Posted in ARTIKEL

KLAKSON


.

Jika para pembaca sekalian bertanya … Bunyi apakah yang bisa membuat Trainer meradang ?

Maka salah satu jawabannya adalah Bunyi Klakson sodara-sodara. 
Ya … bunyi klakson … entah dari kendaraan roda empat … maupun kendaraan roda dua.

Jika klakson tersebut dibunyikan sebagaimana mestinya, mungkin saya tidak begitu ambil pusing.  Tetapi kalau sudah dibunyikan secara bertubi-tubi … secara terus menerus … nah itu pasti akan sanggup membuat saya naik pitam.  Nggak enak bener dengernya.

.

Beberapa situasi bunyi Klakson yang mengganggu sukma adalah …

1. Macet
Sudah tau jalan macet, namun mobil dibelakang tan tin tan tin melulu.  Saya tidak habis pikir.  Tan tin tan tin itu kan tidak akan bisa membuat jalanan lancar kan ?.  Kalau sudah begitu.  Saya akan buka kaca, dan saya kasih tanda dengan tangan agar dia jalan duluan.  Silahkan jalan duluan kalau bisa.  Hawong macet ya tentu saja tidak akan pernah bisa.   hahaha.  Saya hanya ingin kasih sindiran pada mereka yang sok sibuk itu. 

.

2. Masuk Rumah
Ini juga menyebalkan.  Sampai didepan rumah.  Dengan pongahnya Tan tin tan tin minta dibukakan pintu garasinya.  Mbok ya o … turun mobil sebentar … pencet bel, memanggil asisten untuk dibukakan pintu.  Atau yang lebih eiylekhan adalah telpon rumah minta dibukakan pintu garasinya.  Kan lebih enak toh.   Tenang dan tidak membuat suara berisik yang bisa mengganggu tetangga.  Dan asal tau saja, yang biasanya tan-tin-tan-tin ini kadang bukan hanya tuannya.  Sang sopir pun ketularan pongah belagak nggak punya kaki.  Macam boss kesiangan, kebakaran jenggot.

.

3. Angkot
Yang ini lagi … Angkot kecentilan.  Dikit-dikit tan tin … dikit dikit tan tin.  (Tan Tin kok sedikit-sedikit).  Memanggil penumpang.  Mungkin mereka tidak sadar bahwa bunyi klakson ini sangat mengganggu kendaraan disekitarnya.

.

So jadi begitulah …
Pada hakikatnya Klakson itu sangat penting untuk memberi peringatan atau memberi tanda kepada sesama pengguna jalan lainnya.  Agar semuanya menjadi aware dan hati-hati.

Namun kalau sudah dibunyikan secara sporadis dan tidak pada tempatnya.  Kalau sudah dibunyikan secara Kalap … Saya rasa semua orang akan setuju… bahwa ini tindakan yang sangat Irritating sekali.  Membuat naik pitam !!!

Hah

(so catat … Trainer ini Phobia bunyi Klason yang bertubi-tubi)

salam saya

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

68 thoughts on “KLAKSON

  1. Kawan saya yang orang Kalimantan Timur pernah cerita kalau di daerahnya, sangat jarang orang menggunakan klakson. Kalau mau memberi tanda bagi kendaraan di depannya, cukup pakai lampu. Menggunakan klakson dianggap tidak sopan.

