Diposkan pada NGEBLOG

SPEED READING


(dan akhirnya juga … SPEED COMMENT)

 

Serial ngeblog Konservatif Tradisionalis cara Trainer …

Sudah banyak yang menulis mengenai hal ini.  Memang dalam dunia perngeblogan, perilaku ini sering terjadi.  Akupun terus terang sering melakukan SPEED READING ini.  Scanning … Membaca cepat.  Plus Berkomentar Cepat pula …

 

Keinginan untuk mengeksplorasi sebanyak mungkin tulisan yang ada di blog-blog seantero maya membuat kita jadi membaca secara cepat.  Ditambah lagi “Argo” atau “benwit” terbatas dan waktu yang terus berjalan membuat kita tidak bisa berlama-lama membaca postingan teman yang satu karena kita sudah tergoda dan tidak sabar untuk segera membuka dan melihat tulisan teman yang lainnya … berpacu dengan waktu … !!!

 

 

Akibat dari “SPEED READING” ini adalah … banyak informasi ataupun tulisan yang menjadi salah interpretasi.  Salah persepsi. Atau bahkan ada informasi yang ketinggalan karena dibaca tidak lengkap. 

 

Akibatnya banyak komentar yang menjadi justru aneh bin lucu … (alias jaka sembung bawa uang receh … kagak nyambung weiceh).  Apa yang ditanyakan justru sudah ada jawabannya di tulisan.  (Tulisankemanakomenkemana.com)

 

Banyak juga komentar yang sama dari satu blog ke blog yang lain … di copy paste … seragam semua komentar … (biasanya dilakukan oleh blogger-blogger pemula, sekalian untuk mencari massa, mempromosikan blognya … door to door).

 

Disatu sisi … banyak orang yang merasa bahwa dia harus memberikan komentar sebagai cerminan dari apresiasi si Pembaca kepada Penulisnya bahwa dia sudah membaca tulisannya.  Disisi lain … ada banyak juga orang yang memilih untuk tidak memberi komentar, tulisan yang dia tidak mengerti.  Dari pada memberikan komentar sekenanya.  Dan bagiku dua-duanya sah-sah aja dilakukan … tergantung masing-masing.

 

Tantanganku sebagai Blogger adalah …

Bagaimana membuat TULISAN yang “CONCISE”, padat … dengan bahasa yang EFEKTIF plus AKSENTUASI KOSMETIK tulisan yang tepat …  sehingga “key message” yang disampaikan bisa di tangkap dengan baik oleh pembaca … dengan SPEED READING sekalipun …

 

Tantanganku yang lain adalah bagaimana memberikan KOMENTAR yang “PAS” … dengan sebutan panggilan yang tepat … pada esensi dan substansi yang benar … tanpa kehilangan “SENTUHAN PERSONAL”.  Karena bagiku “sentuhan personal” … adalah unsur pembeda utama antara blogger mana yang sungguh-sungguh memberi komentar, mana yang basa-basi … dan mana yang cari massa.  (… atau bahkan cari massa-lah).

 

—-

 

BUT YES INDEED … EVERY BLOGGER HAVE THEIR OWN UNIQUE STYLE …

This can create distinctive differentiation between one to another …

And … That’s the beauty of Bloggin’

 

(Halah coro Engkris barang … ) … (Trainer sok tau luh … )

 

Mau tau komentar yang paling aman ?? … Gampang … tulis aja … ”OOT … Salam kenal” hehehe … 🙂

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

45 tanggapan untuk “SPEED READING

  1. PERTAMAX…
    akhirnya bisa kasihkomen pertamax di blog-nya trainer…

    bener juga.. walaupun saya termasuk blogger pemula, tapi saya harus extra cepat baca artikel blogger-blogger lain.. kalo baca sih bisa cepet, tapi kalo kasih komen,,, agak tulalit…

  2. Sebagai speed reader, saya merasa tulisan ini menyentil saya 😀
    kadang-kadang kita memang tidak tahu harus berkomentar apa. oleh karena itu kalau ada yang menurut saya tidak perlu dikomentari, berarti mendingan gak usah komen. tapi masalahnya ada beberapa blogger yang menganggap kalau tidak komen berarti tidak datang berkunjung

