Diposkan pada THE TRAINER, TRAVELLING

TRAINER @ TRAIN


(stock draft tulisan lama … sayang untuk di buang)

Ini Cerita tentang si Trainer yang Pikun.  Pikun khusus di Kereta Api … !!!

Ada suatu masa dimana saya selalu melakukan perjalanan Jakarta – Surabaya pulang pergi dengan menggunakan Kereta Api Argo Bromo Anggrek, setiap weekend.  Waktu itu anak-istriku tinggal di Surabaya, sementara Saya sudah dipindah tugaskan ke Jakarta.  Setiap Jum’at Malam Saya pulang ke Surabaya.  Minggu Malamnya sudah balik lagi ke Jakarta.  Ini terjadi di sekitar tahun 1996 – 1997.

Suatu ketika saya naik gerbong KA … tetapi kursiku ternyata telah diduduki orang … aaadddooohhh … Saya sempat bersitegang dengan orang tersebut … dan saya berkeras bahwa saya lah yang benar.  Orang itu dengan tenang mengajakku untuk sama-sama melihat Karcis masing-masing untuk dicocokkan … Dan ternyata memang benar nomer kursi ku 7 A … tapi ini untuk kereta yang TANGGAL KEMARIN … Aaaarrrggghh malu saya … Saya pun minta maaf … (mungkin mis komunikasi dengan sekretarisku waktu memesan tiket ini) … (dan malam itu pun saya tidak jadi pulang …)(Tiketku tentu hangus sudah, hawong tiket kemarin …).  Trainer learn something … please check tanggal

— 

Kejadian kedua … di waktu yang lain …
Lagi … Tempat dudukku ditempati orang … Aku check NOMER KURSI betul, Check TANGGAL sudah benar … Hah aku pasti di pihak yang benar ini …

Seperti biasa,  Kami mencoba mencocokkan tiket.  Dan ternyata … Kali ini aku yang salah lagi … tapi tidak fatal … saya cuma salah … masuk GERBONG … ini gerbong eksekutif 2 … sementara karcisku untuk gerbong eksekutif 3 …  Trainer belajar lagi … please check TANGGAL, NOMER KURSI, dan nomer GERBONG … (hah dua kali saya malu …)

— 

Kejadian ke tiga … diwaktu yang lain lagi …
Hmmm trainer sudah (merasa) pinter sekarang.  Check TANGGAL OK, Check GERBONG sudah betul, check NOMER kursi juga sudah betul.  Tetapi kenapa masih ada juga orang yang menempati nomer kursi ku … kenapaaaaa coba …  Ya di kursi itu telah duduk dua orang pemuda … dengan pongahnya, mecingkrang sambil mendengarkan Discmannya …

Saya protes pada kedua pemuda ini … Seperti biasa masing-masing mengeluarkan karcisnya dan saling mencocokkan …

And you know what … Saya berada di pihak yang salah lagi … (hah dasar pikun … !!!)

Lho ??? How Come … ???!!!  NOMER kursi betul, TANGGAL betul, GERBONG pun betul …

Aaarrrrrggghhhh … ternyata yang salah adalah … RUTENYA  … !!! Oh My God … parah bener yak saya …

Rute Kereta Argo Bromo ini adalah … Dari Pasar Turi (Surabaya) ke Gambir (Jakarta ) … sementara tiket yang saya pegang adalah Argo Bromo rute sebaliknya dari Gambir Jakarta ke Pasar Turi Surabaya … (rupanya staf kantorku salah beli) … Ya … Hangus lagi lah !!!

So pelajarannya adalah …
Kalo mau naik kereta … Please check betul-betul … NOMER KURSI, TANGGAL Keberangkatan … Nomer GERBONG … dan … RUTE yang benarDan juga … beri instruksi yang jelas dan benar kepada orang yang akan membelikan anda karcis …

— 

Pikun Parah bener Trainer ini yak …

(tapi mudah-mudahan sekarang sudah tidak lagi … ) (at least berkurang lah … )

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

77 tanggapan untuk “TRAINER @ TRAIN

    1. jiahh.. keduluan ikyuisan.. hehe..

      emang sih om, kita kudu teliti dulu sebelum membenarkan diri kita. terus-terus pas di kereta waktu itu, om duduk dimana?

