Diposkan pada ARTIKEL

DERING HP


 

Peristiwa ini terjadi beberapa bulan yang lalu.  Aku sedang melaksanakan Sholat Jum’at di sebuah hall gedung pertemuan dekat kantorku.  Hall itu beralih fungsi menjadi tempat untuk melaksanakan sholat setiap Jum’atnya.  Seperti biasa pengurus sholat Jum’at mengumumkan beberapa hal sebelum Khotbah dilaksanakan.  Dana kotak amal yang terkumpul, pengumuman yang bertindak sebagai khatib dsb.  Ditutup dengan himbauan untuk mensilentkan atau mematikan HP demi kekhusyu’an ibadah berjamaah ini.

 

Khotbah berjalan lancar.  Sholatpun terlaksana sebagaimana mestinya.

 

Namun segera setelah Salam terakhir … Ketika sesama Jamaah bersalaman kiri kanan. Siap untuk berdoa, zikir dan sebagainya.  Tiba-tiba ada seorang bapak yang naik ke mimbar, mengambil Microphone dan berteriak dengan gusar … Coba Tolong itu HP nya di matikan … mengganggu kekhusyu-an orang sholat saja …!!!”.  “Tolong pak … !!!” “Kan sudah diingatkan dari tadi untuk mematikan HPnya !!!.  (Keras sangat teriakannya…)


Aku Kaget.  Aku sebetulnya tidak mendengar suara dering HP apa-apa.  Aku sholat agak dibelakang dekat pintu keluar ruang pertemuan itu. (Last In … First Out …)
J

 

Usut par Usut … ternyata di shaff bagian depan ada salah satu jamaah yang HPnya berdering terus menerus sepanjang sholat tadi.  Informasi ini aku dapatkan dari teman kantorku yang waktu itu memang sholat di shaf depan.  Mereka bilang memang keras sangat dering tersebut.  Dan itu berlangsung berkali-kali sejak sujud rakaat pertama.  Temanku itu mengaku terganggu dan menjadi tidak khusyuk melakukan sholatnya tadi.  Dia sholat persis dibelakang Bapak jemaah yang HPnya terus menerus berdering tersebut.

 

Aku tidak tau pasti … mungkin saja telfon itu betul-betul penting sehingga sang penelfon di seberang sana menelfon jamaah ini berkali-kali … (urgent sangat)

 

Namun tidakkah penelpon disebrang sana menyadari ini jamnya orang melaksanakan sholat Jum’at.  Apakah bapak jamaah sholat Jum’at itu tidak mendengarkan pengumuman dari pengurus sholat untuk mensilentkan atau mematikan HP ?.  Jika dia mendengar, mengapa dia tidak mengindahkannya ?.  Ahhh Semoga ALLAH mengampuni dosa kita semua.  Para hambanya yang fakir dan sering khilaf ini …

 

(aku tidak mau berprasangka buruk … siapa tau saja Jamaah ini lupa atau memang sedang menunggu telfon yang sangat penting dan darurat …)

 

So … aku mengingatkan … terutama aku tujukan untuk diriku sendiri … bahwa …

 

MATIKANLAH HP SAAT SHOLAT … !!! (Sholat apapun …)

 

(HP sudah sedemikian menghantui hidup kita sekarang.  Ada pepatah lebih baik ketinggalan Dompet dari pada  ketinggalan HP … aaahhh sampai sebegitu pentingnya kah benda ini ? )

 

(Dulu waktu belum ada HP … hidup kita OK-OK saja kan ??? )(masak sih mematikan HP barang dua jaaammm saja … beratnya setengah mati …)

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

24 tanggapan untuk “DERING HP

  1. kalu lupa, apa boleh buat. tapi kalo pake hp candybar tinggal matiin aja hp-nya. kalo calmshell merek SE, tinggal pencet tombol volume d samping untuk mensilent. asalkan perhatikan gerakannya jangan sampai 3x berturut2, bisa batal kayak gini.

  2. Yg hpnya berdering itu yg keterlaluan. Ndak usah diumumkan segala, mestinya sudah tau kalau lagi shalat hp dimatikan aja. Kali’ aja hpnya lagi digembok, jadi susah dimatikan atau diset silent.
    Dulu waktu pertama kali punya hp, selalu nunggu atau berharap ada yg nelpon. Tapi sekarang jadi jengkel kalau ada yg nelpon. Kenapa ya pak?

