Posted in HEADLINE NEWS

PAPAN NAMA


.

Dulu saya pernah tinggal di suatu komleks perumahan.
Saya perhatikan banyak sekali rumah-rumah di kompleks tersebut memasang nama di depan rumahnya.  Biasanya ditempelkan di pintu.  Di dinding dekat pintu atau di tempat-tempat yang mudah terlihat dari luar.

Tidak jarang papan nama tersebut juga tersemat di kotak pos mereka.  Lengkap dengan tulisan alamatnya.  Mungkin ini diperuntukkan bagi petugas pos … agar mereka lebih mudah mencocokkan alamat surat yang akan mereka kirim.  Apakah ditujukan ke rumah tersebut atau bukan.

Papan nama yang terpajang di depan rumah tersebut ada yang singkat. ada pula yang panjang.  Beberapa ada yang komplit dengan gelarnya.  Drs. Nganu Sunganu.  atau Ir. H Fulan Sufulan MA  dan seterusnya dan seterusnya.  Pemilik rumah seolah berlomba narcis untuk memajang namanya di depan rumah.

.

Namun kini …
Dengan berjalannya waktu, sekarang saya sudah agak jarang melihat papan nama tersemat di depan rumah.  Saya hampir tidak pernah melihat lagi nama si empunya rumah terpasang di kotak pos atau di pintu depan rumah.

Di perumahan tempat saya tinggal pun sekarang hampir tidak ada lagi yang memajang namanya di depan rumah.

MENGAPA ???
Setelah saya analisa, sepertinya kita semua melakukan ini untuk alasan keamanan.  Kita semua tidak memasang nama didepan rumah karena takut disalah gunakan oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab.  Pak RW dan atau Pak RT setempat pun tidak menyarankan kita untuk memasang papan nama tersebut.

Ada banyak kejadian, ada orang yang mengaku-ngaku kenal dengan si empunya rumah.  Dan mereka mencoba memperdayai asisten rumah tangga atau anak-anak yang ada dirumah pada siang hari.

“Saya disuruh Pak Fulan untuk mengambil Lap Top yang ada di kamarnya “
“Kami diminta untuk mengambil Stick Golf oleh Pak Badu”
“Kita disuruh Pak Nganu, untuk mengambil motor bebek ini “

dan seterusnya …

Tentu saja ini hanya karangan mereka belaka.  Mereka berniat tidak baik.  Mengambil barang yang bukan haknya.  Dengan cara mengaku-ngaku kenal dengan si empunya rumah.  Darimana mereka kenal nama si empunya rumah ? … salah satunya adalah dengan membaca PAPAN NAMA yang tercantum di depan rumah tersebut.  SKSD, sok kenal sok dekat.   

Karena penampilan mereka meyakinkan, tidak jarang satu dua asisten rumah tangga ada yang tertipu juga.  Mereka manut – nurut saja mengambilkan barang-barang yang dimaksud.  Lalu gempar lah seisi kompleks, sadar bahwa ini hanya tipuan belaka.

So … oleh sebab itu …
Pengurus Lingkungan di perumahan kami meminta kami untuk selalu waspada dan selalu berkoordinasi dan berkomunikasi dengan semua pihak.  Agar kejadian tipu menipu ini tidak terjadi lagi.

Mereka juga menghimbau kami semua, untuk tidak memasang PAPAN NAMA di depan rumah kita.  Karena ini bisa berpotensi disalah gunakan oleh mereka yang tidak bertanggung jawab …

So … Waspadalah …

Apa para pembaca memasang PAPAN NAMA di depan rumahnya ?
Bagi yang berpraktek sebagai Dokter atau Dokter Gigi mungkin ini agak pengecualian ya …. ?
Boleh sharing pengalaman bapak – ibu sekalian ?