  1. ya ampun Opa, bisa sampe salah 4 kali gitu? eh gitu sih ya kali kalo tiketnya ga beli sendiri 😆
    etapi sekarang pasti udah ga pernah naik kereta… hayo kapan terakhir naik kereta? :mrgreen:

    1. Yap …
      bener sekali ChiC …
      karena dulu itu perjalanan rutin … mangkanya kadang suka ngegampangin … dan akhirnya memberi instruksi ke staf juga mungkin sembarangan … mereka jadi salah terima informasi …

      Kapan naik kereta ?
      hahaha … kapan ya ?
      mmm dua tahun lalu keknya …
      itupun rute pendek Jakarta Bandung

  2. aduh aku gak tahan buat gak komen nih om,hahahahaha…

    pantesan si om dipanggil opa ya sama chichi?? 😀

    jangan2 itu iklan yang mau ke jogja nyasar ke bali diinspirasi oleh si om lagi?? 😉

    1. sumpah bukan gua Dot …

      mengenai saya dipanggil Opa …
      sejak ChiC punya Vio …
      dan juga ada satu cerita lain yang membuat saya malu … (chiC pasti masih ingat mengenai hal ini)
      nanti deh saya ceritain …

      Salam saya Dot

  3. Aya aya wae si bos ini.
    Rasanya aku belum pikun deh, jadi nggak pernah mengalami kasus seperti ini.
    Aku pernah setahun bolak-bolak Jakarta-Bandung naik Parahiyangan.

  4. wagwagwag.. stafnya ga konsen juga tuh.. dan Oom trainer percaya bgt sampe2 ngga ngecek dulu tiketnya.. wehehe..
    tapi kalo naek pesawat ga pernah ‘pikun’ kan Oom…? 😆

    1. Iya Kang Duddy …
      Yang salah rute itu sungguh diluar kesadaran saya …
      Waktu itu karena pesennya buru-buru mungkin …
      jadi bagian staf pembelian tiket kami tidak mencek lagi

  5. hahahaha…
    baru tahu kalo om nh juga kadang pelupa

    omong2 soal tiket
    saya pernah ditahan seorang satpam di tempat parkir
    gara2 tiket parkir hilang dan yg saya bawa2 justru tiket buat nonton semalam di 21, untung ada STNK

  6. Aku mau marahin stafnya om trainer ajah, harusnya dia teliti dan melakukan cek ulang ttg pesanan om trainer.

    Dan seharusnya staf tersebut mengantar om sampai ke dalam kereta, bahaya klo dibiarkan sendirian ke stasiun kereta. Om NH kan udah tua..!

    1. Aaaarrrggghhhh …
      Biar tua asal gurih … !!!

      Yang jelas yang salah adalah saya …
      Saya mungkin kurang memberi pengarahan yang jelas kepada staf saya

  7. hehehe…
    kok bisa sih? ato mungkin perlu orientasi lebih mendalam lagi di stasiun?

    kalo naik pesawatkan minimal 1 jam udah di check in. mungkin kalo kereta perlu semalem kali Om.. hehehe

  8. kakakakk… pikun plus namanya om… jadi kalo checking karcis harus detail supaya jangan salah-salah ya… katanya mesti banyak mengkonsumsi ginkobiloba, soalnya saya juga suka pelupa

    1. Ya …
      memang kebangetan …
      Atau memang saya salah memberikan instruksi pada staf yang membeli karcis itu …
      atau bisa juga … saya salah lihat kalender …
      (dan ini sering terjadi … )
      (Bulan maret … tapi kalender yang saya lihat bulan april …) parah ya ?

      hehehe
      Terima kasih telah datang kesini ya …

  9. tenkyu banget telah menceritakannya Om… dengan demikian, kita kudu lebih teliti lagi dengan tiket…

    btw, belum pernah kan salah tiket? maksudnya, tiket bus dikirain tiket pesawat? hahaha… 😀

  10. Huwahahahaha…… lucu…lucu tenan! Aku nunggu-nunggu kesalahan yang kelima tapi ternyata dah komplit ya 😀

    Psst, ternyata Si Om pernah kerja di PJKA ya? (Pergi Jumat Kembali Ahad)

    1. Yup …
      Saya pernah PJKA … sekitar setahun lebih …
      Jakarta – Surabaya – Jakarta …

      Lelah sudah pasti …
      Tapi bagaimana lagi …
      Demi semua …

      Mungkin karena itu juga jadi saya kurang konsen atau salah dalam memberikan instruksi pada staf saya

