Diposkan pada TRAINER ABG

BORDIR NAMA


(Ternyata Banyak Teman Blogger yang mantan anak PMR dulunya  … oleh sebab itu … Ini aku postingkan lagi cerita nostalgia lain mengenai kegiatan PMR di SMA ku dulu )

Tahun 1980. 

Lagi … Ini cerita mengenai kegiatan Ekskul ku di SMA yaitu Palang Merah Remaja. 

Saat Liburan sekolah,  ada acara Jumpa Bakti Palang Merah Remaja se Jakarta Selatan.  Ini semacam Perkemahan para anggota PMR.  Diisi dengan kegiatan lomba kecakapan P3K, Dapur Umum dan sebagainya.  Lomba antar PMR – SMA se Jak-Sel.  Aku terpilih untuk mewakili tim PMR sekolahku.  Tim inti putra terdiri dari 6 orang. Tim inti putri 8 orang.

 

Terus terang persiapan kami agak mendadak … karena maklum saja kami sibuk ulangan kenaikan kelas waktu itu.  Kami tidak bisa full mempersiapkan segala sesuatunya dengan optimal.  Kami memaksakan diri untuk tetap latihan intensif ditengah jadwal ulangan umum yang ketat. 

 

Mungkin karena didera keterbatasan, merasa senasib sepenanggungan dan juga tekad untuk memberikan yang terbaik bagi sekolah.  Ditambah Latihan keras, lelah, pulang malam dan sebagainya.  Maka kami tim putra-putri yang 14 orang ini menjadi sangat dekat, akrab dan kompak sekali.  Saling bantu, saling dukung satu sama lain … susah senang ditanggung bersama.  Sehingga … namanya juga anak muda, berlainan jenis pula … tentu saja diantara kami ada yang saling lirik … ya naksir-naksiran gitu deehh.  (hehehe).  (Apakah ada yang ngelirik Trainer ABG ini ?… mmm entah ya … aku sih kul-kul aja …)

 

Salah satu persiapan lain yang agak ”mepet” adalah … persiapan seragam kami untuk Apel Resmi.  Seragam Putih-Putih PMR.  Lengkap dengan atribut lambang PMI, lambang PMR sekolah kami dan Shawl satin merah.  Tapi ada satu atribut yang terlambat dicetak … yaitu Bordiran nama kami. 

 

Semua atribut sudah terjahit rapi di baju putih kami, kecuali bordiran nama kami itu.  Ketika kami berangkat ke lokasi perkemahan di Ragunan ini … pesanan bordiran nama baru saja selesai.  Baru kami ambil dari tukang bordir di pasar Blok M.  Mau tidak mau … malam ini kami harus menjahitnya sendiri dengan tangan di kemah,  … untuk besok paginya dipakai Apel Resmi.   

 

Melihat kondisi tersebut anak-anak putri bilang pada kami…

”Eh cowok-cowok … baju putihnya nanti malam kirim ke tenda kita aja ya … nanti bordiran namanya kita jahitin  deh … ”. (sambil tersipu malu tentu …)(ah romantis sangat …)

 

Maka jadilah malam itu kami mengumpulkan baju dan bordiran nama kami masing-masing. Lalu dikirim ke tenda putri.  Kami tunggu diluar, tidak boleh masuk ke tenda Putri.  Terdengar suara dari balik tenda, … kasak-kusuk diantara mereka … Ah ternyata mereka sedang sibuk memilih baju milik siapa yang akan mereka jahit … ( sepertinya mereka sudah punya preferensi sendiri-sendiri … tentu saja mereka akan menjahitkan bordir nama cowok yang mereka taksir …).

 

NAH … Pertanyaannya (yang tidak terpecahkan sampai saat ini) adalah … ”Siapakah yang menjahitkan Bordir nama ”NH” di baju putihku ??? … (aku penasaran)

 

Apakah Endah ?, Tiwi ?, Ratri ?, Mita ? Ria ?, Etty ?, Diah ? atau Rini ?

