Posted in GUEST WRITER

HIDUP ITU BELAJAR


                Kemarin, saat saya nonton tayangan gosip di sebuah stasiun televisi swasta, saya melihat berita yang cukup mengejutkan. Berita Ayu Dewi dan Zumi Zola yang putus. Kaget banget pas nonton. Sebenernya lebih kaget pas pertama kali tau kalo Zumi Zola pacaran sama Ayu Dewi *uuuuppssss hahahaha😀 Saya kaget, karena mereka berdua kan udah ngerencanain untuk nikah di bulan Mei tahun ini, terus mereka juga kan udah ngadain lamaran bulan November 2010 kemarin. Saya kira, mereka bakalan langgeng menuju pernikahan. Ternyata…. beginilah hasilnya.

                Eh, saya ga mau gosip di sini. Cuma berita tentang mereka sedikit mengingatkan saya dengan pengalaman saya sendiri *tsaaaaahh baru kali ini saya cerita di blog, untung bukan di blog punya sendiri, hahahahaha😀 Saya belum sampe ke tahap tunangan, tentu saja. Dan saya juga ga pacaran sama si seseorang itu, tapi ternyata kami belum berjodoh, dia “memutuskan” hubungan kami saat dia kembali ke negara tempat dia belajar. Dia sampe nge-remove facebook saya, ngeblokir YM saya supaya saya ga bisa chat sama dia. Sedih, tentu saja. Waktu itu udah 1,5 tahun saya kembali berhubungan dengan dia *kami adalah temen SD. Perasaan saya saat itu, bercampur antara marah, kesel, sedih, dan bertanya-tanya. Kenapa ini sampe terjadi kepada saya? Segitunya kah? Saya juga ga ngerti kenapa dia sampe kayak gitu. Saya belum tau jawabannya sampe sekarang.

                Ya sudah, lama kelamaan saya berhasil “berdamai” dengan diri saya. Meski selama 2 minggu setelah kejadian itu saya masih aja nangis dan terbayang-bayang, tapi akhirnya saya bisa lebih ikhlas menerimanya. Saya kembali menapaki hidup saya yang tadinya biru, menjadi lebih berwarna. Alhamdulillah, saya memiliki keluarga dan teman yang membantu saya untuk melewati masa-masa labil.

                Sampe sekarang (udah 5 bulan sejak kejadian itu) saya udah lebih menerima dengan ikhlas semua keputusan yang diberikan oleh Allah. Seperti kata Ayu Dewi dalam wawancaranya tadi pagi “Kami hanya belum berjodoh. Allah udah ngasih 1000 nikmat, 1 nikmat ilang, masih ada 999 nikmat lainnya” Ayu Dewi aja yang udah hampir mau ke pelaminan bisa tegar menghadapi semua itu, kenapa saya nggak bisa? Toh, masalah saya masih kecil gitu, bukan masalah besar😀 Lagian perjalanan saya masih panjaaaaanngg *insyaallah kalo ada umur. Jadi, anggep aja itu sebagai pelajaran. Saya hanya ingin berbagi, bukan untuk membuka aib atau apalah. Hehehee😀

                Hidup itu belajar, belajar ikhlas meski susah

                Belajar menerima meski tidak sesuai keinginan

                Allah memberi apa yang kita butuhkan, bukan yang kita inginkan

 

“Apalah artinya sebuah derita
Bila kau yakin itu pasti akan berlalu,
Hai nona manis, biarkanlah bumi berputar
Menurut kehendak Yang Kuasa”

(Utha Likumahua, Esokkan Masih Ada)

 

P.S: sekarang kami udah kontak-kontakan lagi, tapi ga sesering dulu, saling memberi kabar, apalagi negara tempat dia berada kan lagi konflik. Maka dari itu, saya selalu berdoa untuk dia. Minta doanya juga yah🙂

 

Ini karya Penulis Tamu
Dia sengaja saya undang untuk menulis disini
Dia adalah Husfani A. Putri
Atau yang biasa kita kenal dengan Jasmineamira
Seorang Mahasiswi
Bermukim di Bogor

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

41 thoughts on “HIDUP ITU BELAJAR

  1. Halah tamu lagi .. pantesan kok Om NH pacaran lagi fb-an segala ..

    Ho ho ho manteb Jasmine …

    Salam sesama mahasiswa bogor, beda waktu saja

  2. awal mbaca saya kaget pak trainer ditinggal kekasih.. heieheiheiehe

    tapi hidup adalah belajar, seperti motto saya “tidak ada kata terlambat untuk belajar dan berjuang meraih mimpi”, hidup kan tidak berhenti sampai disini, masih banyak mimpi indah menanti untuk dijamah.

