RITUAL DI ATM


 

Beberapa waktu yang lalu … Aku berniat untuk mengambil uang di salah satu ATM.  Aku datang hampir bersamaan dengan dua orang (tidak usah aku sebutkan jenis kelaminnya).  Dengan ”khalant” nya trainer mempersilahkan mereka untuk ke ATM lebih dahulu.

 

Mereka (sebut saja si A dan si B) … maju ke mesin itu.  … Kartu ATM BELUM disiapkan.  Si A sibuk nguplek Tas Tangannya (yang lebih mirip Bondolan itu ) … (besar sodara-sodara).  Tas nya di aduk-aduk untuk mencari Dompet (yang juga besar).  Aduk-aduk lagi … rupanya kartunya nyelempit entah dimana … cukup lama si A mencari kartu di dompetnya … Akhirnya ketemu … si A memasukkan ke slot

 

Lalu … ”Pass wordnya … pass wordnya ???” ah rupanya si A lupa passwordnya … kembali obok-obok bondolannya … untuk mencari secarik kertas contekan password…  Akhirnya ketemu … aha selesai masalahnya dong ??

 

Ternyata belum sodara-sodara … karena tulisan angka pasword itu terlalu kecil … si A rogoh-rogoh lagi bondolannya … mencari kacamata … Trainer Masih Sabar Menanti … 2 meter dari mereka, memasang ”senyum manis yang paling maklum” yang aku punya  …

 

Kartu masuk … kacamata terpasang … password di pencet …

Sementara ATM berfikir … Mbakyu A pun uplek bondolan lagi … cari sisir sikatnya … lalu khusyu nyisir … (Trainer bersyukur mereka tidak nekat ”nyatok” rambut disana …)

 

Si A berkata pada si B … ”Mmm jadi berapa yang mesti saya transfer nih jeng… ???

Si B berkata … ”mmm terserah mbakyu A saja … 1 juta juga tidak apa-apa untuk panjer”

Si A berkata lagi  : ”hhmm OK … oh iya nomer rekening jeng B berapa yaaa …”

 

And yes sodara-sodara … giliran Jeng B lah yang uplek ngaduk-ngaduk tasnya … yang juga besar mirip bondolan itu … untuk mencari catatan nomer rekeningnya … butuh waktu beberapa saat …  Dan setelah ketemupun Jeng B … kembali mengaduk-aduk bondolannya … untuk mencari … tentu saja .. kacamata kucing untuk membaca …

 

Ready untuk transaksi transfer … ??? … ternyata belum juga …

Mereka kesulitan untuk bagaimana cara mentransfer … lalu mereka memanggil Satpam … dan Satpamnya pun mengajari cara pencat-pencet tombol tersebut …

 

Singkat kata.  Selesai semua transaksi … kartu ATM di ambil … struk diambil … masukkan dompet … kacamata taruh ke Bondolan … beres semua … Mbakyu A dan Jeng B siap meninggalkan ATM … (dan ya … sambil tak lupa menyibak-nyibakkan rambut tergerai mereka yang ”pirang gadungan” itu …, plus ketawa-ketiwi ”kenes” tentunya …)

 

Trainer siap Maju … (sudah mulai kehilangan kesabaran … lamaaaa banget soale …)

 

Ternyata Mbakyu A berkata lagi … ”eh sebentar jeng … aku tak ambil cash tunai dulu yaaaa …”

Aaaaarrrrrggghhh … OH NO … !!! Trainer mundur lagi …

 

Dan Kembalilah ritual semula itu … Uplek-uplek Tas Bondolan … ambil dompet … dapet kartu… rogoh lagi bondolan … ambil kertas contekan Password … obok-obok lagi bondolan … ambil kacamata … pencet-pencet tombol … berkali-kali … ditunggu lagi … rupanya ada masalah lagi … Panggil Pak Satpam lagi …

 

Mbakyu A berkata …”Mas saya ini mau ngambil 125 ribu saja kok ndak bisa-bisa ya …”

Dan apa kata Satpam … ?

”Maaf Ibu … jelas saja tidak bisa … karena mesin ini isinya pecahan Seratus Ribuan  …”

 

Aaarrrrrggghhhh … Plis deh …. Trainer kini sudah habis kesabarannya  …

Akhirnya Trainer Jongkok saja …. !!! (Kesal sangat … !!!)

  

(Ngambil duit di ATM kok seratus dua puluh lima ribu sih buuuuuu … )(”Mancal” amat …)

(Udah gitu mbok ya o … semua disiapkan dulu … biar epektip dan episien gitu loh …)

.

