Diposkan pada TRAINER ABG

UJIAN MENGGAMBAR


(Tulisan ini aku buat untuk Presty Larasaty .. seorang Blogger di Solo asal Bengkulu.  Calon Arsitek.  Presty tidak banyak masuk ke blog ku ini.  Namun sekalinya masuk … pasti memberikan komentar serial yang sporadis sangat. Berceceran kemana-mana.  Akibatnya di menduduki posisi sebagai Peringkat ke 7 dalam jajaran pemberi komentar terbanyak di blog ini.  Lihat tulisan THE BEST 18). 

 

Apa sih cita-cita Trainer waktu SMA dulu !!

Maka spontan aku jawab … pingin jadi Arsitek … (sama seperti Presty Larasaty ini)

Lho kok berani-beraninya bilang begitu …??.  Ya … Sebab nilai menggambar tekhnikku selalu bagus di SMA.  Entah mungkin ini sudah turunan atau mungkin juga beban moral sebagai anak guru menggambar di SMA.  Aku selalu berusaha menjadi yang terbaik untuk mata pelajaran yang satu ini.  (ya model-model gambar irisan, perspektif 3 dimensi, dan yang sejenisnya itu).  Ibuku mengajar menggambar tekhnik di SMA yang sama dengan aku.  Tapi ibu tidak mengajar dikelasku.

 

Waktu menjelang ujian akhir kelas III SMA … aku mendadak menjadi orang top.  Sehari sebelum Ujian praktek menggambar tekhnik, pagi hari aku diminta mengajari teman-temanku yang sedang belajar bersama di salah satu rumah temanku.  Siangnya ada lagi sekelompok teman (dari geng yang lain) yang datang kerumah ku … khusus minta diajari juga.  Dan malamnya, giliran teman-teman segank ku … The Paperclips Guys … mereka sampai menginap di rumahku.  Mungkin mereka berharap bahwa aku punya bocoran dari Ibuku … mengenai soal apa yang akan keluar saat ujian nanti.  Namun harapan mereka itu SIA-SIA belaka … karena memang ibu sama sekali tidak mengetahui soal apa yang keluar.  Yang membuat soal bukan ibuku. 

 

Dan lagi pula .. kalaupun sudah tau soal apa yang akan keluar, itu juga percuma saja … sebab … namanya juga ujian praktek menggambar … kita diberikan kertas gambar kosong … mau tak mau kita musti menggambar dari awal … mana bisa menghafal garis-garis rapido tipis itu… mana yang tebal mana yang putus-putus… mana bisa merekayasa sapuan – sapuan warna transparan … mana bisa njiplak ukuran-ukuran itu.  Jika mencong … ya mencong saja … jika njlebret .. ya njlebret saja … ini seninya ujian praktek … (percuma nyontek … !!!).  Kalaupun anda mau nyontek yang sukses … anda harus bawa mesin fotokopi berwarna yang muat ukuran A3 … baru bisa … plek ketiplek, nyonteknya sukses.

 

Jadi begitulah Ketika hari Ujian tiba … kami ujian menggunakan lokal di satu SMP di Mayestik … yang jaga juga guru-guru SMP tersebut.  Kelas heboh.  Pengawas pura-pura tidak melihat.  Bagaimana tidak heboh, teman-teman yang ujian satu kelas dengan ku … nekat mondar mandir ke mejaku.  Melihat pekerjaanku.  Aku tidak melayani pertanyaan lisan.  Aku diam saja.  Jadi kalo mau nyontek … datang sajalah ke meja ku … liat sendiri pekerjaanku.  Gua nggak mau menjelaskan.  Bisa runyam aku nanti.  Resiko nggak selesai.