  3. Soal membaca cepat atau perlahan, saya mah tergantung postingannya itu sendiri…
    Tapi untuk blog-nya Om, mau baca cepat atau perlahan insya ALLAH saya bisa nangkep maksudnya deh 🙂

    Yang oke dari blog-nya Om ini selain postingan juga respon/komentar atas komen yg diberikan visitors…

    Kadang suka mikir…ini Om-om, udah berumur kayknya masih gaul aja..hehehe…

  4. Hai Bos…
    Memang si bos tuh paling pintar memahami konsumen…
    Tulisan bos memang singkat, padat, jelas…Dibaca sebentar langsung paham…
    Meskipun demikian, tetap tidak mengurangi keunikan dan kemenarikan (halah)…
    Karena itu, blog si bos selalu rajin dikunjungi blogger seisi jagad (hiperbolis.com)…
    Speed reading?
    Ya kalau perlu…
    kalau tulisannya memang enak dinikmati, lama-lama juga nggak massa-lah…

  5. bener mas
    kemampuan speed reading
    sangat diperlukan agar bs
    lbh bnyk menjangkau blog temen2
    btw, memang malu juga
    kl komennya nggak nyambung
    sy…juga merasa ikut tersindir
    nih…..hehehe 🙂
    thanks abanganda

  6. hehe..pakde bisa aja…tersindir nih..secara aku juga suka Tulisankemanakomenkemana.com hahahaaha…

    dan setuju pakde..sentuhan personal itu perrlu..iya, perlu… 🙂

    salam,
    Ninta

  7. hehehhe setuju om!
    Awalnya dulu saya baca setiap artikel dgn seksama trus kirim comment panjaangg banget jd kayak artikel di dlm comment tp lama2 cape jg krn dlm sehari mgkn cuma bisa baca+comment sedikit artikel. Trus, akibat pergaulan bebas blogger (apaan sih?) saya juga pernah norak menggunakan pertamax, keduax dan hetrix. Saya juga pernah menerima nyamuk comment di blog saya dr seorang teman. Dia mengirim 45 komen ke saya dalam 1 artikel..! Trus pernah saya balas juga dia. Tapi sekarang saya sudah insaf, mau kasih comment yang bener aja ..hehehe..
    maaf kalo saya pernah berucap salah dalam per-comment-an :mrgreen:

  8. pak Enha…saya jadi minder baca postingan ini….jangan jangan saya masuk yang…joko sembung bawa unag receh…nggak nyambung neh…
    Yang namanya blogger pemula…itu saja disambi sambi…halaah ya..seperti ini,maap…

  9. Ginih om…

    kalo yesy tergantung kedekatan dan keakraban …atau mungkin kesukaan kita pada blog tersebut..

    kalo suka pasti berlama lama, dan komennya bisa aja nyambung atau enggak..yang penting paham hehehe

    jadi om gimana?
    apa kabar hari ini?

    Tadi pagi udah nyapa selamat pagi
    emm siang ini nyapa selamat siang menjelang sore ajah deh

    heheheheh

  10. wadaw… saya kena nih…! (periksa, ada yg benjol gak, hehe…) 🙂

    soal sentuhan personal benar banget tuh, kayaknya kalau dipanggil dg panggilan khas, jadi terasa akrab…

    speed reading? buat beberapa blog, saya baca detail deh, termasuk blog ini… 🙂

    salam saya pak

  11. Speed reading perlu banget kalau buat ujian reading atau test sejenis TOEFL dan IELTS yang melibatkan reading comprehension dengan limited time. Tapi seperti yg om bilang, kalau soal baca blog sering saya temukan commentator yg sepertinya hanya baca judul aja…sehingga komennya sering nggak nyambung….

