Posted in ARTIKEL

SEBULAN


1 Juli 2016

Hari ini genap sebulan saya kembali bekerja secara formal.

Seperti saya ceritakan di postingan sebelumnya, mulai 1 Juni kemarin saya menjalani rutinitas hidup bekerja secara formal kembali.  Setelah tiga tahun sempat bekerja bebas begundalan dari rumah.

Perlu sedikit penyesuaian untuk mengikuti ritme bekerja 8 – 17 ini.  Masuk jam 8 pulang jam 17.  Masih rada kagok (… sampai sekarang)🙂

meja

.

Selama sebulan apa saja kesan awal yang didapat nih Om ?

Ada beberapa.  Namun kali ini perkenankan saya cerita tiga hal saja.

.

1.Waktu Kerja

Karyawan-karyawan di sini relatif sangat disiplin.  Sebelum jam 8, sebagian besar karyawan sudah siap di kantor untuk bekerja.  Kedisiplinan yang sama juga berulang ketika sore hari.  Jam 17.00 teng sebagian besar karyawan pun sudah bersiap untuk pulang.  Sehingga jam 18.00 kantor sudah relatif kosong.  Hanya tinggal beberapa orang saja, yang mungkin lembur hari itu.

Ini berbeda 180 derajat dengan kantor saya yang lama.  Jam 8.00 kantor masih relatif sepi (cuma office boy dan janitor out sourching saja yang sudah bekerja)(yang lain mungkin masih ngopi atau ng-indomi di kantin parkiran basement).  Jam 9.00 masih banyak karyawan yang berada di jalan. Jam 9.30 baru lumayan rame.  Dan sore harinya, jam 17.00 itu justru biasanya kami baru mulai meeting (hahaha).(mungkin ide baru muncul di sore hari ya ?).

Ya kantor saya yang lama itu (seolah) ritmenya gila kerja semua.  (banyak yang pulang malam jam 20.00 bahkan lebih)  Macam tak punya kehidupan sosial saja. 🙂

.

2.Tenang

Lebih tepatnya sepi.  Kantor saya yang baru ini relatif lebih “sepi” dibanding kantor yang lama.  Jarum jatuh pun terdengar bergemuruh (lebay lu om).  Entah mungkin karena saya yang karyawan baru, atau karena memang meja kerja saya yang agak terpisah dari karyawan lainnya atau bagaimana ? Saya juga kurang tau.  Yang jelas di sini terasa sepi.

Lain dengan kantor saya yang lama.  Berisik.  Mungkin karena jumlah karyawan yang lebih banyak.  Atau mungkin karena tipe masyarakatnya yang doyan bergerak dan bicara.  Ekspresif.  Huweboh.  Ada kue oleh-oleh secuil aja hebohnya satu kecamatan “Woooiiiii, Pak Ajat bawa oleh-oleh bika Ambon niiihhhh …”  Gruduuuukkk semua nyerbu meja yang bersangkutan.  Sebentar-sebentar ada yang nyanyi “Happy Birthday to youuuu … happy birthday to yoooouuu …” Tiup lilin, potong kue, dan sebagainya.  Sekantor ngerubung cubicle yang ultah.   Dua hari kemudian ada lagi yang ultah.  Tepuk tangan lagiii.  Nyanyi hepi besdey lagiiii.  Makan-makan lagiiiii ! (Now you understand kan … kenapa meeting suka baru mulai jam 17.00 sore ?)

3. Busana

Sekarang eiykeh bingung bok.  Mau pake baju apa hari ini ?  Anak baru, pakaiannya nggak boleh sembarangan dong.  Mau pake pakaian resmi ? ini bukan guweh banget.  Mau pakai baju santai casual, entar diusir satpam.  Mau pake baju putih ? Kemaren kan udah putih !  Mau pake celana khaki ragu, nanti nggak mecing dengan bajunya.  Rempong sutralah !

