Posted in PERTUNJUKAN HARI INI

HANDUK (KERAMAT)


.

Seperti yang pernah saya ceritakan di WET HANDS,  Dulu waktu saya kecil, kemana-mana selalu dibekali sapu tangan oleh Ibu.  Ini gara-gara tangan saya yang selalu basah.  Karena tangan yang sering basah oleh keringat itu … maka buku-buku saya banyak yang lecek tak keruan.   Saputangan adalah solusi yang diberikan oleh Ibu waktu itu.

Alhamdulillah … sekarang tangan saya sudah tidak (sering) basah lagi.

.

Namun demikian …

Setelah saya dewasa, basahnya justru pindah.  Sudah bukan di tangan lagi, tapi di sekujur tubuh.  Saya mempunyai kecenderungan untuk berkeringat banyak di daerah dahi, wajah, leher, punggung dan sebagainya.  Jika sumuk sedikit … maka kontan keringatpun keluar segede-gede biji jagung … cukup mengganggu sodara-sodara.  Saputangan sudah tak cukup lagi menampung cucuran keringat saya.  Maka … Handuklah solusinya.

Saya selalu membawa handuk kemana-mana. Ke kantor, traveling ke luar kota, ke luar negeri, ke mall, ke keunian, bahkan ke “kondangan” sekalipun.  Di mobilpun saya selalu siap sedia satu atau dua lembah handuk cadangan.

Tentu ukuran handuknya bukan ukuran handuk mandi (apalagi handuk pantai).  Ukurannya kegedeaan kalo handuk mandi/handuk pantai.  Saya selalu membawa yang “sport towel” ukurannya kira-kira 30 x 80 cm.  Sebetulnya ada ukuran yang lebih kecil dari itu yaitu “face towel” (30 x 30 cm).  Tapi entah mengapa saya masih lebih suka yang “Sport Towel”.  Lebih pas buat saya.

Kalau anda susah membayangkan seperti apa itu Sport Towel … bayangkan saja … Handuk Tukang Becak !!! (puaasss ??!!!)

Saking hobbynya membawa handuk … saya sengaja mengkoleksi Sport Towel (I mean “Handuk Tukang Becak”) … dengan berbagai macam warna.  Ini kurang lebih koleksi handuk saya …

handuk
handuk keramat warna warni milik nh18

.

Yang nampak memang cuma delapan lembar …

But for your kind understanding … Masih ada enam helai lagi yang tidak tampak di foto ini.  Dua helai sedang dicuci … Dua helai ada di mobil … Dua helai dipinjem anak-anak saya … belum dibalikin … (hahaha).

Sengaja saya beli yang berwarna warni … karena ini tentu disesuaikan dengan busana yang akan saya kenakan … biar mecing gituh cyin (halah-halah-halah om..om …)

So demikian lah … Inilah cerita mengenai Handuk (Keramat) yang selalu saya bawa kemana-mana itu.
Jika tak ada dia … bagaimana jadinya penampilan ekeh … pasti kebes njedindil chuy …

.

Dan kalau anda bertanya lebih lanjut …

Kok semua polos Om ? … Nggak ada yang motip bunga-bunga Oomm ?

.

“Iiihhh sembarangan … ya enggak ada lah … Emangnya ekeh cowok apaaannn”
(agak bindeng … ngondek melambai …)

iiyyuuukkk …

hahahaha …

Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

BTW
Temen-temen suka bawa handuk nggak sih ? Sepertinya enggak ya ???

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

52 thoughts on “HANDUK (KERAMAT)

    1. Sumpah …
      Kagak ada …

      Mengapa ?
      (sebab … handuk hotel kebanyakan putih … warna putih ekeh udah punya tuuhhh … ahahaha)

      Salam saya Bu

  1. Saya baru tau Om, handuk kecil ini namanya Sport Towel … atau Handuk Tukang Becak.
    He3 tukang becak mana Om yang punya koleksi handuk sebanyak ini ?
    Saya menggunakan handuk ini pada saat perjalanan jauh, klo sehari-hari saya gunakan untuk lap muka setelah berwudhu.

    1. Ya Uda … ini juga salah satu kegunaan handuk sport ini …
      untuk lap muka dan/ atau tangan kalau habis berwudhu …

      Kadang handuk ini juga berfungsi untuk alas kepala … bila mana masjd/musholanya tak berkarpet

    1. yaaa gitu deeehh …
      sssttt … saya mau buka rahasia …
      saya sering beli handuk … sebab … handuk saya .. suka ketlisut … lupa naroknya
      jadi aja beli lagi beli lagi …
      padahal stoknya numpuk di lemari … (saya aja yang nggak nemu …or tepatnya males nyari …)(hahaha)

      Salam saya Nella

  2. Oh itu sejarahnya handuk hihi.

    Kl di keluarga, adik bungsu sy yg kemana2 bw handuk, Om. Dia alergi sm udara pagi, pasti gak brenti bersin. Makanya kemana2 bw handuk, bahkan skrg gak cuma pagi aja bw handuknya😀

  3. sama dengan Mayjen IGK Manila, tangannya selalu berkerigat om. beliau komandan saya waktu di Pusdikpom

    saya bawa handuk kalau mau mandi atau olahraga saja om
    Yang warna pink,kembang-kembang
    Salam hangat dari Surabaya

    1. Wah ternyata pak Manila … (ini bekas manajer PSSI kan Pak De ?)
      juga pakai handuk ya Pak De …
      pink ? kembang-kembang ? hehehe

      Salam saya Pak De

    1. Hahaha … yaaa gitu deh Bu …
      Apalagi ruangan kemarin relatif agak sumuk ya Bu … karena banyak tamu yang datang …
      akhirnya keringat pun bercucuran

      itu bukan pink bu … itu ungu muda … (halah-halah-halah)(centil banget nih si Om ..)