    Hmm… dari kemarin saya sebetulnya ingin bertanya, Om Nh ini phobia sama apa ya?
    Eternyata, sama bunyi klakson yang bertubi-tubi..
    Baiklah, kalau begitu… tin tin tin…..😀

  2. Saya kemarin saat mudik juga di klakson secara bertubi-tubi dari belakang oleh bis sumber kentjono. tahu kan bis itu, untuk daerah Jawa Timur memeng raja jalanan. Mending saya mengalah dari pada membuat benyok. Dan hebatnya setelah itu ada cerita bis sumber kentjono mengalamai kecelakaan maut di Mojokerto. Hm …. betul-betul raja jalanan😆

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  3. ini , ini dia…postingan yang khas Mas Enha banget
    selalu memperhatikan hal2 kecil yg oleh kita gak keperhatiin ………. 🙂

    contoh kedua itu tetanggaku banget ,Mas:mrgreen:
    bpk nya anak2 juga paling kesel, udah tau macet dan lampu masih merah, kok ya masih aja tan tin tan tin …………………..
    emangnya langsung bisa lewat gituh ??? hedeh hedeh …
    salam

  4. kalau di jakarta, begitu lampu ijo, langsung deh terdengar bunyi klakson. heran saya. padahal baru sekejab nyalanya lo.

    orang yang tan…tin… tan… tin minta dibukakan pintu itu juga membuat saya bertanya-tanya. apa tidak bisa sih turun dari mobil dan membuka pagar rumah sendiri?

  5. setuju ama tante Nique, sebel banget klo di lagi di lampu merah, baru aja sedetik kurang nyala ijo eh udah diklakson, ckckck gg sabaran banget padahal udah didepan😦

    om NH keganggu ama suara klakson bisa disebut fobia juga ya😛 bukannya fobia itu ketakutan ?

  6. bagaimana kalau next posting article mengenai…. “trainer love to dive” om..
    karena didalam air insya allah ga ada yang mencet klakson om.. hehe.. kidding..

    everybody hate klakson… apalagi kalo dipencet berulang ulang…

  7. Berbahagialah aku yang tinggal di Jepang. Polite sekali, sehingga jarang sekali mendengar klakson. Kami pakai lampu untuk memberi jalan. klakson hanya utk menyadarkan pejalan kaki/pengendara sepeda yang keluar jalur. itu pun satu kali dan suaranya tidak memekakkan telinga.

    Soal klakson minta dibukakan pintu, di mtb jkt, tetangga kiriku kodenya satu, kami kode 2, dan tetangga kanan (frekuensi keluarnya lebih sedikit) 3 kali. Jadi kami tahu siapa yang pulang😀

    EM

    1. iya betul, di Jepang sy jarang dengar suara klakson. Kalau di lampu merah waktu menyala hijau juga tidak terdengar suara tan tin buru2. Sy sering senyum2 sendiri kalau pas di lampu merah. Ingat kalau di rumah, Hihi…

  8. ngebayangin kalo om En lagi naik motor trus belakangnya ada truck, dan truck klakson.. hahahahhaa, suara klakson truck kan gede bange om En.. cukuplah kali yaa untuk membuat phobia om En terhadap klakson makin menjadi.. hehe *piss om*😀

  9. Om mesti pindah kemari berarti karena disini jarang bgt denger bunyi klakson.🙂

    Saking jarangnya, sampe kalo sekali2 denger, saya jd kaget. Hahaha.

    Pdhl dulu pas di jkt, saya termasuk yg suka mencet klakson. Dikit2 klakson, dikit2 klakson. Biar seru gitu om, biar rame. Huahahahaa.

  10. Tadi pagi Pascal protes kenapa saya agak sering membunyikan klakson pada saat naik motor mengantarnya ke sekolah. Padahal saat itu saya membunyikan klakson pada saat belokan karena suka ada motor tiba-tiba ditengah. Lalu saya membunyikan klakson lagi di perempatan jalan ,saya tetap berjalan perlahan. Tahu sendiri om saat ini banyak anak-anak yang mengendarai motor ugal-ugalan dan kebanyakn tidak tahu peraturan

  11. pertama, saya juga sebel kalow dalam kondisi seperti itu Om! toh bunyi klaksonnya ga akan mengubah keadaan jadi lancar car car… >,<

    kedua, itu mungkin lupa ga bawa kunci Om!😀 saya sendiri juga heran, daripada sama2 nunggu gitu kenapa ga dibuka sendiri aja ya?!😕

    ketiga, angkotnya lagi caper ke calon penumpang😆

  12. tiga hal om..

