Posted in TRAINER ABG

RANTANGAN


Mungkin lebih tepatnya jasa “katering”.

“Rantangan” pengertiannya adalah menggunakan jasa katering untuk mensuplai makanan kita sehari-hari.  Biasanya jasa ini digunakan oleh para karyawan yang masih bujangan, keluarga muda atau mahasiswa yang kos-kosan.

Ada suatu masa dimana saya pernah langganan rantangan. 

Tahun 1991
Waktu itu saya baru dipindah dari Jakarta ke Surabaya.  Masa awal-awal penempatan kerja saya.  Masih bujangan.  Masing ranum-ranumnya.  Di Surabaya ini saya indekos di jalan Tambang Boyo.  Dekat Universitas Airlangga.  Bisa ditebak, bahwa teman-teman kos saya pada umumnya adalah mahasiswa universitas tersebut.

Biaya indekosnya waktu itu hanya untuk sewa kamar dan cuci pakaian saja.  Tidak termasuk makan.  Sehingga untuk makan, kita gerilya.  Usaha sendiri.  Ada yang makan di luar.  Ada pula yang pesan rantangan dari perusahaan katering.  Kalau makan di luar, memang kita bisa menentukan mau makan apa kita hari ini, selera bisa kita atur terserah kita.  Tetapi kelemahannya adalah kadang kita malas keluar-keluar lagi, sudah capek pulang kerja.  Biayanya pun pasti mahal.  Belum transportnya.

Mengingat itu semua saya putuskan, untuk memesan rantangan saja.  Saya ikut cara yang digunakan oleh adik-adik mahasiswa yang indekos disana.  Perusahaan kateringnya pun saya menggunakan yang selama ini digunakan oleh para mahasiswa tersebut.  Biar praktis.

Perbedaannya hanyalah, jika adik-adik mahasiswa ini langganan rantangannya 2 x sehari, makan siang dan makan malam.  Kalau saya hanya diantar untuk makan malam saja.  Hanya rantangan 1 kali sehari.

Bentuk rantangannya kira-kira seperti ini :

rantang
(rantang tiga susun yang ada tutupnya)

Terbuat dari alumunium.  Ada tiga rantang dalam satu paketnya.

Paling bawah isinya adalah nasi.  Kemudian rantang kedua di atasnya itu biasanya berisi sayur atau gulai atau lauk yang berkuah dan bersantan lainnya.  Dan yang paling atas adalah untuk lauknya.  Bisa ikan, ayam, tempe, telor atau tahu dan yang sejenisnya.  Kadang-kadang ada kerupuknya juga.  Buah ? saya lupa.  Ada nggak ya dulu itu ? (sudah lama sekali soalnya …)

Bagaimana dengan menunya ?
Menunya sangat bervariasi.  Yang saya suka dari rantangan yang kami gunakan waktu itu adalah mereka relatif mempunyai kombinasi menu yang beragam sehingga tidak bosan.  Rasanya pun “endang bambang”.  Enak banget.  Masakan Indonesia – Cina – Padang – Barat dsb di selang seling.

Itu yang pertama …

Yang kedua adalah sekitar tahun 1998 – 1999 an …
Saya sudah dipindah ke Jakarta lagi.  Ke kantor pusat.   Kantor kami waktu itu menyediakan makanan katering untuk seluruh karyawan.  Itu sesuai dengan filosofi dari perusahaan kami, bahwa makan siang itu harus dilakukan di kantor, bersama-sama seluruh karyawan.  Biar kompak.  Untuk yang kedua ini bentuk rantangannya rada berbeda.

Bentuknya kira-kira seperti ini :

rantang 2
rantang yang agak modern

Rantangnya terbuat dari plastik.  Hanya terdiri dari satu tingkat, tetapi ada tempat-tempatnya.

Yang di tengah bulat itu adalah tempat nasi.  Kemudian empat tempat bersekat-sekat di sekelilingnya itu adalah untuk sayur, lauk, buah dan sebagainya.  (Mirip tempat kue lebaran ya ?)

Namun entah ini hanya perasaan saya saja atau bagaimana.  Rantangan plastik dari katering yang waktu itu disewa perusahaan kami, rasanya kok kurang “nyus” ya.  Kurang enak.  Variasi menunya juga tidak semenarik waktu saya indekost di Surabaya waktu itu.  Mungkin ini karena pengaruh “bau plastik”.  Saya kurang begitu menyukai makanan yang diwadahi plastik. Apa lagi kalau plastiknya masih bau sabun cuci … hahaha.