  3. Ada juga tuh yg tetep maksa HP tidak dimatikan tapi pake mode getar … eh pas sholat bergetar lumayan kenceng juga sampe yg disebelahnya ikut denger “duuuut” berkali-kali, emang kalau pas sholat ada telp bergetar mau diangkat juga ?! …

  4. Kalo pas meeting ada bunyi dering hp aja bete, apalagi pas sembahyang?? Arrggghhh… C’mon….

    Biarpun skarang aku ‘kecanduan’ hp, tapi alhamdulillah masih tau boundariesnya.

    Dan ya… Suka bgt komen Pak Grandis. Emang kalo bergetar, mau diangkat gt?
    Plis deh…. (Sori Om, jadi nyolot juga! Hehe)

  5. hmmm kalau kami di sini sih setiap saat pasti vibre on.
    namanya manner mode. Karena di kereta pun tidak boleh ada dering telpon.
    Bahkan kami harus mematikan jika berada di daerah khusus handicap,
    karena mungkin saja ada pemakai alat pacu jantung.
    So, di Tokyo tidak pernah terdengar dering telepon (juga klakson mobil loh –kalau tidak terpaksa tidak akan klakson). Di sini pantas juga dibicarakan ttg polusi suara.

    Bahayanya, HP nya lupa di switch ke normal begitu sampai rumah, sehingga sering tidak sadar ada telepon. Masalah utama adalah orang Indonesia kan susah diatur. Sudah diperingatkan saja masih berbuat. Taat peraturan itu (utk segalanya) yang perlu dididik. Peraturan ada untuk dijalankan bukan untuk dilanggar.

    Semoga kita semua bisa beribadah dengan khusuk tanpa ada gangguan “duniawi”.

    EM

  6. Bos, bilangin ke pengurus mesjid supaya sinyalnya diacak.
    Alatnya mungkin bisa dibeli di Glodok.
    Jadi, orang2 yang lupa mematikan HP bisa terhindar dari kemarahan jamaah lainnya.
    Win-win solution.

  7. kalau saya selalu memasang profil “silent” bila hp itu “nempel” di tubuh, dan itu biasanya sepanjang siang. kalau sudah malam (di rumah), hp itupun “memisahkan” diri dari saya, alias nangkring di rak buku, dan saat itulah deringnya dinyalakan. karena sudah jadi kebiasaan, maka akan secara otomatis “ritual” men-silent-kan itu dilaksanakan setiap pagi… gak banget ya pak…? hehe…

  8. mirip banget sama pengumuman jumatan di masjid sebelah kontrakan om. selalu ada himbauan buat matiin hape. harusnya emang dah jadi kesadaran masing2 individu buat matiin hape waktu sholat, ga hanya sholat jumat aja kali ya om.

    mau hadap bos aja hape dimatiin masak mau hadap bos nya bos alias Sang Pencipta kok masih nyalain hape, piye tho iki?

    duuuh….kok aku banyak ngomong ya, de2k ikut2an ngetik sih om jadi panjang deh komentatnya,hehehehehehe………..

  9. pa lagi kalo udah kenceng lupa disilent, ringtonenya yang ga banget.. ‘udah hujyan, ga dha oyjeck, beychekkh..tung tung tung..’ arggghhh!!! *napsu nimpuk*

  10. waduh om!!! jangan2…bapak itu mas tok dan yang nelepone aku…hehehe…soalnya terus terang (philips terang terus!!)…aku suka lupa hari…maklum gak ngantor…trus suka tiba2 mo nelpon si mas…eeeh…taunya pas sholat jumat…biasanya si mas tok hpnya silent ..kalo aku telp pas lagi kothbah suka dia angkat tapi dia gak ngomong..jadi aku dengerin kothbah juga ampe sadar itu waktunya sholat jumat…hehehe….maap…maap….

    Apa kabar om……!!!????

  11. waduh, lupa emank sifat manusia. tapi kan harusnya ada usaha untuk membiasakan diri men-silent hp atau bahkan mematikan kalo udah masuk waktu sholat. awal2nya memang susah, tapi kalo terus dicoba dan diusahakan, akan terbiasa juga. tapi ya tergantung pribadinya juga yang punya hp. semoga kita selalu disadarkan.

    *mojosari.net sponsored by BNI Primadana*

  12. maap om…

    lama absen dari blog ini…

    lagi malas sangadhhhh :mrgreen:

    btw, posisi kedua masih aman kan ?

    *diriku nyadar, ga bakalan nggeser posisi bang heryazwan* 😆

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s