Diposkan pada ARTIKEL

TISSUE


– 

Ini cerita tahun 90 an.

Waktu itu di kantorku ada sekelompok orang yang berasal dari satu perusahaan consultant management terkemuka.  Mereka sedang di-hire oleh perusahaanku untuk melakukan beberapa perbaikan dalam proses management kami.  Tentu saja sehari-hari mereka berkantor di perusahaanku.  Bule semua pren … ada satu yang dari India …

 

Suatu ketika salah satu dari mereka ada yang berulang tahun … dirayakan di Kantor.

Karena kami satu lantai dan bersebelahan cubicle kerjanya, maka kami pun turut  merayakan Ultah secara sederhana itu.  Acaranya hanya potong kue ultah saja.

 

Tiup Lilin … Kue dipotong … dan siap dibagikan …

Tapi ternyata tidak ada piring kecil dan garpunya … sehingga si Bule berkata pada ku … : NH … do you have Tissue or Napkins, for the cake … ?”

 

Lalu aku pun menjawab … ”Sure we have !”

Aku pun mengambil … Tissue Gulungan … yang tersimpan di meja salah satu Sekretaris.

 

Tapi tiba-tiba Bule itu tersipu … sambil bilang … ”Oh No … No … Please not that kind of Tissue”

 

Lho kenapa ini … kok ditolak … Aku malu sodara-sodara … Sebab bule-bule itu menertawakan aku semuanya … Lho ada apa ini …??? Wots Rong …???

 

Ahaaa … ternyata eh ternyata … mereka agak ”tersipu saru” karena jenis Tissue yang aku berikan kepada mereka itu.  Menurut mereka … Tissue Gulung itu tempatnya selalu di ”WC” atau ”Closet”.  Tentu dengan ”tugas khusus” … untuk membersihkan ”sesuatu yang khusus” pula … Jadi mereka agak ”segan-segan bagemanaaaa gituh kalau makan dengan memakai Tissue Gulungan. 

 

Dasar Konsultan … bule pula … semua itu mesti ada job descriptionnya dan process ownernya … (… Untuk urusan Tissue sekalipun !…)(hahaha)

 

Tapi ini di Indonesia my Pren … di negeri ini, … kita biasa yang praktis-praktis saja …

Nggak peduli itu Tissue untuk makan atau Tissue untuk WC … yang penting tissue kan ???

 

Ndak Percaya ???

Coba lihat saja Kedai Nasi di pinggir jalan, Warteg, Warung Sate, Pecel Lele, Soto, Depot Nasi Goreng  dan sebagainya  … bahkan di beberapa Restoran ternama … mereka semua menggunakan Tissue Gulung … nangkring dengan indahnya di atas meja makan … Sebagai tissue pembersih mulut sehabis makan …

(Yang notabene menurut si Bule … itu tempatnya seharusnya ada di WC … )

(Hahahaha … ini mungkin kalo bahasa Jawanya … ”Sawangane Ora Ilok …”)

 

Sekali lagi … Yang penting Tissue bukan ???

Gitu aja kok repot Mister …

 

What do you Think ???

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

38 tanggapan untuk “TISSUE

  1. Benar Pak banyak sekali tissue yg “tidak pada tempatnya”
    bahkan banyak lho company yg membranding tempat tissue yg bukan pada tempatnya itu
    salah satunya….(no comments deh)

    mungkin krn budaya kita sebenarnya tdk pakai tissue yach…
    bahkan ada yg kesulitan kalo tdk mengalir media pembersihnya..

    to Bro Neo
    Tempat tissue gulung ? dibranding ..??
    uuuuyyeeeaaahh beybeh …
    apa kata head quarter di dunia sana yak ???

  2. mungkin karena tissue gulungan yang paling murah makanya selalu ada hehehe.
    Emang beda tempat beda budaya.

