Posted in TRADISI

KEREWENG


.
Ini masih tentang serba-serbi acara pernikahan.

Awalnya saya mengira kata kereweng itu hanya ada dalam kosakata bahasa daerah Jawa saja.  Tetapi setelah saya check lebih lanjut, ternyata kata kereweng itu tercantum juga dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI).  Berarti kereweng memang sudah diserap menjadi bahasa Indonesia.

Menurut KBBI kereweng adalah pecahan benda yang terbuat dari tanah liat atau tembikar (seperti kuali, genting)”.

.

Lalu ada apa dengan kereweng ?
Kereweng ini dipakai pada salah satu prosesi adat perkawinan Jawa yang disebut “dodol dawet”.  Jualan Cendol.

Sehari sebelum akad nikah, mempelai wanita akan melakukan acara siraman.  Siraman dilakukan oleh 9 orang sesepuh atau keluarga, secara bergantian.  Setelah mempelai wanita selesai melakukan siraman, acara dilanjutkan dengan “dodol dawet” – jualan cendol.   Acara jualan cendol ini dilakukan oleh orang tua mempelai wanita, Ayah dan Ibu.  Ayah memayungi, Ibu yang meladeni pembeli. 

Cara membelinya bagaimana ?
Naaahh cara membelinya itu ya dengan menggunakan “kereweng” tadi.  Pecahan genting dari tanah liat.  Kereweng berfungsi sebagai alat pembayarannya.  Jaman dulu para tamu akan segera heboh mencari pecahan genting / kuali / gerabah yang ada di seputaran rumah atau halaman.  Pecahan genting tersebut diberikan kepada Ibu mempelai wanita untuk ditukar dengan segelas dawet.  Tetapi dengan berkembangnya waktu, kereweng sudah beralih rupa.  Masih tetap terbuat dari tanah liat, tetapi bentuknya sudah bukan pecahan lagi melainkan sudah berbentuk koin.  Lebih modern.  Dicetak khusus.  Dan dibagikan kepada para tamu yang datang, untuk alat pembeli dawet. 

Ini penampakan kereweng modern tersebut :

P2182158
tercetak kata-kata : “Mohon Doa Restu – Terima Kasih”

.

Lalu apa arti prosesi adat tersebut ?
Saya mencoba browsing ke beberapa tempat.  Dari sebuah situs, saya berhasil mendapatkan makna dari perlambang-perlambang itu.  Dawet atau cendol itu bentuknya bulat-bulat, ini melambangkan kebulatan orang tua mempelai untuk menjodohkan anaknya.  Sementara kereweng itu melambangkan tanah, bahwa kehidupan manusia itu berasal dari bumi.  Dan aktifitas dodol dawet – jual cendol yang dilakukan oleh orang tua mempelai ini juga mengajarkan tentang bagaimana saling membantu dalam mencari nafkah sebagai suami istri. (sumber : http://www.srirenggosadono.com)

(Jika ada teman-teman yang mau menambahkan makna atau arti prosesi tersebut ? silahkan ya !)

.

Jadi begitulah …
Kereweng pun sekarang sudah dimodifikasi.  Dari pecahan genting belaka, menjadi sebuah koin cantik yang terbuat dari tanah liat.  Saya pujikan mereka yang berhasil menangkap peluang bisnis ini.  Bisnis pembuatan kereweng khusus untuk prosesi adat siraman … dodol dawet.

Apa teman-teman pernah membeli dawet dengan kereweng ?
Atau mungkin prosesi perkawinan teman-teman ada acara dodol dawetnya ?
Boleh cerita ?

Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

53 thoughts on “KEREWENG

  1. waaaa ternyata dalam ya maknanya. temanya om NH lagi seputaran pernikahan nih.
    saya belom pernah ke nikahan yg ada adegan beli cendol nya gituuh.
    tp kalo makan minum cendol sih sering

  2. Waktu kakaku nikah, ada acara yang begini nih.. si mama sama papa calon istrinya jualan cendol.. karena aku gak ngerti, jadi aku cuma ha he ho sambil foto-foto. Baru tau nama dan artinya sekarang. hehehe makasih om😀

    eh ini pertama kalinya aku mampir dan komen di sini. permisi ya om.. salam kenal😀

  3. Saya tumbuh dan besar di Sumenep om, belum tahu tradisi pernikahan yang seperti ini. mungkin karena beda daerah. tapi lumayan sekarang saya jadi tahu adat Jawanya. siapa tahu berjodoh dengan orang Jawa, seenggaknya sudah tahu dari yang om sampaikan. hehe..

  4. Oooh..pecahan gerabah/tembikar itu yg bernama Kereweng ya. Di Bali jaman dulu (waktu saya kecil), kereweng ini juga dipergunakan sbg uang-uangan oleh anak-anak yang bermain dagang-dagangan. tapi namanya dlm Bhs Bali menjadi “Celebing” atau “Celebingkah” .. agak kurang keren dibanding Kereweng ya Om.

  5. anak2 saya masih suka ngumpulin kereweng asli dari pecahan genteng buat jadi induk untuk main engklek..bahkan ada yang jadi semacam jimat biar menang terus klo main engklek woalah …klo kereweng yg di upacara pernikahan biasanya sudah dicetak bagus dan ada tulisannya …salam kenal om🙂

  6. aakk… saya belum menikah, jadi gag bisa cerita.😀 tapi itu menarik untuk dijadiin sovenir pernikahan, meski saya kurang berminat. hehe.. Maunya kalo ngasih orang yang ada manfaatnya. *keceplosan curhat.