    1. ada klakson yang saya kangenin suaranya… klason kereta api.. aih.. merdu benar terdengar apa lagi dipadu dengan suara ritmis putaran rodanya🙂
    2. di balikpapan dulu jarang terdengar bunyi klakson.. sehingga kalo denger bunyi klakson, kami sering berujar… “ah pendatang tuhhh!!” (pdhl aku jg pendatang yach)
    3. sekarang kadang saya sengaja klakson sekenceng2nya n panjangg… abis sebel bgt ada kendaraan tiba-tiba nyelonong aja di depan kendaraan grrhhhhh

    salam,

  13. Toss Om, Orin jg jaraaaaang bgt pake klakson, pdhl suka nyalip kanan kiri he he, julukan temen2 aku ini silent rider😀 Dan memang menyebalkan sekali para pengendara yg sibuk bertan tin ria ituh, berisiiiik >_<

  14. saya sering bunyiin klakson berkali2 …SENGAJA, jika dan hanya jika :
    ada angkot/bis/metromini/kopaja/angkutan umum yg tiba2 berhenti bukan di halte, atau dah berhenti nunggu penumpang yang penumpangnya aja baru keluar rumah di gang sana….bakal saya klakson tanpa ampun om.

    soalnya pernah berantem ama sopir angkot, gara lg macet eh dia klakson2 mulu, ya udah, saya turun dr mobil, *bisa dibayangkan apa yg terjadi kaaaannnn*

  15. ngedim melulu juga sebel oom
    yang tantin atau ngedim melulu di belakangku kusilahkan aja mendahului abis itu dibalas klakson atau ngedim lagi lagi sampe dia ngabur

    aku bunyiin klakson pas di pengkolan, atau ada yang buang sampah dari dalam mobil

    kalau untuk masuk rumah sendiri nggak perlu klakson, karena seiisi rumah sudah hafal suara mobil sendiri, tinggal nunggu aja depan pagar dibukain deh
    kalau masuk rumah ortu yang harus nelpon dulu, nggak pake klakson

  16. sama spt komentarnya Arman, di sini juga bisa dikatakan nggak ada bunyi klakson , jadi kalau ada yg membunyikan klakson biasanya ada sesuatu yg terjadi, pas kalau ada org iring2 an pengantin, itupun cuma satu dua kali, jarang bgt. Jadi bisa dikatakan di jalan biasanya suasannya selalu tenang dan tentu saja mententramkan. Apa krn kebudayaan masyarakat setempatnya ya ?

    Kalau di tanah air, rasanya nggak afdol kalau nggak ada yg rame rame spt klakson, di supermarkt atau restoran biasa terdengar musik yg begitu keras sampai terkadang mikir bagaimana bisa makan dgn nyaman kalau musiknya kenceng banget. Apa ini juga krn kebiasaan masyarakat yg suka rame rame ?

    Pernah satu hari ada kenalan suami dr Jawa lagi dikirim belajar di sini dan menginap di rumah, begitu memasuki area perumahan dan menginap di rumah kami dia bilang dia nggak bisa membayangkan andai tinggal di sini yang begitu sunyi senyap (mungkin juga dipikir kayak kuburan kali ya🙂 ) … padahal itu yg selalu diinginkan dan sdh menjadi kebiasaan masyrakat sini hidup dalam ketenangan tanpa suara gaduh, bahkan rasanya anjing2 peliharaan di sini sptnya juga sdh terlatih hanya menyalak kalau memang perlu🙂

    lain ladang memang lain kinjengnya ya🙂

  17. inon : (* sambil lari) tinnnnnnnnnnnnnnnnnnnn tinnnnnnnnnnnnnnnnnnnn tinnnnnnnnnnnnn
    misiii woiiii miiisiii awassss mau lewattttttttttttttt

    inyiak : woiii pelan pelan woi…(*emosi jiwa..