I am not kidding. Tempat rantangan yang terbuat dari plastik ini memang punya kelemahan.  Kelemahannya adalah : aromanya bisa mengkontaminasi aroma masakan.  Mungkin karena nasi panas atau sayur panas yang di tuangkan ke wadah plastik tersebut, bisa menyebabkan keluarnya aroma tertentu.  Entah aroma plastik, maupun aroma sabun cuci piring.  Dan ini menurunkan “libido” makan saya.

Jadi begitulah …
Intinya adalah bahwa ada suatu masa dimana saya menikmati makanan dari jasa katering.  Rantangan. 
Dan ini punya seni dan romantikanya tersendiri.  Seni adaptasi rasa.  Romantika mengelola selera.  (ciya-ciya-ciya)

.

BTW
Apa teman-teman pernah makan “rantangan” ?
Menggunakan jasa katering untuk konsumsi makanan sehari-hari ?
Atau mungkin sekarang justru teman-teman berusaha di industri katering ?

Sharing ya ?

Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

78 thoughts on “RANTANGAN

  1. Bahkans etelah berumahtanggapun kami sering pake rantangan Om. Terutama kalo pas bulan ramadhan sementara kami kerja. Jadi rantangan biar pas nyampe rumah bisa langsung berbuka. Hehehe

  2. dulu pas kecil pernah satu masa rantangan. trus pas kerja juga pernah dapet kantor yang pake rantangan buat lunch karyawan. walaupun menu nya selalu bervariasi tiap hari, tapi lama2 bosen juga lho kalo dari rantangan yang sama terus. karena mungkin bumbu dasarnya sama kali ya… hahaha.

  3. Belum pernah Rantangan Oom…
    Tapi memang benar sekali, makan dr piring plastik itu memang kurang siip.. Berkurang rasanya nikmatnya hehe

    Tapi saya teh suka kabita lihat orang makan sambil buka rantang, dan saya mau sekali menerima rantang spt paling atas, meskipun kosong *lhoooo..??😀

  4. aku belom pernah ngerasain berlangganan katering.
    kapan2 ajak aku makan bareng om. kita makan pakai rantang, biar berasa kayak makanan katering😀

    btw, memang dari bahan plastik kurang mantep, lagian sering meninggalkan noda minyak

  5. samaa oom waktu kerja dulu, kantor nyediain makan siang pake wadah plastik bulat itu jugaa. Pernah suatu hari aku makan kok rasanya kayak sabun, rupanya OB ku nyuci ngga bersih masih ada sabun colek di wadah makannya hii

  6. Belom pernah pengalaman rantangan dan gak berkecimpung di dunia rantang merantang sih. Tp dulu pas SD di Papua, selalu ad paket snack pas istirahat. Pas SMP-SMA sekolah asrama juga gak model rantangan gitu sih
    Piring normal aja😉

  7. Belom pernah pengalaman rantangan dan gak berkecimpung di dunia rantang merantang sih. Tp dulu pas SD di Papua, selalu ad paket snack pas istirahat. Pas SMP-SMA sekolah asrama juga gak model rantangan gitu sih
    Piring normal aja😉

    1. Pasti modelnya prasmanan gitu ya Qied …
      Setelah banyak masukan, perusahaan aku yang dulu rantangan itu … berpindah menjadi sistim prasmanan
      memakai piring beling biasa

      salam saya Aqied

  8. Eh? Saya baru ngeh dengan aroma plastik kata Om itu. Beberapa waktu yang lalu saya pernah ikutan teman pesan ketringan, gak merhatiin aroma itu. Pengaruh lapar deh keknya😀

  9. Wah, menarik juga nih Oom sampai digambarkan model rantangnya segala.
    Saya sampai saat ini tidak mengenal katering atau jasa makanan rantangan. Untuk makan siang, saya makan di warung. Ada beberapa warung nasi dan juga warteg di pinggir jalan depan pabrik. Karena pabrik tempat saya bekerja tidak berada di kawasan industri jadi keberadaan pabrik disini bisa jadi sumber penghidupan untuk warga setempat untuk membuat warung nasi diantaranya.
    Hormat selalu untuk Oom.