      Salam saya Bu Niken

  4. hihi banyak banget, kalo aku sih cuman 3 aja Om, satu kecil… istriku baruuu handuknya banyak, hihi…
    salam

  5. Saya sudah pernah melihat para handuk tersebut terletak dengan eiylekhan di mobil Om Nh.. Maklum, sudah dua kali nebeng, hehe..🙂

    Handuk tersebut juga berfungsi jadi “payung” kalau tiba-tiba turun hujan gak Om?

  6. hahaha gapapa toh om sapa tahu handuk kembangkembang bermotif gitu cocok sama bajunya bunda, jadi kaya kembaran gitu kalu jalan berduwa..
    ada loh sodaraku yang kemanamana pake handuk sport gitu tapi kotakkotak.. warnawarni pun.. cuek aja tuh.. kalu kotakkotak kan lebih macho dibanding kembangkembang.. ehtapi jarang loh handuk sport yang bermotif..

  7. Huaaaa.. Handuknya banyaaaak. Tapi warnanya kurang lengkap nih Om.. Kuningnya mana? Atau jangan2 itu yang dipinjem anak2 tapi ga balik yaa? Hehehehe..

  8. Saya termasuk yang mudah berkeringat juga … contoh yang baik nih buat saya .. sedia handuk di segala kondisi he he.
    Waktu ketemu saya kurang perhatian deh .. apa saat 2 kali ketemu itu Om bawa handuk juga ?

  9. Boleh pinjem satu untuk bikin towel cake, Om? Siapa tahu bisa saya jual jadi souvenir pernikahan. xixi… becanda..
    Lama saya tak jalan2 mencari senyum dan tawa di pagi hari. Dan ini blog pertama yang membuat saya tertawa pagi ini.
    Kebetulan sekali saya termasuk yang “kering” karena jarang berkeringat. Orang2 boleh kegerahan, tetapi saya nyaman2 saja.

  10. hehehe…..kebayang aja, cara bwanya gimana tuh om?
    apa stand by di mobil aja? atau emang dikantongin kek saputangan gitu?tapi kan yo kegedean kl dikantongin? masupin tas kali ya om?

    hadeeehhh…bener juga sih, kl pake handuk kan go green😉
    kl dilap pake tissue, tar suka nempel2 di wajah krn tissuenya sobek kena keringet yg banjir…

    tapi sy amati, sekarang jarang banget ya yg bawa saputangan?
    dulu si papah keknya saputangan termasuk satu hal wajib yang kudu disiapin oleh si mamah, dan setelah saya inget2…tyt si papah genit juga, saputangannya emang mecing ama kemejanya qiqiqiqi….

  11. Ooooom…maap baru mampir lagi niiiih…

    duh…kenapa harus handuk sih Oooom….
    jaman sekarang mah pake tissue atuh…
    kalo mau lebih keren mah mitu lah
    *komen minta ditendang*…hihihi…

  12. Handuk sebagai bagian parade busana… koleksi aneka warna matching dengan busana, gaya apik khas Dhimas NH.Warna hijau daunnya keren.
    kaum ibu memakainya sebagai bungkus rambut.
    Salam saya Dhimas

  13. Hahaha … gaya menulis om Nh asyik. Gaul, ngalir, dan kocak
    Katanya selembah – 2 lembah, koq cuma 12? Memangnya lembahnya pake ukuran lembah apa om?😀

  14. Kalau untuk masalah haduk kecil saya selalu bawa Om, apalagi kalau sedang berangkat keluar kota Kalau bawa handuk yang besar tas akan serasa cepat penuh. Tapi resikonya kalau terburu-buru juga sering kehilangan handuk karena sering lupa kebawa di tempat penginapan. He,,,,x9

    Sukses selalu
    Salam wisata,

  15. Baca tissue dan saputangan aja aku gak om.. perlu jalan kaki satu jam dipanas terik deh baru badan ini keringetan. tapi aku gak protes. emang gak.suka keringetan seh😀

  16. Wah pantas om, foto di postingan *lagi tidur* itu sedang pakai handuk. Tapi katanya kalau mudah berkeringat itu sehat ya Om. Kalau saya malah susah keringatan mengucur. Hanya lembab dan ga enak banget rasanya wkwkkww…

  17. Hihihihi. .
    Si Om ada2 ajah ya. . .

    Tapi emang keramat banget, smapai ke Kondangan saja kalungan Handuk.😆
    Kalau eyke masih cukup pakai tisyuuuu cyiin. . .😀

  18. kirain pake yang mereknya butterfly om… saya jarang berkeringat wong sudah olah raga saja keringatnya tidak banyak… jadi kalau beli handuk kecil begitu suka hilang,.

  19. oooh………jadi, sang handuk inilah rupanya yang ikut andil bikin penampilan eylekhant Mas eNHa selama ini ( komen salah fokus) hahahaa…..🙂
    pantesaaaan….waktu datang ke pernikahan anakku, si handuk keramat ini juga dibawa bawa yaaa…. 😀
    ( untuuuuung aja bukan si payung pinky ituh………..hahahaa)😀😀

    salam

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s