Diposkan pada TRAINING

UPLEK


 

Minggu ini trainer rock and roll lagi.  Melakukan Training lagi.

Menyampaikan sebuah modul, materi sosialisasi singkat kepada para Marketing Area Manager seluruh Indonesia. 

Seperti biasa jika aku mengajar para Manager … maka aku selalu menganggap mereka sebagai orang dewasa yang tau apa kewajiban dan tanggung jawabnya masing-masing.   Sehingga aku tidak biasa menerapkan aturan-aturan main pada awal training … sebagaimana kebiasaanku ketika mengajar para supervisor atau karyawan baru di Perusahaanku.

 

Dan memang selama ini mereka layak diperlakukan sebagai orang dewasa.  Mereka mengikuti training dengan serius tapi relax.  Tau kewajiban dan tanggung jawabnya.

 

Namun kemarin ada sedikit hal yang mengganggu.

Aku lihat ada Satu orang yang Uplek … ”sibuk sekali” dengan ”mainan”nya

Anda mungkin bisa menebak … ”mainan” seperti apa yang aku maksud …

 

Yup … ini mengenai ”talipong bimbit yang tipis dan lebar” ituh …

Yang ada gambar buahnya itu … Yang kata orang merupakan simbol status sosial seseorang.  Agar terlihat profesional dan keren.

Satu orang peserta training itu … terus menerus menunduk … seraya tangannya ”nggratil” … asik memencet-mencet gadgetnya … sama sekali mengabaikan kehadiran trainer dan juga peserta yang lain … seperti hidup di ”alam” nya sendiri.

 

Mungkin dia baru beli gadget itu … jadi masih sedang norak-noraknya …

 

Secara fisik memang … ini sama sekali tidak mengganggu.  Dia pun tidak berisik, heboh atau bertindak sesuatu yang bisa mengganggu orang lain

 

Namun jujur saja …

Sungguh ini merupakan pemandangan yang agak ”menyakitkan” bagi Trainer …

Tiada kepedihan yang paling nelangsa … selain keberadaan kita yang tidak dianggap …

 

But …

Aku tidak bisa apa-apa.

Aku tidak tega mengganggu euphoria ”excitement” yang tengah dinikmatinya

Aku tidak tega mengganggu kegembiraan layaknya … anak kecil yang baru mendapatkan mainan barunya

 

Mau ngomong agak norak kok aku juga ndak tega …

Hawong menejer jeh … !!!

.

(maaf … Trainer hanya bisa curhat di Blog …)

(kalo ngomong ke orang lain … nanti disangka sirik … disangka kepingin … kan aku jadi ndak enak)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

23 tanggapan untuk “UPLEK

    1. Talipong bimbit ? sambit aja pak ! … hehehe 🙂

      Tapi betul pak, rasanya “ngenes” kalau sedang bicara di depan ada yg “nguplek”, ngobrol dll. Pengalaman saya bahkan ada yg ngorok segala lho …

  1. Wah iya om. Klo saya sih gondok bin kesel. Tapi ya biar sama2 enak mah (biar ga pake emosi -kayanya ga sesuai sama jiwa damai om trainer), disapa aja om..
    Sambil dikasih pertanyaan tentang materi yang lagi om jelasin, “Bapak yang pake dasi kotak2 di sana, coba kira2 apa pengaruhnya jika begini.. begitu.. bla, bla..”
    Klo dia masih bandel, ya “diincer” aja, tanya terooos. Hehehe. Pasti lama2 nyadar 😀

  2. wah Om Trainer….
    saya bisa ngerti apa yg Om rasakan. saya pernah mengalaminya sewaktu masih mengajar dulu.

    bedanya….saya masih sedikit beruntung…
    saya berhak dan wajib menegur murid saya. saya bahkan mengeluarkan jurus andalan (rahasia dari nenek saya) : pegang kepala atau bahu mereka.

    just sharing aja karena memang saran ini jadi nggak pas buat Om ya?
    secara mereka ini menejer jeh….