(atau jangan-jangan mereka malah berebutan histeris ingin menjahit bordir nama di bajuku, Trainer ABG ini… huahahahha)… (Narcis tenan iki ).  Terus terang ini tetap menjadi misteri sampai sekarang …  

 

Yang jelas pagi harinya aku dapati lengan baju ku agak sedikit terkoyak di bagian ketiaknya … seperti habis diperebutkan …(halah … Lebai luh …). (boong deng … ini boong sangat)

 

BTW mereka semua itu … Remaja putri yang Pintar, Baik, Trampil, Cekatan, Segar … dan kebetulan … ”Bening” semua …  (FYI … nama-nama yang aku sebut diatas tadi adalah nama sebenarnya …).  (Aahhh … ibu-ibu, gimana kabar kalian …???)

 

Ada yang mau nebak ? kira-kira siapa yang menjahitkan bordiran namaku itu ?

 

(Dan pembaca pun teriak  … Meneketehe … !!!)

(… 28 tahun yang lalu gitu loh …)

(Ibu-ibu itu juga udah pada lupa kaleee …)(Sape luh …).

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

21 tanggapan untuk “BORDIR NAMA

  1. hmmm kayaknya ada dua orang deh… setengah-setengah.
    Soalnya cowonya kan 6, cewenya 8…nyisa tuh.
    Nah? apakah mungkin yang satunya lagi kesel terus mengoyakkan baju itu terus dijahit lagi (ada bekas jahitan lagi ngga nih mas? huuuuu sinetron banget ya hihihi)
    EM

  2. Wuih….kisah 28 tahun lalu masih inget sampe sekarang…Hebat nih, Pak trainer… 😀

    Lho nama asli, ya ? Kalo ibu-ibu itu baca postingan ini pasti mereka tersenyum geli….habis pak trainer narsis juga, sih..he…he…

  3. wakakaakkakakkak…

    Ommmmm…mampus deh gueeee..wakakakkak…ini postingan ternarsis yang pernah ada huwahahahahaha..Om ..wakakkakak

    Ahhh..narsis ku menular sangat..huahauhua..awalnya dirimu dapat dari Lala..dan aku sukses kembali menularkan pada dirimu wakakakaka..

  4. Hahaha…
    Udah deh.. udah…
    aku ndak bisa komentar…

    ..aku malu! 😀

    (mbak yulis aja sampai nggak bisa komentar juga.. cuman baca, ketawa ketiwi dan permisi! hihi… emang posting narsis!)

  5. Om…ketemu nih bordirannya…cuman yang jadi pertanyaan kenapa nama bordirannya nggak boleh pakai inisial ya…jadi harus lengkap buanget.
    nama saya kan panjang om, ada 4 suku kata, ini yang real name loh om. bisa bisa dari ketiak kiri sampai kanan sampai deh tuh bordiran. Kalo di pendekin nggak asyik juga dibaca. Akhirnya nyokap bikin satu bordiran. cukup simple yang menjadi nama tengah keluarga kami. Tapi bukan “PAKDE” karena nama ini baru saya temukan di Jambi Om.

  6. huahahaha…
    inilah postingan paling narsis di blog ini…
    gini aja pak, kasi kan aja foto2 para ibu2 itu ke Aming, ntar bakal diterawang… gak nyambung? baca deh postingan saya tentang “doa yg mengancam”
    promo ni ye…. 🙂

  7. jangan2 emang buat rebutan om, tapi setelah itu baikan lagi mereka. trus….dijahitnya gantian, jadi semua dapat giliran menjahit baju om deuh…..

    ***sinetron juga nieh***

  8. pak..nh18..denok ketawa ngakak baca nih cerita..sampe si-mami disebelah bingung..anaknya ketawa sendiri.. 😀
    denok tebak ya..sangking gak ada yg mo bordir mereka rencananya mo jadiin tu baju kain lap..makanya jadi sobek..hahaha..

    *kabur..takut dijitak..*

  9. sy coba tebak ah..jawabannya Mbak Endah? sebab doi yg spontan disebut pertama kali..ting..tong!

    ps: ihh..ko tau sih sy dulu juga ikut pmr, padahal ga sy cantumin di ‘about’ …he..he..he
    nostalgia juga ah barang semenit..dulu sempet ikut jumbara pmr nasional, di jogeja.
    masa2 smu yg indah..

  10. aku juga PMR Om SMA_nya…ketua umum pula…he..tapi jangan tanya tentang DU, ato kegiatan2 khas PMR kaya’ bikin drakbar, ato nambal2 luka, nolong orang patah dsb, ak ga’ bisa…ak bisanya ngurus organisasinya ga’ bisa teknis…he..kok bisa jadi ketua ya..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s