Diposkan pada MY FAMILY

SEDOTAN


.

 

SEDOTAN atau Straw atau Pipet.

What is so special about it ?

No … nothing special …

 

Aku Cuma ingin menceritakan sebuah kebiasaan dari anakku si Sulung, anak kelas 9 Madrasah Tsanawiyah. 

 

Trainer seperti biasa sedang menjalankan tugas Sabtunya mengantar anak-anak kegiatan ekskul ke sekolah.  Siang itu terik sekali … Trainer kehausan … Trainer pingin minum …

 

Tiba-tiba aku melihat anak Sulungku keluar dari sekolahnya … dia membawa kantong plastik bening berisi minuman soft drink lengkap dengan es batu di dalamnya … dan buih soda yang menggoda.  Dia minum lewat sedotan berwarna biru muda …

Ahh pasti segar sangat …

 

”Mas … Ayah minta dong ..?” … aku sudah tidak tahan lagi … karena hausnya …

 

Dan mau tau apa yang dia lakukan ?

Dia tidak segera menyodorkan plastik tsb ke Ayahnya

Dia membalikan dulu SEDOTAN nya … ujung yang dia hisap sekarang berada di dalam plastik sementara ujung satunya yang tadinya terendam di minuman … menjadi teracung keluar … Lalu baru menyodorkannya ke aku … Huahahaha …

 

Aku sruput dua tiga sedotan … ya memang segar sangat …

Dan aku kembalikan kantong plastik minuman itu ke dia …

 

Apa yang dia lakukan kemudian ? Dia tidak langsung menyedot minuman itu untuk dirinya.

Dia balikkan kembali SEDOTAN ke posisi semula, … sebelum aku minta tadi …

Baru kemudian dia nikmati kembali minumannya yang telah berkurang beberapa teguk itu.

 

Hah …

Rupanya Ujung yang satu … untuk Ayahnya (atau siapa saja yang meminta )  … dan ada ujung yang lain untuk dia sendiri …

 

So … Pantang Menyedot dari Ujung SEDOTAN yang sama …

(maksudnya biar hygienis kah ??? ) … (I dont think so Young Man … !!!)

 

Ah ada ada saja si Sulung ku itu …

 

(SO if you wanna share your soft drink with your friends … please flip the SEDOTAN first … demikian tips aneh dari si Sulung …)

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

31 tanggapan untuk “SEDOTAN

  1. Bener juga Om…baru kepikiran sekarang…biasanya lumrahnya dot com kan, kalo nyedot tuh langsung ajah. Jarang banget nampaknya yang di flip dulu…bagus…bagusssssss…bagus banget. Tak ajarken sama anak2 nanti.

  2. haiyah ini ketularan sapa toh.
    mau dibulak balik ya kuman tetep aja nyampur atuh hehhehe

    but, sistem ini berlaku untuk sumpit. Di Jepang kalau mau ambil makanan dari piring sajian, harus membalikkan dulu sumpitnya baru ambil (dengan sisi yang belum masuk mulut). Lalu makan dengan sisi yang lain… bolak balik gitu.

    Nah kalo ini higienis memang karena tidak masuk ke satu kantong yang sama hehehhe.

    salam saya mas
    EM

  3. Sedotan. Berbagi minuman dengan anak….asyik ya pak.
    Anak saya yang kedua suka sekali main sedotan, tapi bukan untuk minum. Ditiup-tiup di air, dalam gelas, ember, mangkok …..hahaha.

  4. namanya juga anak-anak.

    ini ngingetin saya soal berbagi juga sama anak2. tiap pagi istri kan suka bikinkan jus wortel.

    anak saya yang kecil seumur 2 tahun selalu minta. dan ternyata saya perhatikan dia selalu ngambil sisi gelas yang berbeda dari bekas saya sruput.

    yah namanya juga anak-anak

  5. Wuaduh OM…

    itu sih anaknya masih baik kali….

    kalau saya suka dengan minuman yang saya pegang (terutama tehbotol….) n ada orang yang minta, biasanya sedotannya bakal saya gigit2 ampe gepeng (dan akhirnya yang minta jadi ilfil n ga jadi minta minumannya d :p )

    kalau saya ga suka??? Yawda, kasih aja tu minuman ama sedotan n plastik2nya sekalian…. sambil minta duit buat beli minuman lainnya….

    wakakakakaka….

  6. huahahaha..
    saya dulu waktu msh sekolah gitu Om, kl temen ada yg minta, sedotannya dibalik dulu.. pdhl kl dipikir2 lg sama aja ya, toh air liurnya jd nyemplung di minumannya hehehe…

    btw kalo di Palembang sedotan/straw itu disebut cucupan… aneh ya 😆

  7. Iya pak, dulu saya juga gitu. Tapi setelah agak lama mikir : itu gak ada bedanya sama nyedot dari ujung yang sama 😀

    Sekarang saya biasanya saya bersihkan dengan jari tangan kiri dulu sebelum saya minum lagi…

  8. hahahaha si mas ada-ada aja dech.
    Tapi bagus juga om. Anak-anak tuh kalo kumpul ma temen2nya khan suka barter minuman tuch, nah ma ayahnya aja dia begitu apalagi ma temen2nya 🙂

  9. Hehehehe….

    Oom….sebenernya si Mas tuh tau bahwa kuman tetep aja nyampur walaupun sedotannya dibalik…tapi…mungkin si Mas mikirnya gini: “paling gak kan ujung yang satu aman dari kecupan ayah yang mungkin aja belum sikat gigi dari pagi…..”

  10. Hahaha…ide si sulung lucu kali…
    Kalau anak bungsuku, entah kenapa, kalau minum dari sedotan bakalan susah diminta orang lain, karena dia tak menyedot, tapi sambil menggigit sedotan itu, sampai ujungnya pipih.
    Awalnya aku pikir kebiasaan itu berhenti setelah besar, ehh sampai lulus S1 pun teteeup aja….

  11. Wakakak, anaknya kreatif dan inovatif Mas. Kayaknya besar nanti bakal jadi ilmuan nich, hehehe….
    Besok-besok apa lagi penemuannya yach, hihihi….
    Dasar anak-anak tingkah pola mereka sering mengemaskan kita, hehehe….

    Oyach Mas salam kenal yach. Ini kunjungan balik saya. Mohon izin melahap artikel-artikelnya 🙂 🙂 🙂

    best regard,
    Bintang
    http://elindasari.wordpress.com

  12. memang udah pada kebiasaan om kalau nawarin pipet kepada saudarapun padahal kan yang tadi malah tercelup langsung ke dalam esnya

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s