pasti hatinya halus …
    Bisa menguasai banyak alat musik ? wow …
    Apalagi ditambah kepandaian merangkai kata seperti
    kemampuan kang Tren yang keren itu …
    Wah … di jamin … tambah klepek-klepek weiceh …
    🙂

  4. jeung lala datang menyela.
    saya pikir bisa komen kedua setelah yang punya.
    jeung, lagi istirahat yah?

    nh18 to Tren …
    iya tu Kang … tumben pertamax dia …
    Lala ? Istirahat ?
    Lho memang ada apa Kang ?
    (celingukannaifgitudeh.com)

  5. wah sebagai seorang gitaris saya tersinggung nih disamain ama orang-orang Tegongan…..

    nh18 to Adal …
    maap … maap …
    Tapi kan anak tegongan itu belum tentu RMA
    belum tentu bisa jadi Striker
    belum tentu bisa tiga bahasa
    belum tentu gila
    seperti kamu …
    so … you different lah …

  6. hmm kok jadi keingetan postingannya mbak injul yah? hehehe baru dari sana sih

    nh18 to dinot …
    hehehe
    Ini pasti yang ayahnya kalo mbangunin anak-anaknya
    pake acara maenin Piano itu ya …

  7. Asli pak, saya jadi terinspirasi daftarin zia kursus musik, ..piano pilihan yang oke.
    Tqu Om

    nh18 to mascayo …
    Iya mas … lebih dini lebih bagus …
    En katanya nih …
    Kalo kursus Piano … otomatis akan bisa organ
    tetapi …
    Kalo kursus Organ … belum tentu bisa main piano …
    (ini kata orang lhooo …) 🙂

  8. Sebelah barat pasar mayestik, banyak loakan, saya pernah tuh beli Neckermen second. (hik hik) tapi asli nakcer men…..katanya sih selundupan maling, itu tahun 1997 sebelum krisis moneter waktu saya tinggal di Komplek Deppen RI.
    Jalan sebentar ke pasar burung, kasian banget disana.sama2 kasusnya penyelundupan, tapi kali ini binatang yang di selundupkan, Terakhir…saya berkunjung ke daerah masjestik, berkunjung ke 18 Production, temen2 EO yang saya kenal Om. Biasa kerja sama event.

    nh18 to Pak De Van Dekray …
    Itu taman Puring pak …
    dan kalo pasar burung itu … pasar Barito …
    hehehe
    (mantan preman mayestik)

  9. …”Tapi kalo lawan Pemain orgen tunggal di kawinan-kawinan kelas kecamatan ??? … mmm boleh lah diadu … ”

    Malaikat juga tahu, siapa yang jadi juaranya 😉

  10. Om Trainer,
    waktu les dulu sempat nanya gini gak :
    “Bu Guru, yang ini apa namanya?”
    do.. sol sol mi sol sol do…

    *bang Rhoma mode on*
    hihihi…………………..

    nh18 to Tanti(#)
    Lalu aku pun bersenandung …
    Piiiiiiiaaannoo … mari main … Piiiiiaaaannnooo …
    huahahaha

  11. waaah….ternyata…pak En ha….pemain piano juga…..
    tahun 1975…masih SD…waduuuh,saya jadi tua sekali…karena saat itu saya sudah mahasiswa tingkat 1…di UGM..
    Btw…dulu bu EnHa…tertarik karena bapak pinter main musik ya…Piano…gitu loh…keren abis…

    nh18 to ibu Dyah …
    hehehe … iya bu 75 aku masih SD
    Ibu sudah mahasiswa ya … wah wah …
    kalo dilihat fotonya …
    kok sepertinya saya yang kelihatan lebih tua ya …
    (muka saya boros kali ya …)

  12. hahaha
    aku termasuk yang berpikir sok tau bener si Ade
    sapa tau Ade itu mantan pacar hihihi Tak taunya mbak NH

    rupanya bermula dari situ ya? dalam pasar? yang lebih deket ke Dempo?
    pintu masuk atau pintu keluar? Wah nanyanya detil banget hihihi
    padahal belum tentu si Ibu masih mengajar di situ kan?

    tapi someday pengen denger juga sih si mas trainer main piano.
    Kudu kawinin sapa nih supaya mas mau main.