  10. Saya pasti akrab dengan rantangan Om,
    karena udah jadi anak kos dari jaman SMA.
    tetapi rantangan waktu masih kerja membuat saya tak suka sama ayam sampai bertahun kemudian, sekarang udah mulai mau makan ayam lagi🙂.

    1. Wah … trauma dengan Ayam ya Bu … ?
      Inget jaman dulu saya jadi inget tulisan ibu yang janjian lewat telepon umum itu …
      hahaha … itu jaman SMA atau bukan ya ?

      Salam saya Bu YSalma

  11. saya pernah om,tapi kurang mantab kalo tempatnya plastik,saya lebih suka yang tempatnya aluminium😀 ,nah yang paling suka lagi,rantangan pake daun pisang atau bungkusan…pernah beberapa kali,enak banget om😀

  12. oh, pas masih tahun pertama kuliah, saya dan maba (mahasiswa baru) lainnya tinggal di asrama.
    di sana juga disediakan jasa katering buat makan, dibayar per bulan.
    tapi saya ga ikut katering, soalnya malas kalau menunya ditentukan~:mrgreen:

  13. pernah om,dikantor yang dulu juga jasa catring,bentuk rantanganya yang ke 2 itu yang dari plastik,rasanya ya gitu deh..*gitu deh ini kurang rasa om..

    jadi kadang suka ga dimakan,beli aja diwarung kalo lagi ga selera ama menunya…

    1. Iya sama Wiend
      Kami juga waktu itu … kalau tidak selera. Rantangnya ditinggal. kita makan diluar, walaupun tergesa-gesa. Makanannya jadi mubazir deh

      Salam saya Wiend

  14. Rantang bentuk yang pertama saya alami waktu di kampung dulu sering menerima rantangan seperti itu dari saudara atau keluarga dekat, kadang orang tua klo mangasi keluarga yg lain juga begitu.
    Nah rantang yang ke dua waktu kerja dulu, tapi yang sekarang makannya sudah prasmanan….🙂

  15. HAluuu Om, klo rantangan saya pernah dikirimi makanan rantang sama ibu mertua, waktu saya hamil anak pertama..hihii tahun 2009. Ibu mertuaku masih punya.

    Bekel makan siangku, aku pake tempat plastik juga siih…sependapat dengan Om, dengan plastik yang *biasa aromanya akan tercampur, apalagi jika ketika dimasukkan, makanan masih panas. Aku pake yang katanya khusus bekel makanan, rasanya juga kurang bergairah makanannya.

    Jadi mupeng juga dengan rantangan? hihiii begimana komentar para temenku ya? klo aku bekelnya pake rantang, yang kecil ada kan ya? hehee

  16. dulu pernah inyiak waktu di kantor lama,,
    kebetulan kerja di pabrik
    yang dikantor

    makan siang pake rantang juga,, dan penyakit nya sama bau dan kadang kebanyakan mecin
    akhirnya kita rame2 complain dan mogok,,,
    gak mau makan makanan katering, minta diganti uang makan aja,,
    berhubung rakyatnya dikit cuma 20 orang jadi gampang ngegalang massa

    kalau buat buruhnya makanan rantangannya udah dibungkusin kaya makan nasi ramas gitu ,jadi isinya nasi putih trus sayur sama tempe atau tahu, menu daging cuma sekali sebulan,,
    itu nasibnya juga sama,, gak ada yang doyan, biasanya mereka beli lauk lagi di luar atau kalau gak ya mau gak mau dimakan,,

  17. Saya pernah ngerasain makanan katering gini Om Nh. Pernah sekali kos di Madiun, cuma sekitar 4 bulan, malah justru enggak pake jasa katering.
    Pas kerja di Semarang lah saya bbrp kali ngerasain makanan katering, yg pake tempat plastik bundar itu Om. Berhubung saya orangnya ndak peka blas, bau apa aja udah gak ngaruh, langsung ‘telap-telep’ makan, yang penting lauknya bukan yg beraroma ikan hehehee… kenapa gak doyan ikan? Masak putri duyung makan makhluk sejenisnya hahahaa…

    Pernah ngerasain makan pake nampan yg kayak di penjara itu kah Om? Saya pernah loh, waktu kerja di pabrik garmen yg karyawannya ribuan. jadi waktu ke kantin, nampan itu sudah terletak di meja, lengkap dengan sayur dan lauknya. Ntar yg mau makan tinggal ambil nasi sendiri yg sudah disediakan di bakul yang ada pada masing-masing meja. Keren kan?😉

  18. MOdel rantangan ini sampai sekarang msh ada Om di desa saya, khususnya saat ada hajatan trs buat ngirim ke sodara2 atau tetangga. Jd praktis bs bawa brp paket rantangan gettu klo rumahnya jauh.