.

65 thoughts on “RITUAL DI ATM

  1. wakakakkakak
    ya ampun om….lucu banget ceritanya sampe ketawa sendirian aku nih di kantor hik hikhik

    jeng jeng lain kali kalo ke atm mbok ya disiapin dulu gitu loh…cape dehhhh..
    yang tabah ya om…😉

  2. Cerita yang menarik Pak, apa yang salah ya sampai bisa seperti itu (gambaran sebahagian masyarakat kita), ini banyak terjadi di banyak hal yang sangat sederhana :
    1. Teknologi yang kemajuan bagi sebahagian orang,
    2. Orangnya yang tidak mau belajar dengan perubahan yang ada (tidak peduli)
    3. Sosialisasi dan informasi kepada mereka (khsususnya bagi masyarakat yang strata pendidikan dan ekonominya masih relatif rendah).

    Saya juga sering melihatnya di antrian boarding pesawat pak, antrian panjang dan kita mau cepat dan akurat,banyak yang tidak mempersiapkan KTP nya dan tiketnya terlebih dahulu, harus sibuk mencari lagi di depan counter boarding … alamak …, kita yang harus bersabar dan hanya bergumun …. (ini terjadi di counter garuda lho yang harusnya segmen penumpangnya lebih baik dari tingkatan pendidikan dan ekonominya).

    Posting yang menarik Pak, anggap aja melatih kesabaran ya … (he he he)

  3. hahahahaha!!
    lucu banget pak ceritanya…
    untung pak trainer sabar, kl saya udah saya pelototin kali ya si A sm B hahaha

    btw komennya Pak David menarik sekali, knp ya masyarakat kita seperti ga mo belajar, apa salahnya jika segala sesuatu itu udah dipersiapkan hingga yg ngantri di belakang kt ga kelamaan nunggu😕

  4. hahhaahha mas…..
    aku ngebayang mas jongkok dengan muka belipet.
    makanya lain kali, liat-liat dulu kalo mau kasih duluan orang …bukannya mas pinter baca wajah? hihihi

    saya pamit mohon doa
    EM

  5. Ketawa dulu ah😀
    wakakakakakakak….
    Iya nih, banyak kejadian lucu di ATM…
    Saya sendiri kalau ke ATM pasti agak lama..
    Password sih ingat…
    Tapi.
    Saya belum paham bagaimana cara memakai ATM nya😀
    Pas masukin kartu saja ke dalam mesin saya bingung setengah mati…
    Hihihihihi…

  6. Orang itu bukan aku kan Om?
    Tips-nya, buka account di bank yang multi-ATM, Muamalat contohnya… (hehehe..8x iklan.com euy…)

  7. om om ..yessy temenin jongkok gimana?!?!

    kita rumpiin jeung jeung dengan tas gede yang ternyata udikkkk sangat sama mesin atm itu..

    ya om?!?!?,,gimana!?!?!

  8. Pirang, bawa tas segede baskom, pake kaca mata baca…
    Berarti dua orang itu neli ya Pak…
    Nenek lincah..

    Klo saya paling gak bisa lama-lama di dlaam atm Pak, apalagi ada yang nungguin, sampe jongkok lagi😛

  9. weeeh…weeh….saya tersinggung nih pak Enha….mosok yang buat conto si jeng dan mbakyu…saudara serumpun ku PEREMPUAN. Ah,,,mosok kok konyol bener ya…apa ada ya..hari gini kok masih Gaptek gitu…
    Ooo..alaaah…bisa jadi ya pak…masih banyak yang seperti itu,karena perempuan sering pada gak mau belajar dan gak mau nanya…setelah Ubek ubek dan obok obok tas…baru bingung…he..he..maaf,,,

  10. @Ibu Dyah …
    Hehehe iya ya bu …
    BTW … saya juga punya pengalaman serupa untuk yang berjenis Laki-laki bu …
    Masih Muda dan Tampan pula …

    Uplek lamaaaa sekali di ATM …
    Ternyata … setelah di tanya oleh satpamnya …
    Rupanya Dia ingin menarik tunai tapi tidak bisa-bisa …
    Ya jelas tidak bisa …
    Hawong … yang dia gunakan itu mesin yang khusus untuk transaksi non tunai …

    Coba itu bu … tidak kalah idihnya bukan …
    hehehe

  11. baru ketawa ngakak di blognya Yessy, ketawa juga disini, duh pipiku sakit😀
    btw, nih postingan nyaris sama dengan kejadian yang dialami sama Mas Kabarihari tuh, tentang orang yang ngak familiar dengan ATM.