 

Meja ujian ku jadi kayak Halte … temen-temen sliweran … tapi hebatnya sliwerannya sopan .. satu persatu antri … supaya nggak gaduh … hehehe … jadi selesai satu orang liat pekerjaanku … satu orang lagi datang … selesai … datang lagi yang lain melihat …  but once again … tanpa suara … tanpa berkata-kata …(he3x).  (nyontek yang tertib sangat)

 

Ketika pekerjaanku selesai … aku tetap diam didalam ruangan … kertas gambarku aku biarkan saja … diatas mejaku … memberi kesempatan mereka yang masih mau liat … dan hanya melihat .. tidak ada penjelasan lisan dari ku … apa lagi campur tangan.

 

(Hehehe … yang jelas kalau tidak ngerti ya pasti tidak akan bisa…).  (kalau dasarnya tidak rapi ya … tidak rapi juga hasilnya …)(walaupun nyontek sampe bintitan …). (Mangkanya belajaaarrr !!!)

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

19 tanggapan untuk “UJIAN MENGGAMBAR

  1. Ah, Om ini, ada-ada aja ide critanya. Contek tapi tertib? Hehe, aneh pastinya….
    Jadi, Om pinter gambar juga ya? Waduh. Multitalenta dong…. Uh, jadi makin gemes aja sama Om *dzigh, dzigh, dijitak Bunda.. Bukan Bunda Menyik lho ya…hehe*

  2. hehehe kok sama sih… aku juga seneng gambar teknik gitu. gurunya dulu Pak Gofar, tanya sama adiknya deh mas. Karena tuh guru termasuk yang paling cakep se sekolah (yang lakinya bisa terhitung jari itu) jadi banyak fans nya. Yang pasti dia selalu nunduk kalo ngajar, abis anak-anaknya kurang ajar sih duduknya (sembarangan gitu).

    Tapi waktu test bakat aku dibilang sama si psikolog, jangan masuk arsitek krn aku bisa gambar tapi tidak bisa berkreasi. Nanti udah capek2 masuk cuman jadi tukang gambar doang katanya. Yang jadi arsitek malah adikku, udah sampe master segala…. tapi akhirnya jadi programmer tuh… (Patran)

  3. Sama om, cita2 saya juga pengen jadi arsitek.
    Loh jaman dulu emang ada ya pelajaran menggambar teknik di SMA. SMA apa STM sih?

  4. Waktu TK pernah diikutkan lomba nggambar cuma karena event-nya di sekolah bapak saya IKIP seni rupa. Hasilnya paling jelek dari semua peserta, cuma gambar pistol dan sepatu cowboy, sementara yg lain pemandangan dll. pokoknya bagus-bagus deh … Sampai sekarang urusan menggambar dan seni pada umumnya nilai saya nol besar Pak ! (ngaku … he he he). Untungnya kalau bikin peta sekarang bisa pakai software …

  5. Wah, ternyata Bos Nh jago menggambar ya….
    Semakin kagum deh sama beliau…
    Aku paling nggak bisa menggambar.
    Bisanya nyontek, terus menggambarnya pake garis skala, persisi membuat peta…
    Itupun kata guru SD ku bagus sampai aku diikutkan lomba melukis, secara aku sendiri tidak berbakat…
    Wah, guru SD ku payah juga tuh…

  6. Kayaknya Bos Nh hampir menguasai semua cabang seni: Musik, Menyanyi, Menggambar, Fotografi. Jangan2 Menari dan Memahat juga bisa ya Bos?

    Salam saya, Bos

  7. wuih…om nh emang te-o-pe dah. bakat seninya bagus, ga kayak keponakan ini om dah jelas2 ga bakat di seni tetep aja nekat masuk arsitektur. alhasil, sekarang kerjanya nyasar bukan jd arsitek. wekekekekkksss…………..

  8. hehehehe, hebat model nyontek kayak gitu jaman sekarang masih ada gak om?

    aduh the chess paling gak bisa menggambar, jaman dulu paling jago kalo disuruh gamabr gunung heheehe

  9. boss..
    ndengerin love story enak juga ya…
    “yu fil mae had, wit feri spesiel ting,
    wit enjel tok, wit wail imajining..
    yu fil mae sol, wit so mac lep..
    en efriwer ai go, ai nefer lonly… ”

    OOT sangat :mrgreen:

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s