ETIKA BESUK


masjid2

Besuk berasal dari sebuah kata dalam bahasa Belanda : bezoeken … bezoek (mohon dikoreksi jika saya salah).  Besuk itu artinya menjenguk.  Lebih lengkapnya lagi menjenguk pasien di rumah sakit.

Bagaimana tata cara dan etika membesuk atau menengok orang sakit ?

Ah gampang itu.  Tidak boleh ribut, sebaiknya tidak membawa anak, datang pada jam yang telah ditentukan dan sebagainya.  Mudah saja bukan ? karena sudah menjadi norma yang umum.

Namun demikian, apakah jika kita telah melakukan semua hal-hal diatas, kita sudah bisa dikatakan telah mempunyai etika besuk yang baik ?

Belum tentu !!!.

Coba check kembali.  Sejatinya ada beberapa hal lain yang menurut saya patut untuk kita perhatikan kembali.  Diantaranya adalah hal-hal sebagai berikut :

1. Perhatikan isi bicara kita …

Mari kita lihat contoh contoh imajiner berikut ini :

ibu Fulanwati membesuk rekannya yang sedang sakit. Dan dengan sok taunya dia berujar seperti ini

”Eh jeng-jeng … aku itu punya kenalan lho … dia sakit seperti ini juga … persis banget. Sempat dirawat di rumah sakit lima hari sih, tapi nggak lama kemudian … dia meninggal. Ini penyakit berbahaya lho Jeng … dst dst dst”

Hah … ini membesuk apa mau “nakut-nakutin”. “Plis deh”. Hendaknya kedatangan kita itu bisa membesarkan hati pasien. Menghibur pasien, dengan harapan itu semua bisa membuat si pasien menjadi bangkit semangatnya. Mempercepat kesembuhannya. Atau paling tidak meringankan rasa sakit yang diderita oleh si pasien. Bukan malah sebaliknya membuat pesimis pasien dan keluarganya. Menakut-nakuti !

2. Jangan memberikan saran pengobatan …

Mari kita simak contoh imaginer lagi.

Ketika membesuk pasien, seorang bapak yang kelihatan terpelajar berkata kepada keluarga pasien

”MMMmmmm … kalo sakit yang seperti ini dikasih obat ”XYZ” sama antibiotik ”ABC” saja Pak.  Dan kalau bisa yang keluaran PT XXX.  Mutunya bagus tuh.  Soalnya kemarin saudara teman saya … sakit kayak gini juga …. dikasih obat itu sembuh lho … ”

HHmmm ini lagi.  Dokter bukan, paramedis bukan, apoteker bukan eh malah sok tau menyarankan hal-hal seperti ini.  Para pembaca mungkin pernah menemui teman atau kenalan yang hobbynya menghafal nama obat-obatan.   Seolah jauh lebih hebat dari dokter atau ahlinya.   Banyak orang yang sok jago.  Merasa ”Cool” kalau sudah ”hafal” jenis-jenis obat-obatan.  Merasa pintar dan berpengalaman.

Kalaupun misalnya, anda kebetulan adalah seorang dokter atau apoteker, tetap saja (menurut pendapat saya) yang berhak memberikan tindakan pengobatan adalah dokter yang menghandel pasien tersebut. Yang memeriksa dan merawat pasien tersebut. Karena riwayat penyakitnya dia lebih tau.

3. Menyalahkan keluarga pasien

Ada lagi perilaku tidak elok.  Datang membesuk, gusar, bersungut-sungut dan tiba-tiba saja berkata, kepada keluarga pasien yang menjaga  …

”Aaddduuhhh kamu ini gimana sih, aku kok nggak dikasih tau sih … .dst dst dst ” atau …

”Kamu siiiihhhh nggak ngerawat lingkungan dengan baik …jadi begini deh akibatnya .” atau …

”Ah kamu ini gimana sih … kok milih Rumah sakit yang seperti ini …malu dong ” atau …

”Kamu ini sebagai istrinya gimana sih … kok suami bisa sakit seperti ini …???” atau …

”Mbak seharusnya kemarin telpon saya … segera setelah dia kambuh … aku kan bisa nengok langsung …”

Dan banyak lagi kalimat menyalahkan.  Memojokkan.  Menggurui.  Bahkan memarahi.  Baik memarahi pasien ataupun memarahi keluarganya.

Tentu saja hal-hal tersebut semakin membuat pasien dan keluarganya merasa bersalah.  Semakin berkecil hati.  Semakin sedih.  Bisa jadi ini semakin menambah penderitaan mereka.  Sudah sakit, dapat ujian … dipersalahkan pula).  Kadang kita tidak sadar, bahwa yang namanya sedang dirundung situasi musibah seperti ini, bisa saja keluarga panik, repot, sibuk melakukan tindakan yang diperlukan secara segera. Sehingga tidak sempat lagi kepikiran menelpon atau mengabari semua orang. Yang dikabari pasti hanya yang seingat mereka saja. Karena mereka sedang panik.