  12. Makanya biar ngga banyak yg speed reader, saya sependapat ama pak trainer yang selalu posting selembar saja.
    Sayang tulisan saya ngga sebagus tulisan pak Trainer 😀

  13. uhm….menurut aku siiich..comment tidak perlu panjang…yang penting singkat..padat dan menuju sasaran.
    tidak perlu banyak memuji, malah terkesan
    ” cari muka” halah…hehehe….kalo emang artikelnya bagus ndak usah di puji juga orang pasti akan tahu dengan sendirinya….
    Bukan begitu bukan…?(*uhm…hehehehe)

  14. speed reading, saia termasuk.biasanya saia membaca zigzag, dan setiap paragraf saya ambil intinya aja, dan itu udah saia lakukan sejak SMP. karena memang dituntut cepat tanpa kehilangan esensi, jadi sedikit byk saia udah terlatih, jadi meski gk mbaca seluruhnya, Insya ALlah saia paham apa yang dimaksud si empunya blog dlm postingannya..
    terima kasih 🙂

  15. Saya menulis posting tentang “sulitnya blogwalking” juga karena masalah ini. Bagaimanapun ingin membaca dengan tenang (terutama bagi teman-teman yang menulisnya pake bahasa “tinggi”…yang bacanya harus hati2….), dan ingin komentar yang personal.

    Namun kesibukan dan semakin banyaknya pengunjung (banyak karena ditumpuk beberapa hari nggak ditengok)…..makin sulit untuk membaca dengan tenang. Kecepatan memberi komentar tak sebanding dengan makin banyaknya antrian…karena untuk bisa komentar secara baik, minimal kita tahu latar belakang pemilik blog (jadi mesti baca “about” nya dulu)…agar komentar kita sesuai.

    Yahh akhirnya memang jadi speed reading (bukan speed lagi… meloncat malah)…dan speed komen. Ehh kayaknya perlu juga ya buat komentar yang standar gitu….tapi biar gak OOT bagaimana caranya ya. Punya saran? (Lha ini udah OOT)

  16. ide yang menarik…

    saya pun ingin bisa memmbuat tulisan yang seperti Oom Trainer kriteriakan…

    tapi berhubung ada sedikit kesibukan, keseriusan membuat posting yang memenuhi kriteria seperti itu jadi agak sulit…

    thank 4 the insights…

    [senyum] 🙂

  17. Hahaha…bener…bener….jadi gak enak…soalnya aku nih yang sering banget ninggalin komen gak nyambung berkat bacanya terlalu cepet…kadang kalo gak hati2 kejebak ama judul..hehehe…

    Tapi…di postingannya om trainer blom pernah kan? wong singkat, padat dan jelas jeee….

    salaaaammmmm!!!

  18. dari pada salah komeng gara2 speed reading, mending ngga komen apa-apa.. itu kalo daku… 😀

    tapi kadang pingin ninggalin jejak juga, sekedar bersilaturahmi, (kalo lagi ga mudheng sama isi postingan)..

    hmm… makanya saya pasang shoutmix di sidebar om..
    sekedar buat pengunjung yang nitip absen, atau mo komen OOT, atau ninggalin jejak, atau sekedar say hello sama yoen… 🙂

    **bentar2, nyambung ngga ya komen gw..?** 😀

    biarin aah,, udah kenal ini sama om trainer 😀

    hehehe…

  19. Kayaknya Om Trainer termasuk yang speed reading dan speed comenting deh, soalnya kalo ninggal komentar di blog saya standar banget …
    “Seperti biasa, tulisan ibu menarik sekali. Ditunggu tulisan berikutnya” hehehe …

    Jujur saja, sebenarnya Om nggak baca tulisan saya kan? Qiqiqiqi …

    Memang kelihatan kok, orang ninggal komentar cuma basa-basi (membalas kunjungan), pengin dikenal, atau benar-benar membaca isi tulisan dan ingin memberi masukan dan bertukar pikiran.

    Kalau saya mah nggak ngejar target harus baca sekian blog, sekian tulisan. Apa enaknya membaca yang cuma blas blas gitu? Wasting time, toh? Kita nggak dapet manfaat apa-apa, komentar juga nggak genah, ya’ opo se?

    Hehe … maap kalau ada yang berbeda pendapat.