    Seperti orang Jepang yang pake sandal didalam rumah. Mau ke toilet sandalnya beda lagi, sementara kita nyeker man hehehe

    to apt
    itu lah …
    memang perlu banyak penyesuaian nih

  3. kata orang bijak nih pak:
    “lain lubuk, lain pula ikannya”
    jadi, kalau di negara kita tissue tidak jadi soal, maka tidak perlu kita merasa “salah beri” ke para bule itu bukan?

    terus terang, saya sampai sekarang, tidak bisa menggunakan tissue gulung itu sebagaimana bule…
    suwer, saya hanya bisa pake air… hehehe…. (katrok sangat ya pak?)

    to Uda …
    Uda tidak sendiri …
    aku pun demikian … kalau tak ada air …
    rasanya masih … lengket-lengket bagemanaaaa gituh …

  4. hmmm,
    pernah aku dapat tempat tissue gulungan dari anyaman rotan Bali. Gen tanya itu untuk apa? Tissue WC, tapi kok untuk ditaruh di meja? Akhirnya tempat tissue gulung itu jadi pencil stand deh.

    Yang lucu, dulu orang Jepang yang ke rumah di Jakarta bengong dengan “shower” di samping wc. Untuk apa? Ya aku jelaskan …untuk c*bok. Ternyata…setelah kembali ke Jepang malah cari yang gituan ngga ada hihihi. BUT, Kebiasaan c*bok dengan air dari Indonesia ternyata mempengaruhi produksi bidet nempel di closet loh. Mustinya orang Jepang bayar royalti ke Indonesia tuh.

    EM

    to EM
    HUahahaha …
    Tempat tissue gulung … buat tempat pinsil ???
    Pinsilnya tetep oke-oke saja kan ???
    Dan yang jelas …
    Memang “c…k” , memakai air itu tiada duanya
    tak tergantikan oleh tissue

  5. Yang penting mah tissue-nya bersih n masih bisa dipake..

    Soal tissue toilet naik ke meja makan, bagus donk.. itu tissue jadi naik kelas.. hehehe.. multifungsi juga tuh… 😀

  6. Meskipun bukan bule tapi karena tahu fungsi masing-masing kadang saya juga agak risih juga pak kalau ada tissu gulung bukan pada tempatnya. Padahal mbok yao … sawangannya gimana gituh … 🙂

  7. bener banget om…disini bagian pengadaan barang memesan tissue yg berbeda jenis mungkin ada 4 jenis
    1. Tissue makan
    2. Tissue kota untuk di meja
    3. Tissue Guling untuk WC
    4. Tissue kotak kecil untuk di WC

    hehehehehehe…soalnya bule2nya rese’ kalau masalah tissue…orang indonesia yang dodol atau bule2 itu terlalu banyak maunya ya? 😀

  8. Itu sama saja dengan hal yang pernah kutemui. Pada suatu hari ada seorang wanita (ntah gadis ato gak) tak terlalu jelas sedang menunggu angkot. Sepatu tinggi, tas tangan dicangklong di pundak. Tapi…..bajunya,Om! Pake setelan piyama perempuan, kembang-kembang dengan bahan mengilat. Lhah, ini waras gak sih? Tapi mungkin juga doi gak tau, yg penting baju bagus dan mungkin baru. Haaahh, aku jadi malu sendiri liatnya…

    (Lho, podo gak ya ma kisah tissue nya si Om?)

  9. Emang Om, yang penting tissue.
    Meski tissue gulung kalau ditaro di meja, yaa bilang aja tissue meja, taro di dapur.. yaa tissue dapur.. dan taro di toilet, yaa… tissue toilet.. hehehehe

  10. –tersipu saru– ono ono wae istilahmu om hihihi
    gak kebayang kalo yang om kasih tuh “tissue basah gulungan”…kira2 apa commentnya ya??