    Trs klo ngirim ke sawah juga kdg2 pake model rantangan, jadi saya pun ngalamin makan model rantangan jika pas ke sawah kala itu

    Kalau jamn kuliah dulu, teman2 yg uang bulanannya banyak ada juga yg pilih makan berlangganan rantangan gini.

  19. Hani punya usaha rantangan yang mensupply kebutuhan perut sendiri ama suami, Om…he he he
    Pengalaman memakai rantangan pas jaman 2005 kalau gak salah dan memakai rantangan alumunium , namun masakan kurang masuk di lidah.

  20. setuju sama papah. tempat rantang aluminium memang membuat makanan lebih enak dan harum dibanding tempat plastik kaya taperwer gitu.

    aku pernah menjalani masa rantangan ini ketika kami semua sibuk, ibu dan bapak sibuk, kakak,adek dan aku sibuk kuliah juga dan waktu itu cuma ada tukang cuci gosok jadi terpaksa rantangan. dan sampai hari ini di rumah medan masih rantangan. enak, murah cuma 15rb 1 rantang isinya gak pake nasi jadi lauk pauk dan sayuran semua

  21. Pernah rantangan waktu kerja tapi cuma sebentar. Jaman kuliah ngenes om, nasi bungkus sayur aja, lauknya cuma tempe. Kalau sekarang, malah yang nyiapin rantangan untuk suami & anak. Masaknya pagi, dibawa sekalian berangkat untuk makan siang. Istilah kerennya lunch box, tapi isinya tetap masakan Jawa, selera rumah.

  22. Sejauh ini belum pernah memakai jasa katering om. selepas dari tinggal sama orang tua, lalu kuliah. dan sampai sekarang tidak pernah pakai rantangan. awalnya selalu beli saja di warung dekat kos, makin lama makin jeli keberadaan warung yang relatif murah meriah gizi tinggi (sebutan ala teman-teman saya, hihi). selain itu masak sendiri, lauknya beli om, dihitung dari biaya lebih murah plus bisa ngontrol porsi yang kalau beli tidak seberapa banya, hehe. kalau rantangan di kampung saya dipakai untuk ngirim makanan ke kerabat dan tetangga dekat, entah saat ada hajatan atau acara tertentu. kalau bahasa daerah kami menyebutnya “ter-ater” om😀

  23. Pasti rantangnya warna blirik gitu ya Om🙂 Kalo nggak warna hijau ada juga abu-abu, eh koq jadi bernostalgia sama rantang ya ? #salahfokus. Saya belum pernah memakai jasa katering soalnya🙂

  24. Mamaku cateringan omm,,bener bgt tu dulu pake rantangan alumunium,,skrg udh agak maju,,msh rantangan jg tp rantangnya bentuk segiempat, semuanya bertutup dan dijepitin di bagian atasnya gt tapi bahannya plastik oom,,

  25. Kalau rantangan katering belum pernah, justru mamak saya dulu sering memakai rantang buat ngirim makan siang bapak di sawah. Makan langsung di rantang, yang ga enak bunyi gesekan sendok dengan rantangnya

  26. pernah Om, waktu kerjapertama kali tahun 1999 lalu, modelnya sama kayak rantangan Om tahun 1999…(jadi 2 cateringnya sama ya Om??)

    Terus tahun lalu, gak ada Yg bantuin si Mba dan repot jadi pesan katering rumahan yang rantangannya aluminium 3 susun itu.

    kalo menurut saya enak2 sajah om, karena kan masakan rumahan…

  27. Kalau saya waktu bujangan memilih makan di warteg yg murah meriah om, setelah berumahtangga ya makan dirumah. Rantangan saya alami pas kecil ketika musim tanam padi atau panen biasanya dibawakan rantangan kesawah.