  20. Ya kbanyakan, tidak smua, pemula yg mlakuakn copy paste kmntar dmi mndpat traffic dngn cara yg instant trsebut… Yah, itu lah ciri khas. Trkdang speed reading, dngn mksd ingn brtanya mngnai topik trnyta jwbannya jstru sdah djlaskan di postingan trsebut.. 🙂

    Sya udah lama gak main ke blog ini

  21. Betul om weiceh.. 😉
    kadang kita nulis kemanaaaaa yang koment nggak berhubungan dengan komen….bad moon jadinya. bisa jadi langsung delete weiceh jdudlnya. …
    Tapi untuk Om yang satu ini saya salut…menggabungkan speed reading dan speed comment nya TURBO banget Om.
    Salut dah…..

  22. Kalau topiknya menarik, saya suka baca sampai berkali2, bolak balik…:D untuk lebih memahami isinya.

    Memberi komen atau tidak itu adalah hak pembaca, tapi sebaiknya tuangkan komen sebagai apresiasi atas usaha si penulis. Menyenangkan orang lain kan berpahala 🙂

  23. Sebagai media yang berbasis eletronik, kita memang tidak dapat sepenuhnya membaca secara keseluruhan apalagi tuntas, apa-apa yang ingin kita dapatkan dari sebuah tulisan. Itu mengapa karakter penulisan berita seperti detik.com, misalnya, menggunakan pola breaking news, bukan hard news. Karena mengacu juga pada karakter pembaca internet.

    Aku kira tak jauh beda dengan blog, meski secara karakter berbeda. Meski pada tulisan-tulisan tentu, mungkin saja kita bisa tertarik dan membaca hingga tuntas dan asyik.

    Namun karena berbagai macam karakter penulis blogger, ada saja yang menulis dengan plot serta alur yang lambat serta tertegun-tegun sekali. Membuat pembacanya tidak sabar sehingga mau tidak mau teknis speed reading menjadi mutlak digunakan.

    Padahal, terkadang kita tahu, untuk tema yang sedang seorang blogger usung, dapat ditulis dengan singkat, tegas, tepat pada sasaran, tidak berputar-putar asyik sendiri.

    Barangkali konsep “sentuhan personal” yang Pak NH sodorkan menjadi menarik, karena si pemilik blog menjadi merasa dekat dengan si komentator.

    Salam, Pak NH.

  24. HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA… iseng dotcom itu tadi pak NH.

    Anyway, saya mungkin tidak termasuk dalam the FAST READER ini. Karena tujuan saya MEMBACA blog orang adalah MENCARI ILMU, nambah pengetahuan, dll. Bukan menambah jaringan persahabatan ataupun penggemar, walaupun tidak berarti bahwa saya tidak suka bersahabat. Justru karena persahabatan itulah saya lebih suka membaca dengan seluruh hati dan pikiran saya untuk apresiasi tulisan mereka.

    Sometimes we missed the most essential things dari article yang kita baca itu, ketika kita melakukan fast reading. Sayang dong ahhh… kesempatan untuk memperkaya diri jadi berkurang.. 🙂

    Belum lagi resiko tulisankemanakomenkemana dotcom, kekekekeekekek.

    Saya lebih suka membaca dengan hati dan otak yang sepenuhnya terkonsentrasi disitu, tidak terganggu oleh mikirin BW sebanyak2nya, bandwidth, dan bnyk hal yg belum saya lakuin.

    Makanya saya jarang sekali koment pendek2. bukan kenapa2, berasa kek gak niat nanggapin ajah. Dan semua komentar yang tidak datang dari hati, bukan saya banget itu, hehehe… 🙂

    For me it’s more about quality then quantity.. 😉

    Karna itu juga saya seolah jarang banget blogwalking, padahal kadang saya mampir tanpa menunggalkan koment apa2… Biasanya sih karena saya sedang lack of Idea, dan males koment OOT… atau emang artikelnya kurang menarik utk saya komentarin.

    Kalo kurang tertarik, atau kurang paham topik yg dibicarakan, atau artikel tsb tdk menarik… saya lebih memilih utk meninggalkan blog itu tnp ninggalin pesen apapun… (apalagi cuma smile gak jelas, hehehe… *geleng2 kepala saya yang begini… it’s even worse then just saying,.. “nice post” * 😀 )

    Anyway, Pak NH… this is nice post,indeed… 🙂

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s