Diposkan pada ARTIKEL

LIFT


– –

Tentang serba-serbi menggunakan Lift …

Sadarkah kita …
Bahwa mungkin kita dalam menggunakan Kamar Ajaib ini sering tidak pada tempatnya.  Ada beberapa perilaku kita yang rada ajaib dan kadang ndak masuk akal.    Nah … Kali ini perkenankan saya untuk sedikit membahas beberapa perilaku manusia dalam menggunakan lift …

Seperti biasa Tiga Contoh kasus saja : …

Case #1. Pencet Tombol …
Kalau mau menggunakan lift (baik naik atau turun) tentu pencet tombol dulu dong ya… ???

Nah … Pernahkah anda TETAP memencet tombol Naik / Turun, padahal tombol lift tersebut sudah menyala … ???
Yang artinya sudah ada orang sebelum anda, yang memencet tombol tersebut … Tetapi Anda tetap berkeras memencet-mencet Tombol yang sudah menyala itu … (ngapain lagi coba ?)

Sebetulnya ini tindakan yang sia-sia.  
Hawong tombol sudah nyala kok kita nekat memencet-mencet lagi … bahkan kadang … berkali-kali pula kita pencet … (ini biasanya kalau kita datang terlambat …).  Dan percayalah … walaupun anda berperilaku demikian … sebetulnya itu tidak akan ada pengaruh apa-apa pada Lift.  Tidak membuat Lift itu berjalan lebih cepat (heheheh). 
(Emangnya Ojek apa ???).

#2. Rush In …
Menurut sepengetahuan saya, Etika menggunakan Lift adalah … kita harus mendahulukan penumpang yang keluar dari lift dulu.  Baru setelah Lift Kosong, giliran yang diluar masuk

Tapi dibanyak kesempatan, yang terjadi justru acak adul gak keruan …
Pintu lift terbuka … Yang diluar lift berebutan merangsek masuk kedalam Lift.  Sementara orang yang ingin keluar … menjadi stuck dan terdorong kembali kedalam … Apalagi jika ini pada jam-jam sibuk masuk kantor atau pulang kantor … Banyak orang bergegas …

Saking bergegasnya … sampai lupa pada etika … macam orang main gulat saja … telikung sana … telikung sini …
So … Dahulukan orang yang ingin keluar dari Lift.

— 

#3. Rumpi
Pertemuan bisa terjadi dimana-mana.  Termasuk pertemuan di bibir pintu Lift. 
Ada seseorang kawan lama keluar dari Lift.  Anda ingin masuk Lift … ketemu berpapasan … lalu kangen-kangenan lah … di mulut Lift … anda pencet tombol pintu agar tetap terbuka … anda dan teman anda ngobrol ngrumpi ina-inu melepas rindu … tetap dalam posisi Pintu lift (yang dipaksa) terbuka.  Anda sudah didalam … teman anda sudah diluar.  Tetapi pembicaraan masih hangat … sayang untuk diputus …!!! (pernah kah anda begitu ???)

Mbok ya… mari sama-sama keluar dari lift … cari tempat yang enak buat ngobrol … lalu nongkrong sepuasnya.  Senengannya kok ngobrol di pintu lift sih …

Kadang juga ketemu anak buah / boss / kolega kantor di mulut lift … lalu pintu lift tersebut berubah menjadi Ruang brifing … dan ruang meeting … (aaarrrggghhh)(tetap dengan pintu lift yang dipaksa untuk terus terbuka …). 

Sekali lagi, mbokyao keluar dulu dari Lift, briefing sejelas-jelasnya.  Baru pakai lift kembali.

Jujur …
Ini juga warning untuk diri saya sendiri …
Lift bukan milik pribadi …
Sudah saatnya kita berperilaku yang baik terhadap benda ini …

So …
1. Tak perlu memencet tombol berkali-kali … (karena itu tindakan yang sia-sia)
2. Dahulukan penumpang yang keluar dari lift
3. Jangan membiarkan pintu lift terbuka lama … (untuk briefing dan kangen-kangenan).

Bagaimana menurut pendapat anda ???