Gimana dengan kantor yang dulu ?
Seragam bok.  Mau Senin, Selasa, Rabu ke Senen lagi, baju yang dipake tetep sama.  Seragam atasan beige (yang full branding itu) dan celana hitam.  Semua dapet pembagian dari divisi GA.  Kita mau pake baju yang nggak dicuci seminggu pun nggak ketauan.  Hawong sama.  (cuma takaran deodoran yang dipakai saja yang berbeda mungkin)(hahaha)

Di kantor lama itu nggak keliatan, mana Senior Manager mana clerk.  Seragamnya disamakan.  Dan itu wajib ! (nggak boleh sok kecentilan pake baju modis bebas semaunya)

Note :
Sebenernya di kantor yang baru ini ada baju seragamnya juga sih.  Warnanya biru muda. Hanya baju atasan saja, celana/rok menyesuaikan.  Tapi ini sifatnya tidak wajib, boleh pakai, boleh tidak.

Om kok belum pakai ? Belum.  Saya belum pakai.  Ya namanya juga anak baru.  Seragamnya belum dibagi.  Entah nunggu apa.  Nunggu pesenan konveksi atau nunggu masa percobaan tiga bulan dulu mungkin.

So …

Jadi begitulah.  Setiap kantor pasti ada suasana, tata cara dan budaya masing-masing.  Saya masih dalam tahap menyesuaikan diri. 

Memang agak sedikit unik, di usia saya yang tidak muda lagi saya masuk menjadi karyawan baru di sebuah perusahaan.  Umumnya kan karyawan baru itu adalah anak-anak fresh graduate kinclong yang baru lulus, atau kaum first jobbers labil yang masih mencari tempat bekerja yang cocok.

Kalaupun sudah berumur, biasanya mereka adalah Top Management.  Entah Direktur baru atau Komisaris baru

Nah ini ? Om-om 53 tahun jadi karyawan baru biasa ? Lucu juga yak.

Saya bisa mengerti jika mungkin satu, dua atau lebih karyawan di sini ada yang bergumam dalam hati “Udah tua begitu kok di-rekrut sih ?” 

Walaupun pertanyaan tersebut tidak terlontar secara langsung, namun saya sudah siap dengan pandangan-pandangan seperti itu.  Saya bisa mengerti mengapa mereka beranggapan seperti itu.  Tidak apa-apa.  Saya siap menghadapinya.

Modalnya cuma satu : Percaya Diri !

Nikmati saja !

(Saya kan cari rejeki halal.  Ya lumayan lah buat beli “garem”)(juga nambah-nambah beli “ini”)(sama beli “itu”)(trus beli “anu” sama “inu”)(beli “sesuatu” juga)(plus beli-beli “yang lain”)

🙂🙂🙂

Salam saya

om-trainer1.

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

25 thoughts on “SEBULAN

  1. Dah lama ga kerja semenjak nikah, ank2 sdh mulai besar kepikiran pengen kerja lagi hahaha….makanya skrg ngeblog suka ikutan acara2. Tapi klobacrnya di kantor dan mgeliat yg pd kerja suka kabita….. Hahaha

  2. Aaah, pasti Om jadi salah satu manager di kantor baru, kan? Makanya mau direkrut sama kantornya dan si Om juga mau kerja di situ? :))
    Selamat menikmati kantor baru, ya, Om.

  3. Hahah… celetukan Om di blog ini selalu bisa bikin aku melonjakkan tawa.
    Om, selamat untuk pekerjaan barunya. Saya salut untuk usia 53 tahun, masih “sold” untuk bekerja di perusahaan. Semoga lancar dan betah dengan suasananya. ^^)

  4. kalau gitu kebalikan sama suami dong om, sebulan lagi kerja kantorannya hehehe balik lagi kerja di rumah. btw Om saya jawab disini saja ya pertanyaan di komen postingan Orangutan. Betul itu Pak Bungaran Saragih, ternyata dosennya Om NH ya

  5. Wah hebat euy, Om NH masih semangat. Saya udah 3 tahun meninggalkan dunia kantor. Ga kepikiran kerja kantoran lagi. Tapi entahlah kalau nanti. *nyanyi mungkin nantinya Peter Pan*

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s