    inon ..: (*pasang muka polos..).kebelet cyinnnn (TINNNNNNNNNNNNNN TINNNNNNNN

    Inyiak : pingsan..😛

  18. di jogja rasanya juga jarang denger bunyi klakson yang sporadis dan menjengkelkan hati, hehe apa saya yang jarang keluar yak.
    Kalo saya paling bete sama klakson truk atau mobil2 gede, kalo dah diklakson dr belakang jantung rasanya kayak mau copot secara klaksonnya kenceng banget..

  19. Hahhaha,,, ternyata ini thoh Oom phobianya..🙂
    aku juga sebel banget tuh bunyi klakson yang bertubi2, apalagi kalo itu klakson mobil tetangga yang dibunyikan pas tengah malam,, hufttttttttttttt…

  20. Saya catat, Om dan insha Allah akan terus saya ingat. Hehehe…

    Mohon maaf Om, lamaaaaaaa…sekali saya nda sowan kemari, rupanya libur yang terlalu lama membuat semangat ngeblog saya agak sulit kembali seperti semula. Mohon doanya.

  21. Entah kenapa ya, saat mendengar klakson dibunyikan saat lampu hijau (setelah lampu merah) itu membuat esmosi jiwa. Siapa sih yang mau lama-lama di jalan gak usah tan tin juga pasti jalan kan?

    Ini menunjukkan kalau orang-orang sedang terburu-buru. Di sarankan untuk selalu berangkat minimal 2 jam lebih awal jika tidak ingin buru-buru:mrgreen:

  22. aku juga senang dengan suara klakson…, tetapi di kota yang lalu lintasnya semrawut : motor yg senaknya melenggak lenggok bak pragawati di jalur kanan, motor2 yang seenaknya masuk ke jalur kita atau ba..hkan dengan enaknya melintas di depan mobil kita yang sedang berjalan.. klo sudah begini terpaksa klakson dibunyikan, just to tell them, “be careful please…”

  23. Persis, saya juga paling sebal kalau ada yang tantin, kadang kalau lagi iseng sengaja saya jalan ditengah pelan-pelan, biar orang tsb ngerti bahwa kita ga suka.
    Sama Om, satu lagi kalau ada yang tantin2 di tempat yang macet saya buka kaca, terus saya suruh duluan pakai tangan….
    Untuk saya klakson hanya dipakai ketika melewati pintu kereta yang diseberangnya angkot/kopaja/metromini ngetem, selain itu tidak pernah Om.

  24. Klakson yg bertubi-tubi memang bisa bikin meradang & mendidih. Tapi kalau di lalu lintas yg macet-cet-cet, kadang saya mengikuti koor klakson ini. Hahaha… dari pada meradang mending ikut serta dalam kemeriyahan.

    Tapi yg bener-bener bikin saya meradang adalah suara knalpot motor yg sengaja dibikin kenceng sampai sekampung denger. Sudah gitu malah gas-nya dimain-mainkan supaya tambah kencang suaranya. Salah satu yg menjengkelkan yg saya amati adalah suara dari knalpot Vespa orang kampung belakang. Sudah motornya dimodifikasi jelek bin amit-amit dan bikin males memandangnya, eh malah suaranya membisingkan sangat… Lengkap deh panca indra yg tersiksa olehnya.

    Eh kok malah curhat di sini. Hehehe…

    Salam

  25. saya waktu itu pernah punya pengalaman pak de. Waktu itu sedang menginap di rumah teman dan tidur larut malam. Ternyata paginya ada tlp untuk segera pulang. Terpaksa nyetir sambil ngantuk. Tiba-tiba dari belakang kena klakson bus kota pak de.. Kaget😦 mau jatuh juga.. eh malah di ketawain sama kernetnya..