  12. Komen ngasal:

    Hehehe…
    Masih untung nggak pake photo-photoan segala di dalem ATM..😀

    Eniwei,
    waktu jongkok di depan ATM, ada yang kasih duit ga? Coba agak lamaan dikit, pasti Om nggak usah repot-repot tarik tunai di ATM deh.. hahaha…

  13. Komen beneran:

    Menurut aku sih, segala sesuatu yang berhubungan dengan orang lain, musti pake etika. Karena melibatkan kepentingan orang, perasaan orang, dll. Etika berbicara dengan orang yang lebih tua… Etika bertamu ke tetangga… Etika menelepon…

    Cuman masalahnya,
    ajaran seperti ini tidak masuk di kurikulum sekolah…

    berarti, siapa dong yang bisa ngajarin? apa learning by doing aja? (maksudnya didamprat orang dulu baru ngerti… hehehehe)

  14. bondolan?
    kayaknya presty g pernah make deh..

    password?
    hhmm… insya Allah selalu inget..

    kacamata?
    mata masih belum perlu make…

    sisir?
    ha ha ha.. jilbab yang mo disisir?😆

    alhamdulillah..
    berarti orang yang o-om temuin itu bukan presty…:mrgreen:

  15. […]dua orang (tidak usah aku sebutkan jenis kelaminnya)[…]

    tapi ketahuan pakde, ternyata dua orang itu cewek blonde.
    halah….makanya njenengan kok mempersilakan lebih dulu…maunya ngademin ati , eh gak taunya…..
    tapi asli…postingannya lucu bianget ! 😀

  16. ”Pass wordnya … pass wordnya ???
    cukup 6 digit angka 9 simple mudah diinget, mudah di bobol…ha ha ha. Saya punya satu paswords istimewa. untuk semua akses dari e-mail, WP, sampai ATM. Semua sama. Maklum pikun Om.
    (samakah pikunnya?)

  17. salam kenal om,

    Boleh ikutan komen khan??

    Dari fotonya aja sich udah keliatan koq kalo om tuch sabar & baik lagi.
    Tapi kalo trainer tuch biasanya tampangnya agak galak2 gitu,om.🙂 soale bapakku juga trainer,om🙂

  18. Bondolan jadi tau diri, suka bawa tas besar yang boleh dibilang sebagai lemari berjalan. Ada sisir, kosmetik lengkap, lotion, dompet kartu kredit dan tunai, dompet kartu nama, dompet kartu membership, note kecil, balpoint, handphone, camera, baterai extra, memori extra, nail files,nail clip, hand sanitizer, tensoplas, antibiotik oinment dan masih banyak lagi… 😛 Jadi kalau mas Trainer melihat sosok seperti saya dengan bondolannya lebih baik lari duluan selangkan kedepan dan hindari sebisa mungkin berada di antrian dibelakang saya.. 😛 thank

  19. Heheheh.. ketawa dulu, lucu dan menjengkelkan sekaligus.
    Ini hal kecil, tapi nggak tahu kenapa banyak orang yang nggak mengerti soal efisiensi, etika, dll dll…

    Sebenarnya hal-hal seperti ini, bisa dijadikan material iklan TV (dan media lain-lain) yang mendidik, ketimbang masyarakat disuguhi iklan-iklan yang menggambarkan sesuatu yang terlalu melangit dan gak jelas apakah dikehidupan nyata, realitasnya ada atau tidak…

    Selamat pagi Pak! Semangat pagi!🙂

  20. hehehe iyah pak sering banget nemu orang kek gitu *nemu? emangnya duit ditemuin*

    hal hal sepele *menurut mereka* tapi bagi orang lain bisa mjd hal yg menyebalkan. Hennah karena sepele itu kenapa ya g mulai benahi diri, nyiapin dulu kek.
    Saya pernah setengah mati nggak enak hati bikin org nunggu di ATM, hny karena memang trnyata ATM nya g bs ngambil langsung banyak krn ATM bersama, habis ngambil langsung minta maaf ke org2 yg nagntri di belakang.