  11. orang Indonesia kan ndak biasa make tissue ke toilet, jadi ya ndak masalah tissue itu ada di meja makan. “itu hanya masalah pesepsi saja” katanya

  12. Hahaha…
    Saya ingat, anaknya Direkturku dirawat di RS Pertamina
    Saya nengok dengan sekretarisku, yang pernah jadi sekretaris beliau

    Dan di RS, saat ditawari kue2….bayangin, nengok ke RS ditawari makanan. Si mbak yang ikut nemeni tidur momongannya di RS, mengeluarkan tisue gulung..langsung deh sang Direktur mukanya merah padam, dan kelihatan sekali marah yang ditahan terhadap si mbaknya.

    Saya berpikir..jangan2…saat saya tak ada, mereka juga pake tisu gulung itu ya…? hehehe

  13. hehe.. berhubung saya indonesiah asli, pasti saya comot aja tissue apa pun yg didekat saya, yg penting masih baru, bukan yg second :mrgreen:

  14. Tisu , pernah ditoilet bintang 5 aku sedang buang air kecil.eh si bule malah ditunggui lagi buang air dan di tissu gulungnya di pegangin malah.lah kita ga sampe begitu banget ya.si bule mah emang di layani super begitu.ya. Salam kenal ya

  15. Dan herannya aku, kenapa bule-bule itu cukup ya ke toilet cuma pake tissue ??
    Apa karna makanannya beda ?
    Hhh, aku gak habis pikir, kalau ketemu Kakekku, bisa kena ceramah tu bule, hehee 🙂

  16. ini terjadi karena ada cultural background yg berbeda om. Buat para bule tissue itu memang tempatnya di toilet dan ora ilok dipake lap mulut atau alas kue misalnya. mereka ga bisa disalahkan karena konsep itulah yg mereka pegang sejak tau yg namanya tissue. Buat kita ini not a big deal, karena toilet kita pake ember dan gayung 😀 . Saling pengertian aja om intinya 🙂 … tar kalau dah agak lama di Indonesia mereka juga akan terbiasa dengan tissue gulung yg nangkring dengan manis diatas meja makan 😀

  17. hehe… dasar si om nih.
    soal tisu saya nokomen deh, om.

    agak OOT nih. soal istinja pake tisu, awalnya saya juga risi.
    sebelum masuk toilet biasanya saya basahi dulu tisunya dengan air dari wastafel.
    tapi seiring pembiasaan, saya kok malah lebih nyaman dengan toilet kering begitu.
    tapi sejauh ada air, teteup dong pake air, om. gimana sih?

    ada satu cerita konyol juga soal berbasuh ini.
    tetangga saya kedatangan keluarganya yang orang asing.
    waktu istinja di rumah pake air, dia nggak biasa.
    sehingga basahlah semua celananya blas.
    haha… kasian banget.

  18. segitu aja direpotin segala ya om.
    tapi gitu deh, yang namanya bule.
    dulu wakti diproject, kita memang gak pernah sediain tissue gulung om. yang ada napkin yang memang khusus buat abis makan:)

  19. Wah .. Om sih kurang kreatip,
    coba kalo tisu gulungnya di lipet dulu satu-satu,
    ntar habis selesai makan bolunya barulah dikasih tau, tisu dari mana itu … hehehe (*si bule bakal mules kali ya … 🙂

  20. dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung…bule2 itu harus merasakan juga nikmatnya tissue gulung toilet untuk menyeka mulut mereka hehehe….

    iya yah…saya juga baru nyadar 😀

  21. Benar komen mascayo, Bos. Tissuenya dilipat dulu baru dikasikan ke bule. udah selesai makan, baru deh dikasih tahu. pasti mereka panik semua mengingat kehororan yang telah mereka alami.

  22. Haha..
    Pke tisu gulung lebih murah ketimbang yang kotak..
    Tapi saya pernah lihat tisu kotak di toilet salah Mall di Surabaya, Om. Dan kayaknya pke tisu kotak lebih irit, ngambilnya cukup selembar dua lembar. Klo pke yg gulung kadang suka semaunya

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s