Salam saya

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

38 thoughts on “PAPAN NAMA

  1. hehehe… waspadalah waspadalah ya om…
    klo zaman sekarang malah kebalikannya daripada zaman dulu ya om.
    hmmm….. kudu dianalisa lebih lanjut ini. *insting curiosity dhila mulai tuing2😀

  2. hmmmm aku baca posting ini dan teringat bahwa aku pernah menulis juga keheranan soal papan nama di Jepang. Karena di Jepang HARUS ada papan nama di SEMUA rumah atau apartemen. Paling sedikit nama KEPALA KELUARGA.

    Ubek-ubek di beberapa blog lama ternyata postingan Juni 2005 hahaha. Belum ada Twilight Express waktu itu. Jadi aku pindah ke :

    http://coutrier.wordpress.com/2011/09/25/%e8%a1%a8%e6%9c%ad-hyosatsu/

    (Semakin berpikir bahwa aku harus menjadikan satu semua tulisanku. Sudah ribuan hahaha. Dan memang benar WP terbagus untuk pencarian posting lama – dibandingkan blogspot)

    tabik

  3. sudah biasa om, dengan gaya sok akrab “ini dokter gigi anu ya.. boleh masuk? bla bla bla..” dan ujung2nya tau sendirilah, hehhhee..

    dan klo yg pasang plang drg ini cuman kasih sumbangan sedikit, bisa dipastikan oknum tsb cemberut.😛

  4. Dari dulu rumah saya tanpa papan nama, demikian juga rumah orangtua. Hanya nomor rumah yang dipasang untuk memudahkan pak Pos.

    Kalau saya, mengajari pembatu secara sederhana…jika ada orang minta barang jangan dikasih, tapi kalau mau kirim barang cek dulu alamatnya, benar apa tidak. Dan karena hubungan antar pembantu ini dekat, maka mereka saling tolong menolong, dan pagar hanya dibuka, jika yang datang membawa identitas jelas, serta telah ada pesan dari saya (itupun si mbak meminta KTP, identitas dari kantor, mencocokkan dengan pesan saya, baru dia boleh masuk)…kalau kirim barangpun, dilewatkan diatas pagar (gara-gara ini saya dikomplain teman blogger karena undangannya diterima si mbak lewat atas pintu pagar). Saya cuma ketawa, kan memang demi keamanan.

    Tapi…isi rumah saya tak ada apa-apanya om, hanya lemari penuh buku….karena dari dulu saya hanya ingin, anak-anak aman di rumah. Dan kalau si mbak minta uang belanja (saya ngasihnya seminggu sekali), saya selalu bilang, ibu ambil uang dulu di Bank ya..jadi mbak berasumsi bahwa uang ibu semuanya di Bank….

  5. tidak hanya alamat rumah, kalo dulu nomor telepon di yellow page juga bisa dimanfaatkan untuk penipuan..

    kalo dulu pakai papan nama agar saudara kita yg cari rumah gampang menemukannya.. kalo sekarang mah, tinggal SMS atau tinggal telepn suruh jemput atau memberi tahu lokasi rumah kita.😀

  6. Meskipun sudah jarang, masij ada saya lihat rumah ber’papan nama’ itu dilingkungan saya Pak, tapi rumah kami sih hanya dipasangi nomor rumah (dan akhir2 ini sering dikomplain karena nomor rumah yg baru terlalu kecil katanya…, hehe…)

  7. om T mengingatkan saya jadinya, soalnya rumah orang tua saya puluhan tahun memakai papan nama diatas kusen pintu… jeli sekali mengangkat tema papan nama om…
    sekarang saya pun hanya memasang nomor rumah saja, gak ingat segi keamanan tapi biar simpel saja.

  8. pas mbaca paragraf pertama itu aku mikir kaya di cerita-cerita agatha christie gitu pah
    semua rumah ada papan namanya misalnya Casa grande
    jadi nama rumahnya bukan nama yang punya rumah hehhee
    sedari dulu kami gak biasa masang papan nama yg punya rumah gak tau kenapa mungkin karena alm bokapku gak suka narsis kali ya hehehhe

  9. Dari dulu kami memang tak pernah pasang papan nama di depan, mungkin ini masalah kebiasaan di suatu daerah saja ya Om.
    Di Medan, saya pernah lihat rumah seorang teman saya, ada nama lengkap bapaknya di sebuah papan. Lengkap dengan titelnya semua. Kalau dulu mungkin ada gunanya, jadi kalau dia tentara, lumayan disegani…
    Tp sekarang sih ya gak lah ya, betul itu Om, banyak orang yang niat gak bener sekarang.