    Ah untunglah saya perempuan yg di tas nya cuman isi dompet ama HP kekekekekke

  21. Cerita yang menarik, Bos.
    Remeh temeh, tapi mencerminkan sebagian masyarakat kita.
    Bisa kumpulin cerita gini 50, wah bisa jadi buku, Bos.
    Kayaknya sebelum postingan ini, juga udah ada beberapa yang bertipe sama….
    Kumpulin ya Bos…
    Nanti kalau udah banyak bisa diemail ke saya…

  22. Wakakaka….
    ultra aduhai konyol..
    saya juga pernah ngalamin hal serupa, tapi bedanya si oma itu masukin kartunya salah bank, ampe keblokir gitu. parah gak sih?
    kasiyan sih, tapi utak utek ATM ampe luama banget yang bikin bete.

  23. whuahahahaha… seru juga nih kejadiannya
    untung mereka cewe2 ya om.. klo cowo mesti dah om sikat aja tuh sambil bilang ‘eh..lu dari belahan bumi mana sih?? sejak kapan ATM ada pecahan 25rb-nya??’

  24. He he he, nggak di ATM, nggak di pompa bensin ternyata sama.
    Di pompa bensin, seorang pengendara motor hendak mengisi bensin. Selama mengantri ia tidak menuntun sepeda motornya, tetapi mendudukinya dan mengikuti antrian dengan tetap duduk diatas motor.
    Ritual ketika sampai di depan mas-mas penjaga adalah: turun dari sepeda motor, menegakkan standar/penyanggah motornya, membuka ‘sadel’ motor, membuka tutup tangki bensin, melihat angka-angka di mesin.
    Setelah bensin penuh, menutup tangki motor, menutup sadelnya, mengambil dan membuka dompet, mengambil selembar 50 ribu, menerima uang kembalian, memasukkan uang kedalam dompet, menurunkan standar motor, duduk diatas motor, menstarter motor dan capeeek deeeh.

    Saya yang memperhatikan geleng-geleng kepala, orang di belakangnya sudah nggondok (panas kepala dan hati)

    Walah kok malah nyaingin tulisan pak trainer. Hehe

  25. waaaaaakakakakakakakakakakak ….

    eh oom ngapain pake disebut “tidak usah aku sebutkan jenis kelaminnya” … jelas2 pake jeng n mbakyu…😆

    *ngumpetin tas tanganku yg super gede*

  26. pasti ibu2 kan om! wong ujung2nya di panggil mbakyu A dan mbakyu B…tasnya gede, dompetnya gede…hehehe…masak bapak2….hihihihi…(daku lagi OOT ya om komennya??)

  27. Ehmm… anu…. saya sebenarnya malu mengatakannya… tetapi kalau ada box ATM (nggak peduli ada kameranya), kalau perut saya lagi mulas, saya pura2 ke ATM yang kosong tentu saja, dan di dalamnya dengan leluasa saya buang angin…. huehehehe….. kasihan deh yang ambil uang di ATM tersebut sehabis saya….😀

  28. hahahahahaha…….
    sampe jongkok om?
    tega bener itu yang ambil uang itu.
    makanya lain kali gak usah pake gentle2 segala om.
    serve your self as soon as possible.
    kalo kaya ibu2 gitu, neng mungkin udah teriak deh:)

  29. Terima kasih Om. Setelah “kotak-onde”nya mas goe,baca artikel ini…sungguh terhibur, pagi ini jadi indah lagi. Maaf ya Om kalau kesusahan dan ketabahan Om menjadi hal yang sangat menghibur hati saya. Apalagi deskripsi ke’jongkok’an Om…membayangkannya sungguh membuat mulut saya dimampukan terbuka lebar dan tertawa terbahak – bahak. Sekali lagi, mohon maaf ya Om, untuk berbahagia diatas penderitaan Om. ( innocent mode on )

  30. adu,,,du,,du..du….dasar orang ganjen, ngpain pake acara sisiran segala, klo lama pasti sambil kutekan juga tuh….meni-pedi..ha..ha….unutng si OM ini sabar……

  31. om sebenernya udah gak sabar ^_^ tapi kayaknya om ga isa marah-marah sama perempuan, wooo.. pria sejatii, lebih enak jongkok daripada marah-marah ya hihihi..

  32. hahahaha…saya ketawa-2 sendirian nih di sini, disangka orang gila..hahaha…

    Thx Om postingan-annya udah me-refresh pikiran yg kadang jenuh di kantor…

  33. hahhahahaa
    cabe deeeeh
    papah sabar amat sih
    kalo aku mah udah dari tadi itu pergi aja ato sekalian ngadu ke satpam supaya mereka buruaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaan

    btw kenapa gak sekalian aja ngambil duit 125.500 ya pah?

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s