Jadi …

Setelah menyadari ketiga hal diatas, mari kita luruskan lagi niat kita membesuk Pasien. Kedatangan kita itu adalah untuk mendoakan kesembuhan, membuat senang, menghibur, membesarkan hati, memberi dukungan, memberi semangat, , membahagiakan pasien dan keluarganya.

BUKAN malah sebaliknya … !!!

Setuju ?

.

47 thoughts on “ETIKA BESUK

  1. That’s why aku paling repot kalo besuk. Klo akrab sih ku becandain aja. Pernah aku becandain dianya ketawa tertahan sambil meringis kesakitan, yaaahhh salah deehhh…. Kalo dah gitu akhirnya aku malah disuruh diem aja😦

    Tapi kebanyakan aku hanya ngomong “yang sabar yaa, smoga cepat sembuh, gak usah pikirkan pekerjaan, istirahat dan tidur aja”. Hayah, orang sakit kan paling susah tidur hehehe….

  2. Satu lagi…
    jika beragama sama bisa ajak berdoa bersama.
    Itu merupakan kekuatan.
    Yang penting menunjukkan niat baik kita, bahwa kita mengharapkan si pasien sembuh.

    eh nambah deh…

    Jangan terus becanda dengan sesama pembesuk, rame-rame sampai mengganggu pasien, dan tetangganya. Masih untung kalo ngga disamperin satpam!

    EM

    @Pak Oemar,
    Selamat Anda juaranya heheheh…

  3. Point No 1 itu penting banget om. Kadang kita ga sadar, niatnya sich mau memberi saran biar lebih menjaga kesehata…ehhh….kok kedengerannya malah nakut2in di pasien

  4. Kalo gak bisa membawa aura positif saat Besuk, apa bawa Orkes Dangdut aja sekalian… Trus ajak Joget deh tuh pasien (walaupun gak bisa bangun dari tempat tidur) dan pengunjung lainnya sekalian… Menghibur gituuu… Jiakakak…:mrgreen:

    *Waduh.. Hasilnya bukan hanya diseret Satpam keluar RS, tapi juga dilaporin ke Polisi..!!!*:mrgreen:

  5. Om, nambahin : perhatikan jam besuk.. jangan dateng tengah malem ntar dikirain maling dan jangan datng kepagian ntar disangkain yang mau bersih2:mrgreen:

  6. Om, boleh nambahin ..?
    — Jangan bawain makanan yang gak boleh dimakan pasien,, ntar si pasien tengiler-ngiler kepengen .. Apa lagi bila dengan tidak tahu dirinya orang2 yang besuk makan tu makanan di tempat, dengan alasan dari pada mubazir..
    Hwahh ..
    Jadi bawanya makanan dan buah yang aman-aman aja🙂

    1. setuju dg muzda…
      benar sekali, jangan terlalu banyak bawa makanan, mubazir…
      ketika aku kena deman berdarah beberapa waktu yg lalu, kulkas rumah sakit tempatku dirawat hampir penuh dg buah2an, terutama jambu biji… aku sempat berpikir mau bikin toko buah setelah sembuh, hehe…🙂

    2. menurut saya yang saat ayah dulu masih hidup seringkali masuk RS, buah tangan yang paling bermanfaat adalah dalam bentuk mentah saja. hehe… bukan matre, tapi dengan begini saya jadi menerapkan ke orang-orang yang saya besuk (tentunya tidak ke semua orang saya begitu, melihat kondisi yang dibesuk juga, jangan sampai pemberian kita malah disalahartikan). bagaimana pun, perawatan di RS itu butuh biaya yang tak sedikit.

      dan tak membawa anak kecil ke RS itu adalah mutlak. selain melindungi si sakit yang perlu ketenangan, juga melindungi anak dari infeksi nosokomial. anak-anak kan rentan banget, dan RS adalah sarang penyakit.

  7. Setuju dengan tips diatas,
    kalo saya tambah satu lagi,
    mengingatkan keluarga yang menjaganya untuk juga memperhatikan kesehatannya, misalnya dengan menganjurkan minum vitamin atau mengingatkan untuk makan tepat waktu, karena mereka harus tetap sehat & kuat agar bisa menjaga keluarganya yang sakit itu.

    Btw,
    “besuk” itu bahasa Indonesia ya? aslinya bahasa Belanda?
    artinya menengok orang sakit kan?

  8. Pak saya setuju dengan contoh nama ibu2 yg bapak pake, saya senyum2 aja ngebaca nama ibu itu, Fulanwati berarti ibu itu istri dari bapak Fulan ya Pak.. hehehehe.