    AHA!!!!

    jeunglala yah (kayak sapi aja pake kawinin segala …sorry ya sis)
    hihihi

    EM

    nh18 to EM
    Hahahaha …
    Ini yang bagian dalem EM …
    Yang dekat dengan Esamokan …
    Pintu belakang …

  13. Gitu toh storinya.
    Nggak nyangka di Mayestik ada rumah guru piano (hiperbolis sangat)…
    Aku menyesal bos nggak pernah kursus piano.
    Habis dulu buat beli beras aja susah.
    Hi hi….
    Tapi kalu diadu sama pemain organ tunggal tingkat RW sih boleh juga.
    Kalau bos kan tingkat kecamatan, kalau aku sih tingkat RW aja.
    Hi hi hi…
    Kapan2 aku ke rumahmu ya bos, supaya terbukti kebisaannya.
    jangan baru cerita2 doang.
    He he he…

    nh18 to Abang …
    Huahahaha tingkat RW yah …
    Ah si Abang ini …

  14. Si Abang mo siege rumah si Om nih? Gw ikutan dong..!

    Ayo siapa yg mau ikuuut!!!! Acaranya:
    -Organ tunggal si OM
    -Makan-makan

    Tiket gratis…

    Daftarnya ketik REG OMNH kirim SMS ke 1818

    hihihi… *kabooor….!*

  15. @mang

    kamu cepetan bikin undangan kawinan (kawinannya jangan kelas gubernuran tapi…. nanti ditolak heheh, harus tingkat kecamatan ke bawah)
    NAH…
    pasti mas trainer mau main organ untuk kamu
    dan aku datang deh dari jepang

    EM

  16. Lho! Guru piano anak-anakku juga rumahnya disekitar pasar Mayestik, tapi namanya tante Maya. Si sulung awalnya les organ, kemudian pindah ke piano. Sejak kelas 6 SD tak diantar, tapi dipesankan bajaj…dan apa yang dilakukan si sulung? Begitu sampai di rumah tante Maya, bukannya langsung les, tapi alasan macam2, minta makan sama si mbok, dan main wayang (tante Maya punya putra seumur si sulung, dan punya wayang kulit sekotak)…jadi les pianonya kacau balau. Pak Bajaj sampai pegel nunggunya dan lapar.

    Dulu kalau ujian di jalan Bumi, ada siomay enak….tapi setelah gedung Yamaha selesai, ujian piano pindah ke jl. Gatot Subroto.

  17. kayaknya kalo nanti bisa KOPDAR boleh tuh pak kita duet
    Bapak Piano, saya gitar…
    yang nyanyi sapa ya?????
    hayyooo sapa yang mau pentas bareng kita…
    pasti pada bubarrrrrrr

  18. SETUJU OM..!
    Di mata saya memang orang yg bisa main musik memiliki nilai plus, kayanya kok “cool sangad” hehehe… apalagi cowo muda, jago musik… ihh bikin terkiwir kiwir deehh…
    sayang, sy ga bisa memainkan satu alat musik pun hmmhh 😦

  19. @ Emiko:

    Sebentar, sebentar.. kenapa namaku dibawa-bawa di sini, yaa…
    Kawinin??
    Kawinin???
    MAKSUD????? 😀

    Eh, Sis.. Ntar kalau aku nikah, bakal ada dua pertunjukan, lho.
    Pertama…
    Om memperlihatkan keahlian main pianonya..
    dan Imelda Coutrier datang langsung dari Jepang buat pertunjukkan nari balet… bareng diriku!
    wakakakaka…

    Bubar semua ga, ya, Sis?
    terus, terus..
    jangan-jangan suamiku malah ga jadi nikahin aku dan ngebatalin ijab kabulnya gara-gara liat bininya nari balet…
    wakakaka…

    Ampun deh!
    ga usah….. 😀

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s