  3. baca paragraf pertama, kaget si Om suka infotaiment, langsung saya cari foto ayu dewi itu yg mana sih karena penasaran ga pernah nonton.
    setelah tau balik lagi kesini baca postingan, walah ternyata ini postingan penulis tamu hihihi.

  4. Betul, jangan sampai terjadi seperti yang saya tulis. begitu jadian langsung derita tiada akhir😦

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  5. hahahaha hidup itu belajar..
    inget banget pernah mengatakan ini pada seseorang yang saat ini sangat penting dalam hidup.. saat dia bertanya apa hidup itu..

    bener banget Allah yang paling mengenal kita..

    “Allah memberi apa yang kita butuh kan, bukan yang kita inginkan”

  6. Yap, mungkin otu belum jodoh kali ya…. lebih baik begitu daripada nikah enatr cerai kan? tuhan udah nunjukin jalan yang baik untuk Ayu….

    Sekadar info. maaf, ini bukan spam:
    Ikuti Lomba Review Novel Curhat Sang Presiden.

    Hadiahnya
    Pemenang review terbaik Facebook dan Blog akan dirinci sebagai berikut:

    1. Juara I : Rp. 1.000.000,-
    2. Juara II : Rp. 500.000,-
    3. Juara III : Rp. 300.000,-
    4. 3 foto terunik bersama buku Curhat Sang Presiden yang di-review akan mendapat masing-masing 1 buah flashdisc 2 gigabyte.
    5. Lima review yang masih dianggap bagus (di luar pemenang juara) akan mendapatkan masing-masing satu buah buku “Sorry jek, aku ‘gak bakal ketipu (lagi)!!!” terbitan Leutika Prio.

    Selengkapnya lihat di http://elloaristhosiyoga.blogspot.com

  7. Allah udah ngasih 1000 nikmat, 1 nikmat ilang, masih ada 999 nikmat lainnya..
    setuju banget..!!

    aku dag tau cuma belom kenal deket..
    salam kenal yah..Mba..

  8. selalu ada hikmah di balik semua peristiwa,
    tinggal kita mau mengambilnya atau tidak..

    salam kenal mb Husfani A. Putri..
    semoga Tuhan segera mempertemukanmu dgn seseorang yg dipilihkanNya. Amin.🙂

    btw, Om Nh, lama gk nengoki halaman rumahku ya Om.. ^^

  9. “belajar ikhlas meski susah …….. ”

    saya rasa, pelajaran yang satu ini adalah yang tersulit tapi bukan tidak bisa, hanya saja kayaknya kudu berdarah2 deh biar lulus hehehe

    *yangblomlulusbelajarikhlasnya*

  10. Putri sengaja diundang oleh Mas Enha, ternyata utk berbagi pelajaran hidup disini ……
    hebat dan salut..
    dan, walaupun ikhlas itu pasti susah, namun hebatnya dirimu mampu melaluinya Put …
    terimakasih krn sudah berbagi ya Put.
    Terimakasih juga utk Mas Enha …..
    salam

  11. Ibarat sesuap nasi di tangan, belum tentu akan tertelan, kecuali Allah menghendaki demikian, begitulah yang saya tulis dalam postingan terakhir.
    Seperih apapun, sesakit apapun, kita memang harus belajar, belajar bersabar dan bersyukur, karena keduanya tidak boleh dipisahkan, saling beriringan, begitu semestinya

  12. “Kami hanya belum berjodoh. Allah udah ngasih 1000 nikmat, 1 nikmat ilang, masih ada 999 nikmat lainnya”
    Kata yang indah. Akan kuingat selalu yang ini.
    Setiap kali bertemu seseorang, bagaimanapun lama-sebentarnya – kita harus yakin bahwa Allah yang mengatur jodohnya dan jodoh bisa berakhir kapan saja. Jangan sedih lagi, ya.. kalo si dia sudah membuka hati meski sedikit, itu lebih baik daripada tidak sama sekali.
    Kalo saya sih lebih baik menutup mata, facebook, ym dll sekalian daripada repot dengan hati. Setelah ikhlas, baru dibuka lagi.

  13. aku pernah ngalamin seperti cerita diatas, yang ditinggal pacar tanpa satu katapun hanya datang berita dari temen kalau dia udah nikah sama orang lain karena satu hal yang mendesak, awalnya memesang sakit, tapi Allah SWT Maha Penyayang asalkan kita ber tawakal, sekarang aku diberikan suami yang jauh lebih baik dari dia yang ninggalin aku dulu…

  14. Begitulah wuk, semua sudah ditulis disana secara lengkap tentang kelahiran, rejeki, jodoh,kematian dan lain sebagainya.