(kalo dikota anda tidak ada Lift … ya mohon maaf  … bukan maksudku … )

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

35 tanggapan untuk “LIFT

  1. mau nggak pak saya tambahkan satu lagi kebiasaan buruk di lift?
    yaitu terima telepon/hape, menjawabnya dengan berteriaaakkkk… spt dia sendiri saja yg ada di dlm lift.
    bbrp kali saya menemukan org spt itu, selain 3 kebiasaan buruk yg sdh ditulis pak NH

    1. Huahahaha …
      Bener banget Mas Gus …
      Koyo yak yak o ..
      (sssttt padahal itu sambungan sinyalnya sudah terputus lho mas gus … )(cuma pengen terlihat sibuk saja layaknya)
      hahaha

  2. Yang pasti, kalau di dalam lift, aku suka ngegodain sahabatku dengan bilang gini, “Lin, kamu bawa tas kresek kan? Jangan muntah di lift, ya.. Malu2in…”
    Dan orang2 pun semuanya tertawa…

    wekekkeke..

    Itu juga melanggar etika, ya, Yah? 🙂

    1. Yup …
      iklan obat pegel linu …
      dan yang nelpon di pintu lift itu …
      pake “seragam safari coklat” lho …
      pas banget penggambarannya …

      hehehe

  3. kasus nomor 3, lift di kantor ku pake sistem alarm Opa. jadi kalo pintu kelamaan kebuka karena ditahan kayak gitu, otomatis alarmnya bunyi.. dan kaget lah orang yang nahan pintu itu 😆 sekaligus malu juga, disamperin satpam soalnya 😆 😆

  4. Kalau di sini lift biasanya diutamakan untuk penyandang cacat, ibu-ibu hamil/membawa bayi (baby car) dan lansia. Karena mereka yang “normal” masih bisa naik eskalator. Tapi aku yang waktu itu bawa baby car, susaaah banget mau naik lift…penuh mulu. Ya tergantung tempat dan waktu juga. Ku musti maklum juga bhw org Indonesia tidak pernah mikir soal “etiket”.

    EM

  5. mau sharing satu kejadian lucu teman saya nih om, waktu itu liftnya sudah lumayan penuh, tapi mereka (temen saya dan rombongannya) tetep maksain masuk, dan walhasil alarmnya langsung bunyi…tetnot, dan seperti biasa, penumpang lift yang lain pada misuh2, akhirnya salah satu dari rombongan teman saya mengalah dan beranjak keluar lift, bilang gini “iya..iya….assalamu alaikum”….sambil ngangkat tangan ala abang jakarte gitu. *halah*

  6. hehe… bener tuh, om.
    pernah saya iseng memperhatikan tombol buka dan tutup pintu di dalam lift, dan hasilnya adalah: tombol buka pintu lebih aus daripada yang tutup. menandakan bahwa orang suka gak sabar saat tiba di lantai yang ditujunya sehingga buru-buru mencet tombol buat keluar, padahal tanpa begitu pun bila sudah tiba di lantai yang dituju, pintu lift akan membuka sendiri. tentunya kecuali ada kendala teknis lain yang menyebabkan pintu macet.

  7. Om, saya bengong baca tiga hal tentang lift yang ditulis Om, soalnya saya nggak pernah lihat yang kayak gitu. Heran deh, Om berkantor di tempat apa sih, kok pemakai liftnya pada berperilaku ‘ajaib’ gitu (dipentung aja Om, penulis komen ini … 😦 )

    Om, saya ingetin ya … kalau mau masuk lift nggak usah copot sepatu … hik … hik … 😀

  8. pengalaman saya, saya pernah kejebak dalem lift, gara2 pas lift sedang naik saya buka pintunya dengan paksa…hampir mati lemes diem 1 jam ajah.ama temen ber2 pada rebutan oksigen..untung bawa hate bisa minta tolong..hehehehe setelah dibukain yang enginering nanyaa..kok bisa???yaaa saya pura2 gag tau..padahal jlas2 saya penyebabnyaa..hihwiii

  9. pernah waktu saya SD dulu om,temen2 iseng mencet2 lift semua lantai (lantainya ada sekitar 8 kalo gak salah)

    kemudian kita keluar meninggalkan lift itu dengan harapan yg naek berikutnya apes karena harus satu persatu ngikutin lift yg udah diisengin temen2 saya itu (jaman dulu lift gak bisa dicancel kayak lift jaman sekarang)

    terus pas kita keluar kebetulan yg masuk satpam disitu,eh kita dipanggil dan semuanya disuruh push up 10 kali,huaaaaaa aku gak ikutan tapi kena juga om,mau ngamuk rasanya abis itu marah sama temenku yg iseng itu…

    tapi kalo inget2 sih kocak juga jadinya ya?? 😀

  10. Lift buat saya sama dengan ngantri di pintu tol.. macet euy.. tapi secara ajaib begitu buka pintu lagi kita sudah di tempat yang kita mau, hebat teknologi euy.. 😀