  7. Kalau seinget saya waktu dulu saya pernah dapet kereweng itu… Tapi berhubung masih kecil saya tidak mengerti itu untuk apa…hahahaha. Tapi saya masih menyimpan kereweng itu sampai sekarang… Bulat koin seperti di foto nya om Nh…

    Salam hangat om..

  8. Kreweng memang pecahan genting Om. Kalau pecahan botol atau semprong disebut “beling” Tapi sekarang sudah ada kreweng untuk beli dawet dan dijual di pasar. Saya 2 kali jualan dawet pada acara pernikahan Enny dan Sandy. Pembelinya berjubel ha ha ha

    Jual dawet merupakan bagian dari acara Siraman pada pernikahan adat Jawa.
    Urutannya

    -Pengantin perempuan minta restu ortu (pembawa acara suka mendramatisir dengan suara yang meritih-rintih deh)
    -Menuju ke tempat siraman
    -Siraman dimulai, penyiramnya ortu,sesepuh,undangan.
    -Setelah menyiram selesai, Ortu Mbanting kendi sambil berteriak “Wis pecah pamore”
    -Ortu membopong calon pengantin wanita ke kamar untuk dirias( karena anak saya kelas berat maka bukan saya bopong tetapi saya rangkul pundaknya sambil berjalan)
    -Jual dawet (berjubel banget deh…)
    -Slametan Tumpeng Robyong ( ngasih makan undangan peserta siraman lah intinya)

    Pada saat yang sama di suatu tempat juga ada siraman untuk calon pengantin laki-laki. Airnya mengambil dari rumah calon pengantin perempuan. Air siraman itu disebut Tirto Prawito Sari.
    Orangtua calon pengantin wanita mengutus sepasang suami isteri sebagai Duta untuk membawa air ke tempat acara siraman calon pengantin laki-laki. Ada dialognya lho. Soalnya saya pernah menjadi duta juga.

    Demikian sekilas hal yang ada sangkut pautnya dengan Kreweng.
    Disitulah orang memanfaatkan keluhan menjadi peluang. Cari kreweng kan agak susah maka diciptakan kreweng yang indah.

    Semoga menambah pengetahuan

    Salam hangat dari Surabaya

  9. Pas nikahan Hani gak sempat ada beginian, Om….semua prosesi adat disederhanakan bahkan hampir tidak ada karena Bunda harus masuk kamar operasi tepat seminggu sebelum pernikahan…..

    Tapi, saat kuliah pernah bantuin Om yang gabung EO meski kami bagian dokumentasi kalah itu, tetapi sempet ribet ikut bantu nyari kerewengnya, he he he

  10. Belum pernah lihat prosesi dodol dhawet.
    Jaman saya kecil dulu, klo main pasar-pasaran, kereweng dijadikan sarana pembelinya, alias dianggap sebagai duit. Makin besar dan tebal ukurannya, makin tinggi nilainya

  11. membaca perjalanan kreweng, saya nemu makna berbeda tentang alat tukar?
    “saling melengkapi dan saling membutuhkan”, makanya saat transaksi, tidak ada susuk, jujulan, atau kembalian.
    Salam Hangat Om🙂

  12. wah membaca tulisan om NHer jadi tambah deh pengetahuan saya. Kok seumur-umur saya belum pernah mengalami acara pernikahan harus beli dawet pakai kereweng ya? Apa saya yang kuno hahaha……halah gak tau deh.

    yang jelas tradisi pernikahan antara satu daerah dengan daerah lain berbeda. semoga tradisi kereweng memberikan ciri khas tersendiri bagi bangsa Indonesia, sehingga budaya ini akan tetap lestari hingga menjadikan bangsa kita beda dengan bangsa lain.

    Salam…..

  13. Ternyata artinya dalam ya om, baru Ngerti aku. Seruuu jg tyt adat Jawa ya, aku sih ga ngalamin beginian om.. Kl adat Arab n Aceh berinai alias malam pacar, Kyanya adat Padang jg sama kn om?

  14. aah…. kata Kreweng membawa kenangan masa kecil..main pasaran, uangnya kreweng… atau jadi alat permainan lain… ditumpuk-tumpuk trus dijadikan sasaran lemparan dari jauh… ketika mengawali umpetan..hehe…

  15. Kalau kata kreweng diserap ke dalam bahasa Indonesia bagi saya biasa saja. Akan tetapi jika ada ‘industri kreweng’ dalam bentuk koin itu baru WOW. Berarti penjelasan dalam KBBI perlu direvisi atau ditambahi ya, Om? Salam dari Yaman.

  16. Salah satu adicara ritual mantu yang saya sukai, kemasan dodol dhawet dengan aneka simbolisasinya.
    Btw Pembelaan terhadap anak atau siapapun secara membabi buta juga disimbulkan kereweng (wingka) katon kencana.
    Salam

  17. Aku biyen dolanan gedrik yo gacone nggawe kreweng. Biasane dibunderi ben iso munyer seser nek pas diuncalne. Haha dadi kangen dolanan tradisional gedrik. Jaman sekarang kayaknya hampir punah.

  18. om aku nambahin ya ^_^

    cendol itu kan kemruyuk alias banyak, nah itu perlambang orang-orang yang mangayubagya hajatan ituh. Disamping itu acara dodol dawet itu sebagai perlambang tentang rejeki nantinya insyaallah melimpah, mempererat persaudaraan lewat dawet itu juga.. Dan biasanya acara dodolan dawet ini diadakan di pernikahan anak pertama dan anak bungsu om..itu penjelasan bapakku🙂

  19. Kalau di adat orang sunda ada juga, tapi bukan di acara pernikahan
    adanya di acara selamatan tujuh bulan kehamilan, yang di jualnya juga bukan dawet tapi rujak Om🙂

    Sayang sekarang dah jarang di temuin om

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s