  10. papan nama, saya baru tahu om. belum pernah melihatnya, apa karena saat itu saya tidak memperhatikan ditambah masih kecil.:D
    tapi info ini memberi informasi baru om agar jangan mudah menulis nama di papan yang ditaruh di depan rumah tanpa alasan tertentu seperti praktek dokter, pengacara, atau notaris.
    salam Pu ya om

  11. Kemarin saya baru membahas soal papan nama ini sm suami. Kan ceritanya sy lewat rumah yg ada nama pemiliknya plus gelar sarjananya….kayaknya klo jaman sekarang rumah ada papan nama kayak gitu agak aneh yachh…kesannya pemilik rumah pengen eksis dan terkenal heheh…..

  12. awal membaca tulisan ini tadi saya menebak karena orang sudah jarang berkirim surat pos dan lebih suka menggunakan email, ternyata masalah keamanan tooo😀

  13. Bapak masang nama dulu. Tapi habis nambah kamar dan ruang tamu di depan, itu papan nama tetap gk berpindah, jadi sekarang papan namanya ada di dalam di atas pintu masuk ruang tengah. Hehehe….

    Kalau sy di sini pasang nama di mailbox Om😛

  14. Alasan keamanan itu yang penting oom.

    Oom pasti ingat, paska ontran-ontran september 1965, banyak rumah yang memasang papan nama, atau hanya disemprotkan di tembok, kalimat berbunyi

    – KELUARGA ABRI
    – ada juga yang menyemprot temboknya dengan cat merah berbunyi ” IKUT BARISAN SOEKARNO ”
    Nah, ditembok saya tak semprot kata ” N.U “, maklum saya dulu kecil2 sudah ikut tim voly dan drumband GP ANSOR karena kami dari keluarga NU yang berlambang jagad ditaleni itu oom.

    Ini kayaknya juga bermotif keamanan, maklum dulu orang2 gampang nyiduk orang lain.

    Lalu ketika jaman saya masih seneng aksi-aksian, di tembok depan, diatas nomor rumah (dinas) saya pasang papan nama ” Amatir Radio Republik Indonesia ( ORARI)~ YD7UOZ ~ lengkap dengan logonya.

    Wah rasanya gagah bener tuh oom karena para tetangga hanya 1-2 yang ikut Orari.

    Kini, hanya nomor rumah saja yang tertera di pilar pagar.
    Mau tak pasang papan ” Disini tinggal Komandan BlogCamp Group” gitu kok nggak enak. Entar dikira kejangkitan post power syndrome.

    Sekian share saya soal papan nama.
    Salam hangat dari Surabaya

  15. Dulu kami tinggal dirumah dinas tempat bapak kerja. Setiap rumah, dihalaman depan terdapat plang nama lengkap dan nomor rumah. Tapi waktu itu barangkali kejahatan belum semarak sekarang…

  16. Dulu jadi semacam kebanggaan kalau memajang papan nama di depan rumah ya, om… apalagi kalo rumahnya bagus😀
    Kalo sekarang sih, malahan cenderung pagar rumah tinggi dan tertutup hingga rumah tidak terlihat dari luar.😀

  17. Samaan kek mas Necky, bukan papan nama yg dipasang Om, tapi nomor rumah (kadang lengkap dengan blok/gang) yang sering saya temui, lumayan memudahkan juga sih kalo pas nyari rumah di komplek, jadi bisa langsung ketemu😀

  18. Pemasangan papan nama ini juga diterapkan di keluarga Put, pak…

    Diletakkan di sudut atas pintu rumah…

    tapi, uniknya…. biarpun sudah ditempelkan nama pemilik rumah.. tetap saja ada orang2 yang salah alamat mampir ke rumah.. he… he..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s