  11. kalo saya pernah tuh Om.. kejadian yang ketiga.. waktu di sebuah hotel ketika liburan.tapi bukan saya lho subyeknya.. hehe..

    mpe sebel liat ibu2 yg malah kangen2an.. padahal saya keburu harus naik ke lantai atas. ya.. ya… mendingan kalo mo rumpi.. duduk di lobi sekalian biar puasss.. :p

  12. sering ngalamin kejadian yang kedua tuh pakdhe, apalagi kalo salah satu lift kantor sedang ada perbaikan, fiuh…….desak2an dengan tenaga laki2 yang ga mau ngalah, cabe deuh.

  13. Hmm, iya betul om, banyak memang aku temui perilaku seperti itu di sekeliling, tapi alhamdulillah bukan aku pelakunya hehehe…

    Hmm, sepertinya hal-hal seperti ini perlu diberi pemahaman sejak dini om, yah mungkin harus ada pelajaran di sekolah terkait dengan etiket di tempat umum…

  14. saya juga pernah tuh selift dengan segerombolan anak-anak abegeh… wuih… ribut abis… ngobrol antah berantah, dengan ekspresi yang aduhai dan tentunya suara yang rame… kalau begitu, saya mau usul satu lagi etikanya Om, yaitu kalau bicara di lift cukup berbisik-bisik saja 🙂

  15. Ommm yang paling saya gak suka itu bergosip di dalamnya itu. Berisik dan ganggu banget. Kayak dia aja yg punya lift. Tapi klo pencet2 lift, itu memang saya hobi Om hahaa.. Di ktr saya ini tiap pencet tombol, belnya bunyi. Jd org di lantai lain bs dengar sayup2 bahwa ada yg pakai lift. Dan saya msh percaya bahwa klo dipencet lagi maka lift akan mengartikan itu sebagai “banyaknya permintaan” utk naik/turun, jd bisa ada 2-3 lift yg rebutan orderan. Klo di ktr, jarang rebutan ya Om klo keluar masuk, krn penghuni lift udah dikit, tp klo di mall iya.
    Suka banyak gitu yg ga tau etika ngantri. Uda jelas kita ada di depan lift (aga nyamping) sbl pegang stroller, tp org2 itu lgsg merangsek ke depan pintu liftnya. Bodat bener!

  16. Wah, jarang naik lift neh, dikantor masih mengandalkan tangga hehehe….

    Ternyata apapun dan dimanapun ada aturannya ya… Aturan yang ta tertulis tentunya hehehe

  17. tindakan konyol lainnya yang pernah saya jumpai, ada orang dari lantai 8 ke lantai 4, tapi selain menekan tombol lantai 4, dia juga menekan tombol lt 3,2,1, error banget tuh orang.

    ada lagi, seseorang ingin naik lift. Setelah pintu lift terbuka, dia mengurungkan niatnya, mungkin gak sreg melihat orang2 yang telah ada lift. Emang lift itu angkot ya

  18. Biasanya yang rebutan itu saat datang pagi, karena absennya biar nggak merah…dan pulangnya karena kawatir ditinggal jemputan.

    Ada yang mengobrol asyik, kayak lift milik dia sendiri dan temannya…dan yang lain nyamuk….hihihi

  19. Hehe… dulu-duluan masuk Pak…
    Takut kalo liftnya ternyata kepenuhan, yang masuk belakangan yang bakal diminta untuk keluar ‘kan…. 🙂
    saya paling suka sama lift yang transparan, paling takut kalo kejebak dalam lift *siapa yang nanya :mrgreen:

  20. kalo aku nih om ya….setelah lirik tombol yang nyala, langsung cari pegangan. abisnya suka puyeng sih pake lift. boro-boro ngerumpi, yang ada berdoa semoga ga kekurung di lift. syereeeem..!

  21. waduh… fakta nomor 1 dan 2, beberapa kali saya temui, tapi klo yang ketiga… minta ampun deh.. ada ya yg begitu ? ck..ck..ck… ( apa iya hal sesederhana ini, orang2 perlu diingatkan ? )

  22. 100% saya setuju dengan 3 case study ini
    dan kalo boleh nambahkan, ada juga lho orang yang suka pencet tombol naik atau turun padahal dia sendiri ga berniat naik atau turun, yang repot yang lg di lift, terpaksa harus nunggu lift berhenti dan pintu terbuka tapi ga ada yang masuk

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s