    Pak kalo saya jarang ngebesuk, malahan saya yang sering dibesukin orang. Mudah2an kedepannya saya ga dibesukin ama teman2 lagi.. Amin

  9. Kalau aku malah agak takut besuk orang sakit. Suka salah tingkah, takut kalau omonganku atau bahasa tubuhku mengganggu pasien. Makanya suka datang rame-rame dan jadi ‘pendiam’. Katrok.

  10. Lagian kalo pas besuk sahabat karib kita lagi sakit misalnya, lalu dia tidur pulas, janganlah dibangunkan terus diajak ngobrol ngalor-ngidul, khan lagi sakit dan butuh istirahat. Intinya bisa menempatkan dirilah, Om….gitu khan?

  11. Tambah satu Om : kalau besuk jangan lama-lama. Orang sakit kan perlu istirahat dan nggak boleh capek. Keluarga pasien juga capek. Saya pernah nungguin ibu di rumah sakit, ada tamu besuk sampai jam-jaman. Whoaduh, ngeladenin ngobrolnya sampai cuapeek deh!! (untung masih sabar, jadi si tamu nggak diusir … hihihi … )

  12. poin yg ketiga aku pernah ngalamin, diomelin sama yg bezuk, kok gak kasi kabar… beuh, sebelnya, jadi nambah satu penyakit lagi, yaitu sakit hati… hehehe…🙂

    thanks tipsnya pak… berguna sangat

  13. tambah satu lagi om..
    – gak boleh nagih utang sama orang sakit….
    apalagi sambil bawa bodyguard.. sambil bilang “ayo bayar utang … kalo gak bayar.. tak cekek kamu”..🙂

  14. ada satu lagi mas…

    JANGAN MEMBAWAKAN MAKANAN..karena belum tentu di makan kan…jadi numpuk mubazir…mending kasih doa aja biar cepat sembuh…

  15. Jadi pingin sharing ttg komen-nya Kartiko; karna mengingatkan ketika menunggu ibu di RS. Ada kerabat yg bezoek bawa 1 dus minuman sari buah sbg oleh2(sekitar 12 botol dg merek yg belum kita kenal), kelihatan banyak & berat. Jadi dg agak basa basi kita tanya apa ini koq repot2, ternyata dg terus terangnya dia bilang itu dagangannya dia.(Lho? Jadi kita diminta membayar?) Tidak cuma itu, dia pun mengeluarkan brosur2 lain dagangan dia yg muahal-mahal harganya. Waduuhh?! plis..dong ah..(Kami lalu istighfar dlm hati..)

  16. yang penting jgn lupa kasih doa biar sipasien cepet sembuh…:-)

    pak, gw gg akan putus asa , sampe bpk mo mampir ke rumah gw…*sedikit mekso seh*

    gwgw.wordpress.com

  17. Tips ini amat bermanfaat, mengingatkan pada hal-hal kecil yang kadang kita terlupa…
    yang penting Om, kalo kita besuk, musti tahu kamar yang dituju (kadang kita cuman tahu nama aja) atau tahu nama yang dituju (kadang kita hanya bondo tahu ibunya si ini atau adiknya si itu). Jadi gak nyari kesana mari…

    Salam Om, dah lama saya gak berkunjung mari…..

  18. Om NH, penggambarannya ini persis banget kalo pas yang ngejenguk itu mama saya, kakak saya, dan tante saya…sayangnya yang sakit saya, jd ndak berani protes hahahaha

  19. Ntah kenapa…terkadang para pembesuk..secara tidak sengaja *ato bahkan sengaja* berkata hal2 yang seperti itu…Semakin menambah sedih orang yang sedang susah saja…

    Dulu, pernah..waktu menjenguk salah seorang kenalan teman yang ikut membesuk secara tidak sengaja malah mengatakan hal2 yang tidak perlu…Haduh..kami yang lainnya malah jadi enak hati…

  20. kalo besuknya gak pake etika, bukannya bikin semangat yg sakit biar cepet sembuh malah bikin tambah sakit ya om…hehehehehe

    Apa kabarmu OM? lama aku gak main2 kesini😀

  21. iya Om, bener bangets…apapun n dimanapun harus ada etikanya dong…termasuk yang namanya jenguk orang sakit…

    bete bangets denger orang yang malah ngasih saran ini itu tapi dianya sendiri belum pernah nyoba…halahh

    daripada salah ngomong, mending diem aja deh *sadis.com* yang penting orangnya tahu kalo kita tuh perhatian dengan menjenguknya…daripada ngomong tapi menyakitkan..tapi biarpun ga ngomong basa-basi aja deh sambil senyum tentunya ^^

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s