  28. Ooohh aku kok baru ngeh jg om tyt tantang plastik tu mang aroma nya beda n bikin ga sedep ya om, dlu jman kos di jogja sya juga rantangan gtu biasanya mkn gerilya sdr tp krn wkt tu lg hamil kdg suka males jln, n bnr jg mkn rasanya ga endang bambang gtu om😉

  29. Tadi waktu pertama ngelihat gambar rantang plastik yang tampak atas itu di FB kirain itu gambar chart basic pie…sampai saya sempat bingung..apa ya hubungannya antara Rantang dengan graphic? Ternyata itu tampak atas sebuah rantang plastic ha ha…

    Kreatif banget Om..
    Saya juga pernah sempat rantangan…sekitar tahun 1997an – soalnya waktu itu mikir dari pada masak (biasanya lebih banyak repotnya padahal yang dimakan cuma sedikit) saya coba ngerantang aja.. tapi cepat bosen dengan menunya yang digilir dan diputer begitu begitu aja

  30. Rantang pakai bahan metal sekarang mah udah langka banget, Om. Dan setuju banget, beda rasanya kalau tempat makan dari plastik atau silikon tuh. Mungkin bisa ditambahi pakai alas dari daun pisang kali yak?

    Kantor kan tempatnya diklat. Konsumsinya disediakan oleh perusahaan katering. Ada satu jenis diklat yang penghidangan makanannya musti pakai rantangan, karena kegiatan selalu outdoor. Perusahaan katering pakainya rantang dari plastik macam yang gambar kedua itu, Om. Keluhannya ya seringkali rantangnya kurang bersih. Barangkali karena minyak atau santan lebih susah hilangnya di plasti, ya.

  31. Saya tidak pernah mengalami rantangan, Om..
    Semasa kuliah, saya masak sendiri atau beli di warung.
    Kalau anak-anak, sekarang sering bawa bekal makan ke sekolahan. Wadah yang digunakan lunchbox yang punya ruang-ruang kayak rantang Om yang kedua itu. Kebetulan kami pilihkan dari produk ternama dan sudah teruji. Jadi, meski terbuat dari plastik, alhamdulillah tidak merontokkan selera makan..🙂

  32. Kami pernah Om waktu masih di Biak. Jadi dulu tante belum ikut tinggal di rumah, jadi belum ada yang masak. Jadi karena saya dan abang saya pulang sekolah duluan, sementara mami dan papi masih ngantor jadi kita rantangan saja sama tetangga. Tapi gak lama sih, kurang enak soalnya hehee… Hanya beberapa minggu saja.

  33. pernah, rumah saya kan dikampung jadi kebanyakan orang biasanya punya ladang dan saung nya juga, nah dlu ketika masih kecil kita sekeluarga sering banget makan bareng di saung kita ditengah persawahan, lauknya pake rantangan soalnya dibikinnya dirumah.

    waduh jadi kangen kampung halaman deh😀

    blogwalking,

    lirikmagz.blogspot.com

  34. Masa rantangan saya alami di padepokan Kota Hujan dengan model rantang pertama, Dhimas. Itu pula masa awal saya kenal ada varian ikan unik, ikan tahu tempe, ikan telor, ikan ayam dll, selain ikan mas……
    Salam

  35. Baca komen Mbak Prih, saya mesem, iya klo di jatim juga nyebutnya ikan tempe ikan tahu..hehehehe

    Saya belum pernah ngrantang Om. Pas kerja di jakarta jasa kateringnya pake piring kayak kita ke kondangan…menunya lumayan variatif dan enak…bejonya saya waktu itu.

    O,ya saya juga gak suka pake rantang ato wadah plastik, sekalipun plastik yg bermerk ini dan itu…🙂 tetep saja rasanya terkontaminasi dan itu menurunkan selera makan…

  36. Aku masih catering sampai hari ini Om.
    Pertimbangannya hanya dari segi kepraktisan saja.
    Untungnya menunya cukup bervariasi dan rasanya juga enak, karena ini catering yang cukup besar di kotaku.
    Untungnya lagi… gak pake rantang plastik hehehe.

  37. wkt pertama x kerja, saya ikut rantangan Om, lalu ditempat kedua bekerja beberapa waktu ada yg ikut rantangan, namun setelahnya bosan dan berhenti ketring😀