    Mengingat apa yang sudah tertulis itu kita tak mengetahui maka manusia wajib berikhtiar, diiringi doa. Adapun hasilnya kita berserah diri alias tawakal.

    Dua hal yang harus ada di dalam diri kita yaiu :

    1. Bersabar ketika sedang menerima cobaan dalam bentuk kesedihan, kegagalan, kesusahan dan sejenisnya.
    Mengapa ? Agar kita bersedihnya tidak berlarut-larut, membabi-buta sampai mencakar-cakar suami, mertua atau adik ipar.
    Juga tak menyalahkan diri sendiri secara berlebihan, tak menyalahkan orang lain sebagai kambing hitam dan terlebih lagi tak menjadikan Tuhan sebagai tersangka atas derita kita.

    2. Bersyukur manakala mendapat cobaan berupa kesenangan,kegembiraan, keberhasilan, kesuksesan dan sejenisnya.
    Mengapa ? Agar gembira kita tak berlebihan, bisa membagi kegembiraan itu kepada orang lain dan tak ” forget land” alias lupa daratan.

    Bersyukur dilakukan didalam qalbu dengan meyakini bahwa semuanya berasal dari Tuhan, juga dilakukan secara lisan dengan memperbanyak mengucap syukur serta dilakukan dengan tindakan yaitu menggunakan rejeki, pancaindera dan badan kita untuk hal-hal yang baik.

    Bersyukur dilakukan dengan cara berjalan mundur dari Monas sampai Bogor tak ada larangan, tetapi lebih bagus jika tenaga berlebih itu digunakan untuk membersihkan masjid Istiqlal atau memunguti sampah yang berserakan di Monas , bukan ?

    Panjang kan nduk komentarku.
    Babahno tah, ben lego.

    Salam hangat dari Surabaya

  15. huwaaaaaww terima kasih atas komentar2nya😀
    Alhamdulillah skrg udah baik2 aja😀
    eh kang ian, saya nggak jadian sama dia kok, ga pacaran juga. hahahaha
    pakde cholik, nasehatnya baguuuuss, terima kasiiiihh.
    terima kasih untuk semuanyaaa😉
    curhat banget yah postingannya -.-‘

  16. pengalaman seperti ini kurang lebih pernah kualami ngga sampe tunangan sih masih tarap pacaran , berat memang berat tapi untungnya aku menyalurkan kesedihanku untuk ke hal-hal yang positif.

  17. semoga yang disana sehat-sehat saja ya…. hidup memang harus banyak belajar, belajar dari pengalaman pahit, belajar dari anugerah, dll…..

    sabar menghadapi cobaan dan bersyukur pada nikmat yang diberikan

  18. Hihihihhih… another junior lagi om…😛

    Cinta memang tidak mengenal wkatu dan jarak… kalo jodoh gak kemana kok put… percayalah, cepat atau lambat, “orang tepat” itu akan datang kepadamu…🙂

  19. Hai Putriii…..
    selama kita hidup, pasti tidak akan pernah berhenti untuk belajar.
    semangat ya Put, sepertinya dia lebih pantas menjadi sahabatmu ketimbang jadi jodohmu.
    Yang terbaik menurut Allah telah dipersiapkan untukmu Insya Allah….
    tunggu aja..
    salam

  20. walah.. sempat kaget aku.. si Om pake nonton gosip segala..
    pake putus dan di remove dari facebook.. jaman dulu kan belum ada facebook..

    eh ternyata penulis tamu tooo

  21. Begitulah hidup, esok dan lusa bukan lagi menjadi kekuasaan kita…

    Btw, kemarin pas baca koran saya juga bertanya-tanya tentang Zumi Zola yang sekarang jadi bupati di Propinsi Jambi, eh, ternyata ada kabarnya di infotainment juga ya…😉

  22. Memang sulit ya…..saya bisa membayangkan karena pernah merasakan hal yang sama. Dan namanya patah hati, benar-benar apa-apa tidak enak..dan perlu waktu lama untuk sembuh, namun toh akhirnya hilang juga dengan berjalan nya waktu.

    Jika mengingat perjalanan ke belakang, saya sungguh bersyukur, karena akhirnya saya menemukan orang yang lebih baik, lebih memahami saya.

    Benar, ternyata Tuhan memang lebih tahu…

  23. Hidup itu adalah peralihan dari satu hikmah ke hikmah yg lain, dan hanya orang2 yang mau berpikir dan berakal sehatlah yang mampu memetik/mengambil hikmah dari setiap kejadian dan peristiwa yang dijalani, dilihat dan didengarnya..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s