  3. pasukan “jungle” yang minggu ini gak ada yang punya talipong gambar buah lho om….
    ato jangan2 pasukan jungle ada yang nempelin talipong’nya pake gambar buah mengkudu yah??
    hehehehe

    *ngelirik broneo,..hayooo sopo???*

  4. paradox talipong bimbit berbuah hitam:
    Mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat

    makanya om, saya gak mau pakai talipong bimbit itu

    (*pdhl gak kuat beli- kekekekekek*)

    salam saya

  5. Turut prihatin ya Om.. Memang susah jadi pendengar yang baik tu, tapi tetep sabar Om. Masih banyak trainee yang lain yg tetep antusias mengikuti dan mendengarkan materi yg Om NH sampaikan. Jangan pernah jemu tuk berbagi ilmu Om..Piss 🙂

  6. eheheheh….
    saya jadi inget (dan cekikian sedikit malu) gara-gara pernah nyuekin bu guru yg mengajar..

    waktu itu saya upleknya bukan dengan buah-buahan (eh tadi si org itu uplek sama buah apa sih… :P),

    tp uplek dgn komik… dan ketauanlah awak, di jewer kuping awak (klo bisa milih mending idung saya yg dijewer, sp tau jd mancung sedikit.. iya tak?), komiknya juga disita…

    setelah itu saya gak pernah uplek lagi dgn komik. jujur. tapi malah jadi sering ketiduran waktu pelajarannya…. heheheh

  7. “Tiada kepedihan yang paling nelangsa … selain keberadaan kita yang tidak dianggap …”

    Setuju sama yang ini, Om… Dulu, waktu kebagian ngasih inhouse training kecil-kecilan saya juga sering gondok kalau berasa ngga dianggap. Tapi ini mah parah, masak cekakak cekikik di belakang sambil maen godok-silang (pasti Om ngga tau maennya kan?:-p )… Langsung ta’ samperin, ta’ sita maenannya dan ta’ kasih tugas bejibun. Rasain…hehehe

  8. Hampir mirip ketika aku di kelas training 6 minggu kemaren ya?..hampir semua dari kami buka laptop lebar-lebar yang isinya kalo ga FB ya….ngerjain tugas perorangan…

    Tapi swear kok…aku masih aktif di kelas ngikutin apa yang trainerku sampaikan…(kebiasaan multitasking…).
    jadi semoga trainerku ga sedih ya…

  9. Hehehe…..kalau memberikan pelatihan untuk para manager perusahaan, dulu paling sebel jika melihat peserta asyik saling berkirim sms…saat itu belum ada model BB.

    Sekarang, karena pelatihan nya pake bayar, biasanya peserta serius, apalagi jika diajak meninjau suatu usaha. Dan yang jadi trainer juga nggak mau kalah, mengajar satu atau dua sesi, terus diberi latihan kelompok, pake metoda diskusi, role play, presentasi dsbnya…yang penting mereka dibuat sibuk.
    Lha kalau sibuk memencet BB ya silahkan aja, kan rugi sendiri….

  10. Iya Om, saya juga sedih kalau lagi ngajar, trus mahasiswa pada ngobrol sendiri. Sedihnya dua hal : merasa diabaikan, dan juga merasa mungkin cara ngajar saya nggak menarik … 😥 Kalau memang omongan saya nggak bermutu, kejam juga toh memaksa mahasiswa menyimak? (eh, bener nggak sih gitu?)

  11. terapi menulis itu bagus yah , Om.. 🙂

    Apa perlu pasang pengumuman , masuk ruang training dilarang bawa henpon, apapun mereknya, ada buah atau tidak…
    Seperti di kantor saya, udah ada pengumuman dilarang pesbuking , Om..hehehe

  12. Hi..hi..hi…si Buah Berry memang bikin orang autis ya pak…juga jadi Cuek..
    Untunglah semua yang saya hadapi rakyatjelata,kader PKK,kader organisasi yang jarang jarang mampu beli tipe itu….
    pernah saya potret ada 5 orang berkumpul,dalam 30 menit tanpa bicara apapun satu sama lain,karena semua asyiiik…

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s