Diposkan pada MY FAMILY, Si Bungsu

RITUAL PAGI


(It’s gonna be Short and Brief …)

Ini cerita mengenai si Bungsu …

Setiap Pagi di Hari-hari sekolah …
Si Bungsu … sudah bisa mandi sendiri …, sudah tidak dibantu oleh Mbaknya …

Dia melakukan semua persiapan Pagi hari ini sendiri …
Udah gede soalnya … udah kelas 4 Madrasah Ibtidaiyah (SD).

Nah yang ingin aku soroti adalah kebiasaannya selesai Mandi …
Tentu berpakaian dong …

Pertanyaan saya adalah …
Apa yang biasanya anda kenakan  duluan ???

Yup tentu saja … pada umumnya adalah … Celana Dalam lalu Kaus Singlet … then Baju … Celana dan seterusnya …
Begitu bukan ???

Ternyata Si Bungsu Punya cara yang agak lain ….

Hal pertama yang dia kenakan adalah KAOS KAKI sodara – sodara …
Ya … Kaos Kaki … sehingga … dia bisa saja berkeliaran … di rumah … juga mondar-mandir dikamarnya …  heboh menyiapkan keperluan sekolahnya …
Telanjang … hanya dengan memakai Kaos Kaki saja … HAHAHAHA …

Lalu Pembaca pun pasti akan berujar …
Aaahhhh ini pasti meniru Ayahnya … !!!

Sumpah …
Saya tidak begitu kebiasaannya …
Kakak-kakaknya pun juga tidak begitu …
Kami semua melakukan ritual beroakaian pagi … seperti pada Umumnya …
Selalu mulai dengan Celana Dalam … Kaos Dalam dan seterusnya …

Entah mengapa …
Entah meniru siapa
Entah diajari siapa …
Kok Si Bungsu melakukan ritual berpakaiannya seperti itu …

So Bayangkanlah …
Pagi-pagi …
Ada seorang anak kecil berusia hampir 10 tahun …
Chubby … gembal-gembil … 
Mondar-mandir di kamarnya …
Telanjang …
Gondal gandul …
Hanya memakai Kaos Kaki saja sodara-sodara …

Hahahaha …

Ada-ada saja si Bungsu ku itu …

(sorry no Photo … )(Saru … !!!)
.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

64 tanggapan untuk “RITUAL PAGI

    1. enak ajah … !

      Sumpah saya yakin ndak begitu ?
      Sebab … dulu kalo saya sekolah ndak pernah pake Kaos Kaki …

      (lalu didot berfikir …)
      (kalau gitu … pake sepatu dong mondar-mandir gondal-gandulnyah …???)
      (nah kalo yang itu saya ndak inget lagi ….)

      Hihihihiihi

      1. nah itu dia om,coba nanti ditanya ini si bungsu kalo udah gede,misalnya nanti udah sma,inget gak kalo dia pernah melakukan hal ini? kalo gak inget ,bisa jadi dulu bapaknya juga gak inget kan?? hehehehehehe:D

        bisa jadi lho…bukan berarti pasti,hihihi… lagian kan om udah rada tua jadi udah rada lupa biasanya,hahahaha (aduh maen fisik deh nih,ups:p )canda ah om jangan dimasukin dompet ya,dikeluarin aja dari dompet buat nraktir kita2;p

  1. ini cerita sumpah Mas…..lucu abiiiiis, untung cuma umur 10 tahun. coba kalau yang melakukannya umur 30 atau 40 tahunan seperti Bapaknya…ha..ha..ha…. 😆 cicakpun akan tertawa melihatnya, dengan hanya berkaos kaki saja dan gondal gandulnya yang membuat ciciak takut karena jarang dilihatnya…. 🙄

  2. wakakakakkakk!!!!

    untung tdk langsung lari pagi..

    kayaknya spt lagu itu, “habis mandi kutolong ibu, membersihkan tempat tidurku”

    jd habis mandi tdk berpakaian, cukup berkaos kaki, trus beres2 tempat tidur he.he.he..

    salam,

  3. huahahaha… ini saru dan seru sangat… 😀
    barangkali si bungsu kayak gitu karena dia kedinginan Om. orang kalau kedinginan, kan yang efektif diselimutin itu adalah kaki. dan sepertinya dia juga sangat faham kalau telapak kaki adalah pusat seluruh urat syaraf, sehingga kudu dijaga… hahaha… analisa ngasal! 😀

  4. hakhakhak… *ngebayangin sambil ngakak*
    tapi ah, gak asyik gak ada foto.
    jangan-jangan hoax doang nih. 😛

    yaelah, om. masih nanya.
    udah pasti aja niru ayahnya. om aja pake ngeles.

    udah pasti itu!

  5. Hehehe… 😀
    Katanya DNA itu kuat pengaruhnya Om…jadi bisa saja ada momen kecil seperti di atas yang lupa Om tuliskan disini…paling nggak mirip2 ceritanya si bungsu itu Om… 😀

  6. he.he. hee ada ada saja…. paling2 om trainer ngarang nih… masak anak 10 tahun dibiarin gondal-gandul kaya gitu…sengaja nih… dibiarin kaya gitu. (buat bahan crita ya.. ?)

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s