  11. heheh kok bisa yaw pikun di krta api :-p
    saya belum pernah merasakan alata transportasi yg satu ini

    berkunjung dan ditunggu kunjungan baliknya
    salam blogger
    makasih
    😀

  12. Pak Trener… kurang satu lagi : Cek berulang-ulang… sapa tau ada tulisan yang berubah 🙂 Tapi-tapi kalo ngeliat kasus per kasus sepertinya ada peran ‘si pemesan tiket’ juga si. Mungkin ngasi orderna kurang jelas kali yak… ^_^V

    1. Benar sekali Pak Sapril …
      sepertinya ini bukan pikun semata …
      tetapi pemberian instruksi yang kurang jelas …
      mengapa kurang jelas memberi instruksi ? … ya karena pikun itu tadi
      hahahaha

      1. saya kok jadi kepikiran
        apa jangan2 sekretaris yg bertugas beli tiket juga pikun?
        disuruh beli buat jum’at sore malah beli buat hari kamis
        ???
        🙂

    1. Ya Pak …
      Mungkin itu sebabnya …
      KArena saking rindu keluarga … sampai memberi instruksi ndak fokus … jadi akibatnya salah beli karcis …

  13. jgn2 ada pengalaman kesalahan keempat yg pak NH malu menceritakannya. apa itu? salah masuk stasiun ha..ha..
    **naik argo bromo kok dari stasiun ciputat 🙂

    1. Hahahahah …
      Kalau yang itu ..
      Alhamdulillah saya tidak pernah begitu …
      Why ?
      Karena di Ciputat … tidak ada stasiun kereta api …
      Tapi kalo di Bintaro ? … naaahhh itu mungkin …
      (sejak kapan … Kereta bintaro ada yang jurusan ke Surabaya coba …)

  14. Waduh jadi om sampe beberapa kali berada pihak yang salah?, ckckck malu banget dunk Om, hihih gak kebayang deh…Saya fikir sama-sama introspeksi kali ya antara om dan sekretaris, jadi biar sama2 “check and recheck” selanjutnya…Mudah2an sekarang lebih elekhan lagi nge-check nya hehehe…

  15. bener Om, saya yang masih muda ini aja 😀 .. masih suka cek en re cek lagi klo mo naik kereta. Walaupun petugas di pintu masuk sdh memberi tahu kereta saya ada di lintasan berapa, tapi setiap akan naik, pasti saya tanyakan lagi ke ‘pramugari’ atau ‘pramugaranya’.. pertanyaan pertaman pastila : “ini kereta ke Yogya kan?”… (paling kacau klo kita salah rute kan..? 😀 )

    tentang pengalaman Om.. paling parah ya rute yang terbalik itu… hahahhah… kacau bener deh… !

  16. Hahaha, lucu juga ya Om, salah tanggal naik kereta.

    Saya juga punya pengalaman, waktu itu masih mahasiswa, ada gabungan beberapa BEM datang ke kampus saya (Bandung). Setelah itu rombongan (puluhan orang) mau ke Jakarta, saya yang antar. Di stasiun, dengan pedenya saja ajak naik kereta. Semua sudah duduk. Tanpa tiket.

    Tau tau, kereta jalan ke arah Surabaya! Karena kereta bisnis dan eksekutif, pemberhentian pertama katanya di stasiun Cirebon. Mati gw!

    Terpaksa ngelobi masinis. Syukurlah kereta bisa kami hentikan sebelum begitu jauh sampai Cirebon…

  17. Hahaha…saya benar-benar ngakak….
    Terbayang serunya….saya sering mendapati orang salah nomor kursi, nomor gerbong, nomor kereta…tak menyangka om NH juga pernah melakukannya…hihihi

  18. Tiga kali kejadian, empat kekeliruan, berawal dari satu Instruksi yang Kurang Jelas dan Benar…
    satu2nya sensasi naik kereta api yang saya alami waktu jaman kuliah, Berdiri naik kereta ekonomi, sepanjang malam dari jogja ke Bandung, mau jongkok aja susah 😀 . Kesalahannya, Ya maksa naek walaupun kereta udah penuh sesak :mrgreen:

  19. Kejadian Pertama Pasti Thn 97 Pak…, Soalnya ABA (Argo Bromo Anggrek) Baru Keluar Tahun 97…
    Dan, Perhatikan Antara Kereta dan Gerbong Yaa…
    Kereta Itu Untuk Penumpang…, Gerbong Itu Untuk Barang… 😀

    —Salam Railfans Bandung—

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s