Posted in TRAINING, TRAVELLING

BANTAL MINI


.

Ini cerita tentang serba serbi kegiatan belajar-mengajar.

Pada bulan Oktober 2011 yang lalu, saya berkesempatan untuk diundang memfasilitasi sebuah training di negeri Jiran.  Saya menginap di salah satu hotel di kawasan Ampang, Kuala Lumpur.  Sengaja saya diinapkan disana sebab memang trainingnya juga mengambil tempat di salah satu ruang meeting di hotel ini.

Sebagaimana layaknya jika saya memberikan training, maka hari pertama saya datang ke ruang training sekitar satu jam lebih awal, sebelum jadwal training tersebut berlangsung.  Mempersiapkan peralatan, mencheck kelengkapan dokumen hand out, mencoba multy media.  Dan juga “berkenalan” dengan “hawa” ruang training saya.

Dan seperti biasanya pula … pihak Banquet Hotel telah mempersiapkan lay out ruangan plus pernak-pernik diatas meja.  Block Note, alat tulis (ballpoint dan/atau pinsil), permen serta gelas dan air mineral.  Semua telah tertata rapih pagi itu.  Standart seperti yang sudah-sudah.

Namun ada satu hal yang menarik perhatian saya.  Selain peralatan standart tersebut … ternyata pihak hotel ini menambahkan lagi satu jenis benda yang asing bagi saya.  Tersedia di atas meja di depan kursi masing-masing peserta.  Saya belum pernah menemuinya di hotel manapun.

Ini wujud benda tersebut …

Ya … sebuah “BANTAL MINI” sodara-sodara.  Bertuliskan “sweet dreams” …

Lho … apa-apaan ini … Hawong hari masih pagi … kita baru akan memulai aktifitas … kok sudah ada benda dengan ucapan seperti itu.  Sweet Dreams … Macam mau tidur saja …

.

Penasaran dong saya … ???
Akhirnya saya bertanya pada petugas Banquet yang ada diruangan training saya tersebut.

“Pak Cik … ini untuk apa nii …? Macam mau tidur saja ?”

Pak Cik itu tersenyum … lalu menerangkan … *dengan bahasa melayu campur Inggris jiran tentu*.  Yang kurang lebih berarti …

“Ini untuk stress reliever tuan … pereda stress … pelepas ketegangan”

Pak Cik itu pun mengambil satu Bantal Mini tersebut dan memperagakan bagaimana cara kerjanya kepada saya.  Sederhana saja … bantal kecil itu ukurannya memang didesign segenggaman tangan orang dewasa … kita tinggal meremas-remas bantal tersebut.  Bantal mini ini terbuat dari bahan yang kenyal … semacam spons tetapi sedikit lebih keras.  Perlu sedikit tenaga untuk meremasnya dengan genggaman tangan kita.  Dan memang ini katanya ampuh untuk meredakan stress … bahkan sekaligus juga berguna untuk mencegah kebosanan dan ngantuk.

Saya coba meremas bantal mini itu … dan memang asik sodara-sodara … Kenyal-kenyal gimanaaaa gitu … hehehehe (sensasinya luar biasa …)(Imajinasi liar menerawang kemana-mana …)(Twewewewewnggg)

Akhirnya … karena bantal mini ini adalah complimentary items (sama dengan ball point atau pensil) … yang artinya diberikan secara gratis bagi yang membutuhkannya …  maka bantal tersebut pun saya bawa pulang ke Indonesia … (Bahkan Saya membawa tiga … karena ada satu-dua peserta yang meninggalkannya di meja ketika training saya berakhir …).  (Ya saya embat saja … sayang-sayang kalo ndak diselamatkan bantal ini …)(Hawong di Indonesia saya ndak nemu benda seperti ini jeh …)

Sampai sekarang Bantal Mini keramat itu tetap saya simpan.

Saya kadang membawa Bantal Mini ini … jika sedang mengikuti meeting atau training.
Dan ternyata … benda ini memang ampuh untuk melawan stress, bosan dan ngantuk …

Sumpah  !!!

.

.

(a simple thing that makes a big different)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

35 thoughts on “BANTAL MINI

  1. hahaaa..whuahaa…
    ketawa ga berhenti berhenti..
    Bantalnya sih lucuu, cuma itu giliran meremas-remas semangat amat si Om, menerawang pula..Ayoo *efek malem jumat dan pake sarung dari tadi* ( qiqiqiiqi..)

    Wahh..Boleh donk lemparin ke Bandung 1 Om..
    *ngarep..

  2. hehehe iya mas, ada di sini serupa itu. Itu bisa dipakai juga sebagai bantalan istirahat telapak tangan perbatasan dengan pergelangan tangan waktu mengetik. Bahan dalamnya seperti pasir. Tapi aku punyanya bentuk bulat.
    Pertama baca kupikir bener-bener besar, dan dimaksudkan untuk sandaran kursi. Ternyata mini😀

  3. Kok saya gak dapat bantal mini kayak gitu padahal dulu sering mengikuti sidang GBC di KL lho.
    Wah..di pesawat pasti diremas-remas yo oom ? hayoo ngaku
    Salam hangat dari Surabaya

  4. Keren sekali idenya, Om..
    Pengen juga memiliki bantal mini itu.
    Sepertinya ini efektif untuk mengusir kantuk dan capek dalam sebuah meeting..

  5. ini ide yang bagus nih buat penyediakan alat alat training ya…. wah saya mau coba deh… itu pakai aroma theraphy tidak om atau cuma bantal saja…?

  6. Ada jual belum ya di Indonesia, kayaknya mantab tu untuk buat usaha bantal mini.. hehehe😀 Ntar kalo ada seminar lagi di Malaysia titip satu ya om.. hehehe😀

    Salam kenal dari pemula, mohon bimbingannya om.. Thanks..

  7. Terima kasih Om Nh sudah menyimpan dan berniat mengirimkannya untuk saya, agar saya bisa turut merasakan sensasinya. Ups! Hahahahaha….maksudnya agar saya terhindar dari stress karena banyaknya laporan yang harus disiapkan setiap bulan.

    Saya membayangkan dialek Om Nh saat bertanya pada petugas hotel.

    Salam hangat untuk keluarga tercinta.

  8. Ternyata fungsi bantal mininya bagus juga. Tapi keknya kalo untuk menahan kantuk, mungkin takkan mempan bagi saya. Saya perlu bantal beneran kalo gitu. Hehe…

  9. Sejauh ini di jakarta belum pernah saya temui Om. Penasaran pengen nyoba deh Om, gimana rasanya meremas bantal mini sekaligus bisa menghilangkan stres🙂

  10. Waduh, kayaknya mayan, tuh, Om. Kebayang kalo pas lagi rapat guru2 dikasih bantal mini atu-atu. Dalam waktu dua menit adalah yang maju ke depan dan ngapus-ngapus papan tulis pake itu.

    ‘Eh, kita dikasih pengapusan papan tulis gratis!’

  11. kayaknya aku harus punya tuch bantal mininya…biar kalo aku lagi gemes sama anak2, aku tinggal meremas2 bantal itu aja hihihihi……

  12. Baru tau Pak her, kalo bantal mini bisa juga disertakan sebagai pelengkap sebuah acara supaya peserta tidak bosan atau ngantuk.
    Kira-kira di Indonesia sudah ada yang meniru atau belum ya?
    Soalnya saya juga belum pernah menemukan kebiasaan seperti ini🙂

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s