  26. Bener Pak NH, untung nggak jantungan, saya sering ngomel ngomel kalo suka dengar orang klakson kenceng kenceng, karena merasa dah pasa jalur…apanya yang salah…nggak sabaran amat sih..kagetnya itu lho yang bikin mangkel..buat orang kagetan seperti saya hal ini sangat mengganggu..
    mohon maaf lahir batin untuk Pak NH dan keluarga dari keluarga mama kinan🙂
    soal travel bag saya, nggak ketemu lagi pak NH, ya mungkin bukan rejeki saya…semoga bermanfaat dan dirawat buat yang menemukannya..:)
    salam saya

  27. Ngomong soal klakson….
    Waktu saya naik motor, saya pernah bersahut-sahutan klakson dengan mobil di belakang saya, Kebiasaan begitu, kalau saya dalam posisi benar (di kiri jalan) tapi saya tetap diklakson, saya akan membalas dengan klakson. Kecuali, kalo posisi saya benar2 salah, semisal saya ada di lajur kanan, dan di belakang saya ada mobil mau nyusul (dengan senang hati saya akan ke lajur kiri).😀

  28. Karna saya termasuk pengguna jalan yang aktif, suara klakson sudah jadi makanan sehari hari Om.. tapi toh saya maklum saja, mungkin kendaraan itu bawa orang mau melahirkan.. keburu ketinggalan kereta.. atau mau jemput tamu ke hotel/bandara.. atau bisa jadi lagi kebelet pup akut😆

    Dengan suasana Jogja yang makin semrawut dari hari ke hari, jalanan memang tempat ujian kesabaran yang nyata.. dan kalau orang yang bersama saya komentar “apaan sih tan tin tan tin..!!👿 ” saya cuma sahut pelan “klaksonnya habis diganti kali, masih kesenengan mencet…😆 “

  29. klakson = arogan
    kok sama ya om, aku jg paling “keki” denger yg satu ini. Padahal panduan mengemudi tidak seperti itu.
    Yang kedua adalah penggunakan “sirine” pada kendaraan biasa bukan kendaraan operasional emergensi… (they are foolish people, I think) he hehe..

  30. Saya juga mangkel pwol jika klakson berbunyi nyaring 0.10 detik setelah lampu hijau menyala di trafik light. Saya biasanya bilang ” Makmu !!”

    Di jalan raya memang klakson bertubi-tubi, apalagi jika dibelakag kita ada bus umum. Makanya kata ” Makmu!!” sering keluar dari mulut saya. Kasihan ya emak-emak mereka.

    Anehnya, di India, hampir di semua bak belakang truk ada tulisan ” Horn Please !!”.

    Kalau saya bawa mobil mungkin akan horny juga kala ada tulisan “Horn Please”

    Salam hangat dari Surabaya

  31. hahaha…saya senyum-senyum sendiri baca ini. Memang menyebalkan, lha jelas macet kok nglakson….tetap aja nggak jalan kan.
    Juga tetangga yang suka membunyikan klakson, ini benar-benar khas tetangga saya sekarang….padahal saat tinggal di kompleks rumah dinas (atau kebetulan ya) jarang tetangga membunyikan klakson saat mau masuk rumah…

    Angkot? Wahh ini memang keadanan luar biasa om…mereka nggak bisa diomong, makhluk luar biasa, suka ngetem, suka klakson sembarang tempat…..hehehe…sabaar

  32. hehehe… aku juga nggak suka mas, kalo lihat atau dengar orang klakson- klakson pas mau masuk rumah.

    mbok ya turun ngebel, gitu, atau kalau sudah tau suka malas turun mobil mbok ya pasang bel yang punya 2 tombol, 1 buat dipasang di depan rumah 1 lagi taro di mobil, jadi bisa tekan bel itu dari mobil. lebih santun, nggak kelihatan sombong atau malas, dan nggak ganggu tetangga🙂

    salam, d.~

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s