PERILAKU PEMBELI


.

Gantian … kalau kemarin kita membicarakan Perilaku Pramuniaga … Sekarang yuk kita bahas Perilaku Pembeli.  Biar Adil … kita coba meninjau sesuatu hal dari sisi sebaliknya.  From the other side of the coin.

Kata orang … Pembeli adalah Raja …
Sayangnya ada banyak oknum pembeli yang menyalahgunakan slogan tersebut.  Mentang-mentang Raja lantas bisa berbuat seenaknya …

Sebagai seorang Raja … seharusnya … Pembeli itu kan harus Bijaksana ya … ? hehehe …

Mari kita bayangkan diri kita … bekerja sebagai Pramuniaga.  Bayangkan … kira-kira Perilaku Pembeli bagaimanakah yang kurang pada tempatnya … ???

Berikut ini adalah Tiga Perilaku Pembeli yang kurang baik … yang bisa membuat Pramuniaga jengkel … !

.

1. Ngacak-ngacak …
Jika saya seorang pramuniaga … maka saya akan sebal sekali kalau menemui pembeli yang hobbynya ngacak-ngacak.  Terutama ini terjadi di toko pakaian.  Lagaknya bak pragawan dan pragawati dengan duit tak berseri saja.  Semua pakaian dicoba … diletakkan kembali … coba lagi … letakkan lagi … coba lagi … letakkan lagi.  
Dan akhirnya bisa ditebak ??? Tak ada satupun yang dibeli … (PInggangnya kekecilan, motifnya keramaian, ukurannya nggak pas, panjangnya kurang, kepanjangan … dan seribu satu alasan lainnya )
Padahal … jujur … pakai atau tidak pakai baju itu … Si Pembeli itu penampilannya … Yaaaa begitulah …
(BIasanya pembeli yang berperilaku seperti ini adalah pembeli yang wajah dan bodinya … yaaaa begitulah …!!!)

2. Genit :
Ini khusus untuk pembeli yang laki-laki.  (walaupun ada juga yang wanita …🙂 )
Ada banyak kejadian … saya saksikan dengan mata kepala sendiri.  Lelaki … dari berbagai macam segmen usia.  Berusaha untuk “cengar-cengir” sama sang pramuniaga.  Mencoba meminta nomer telfon.  Kenalan.  Mencari-cari alasan agar terjadi kontak dengan si Pramuniaga.  Entah pura-pura minta diukurkan … entah pura-pura nanya ini itu … Believe me.  Tipe norak seperti ini … akal bulusnya banyak banget … (walaupun sebagian besar sudah kedaluarsa dan madun )

3. Enteng Mulut :
Di banyak kejadian … ada juga pembeli yang … setelah sekian lama memilih-milih … namun akhirnya tidak jadi membeli.  Tidak cukup dengan itu mereka kadang dengan pongah dan ringannya melontarkan kata-kata yang tidak pada tempatnya …
Contohnya …

“Apaan nih … departemen store nggak mutu … modelnya out of date semua”

“Wah payah nih, tokonya memble … nggak lengkap … tutup aja lah Mas kalo nggak lengkap barangnya, niat jualan nggak sih … ?!”

“Gimana sih pelayanannya … tolol kalian semua … mestinya kalian menyediakan ukuran yang triple XXL doong … bagian gudangnya tidur terus ya “

dan sebagainya … dan sebagainya …
(saya yakin kalau urusan sumpah serapah … sebagian dari kita sangat piawai mengarangnya bukan ???)

.

So jadi begitulah …
There’s always two side of a coin …

Kalau ada perilaku pramuniaga yang kurang baik … Saya rasa ada juga perilaku pembeli yang kurang baik.

Kuncinya … siapa pun anda … entah pramuniaga … entah pembeli … Seyogyanya tetap menjaga sopan santun dan perilaku yang menjunjung tinggi etika.

.

Apa para pembaca punya pengamatan terhadap pembeli yang kurang baik ?
Atau … mungkin pembaca pernah melihat perilaku pembeli yang sangat baik ? 

Saya percaya di dunia ini memang pasti ada yang Buruk
Tapi Saya juga percaya … di dunia ini pasti masih ada banyak yang Baik … !

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

.

NOTE :

Kontan para Pramuniaga yang sempat membaca tulisan ini pasti akan berteriak …

“Om … kurang satu lagiiiiiii … Pembeli yang tidak baik adalah … Pembeli yang Ngutil alias Nyolong

(oh iya ya … !!!)(mikirnya kejauhan saya …)

.

.

30 thoughts on “PERILAKU PEMBELI

  1. wadooh ini kasus Emakku sendiri Om..
    Seringnya Ngacak2 baju, udah di cobaik, bolak balik ber jam2 tapi ga Beli, banyak alasan ga cocoklah, ini nya kurang anu, itunya kurang anu, padahal udah fitting #tepok jidat #Capede
    Alias kapok ga mau nemenin lagi, dan beliau pun ga mau minta di anter ma aku kalo belanja😀

    Kalo pembeli yang baik jangan jauh2..
    Ya seperti aku, kalem, cukup melihat model, dilipat lagi kalo ga jadi. Tapi keseringan beli cocok langsung deh< ga pake ribet kaya emakku :p

    1. emak mu geje…
      untung ga nurun sama anaknya, kalau nurun jadinya geje kuadrat… emakmu tu ga bayangin berapa gaji mereka para pramuniaga, walaupun memang itu sudah tugasnya tapi hargailah profesi mereka, intinya kalau kondisinya dibalik bagaimana rasanya lah…

  2. 1. daku jarang beli baju.. dan ga pernah ngacakngacak.. itu tugas pramuniaga biar ga manyun kan beresin yang ngacakngacak..
    2. ajegile itu ya kebangetan om-om kaya gitu [ga termasuk yang nulis ini loh ya :D]..
    3. ih banyak protes mentangmentang mo beli.. kebanyak sih daku kalu protes itu, ada iklannya santer tapi barangnya justru ga ada.. pijimane itu om?
    4. daku suka ngutil loh, apalagi kalu ada cicipcicip produk baru..