  38. Karena sejak SMA sampe bujangan sebelum kerja saya ngekost, masa rantangan juga saya alami, hanya saja karena menu makannya digilir ini dan itu saja akhirnya membuat saya bosen. Dan saya lebih senang masak sendiri. Dan sayurnyapun selalu sekali masak langsung habis. Artinya hanya pas untuk makan saat itu, karena seneng sesansi hangat dan bau harum gurihnya. Dan apa masakah favorit itu ? numis aneka sayuran segar. Resepnya gimana ? nyerap dari para penjual makanan, setiap mereka ngolah tumisan (terutama yang tempat masaknya nongol) saya benar-benar memperhatikan bumbu apa saja yang mereka gunakan dan gimana tekniknya. Pada akhirnya, sayapun ‘bisa’ membuat tumisan sendiri, termasuk nasi goreng yang sampai saai ini rasanya digemari anak istri. Bahkan kata anak-anak, masakan saya lebih enak dibanding masakan istri saya. #menyanjung diri sendiri hhh

  39. waktu dulu masih kuliah saya ngalamin makan pakai jasa katering om…. kalau jasa kateringnya besar biasanya pake yang wadah plastik itu om. Kalo yg katering rumahan yang tidak besar pakai rantangan yang model pertama.
    kalau yang rantangan enaknya bisa patungan ma teman, atau sekali kirim bisa buat makan 2 kali…hehehe. #iritdotcom
    Dulu sih pakai jasa katering kalau pas puasa saja, biasanya saya pesan kalau untuk sahur saja, kalau untuk buka puasa biasanya bungkus aja di warung, seperti sekarang ini. hehehe.

  40. hahaha…pernaaah Om..jadi inget…waktu itu nyoba rantangan di melbourne, ada teman yang juga tetangga yang nawarin, so kita cobain deeeh😀.tapi bukan rantang boks plastik take away wadahnya, but ..ngg lama sih, karena saya hobi masak juga dan lumayan rasanya😀..Tapi saya setuju..plastik bukan wadah yang baik..selain tidak ramah lingkungan, berbagai bebauan nempel “D…entah itu sabun cuci piring atau makanan yang beraroma kuat ..

  41. Ciri khas rantangan memang seperti itu Om. Muter dari itu ke itu. Akhirnya kita sampai pada kesimpulan bahwa masakan isterilah yang sedap.
    Saya juga pernah rantangan ketika awal dinas di Balikpapan. Ikan kembung goreng paling sering mujcul, maklum murah. Teman saya Hendarji bilang:”lama-lama kita ahli berenang nich”

    Kita bisa membayangkan bagaimana ya rasanya makan jatah tahanan atau narapidana..pasti syuuur.

    Salam hangat dari Surabaya

    1. Hahaha …
      iya ya pak De … muter-muter tok …
      untung waktu saya disurabaya itu … muternya rada lama siklusnya Pak De
      jadi … masih Ok lah

      Salam saya Pak De

  42. Saya tidak pernah mengalami makan siang rantangan seperti ini nih Oom.
    Di tempat kerja terdahulu ada kantin. Makan siang itu ya dimasak oleh timnya ibu kantin. Ditempat kerja sekarang, tidak ada makan siang di pabrik, jadi saya makan siang di warteg saja.

    Eh, 1991 benar ini Oom masih bujangan? Thn 1991 itu saya sudah mempunyai anak pertama. Sekarang anak saya kuliah di salah satu perguruan tinggi di Bandung, jurusan teknik informatika dan sedang menyusun skripsi…

    Kapan-kapan kalau saya ke Bandung ke tempat kost anak saya, pengen ketemu Oom ah…

    Salam,

  43. Saya pernah menggunakan jasa rancangan Om waktu awal2 menikah di Papua tapi ya gitu kurang puas, kadang masakannya asal saja seperti sayur bening atau kalau gak gitu ditambahi gorengan yang dibeli di pinggir jalan, bahkan suami saya sempat bilang kalau kathering caranya seperti itu ya semua orang bisa…kecewa pokoknya

  44. Senangnya kalau sekarang bisa rantangan, minimal lauknya.

    Saat di Yogya, saat kost tahun 80 an, saya rantangan, karena yang punya rumah juga rantangan. Ternyata menurut ibu kost, lebih murah biaya rantangan (walau untuk sekeluarga) dibanding memasak sendiri setiap haro.

  45. Wah,,Om pernah tinggal di Surabaya juga ya ternyata,,,kalau aku setiap pagi kalau mau berangkat kerja selalu beli nasi bungkusan Om,,harganya lumayan murah Rp. 4.500,- , dengan harga segitu kita bisa milih lauknya apa saja. ada daging, tongkol, bandeng, ayam, telur, tahu tempe.

    Soalnya kalo pagi saya nggak sempat masak Om,,dan saya belum pernah langganan jasa rantangan.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s