  3. saya bergelut di dunia dagang sekitar 15 tahun, yang namanya sikap, omongan para pembeli udah nggak terhitung deh Om macamnya, mulai dari yang manis-manis sampai yang terasa pahit di tenggorokan. Walo awalnya sulit menerima berbagai perlakuan konsumen, eh lama-kelamaan udah biasa dan nggak ngaruh dan nggak pernah masuk ke ati, justru semua itu menjadi hal positip untuk kemajuan lapak kita, termasuk juga kemajuan mendidik hati kita untuk menjadi lebih sabar. Namun pada akhirnya kita akan menjadi paham bahwa sabar itu memang nggak ada batasannya.

  4. Kalau menjelang lebaran om, baju koko yang masih di kotak rapi itu bisa modhal-madhil diacak-acak bakal calon pembeli…ludes kabeh.. Akhirnya kotak baju yang kode ukuran L, bisa dimasuki koko ukuran S….kacau..kacau…

    Saya juga pernah ditegur penjual mangga (waktu saya STM) soalnya milih mangga, dipijet sebentar, tanya harga, milih lagi, pijet lagi, tanya harga lagi, ,bolak-balik…akhirnya Mbok Bariah sewokt kale, langsung :”Sampeyan iku arep tuku tak takok thok” ha ha ha ha

    Pengalaman jadi pembeli di Gramedia sudah saya ceritakan tho om
    Salam hangat dari Surabaya

  5. Betul om, kalau mau jadi raja yang baik kan harus bijaksana dalam bersikap bukan semaunya sendiri. Tapi sebetulnya saya kurang setuju dengan pernyataan Pembeli adalah Raja. Kan sama-sama butuh kok. Jual beli itu sama sejajarnya antara penjual dengan pembeli.

  6. saya seringnya merapikan kembali pakaian yg udah dicoba tapi ga jadi beli Om, smp si mbaknya ngelarang2 ga enak hati, pdhl kan saya yg lebih ga enak hati ga jadi beli tapi udh dicobain hihihihi

  7. Aku kalo nyoba baju dan gak jadi dibeli, takrapihin lagi lho Om.. Kalo yg hangeran, misalnya hangernya kebalik pun, kubalik lagi biar bajunya menghadap ke arah yg sama.. Pembeli yg baik kan? Hihihi….

  8. Aku seperti Orin, selalu kembalikan baju ke tempatnya. Maklum orang Jepang selalu begitu sih🙂 di setiap toko (bukan hanya toko pakaian). Sayangnya aku jarang pergi ke toko untuk belanja sekarang…seringnya beli online. Yang masih aku kadang-kadang laukan adalah membereskan piring-piring bekas makanan di resto, disusun supaya waiternya gampang angkat ke belakang🙂

    Tapi ada satu yang aku rasa sering pembeli Indonesia itu keterlaluan. Yaitu menaruh barang dari supermarket yang tidak jadi dibeli di tempat kasir, atau bahkan di tempat barang lain, seakan diumpetin. Aku kadang tidak jadi beli barang tapi selalu kembalikan ke tempatnya semula…meskipun di carrefour yang luasnya kayak gitu🙂 Meskipun memang mengatur kembali itu tugas pelayan, aku rasa kita tetap harus “bertanggung jawab” atas pilihan kita sendiri. Pelayan juga manusia loh🙂

  9. Kalau aku selalu berusaha ngelipet bajunya lagi sih Om.. cuma seringnya ga serapih kalo pramuniaganya yang lipetin.. hihi.

    Untungnya disini kalo beli baju masih bisa dikembaliin, jadi kalo udah dibawa pulang dan ga suka, tinggal balik ke tokonya aja. Jadi ga perlu gonta ganti nyoba😀

    Btw, kalo yang ke-3 mah emang ngeselin yah dengernya.. X_X

  10. Refleksi diri pembeli yang bersikap adil Dhimas, menempatkan diri selaku pramuniaga. Mengurangi frekeunsi ngacak-acak dan lebih menjaga mulut. Selamat berbelanja di akhir pekan. Salam

  11. Ada lagi nih Om, type pembeli yang nyebelin ( he he..pengalaman sendiri waktu masih nyeles…. jaman dulu gitu, Om..), habis beli, barangnya udah dipake, terus bilang ininya atau inunya nggak ok, lalu mau dibalikin…tapi struknya udah ngga ada.. Dikasih tahu kalo struknya kaga ada dan barang udah rusak/kotor, toko tidak menerima pengembalian..eeh..malah ngeyel dan ngajak berantem..

  12. terus terang ya om, saya pernah kerja di restoran maupun di dept store. Karenanya saya pernah ngerasain jadi pekerja makanya setiap jadi pembeli suka berusaha utk tidak macam2. Apalagi kalau di restoran pas lagi rame malah sibuk complain….saya malah suka nanya sama mereka…lagi kurang orang ya mas/mbak…sekedar mencoba berempati sedikit

  13. Kalau aku ngacak baju pernah deh rasanya om.. tapi gak akan banyak seh.. Cuma 2-3 baju doang😛 soalnya pada dasarnya aku gak suka terlalu lama belanja.. dan kalau aku udah “ngacak” berarti 90% aku akan beli tuh barang. kecuali gak ada ukuran.. tapi gak pake ngomel kok.. malahan malu kadang udah keburu ngacak.. hihihi

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s